About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Wednesday, September 11, 2013

Fakta Perang Salib

Fakta menarik dalam Perang Salib

Perang Salib adalah gerakan umat Kristian di Eropah yang memerangi umat Islam di Palestin secara berulang-ulang dari abad ke-11 hingga abad ke-13, dengan tujuan untuk merebut Tanah Suci dari kekuasaan kaum Muslim dan mendirikan gereja dan kerajaan Latin di Timur. Dinamakan Perang Salib, kerana setiap orang Eropah yang ikut bertempur dalam peperangan memakai tanda salib pada bahu, lencana dan panji-panji mereka (wikipedia). Namun ada fakta menarik yang perlu kita semua ketahui dalam perang salib tersebut, ini fakta menarik dalam perang salib.

1. Richard the Lion heart, yang terkenal sebagai Raja Inggeris, dan konyolnya beliau tidak boleh bahasa inggeris. Kerana sejak kecil dia selalu berada di Perancis. Dia cuma numpang lahir di Inggeris. Bahkan konon, beliau lebih mahir bahasa Arab daripada bahasa Inggeris.

2. Raja Richard berada di Inggeris dalam masa pemerintahannya hanya selama 11 bulan. Permaisurinya, Queen Berengaria of Navarre, malah tidak pernah ke Inggeris sama sekali. Oleh kerana itu Richard juga dikenali sebagai "The Absent King.

3. Saking tidak percayanya dengan motivasi rakannya sesama ekspedisi perang salib, Raja Richard pernah mengatakan: "Saya lebih rela Jerusalem dipimpin oleh seorang Muslim yang bijak dan berjiwa kesatria daripada kota suci itu jatuh ke tangan para baron Eropah yang hanya mengejar kekayaan peribadi"

4. Pada suatu peristiwa di pertempuran di Jaffa, ketika pasukan pasukan askar berkuda Tentera Salib merasakan keletihan, Richard sendiri memimpin pasukan tombak melawan kaum muslim. Saladin hampir berada di sisinya dengan penuh kekaguman. Saat dia melihat kuda Richard terjatuh di bawahnya, seketika Sultan menghantar tukang kudanya ke medan pertempuran dengan dua ekor kuda yang masih segar untuk Raja Inggeris yang berani itu.

5. Ada juga cerita mengenai Richard yang memasuki Baitulmuqaddis dengan menyamar dan makan malam bersama Saladin: mereka benar-benar saling bersikap ramah. Dalam rangkaian perbincangan, Richard bertanya kepada Sultan tentang bagaimana pandangannya mengenai Raja Inggeris.

Saladin menjawab bahawa Richard lebih mengunggulinya dalam sifat keberaniannya sebagai seorang kesatria, tapi kadang-kadang dia cenderung mensia-siakan sifatnya ini dengan terlalu gegabah dalam pertempuran. Sedangkan menurutnya Richard, Saladin terlalu sederhana dalam mengukuhkan nilai-nilai keksatriaan, bahkan dalam pertempuran

6. Ketika ada salah satu panglima perang saladin memberontak, Richard membunuhnya dan menyerahkan kepalanya pada saladin serta berkata, "Aku tidak mahu orang ini mengacaukan" permainan "kecil kita". Dan keesokan harinya mereka bertempur sengit.

7. Pernah dalam suatu pertempuran, Richard melihat bahwa pedang saladin tumpul dan dia menghentikan perang hari itu untuk memberikan kesempatan agar saladin mengasahnya

8. Suatu hari, Richard sakit keras. Mendengar khabar itu, Salahuddin menghantar doktor yang terbaik untuk mengubati Richard. Bila lagi kita boleh mendapatkan pemimpin kaum muslim yang mempunyai akhlak seperti Salahuddin?

9. Orang Eropah pada awalnya menyebut orang Muslim sebagai Barbarian, tetapi akibat kenalan yang intensif dari perang salib, Lambat laun mereka menyedari bahawa yang barbar sesungguhnya adalah mereka. Jika ditilik dari tingginya peradaban budaya dan ilmu kaum muslimin ketika itu.

10. Menurut catatan sejarah, pada saat perang salib, semua wanita dan pelacur di usir keluar dari kem crusaders. Seluruh crusaders harus suci secara jasmaniah, bebas dari nafsu. Tapi ada satu kumpulan wanita yang bebas keluar masuk camp crusaders iaitu tukang cuci baju. Bahkan kalau satu kumpulan tukang cuci mahu perjalanan antara bandar, mereka dijaga oleh sepasukan knight, dan dikejar pasukan infantri.

Kalau iring-iringan ini diserang, keselamatan para tukang basuh ini no.1. Waktu ditawan pasukan muslim, para tukang cuci ini lebih dihormati daripada askar biasa. Sampai-sampai Richard The Lion Heart juga rela membayar ransum buat para tukang cuci itu

11. Ketika Frederick Barbarossa (datuk maharaja Frederik II) meninggal dunia pada ekspedisi perang salib III, banyak ksatrianya yang menganggap bahawa ini adalah kehendak Tuhan dan banyak yang bergabung dengan kaum muslim. Lalu yang tinggal membawa jasad Barbarossa menuju ke Jerusalem dengan anggapan nanti Barbarosa akan lahir kembali.

12. Frederick II Maharaja Jerman, mempunyai hubungan khusus dengan Sultan Malik dari Mesir di perang salib V. Beliau merasa di zaman itu (zaman dark ages), satu-satunya yang setanding dengan dia di masalah budaya dan personality adalah pangeran-pangeran dari kerajaan Islam. Oleh kerana itu gaya hidupnya agak nyentrik (dia berpoligami, padahal seorang Katolik tidak demikian).

13. Waktu terpaksa mengambil bahagian dalam perang salib, Frederick II berjaya merebut Jerusalem, Bethlehem dan Nazareth tanpa menitiskan setitik darahpun. Walaupun sebenernya dia cuma menyewa ke 3 bandar tersebut dari sahabatnya si sultan Malik dari Mesir

14. Pernah ada kejadian Frederick II memukul pendeta yang masuk ke dalam masjid dan memberi amaran agar jangan melakukan hal itu lagi. Sedangkan al-Malik pernah dinasihati oleh Knight Templar agar membunuh Frederick II pada saat pengawalannya sedang longgar. Mengetahui hal tersebut, al-Malik akan menyuruh Frederick II agar segera pergi dari situ kerana keadaannya 'berbahaya'.

15. Kekalahan pasukan Arab lebih kerap kerana mereka terpancing melakukan serangan terbuka menentang pasukan askar berkuda berat Eropah. Dimana disiplin serta pengalaman pejuang sukarelawan Jihad kalah jauh dari unit tempur veteran Eropah khususnya aliran-aliran ketenteraan seperti Templar, Hospitallers dan Teutonic Knight.

16. Kekalahan pihak Eropah umumnya akibat dari insubordinasi alias kurang kuatnya komando perseorangan dalam kesatuan tentera yang terdiri daripada elemen-elemen berbeza dari para baron dan aliran tentera yang sebenarnya saling tidak suka satu sama lain. Selain itu dalam beberapa kekalahan, para tentera bayaran (mercenary) dan sukarelawan Eropah seringkali terlalu cepat meninggalkan barisannya untuk menjarah kota-kota Islam yang hampir ditaklukannya. Hal itu membuat tentera Islam yg sebenarnya sudah terpojok boleh melakukan counter-attack

17. Pasukan turki khwaraziman yang menyerang jerusalem tahun 1244 waktu itu dikawal oleh keturunan genghis khan, Eljigidei. Yang lucu dari pasukan ini adalah pasukannya majoriti beragama Buddha bahkan komander Hulegu khan juga seorang Buddhis.

18. Sebenarnya penghantaran para Crusader salah alamat, kaum Turki Seljuk yang banyak mengganggu ziarah kaum kristiani ke Baitulmuqaddis sudah diusir oleh khalifah Mesir. Akan tetapi lamanya perjalanan serta miskinnya maklumat membuat pemimpin Crusader tidak mendengar oleh kuasa di Jerusalem.

19. Bahagian elit pasukan berkuda Cossack di Rusia dan Musketer berkuda di Perancis kerana terinspirasi berjayanya pasukan berkuda pemanah bangsa Arab. Pasukan berkuda bukan hanya sebagai pasukan sayab tapi menjadi pasukan khas

20. Membangun sepasukan knights memakan kos yang sangat besar. Seorang raja sekalipun di abad pertengahan yang hanya mempunyai sekitar 100 - 300 Full Knight dengan Heavy Horse yang berkhidmat di bawah komandonya secara full - time. Biasanya para raja akan mengumpulkan seluruh Knight yang berada di bawah para duke dan baronnya apabila menghadapi pertempuran besar.

21. Para Knights umumnya adalah anak para bangsawan yang tidak mempunyai hak waris. Di masa itu seperti juga para bangsawan di mana saja, kekayaan dan kekuasaan sang ayah hanya diwarisi oleh putera sulungnya, melainkan tingkat raja atau baron kaya di mana putra ke dua hingga ke 3 masih mungkin mewarisi satu county atau estate dengan istana kecil.

Putra-putra yang tidak atau merasa kurang memiliki kekayaan biasanya sejak remaja mengasah diri dengan kemahiran perang. Mereka kemudian pada usia tertentu (15-16 tahun) di inagurasi menjadi knight oleh raja atau baron tempat dia berkhidmat.

22. Ada peraturan yang tidak pernah dilanggar oleh kedua-dua belah pihak sewaktu perang salib. Iaitu Fakta Nobility atau Hukum Chivalry yang berlaku di abad pertengahan bahawa raja tidak boleh membunuh sesama raja. Khususnya apabila tertawan.

Salah satu kod etika knights dan para noble adalah mereka pantang membunuh keluarga atau orang2 dari keturunan bangsawan yang menyerah / tertawan dalam pertempuran. Akan tetapi khusus buat agama-military Order spt Templar, Hospitaller dan Teutonic dalam perang Salib, peraturan itu tidak berlaku terhadap para noble / bangsawan Muslim. Kecuali dalam keadaan khas atau mendapat khas order dari pemimpin Crusader yang mendapat mandat terus dari Paus.

Dalam tradisi Arab sendiri, seorang raja pantang membunuh sesama raja. Hal itu yang dilaksanakan Saladin ketika dia tidak membunuh Guy of Lusignan, raja kerajaan Latin di Jerusalem ketika berjaya memenangi pertempuran Hattin

23. Saladin pernah melanggar etika dan undang-undang perang Islam yg selalu dia junjung tinggi ketika dia melaksanakan semua tawanan Ksatria Templar dan Hospitaller ketika dia memenangi pertempuran Hattin. Sementara Richard The Lion Heart juga pernah melanggar kod etika Chivalry dan etika Noble-nya saat dia melaksanakan 2000 tentera Saladin yang tertawan di depan gerbang Acre / Akko

24. Kalau selama ini kita mendengar bahawa Saladin itu komander yg santun, maka salah satu panglima mamluk iaitu Baybar adalah komander yang garang. Tidak kalah garangnya dalam soal bunuh-membunuh seperti crusaders.


Kalau crusaders dibawah pimpinan Richard pernah menghukum mati seluruh tawanan muslim di Aacre, pasukan Baybar juga membunuh semua orang Kristian di Acre, termasuk pendeta dan perempuan. bahkan dia berkirim surat ke komander crusaders untuk menceritakan terperinci pembunuhan di dalam suratnya. Baybar bahkan sampai membuat persekitaran acre jadi gurun agar di masa depan sukar untuk jadi pangkalan crusaders lagi.

25. Saat pengepungan bandar Acre, Baybars menggunakan siege weaponnya selain sebagai senjata pemusnah berat jarak jauh, juga sebagai senjata psikologi dan biologi. Senjata katapel-nya tidak hanya melontarkan batu ke arah bandar, tetapi juga mayat pasukan musuh, tawanan anak-anak yang masih hidup serta bangkai binatang spt kuda, unta dll. Di abad pertengahan hal itu kerap disebut sbg 'humor pasukan artileri'. Namun Baybars melakukannya lebih intensif dan mengerikan.

26. Akibat dihinggapi penyakit wahn (cinta dunia dan takut mati). Maka.Shalahuddin lantas mengasaskan sebuah festival yang diberi nama peringatan Maulid Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa sallam. Tujuannya untuk menumbuhkan dan membangkitkan spirit perjuangan.

Di festival ini dikaji habis-habisan sirah nabawiyah (sejarah nabi) dan atsar (perkataan) sahabat, terutama yang berkaitan dengan nilai-nilai jihad. Festival ini berlangsung dua bulan berturut-turut. Hasilnya luar biasa. Banyak pemuda Muslim yang mendaftar untuk berjihad membebaskan Palestin. Mereka pun siap mengikuti pendidikan ketenteraan.

- sumber dari sayaberitahu.com

Jahatnya Tentera Salib

Dalam dua hari tentera perang salib membunuh 40 ribu orang islam

Kenderaan yang digunakan oleh Salahuddin al- Ayubi waktu perang salib
Tentera Perang Salib merampas Jerusalem selepas pengepungan lima minggu, dilanjutkan perampasan perbendaharaan bandar dan membunuh orang-orang Yahudi dan Islam.

Ketika orang-orang Yahudi, Nasrani, dan Islam hidup bersama dalam kedamaian, Paus memutuskan untuk membina sebuah kekuatan perang Salib. Mengikuti ajakan Paus Urbanius II pada 27 November 1095 di Dewan Clermont, lebih daripada 100,000 orang Eropah bergerak ke Palestin untuk "memerdekakan" tanah suci dari orang Islam dan mencari kekayaan yang besar di Timur. 

Setelah perjalanan panjang dan melelahkan, dan banyak perampasan dan pembunuhan di sepanjang perjalanannya, mereka sampai di Jerusalem pada tahun 1099. Kota ini jatuh selepas pengepungan hampir 5 minggu. Ketika Tentera Perang Salib masuk ke dalam, mereka melakukan pembunuhan yang kejam. Seluruh orang-orang Islam dan Yahudi dihapus dengan pedang.

Dalam kenyataan seorang ahli sejarah: "Mereka membunuh semua orang Saracen dan Turki yang mereka temui ... lelaki mahupun wanita." 

Salah seorang tentera Perang Salib, Raymond dari Aguiles, merasa bangga dengan kekejaman ini:

Pemandangan mengagumkan akan kelihatan. Beberapa orang lelaki kami (dan ini lebih mengasihi sifatnya) memenggal kepala-kepala musuh-musuh mereka; lain menembak mereka dengan panah-panah, sehingga mereka berjatuhan dari menara-menara; lain menyeksa mereka lebih lama dengan memasukkan mereka ke dalam nyala api. Tumpukan kepala, tangan, dan kaki akan kelihatan di jalan-jalan bandar. Perlu berjalan di atas mayat-mayat manusia dan kuda. Tapi ini hanya masalah kecil jika dibandingkan dengan apa yang terjadi pada Biara Sulaiman, tempat di mana ibadah keagamaan kini dinyanyikan kembali ... di biara dan serambi Sulaiman, lelaki berdarah-darah disuruh berlutut dan dibelenggu lehernya.

Salahuddin al-Ayyubi, yang mengalahkan Tentera Perang Salib dalam pertempuran Hattin, tercatat dalam sumber sejarah dengan keadilan, keberanian, dan wataknya yang terhormat.

Dalam dua hari, tentera Perang Salib membunuh sekitar 40000 orang Islam dengan cara yang tidak berperikemanusiaan seperti yang telah digambarkan. Keamanan dan ketenteraman awam di Palestin, yang telah berlangsung semenjak Umar, berakhir dengan pembunuhan beramai-yang mengerikan.

Tentera Perang Salib menjadikan Baitulmuqaddis sebagai ibu kota mereka, dan mendirikan Kerajaan Katolik yang terbentang luas dari Palestin hingga Antakiyah. Namun pemerintahan mereka hanya sekejap, kerana Salahuddin mengumpulkan seluruh kerajaan Islam di bawah benderanya dalam suatu perang suci dan mengalahkan tentera Perang Salib dalam pertempuran Hattin pada tahun 1187. Setelah pertempuran ini, dua pemimpin tentara Perang Salib, Reynald dari Chatillon dan Raja Guy, dibawa ke hadapan Salahuddin. Beliau menghukum mati Reynald dari Chatillon, yang telah begitu keji kerana kekejamannya yang hebat yang dia lakukan kepada orang-orang Islam, namun membiarkan Kingdom Guy pergi, kerana dia tidak melakukan kekejaman yang sama. Palestin sekali lagi menyaksikan erti keadilan yang sebenarnya.

Salahuddin memasuki Baitulmuqaddis dan membebaskannya dari 88 tahun pendudukan tentera Perang Salib. Sebaliknya dengan "pembebasan" tentera Perang Salib, Salahuddin tidak menyentuh seorang Nasrani pun di bandar tersebut, sehingga menyingkirkan rasa takut mereka bahawa mereka semua akan dibunuh. Dia hanya memerintahkan semua umat Nasrani Latin (Katolik) untuk meninggalkan Jerusalem. Umat ​​Nasrani Ortodoks, yang bukan tentera Perang Salib, dibiarkan tinggal dan beribadah menurut pilihan mereka.

Karen Armstrong menggambarkan penaklukan kali kedua keatas Jerusalem ini dengan kata-kata berikut ini:

Pada tarikh 2 Oktober 1187, Salahuddin dan tenteranya memasuki Jerusalem sebagai penakluk dan selama 800 tahun berikutnya Jerusalem tetap menjadi bandar Muslim. Salahuddin menepati janjinya, dan menakluk kota tersebut menurut ajaran Islam yang murni dan yang paling tinggi. 

Dia tidak berdendam untuk membalas pembunuhan tahun 1099, seperti yang Al-Qur'an anjurkan (16:127), dan sekarang, kerana permusuhan dihentikan, ia menghentikan pembunuhan (2:193-194). Tidak ada seorang Kristian pun yang dibunuh dan tidak ada perampasan. Jumlah tebusan pun sangat rendah .... Salahuddin menangis tersedu-sedu kerana keadaan mengenaskan keluarga-keluarga yang hancur berpecah-belah dan dia membebaskan banyak daripada mereka, mengikut imbauan Al-Quran, walaupun menyebabkan putus asa pengurus negara yang telah lama menderita. Saudara lelakinya al-Adil begitu tertekan kerana penderitaan para tawanan sehingga dia meminta Salahuddin untuk membawa seribu orang di antara mereka bersamanya dan kemudian membebaskan mereka di tempat itu juga ... 

Semua pemimpin Islam merasa tersinggung kerana melihat orang-orang Kristian kaya melarikan diri dengan membawa kekayaan mereka , yang boleh digunakan untuk menebus semua tawanan ... Heraclius membayar tebusan dirinya sebanyak sepuluh dinar seperti tawanan lain dan bahkan diberi pengawal peribadi untuk mempertahankan keselamatan harta bendanya selama perjalanan ke Tyre.

Pendeknya, Salahuddin dan tenteranya melayan orang-orang Nasrani dengan kasih sayang dan keadilan yang agung, dan menunjukkan kepada mereka kasih sayang yang lebih berbanding yang diperlihatkan oleh pemimpin mereka.

Ketika Raja Richard I dari Inggeris merampas Residen Acre, dia membunuh orang-orang Islam. Lukisan di bawah ini menggambarkan hukuman mati atas beratus-ratus tahanan beragama Islam. Mayat-mayat mereka dan kepala-kepala terpenggal ditumpuk di bawah pentas.
Setelah Jerusalem, tentera Perang Salib meneruskan perbuatan tidak berprikemanusiaannya dan orang-orang Islam meneruskan keadilannya di bandar-bandar Palestin yang lain. Pada tahun 1194, Richard Si Hati Singa, yang digambarkan sebagai seorang pahlawan dalam sejarah Inggeris, memerintahkan untuk menghukum mati 3000 orang Islam, yang kebanyakan di antaranya wanita-wanita dan kanak-kanak, secara tidak adil di Kastil Acre. 

Walaupun orang-orang Islam menyaksikan kekejaman ini, mereka tidak pernah memilih cara yang sama. Mereka malah tunduk kepada perintah Allah: "Dan janganlah sekali-kali kebencian (mu) kepada sesuatu kaum kerana mereka menghalang-halangi kamu dari Masjidilharam itu, mendorong kamu menceroboh (kepada mereka) ..." (Qur'an 5:2) dan tidak pernah melakukan kekejaman kepada orang-orang awam yang tidak berdosa. Di samping itu, mereka tidak pernah menggunakan kekerasan yang tidak perlu, bahkan kepada tentera Perang Salib sekalipun.

Kekejaman tentera Perang Salib dan keadilan orang-orang Islam sekali terungkap lagi sebagai kebenaran sejarah: Sebuah kerajaan yang dibina di atas dasar-dasar Islam membolehkan orang-orang dari keyakinan berbeza untuk hidup bersama. Kenyataan ini terus ditunjukkan selama 800 tahun selepas Salahuddin khususnya semasa Ottoman.

- terjemahan dari tragedipalestina.com

Perang Salib




Sehingga abad ke-11 M, di bawah pemerintahan kaum Muslimin, Palestin merupakan kawasan yang tertib dan damai. Orang-orang Yahudi, Nasrani, dan Islam hidup bersama. Keadaan ini tercipta sejak zaman Khalifah Umar bin Khattab (638 M) yang berjaya merebut daerah ini dari empayar Byzantium (Rom Timur). Namun kedamaian itu seolah lenyap ditelan bumi setelah Tentera Salib datang melakukan pencerobohan.

Ceritanya bermula apabila orang-orang khalifahan Turki Uthmaniyah merebut Anatolia (Asia Kecil, sekarang wilayah Turki) dari kekuasaan Alexius I. Pemimpin kaum Kristian itu meminta tolong kepada Paus Urban II, merebut kembali wilayah itu dari cengkaman kaum yang mereka sebut "orang kafir".

Paus Urbanus II akan memutuskan untuk mengadakan ekspedisi besar-besaran pada 27 November 1095. Tekad itu semakin membara selepas Paus menerima laporan bahawa Khalifah Abdul Hakim yang menguasai Palestin ketika itu menaikkan cukai ziarah ke Palestin bagi orang-orang Kristian Eropah. "Ini rompakan! Oleh kerana itu, tanah suci Palestin harus direbut kembali, "kata Paus.

Perang melawan kaum Muslimin diumumkan secara rasmi pada tahun 1096 oleh Takhta Suci Rom. Paus juga menghantar surat kepada semua raja di seluruh Eropah untuk turut serta. Mereka dijanjikan kejayaan, kesejahteraan, emas, dan tanah di Palestin, serta syurga bagi para kesatria yang mahu berperang.

Paus juga meminta anggota Majlis Clermont di Perancis Selatan terdiri atas para bishop, ketua biara, bangsawan, kesatria, dan rakyat awam untuk memberikan bantuan. Paus menyeru agar bangsa Eropah yang bertikai perlu bersatu padu untuk mengambil alih tanah suci Palestin. Hadirin menjawab dengan bersemangat, "Deus Vult!" (Tuhan menghendakinya!)

Dari pertemuan terbuka itu ditetapkan juga bahawa mereka akan pergi berperang dengan memakai salib di bahu dan baju. Dari sinilah bermula sebutan Perang Salib (Crusade). Paus sendiri menyatakan ekspedisi ini sebagai "Perang Demi Salib" untuk merebut tanah suci.

Paus berjaya mengumpulkan sekitar 100000 askar. Anak-anak muda, bangsawan, petani, kaya dan miskin memenuhi panggilan Paus. Peter The Hermit dan Walter memimpin kaum miskin dan petani. Namun mereka dihancurkan oleh Pasukan Turki suku Seljuk di medan pertempuran Anatolia ketika perjalanan menuju Baitul Maqdis (Jerusalem).

Tentera Salib utama berasal dari Perancis, Jerman, dan Normandy (Perancis Selatan). Mereka diketuai oleh Godfrey dan Raymond (dari Perancis), Bohemond dan Tancred (kedua-duanya orang Normandy), dan Robert Baldwin dari Flanders (Belgium). Pasukan ini berjaya menakluki kaum Muslimin di medan perang Antakiyah (Syria) pada tarikh 3 Jun 1098.

http://admax.effectivemeasure.net/emnb_1_857998.gif
Sepanjang perjalanan menuju Palestin, Tentera Salib membunuh orang-orang Islam. Tentera Jerman juga membunuh orang-orang Yahudi. Rombongan besar ini akhirnya tiba di Baitul Maqdis pada tahun 1099. Mereka terus melancarkan pengepungan, dan melakukan pembunuhan. Selepas lima minggu kemudian, tepatnya 15 Julai 1099, mereka berjaya merampas Baitul Maqdis dari tangan kaum Muslimin. Bandar ini akhirnya dijadikan ibukota Kerajaan Katolik yang terbentang dari Palestin hingga Antakiyah.

Sejarawan Inggeris, Karen Armstrong menggambarkan pada tanggal 2 Oktober 1187, Salahuddin Al Ayyubi dan tenteranya memasuki Baitul Maqdis sebagai penakluk yang berpegang teguh pada ajaran Islam yang mulia. Tidak ada dendam untuk membalas pembunuhan tahun 1099, seperti yang dianjurkan Al-Qur `an dalam surat An-Nahl ayat 127:" Bersabarlah (hai Muhammad) dan tiadalah kesabaran itu melainkan dengan pertolongan Allah dan janganlah kamu bersedih hati terhadap (kekafiran) mereka dan janganlah kamu bersempit dada terhadap apa yang mereka tipu dayakan. "

Permusuhan dihentikan dan Salahuddin menghentikan pembunuhan. Ini sesuai dengan firman dalam Al-Qur `an:" Dan perangilah mereka sehingga tidak ada fitnah lagi dan agama itu hanya untuk Allah. Jika mereka berhenti (memusuhi kamu), maka tidak ada permusuhan lagi, kecuali terhadap orang-orang yang zalim. "(Al-Baqarah: 193)

Tidak ada seorang Kristian pun yang dibunuh dan tidak ada perampasan. Jumlah tebusan juga sangat rendah. Shalahuddin bahkan menangis tersedu-sedu kerana keadaan mengerikan keluarga-keluarga yang hancur berpecah-belah. Dia membebaskan banyak tawanan, walaupun menyebabkan kekecewaan bendaharawan negara yang telah lama menderita. Saudara lelakinya, Al-Malik Al-Adil bin Ayub juga sedih melihat penderitaan para tawanan sehingga dia meminta Salahuddin untuk membawa seribu orang di antara mereka dan membebaskannya saat itu juga.

Beberapa pemimpin Muslim juga tersinggung kerana orang-orang Kristian kaya melarikan diri dengan membawa harta benda, yang sebenarnya boleh digunakan untuk menebus semua tawanan. Heraclius membayar tebusan dirinya sebanyak sepuluh dinar seperti tawanan lain, dan bahkan diberi pengawal peribadi untuk mempertahankan keselamatan harta bendanya selama perjalanan ke Tyre (Lebanon).

Salahuddin meminta agar semua orang Nasrani Latin (Katolik) meninggalkan Baitul Maqdis. Sementara kalangan Nasrani Ortodoks bukan bahagian dari Tentera Salib tetap dibiarkan tinggal dan beribadah di kawasan itu.

Kaum Salib meminta bantuan dari Eropah. Datanglah pasukan besar di bawah komando Phillip Augustus dan Richard "Si Hati Singa".

Pada tahun 1194, Richard yang digambarkan sebagai seorang pahlawan dalam sejarah Inggeris, memerintahkan untuk menghukum mati 3000 orang Islam, yang kebanyakan di antaranya wanita dan kanak-kanak. Tragedi ini berlaku di Istana Acre. Walaupun orang-orang Islam menyaksikan kekejaman ini, mereka tidak pernah memilih cara yang sama.

Suatu hari, Richard jatuh sakit. Mendengar khabar itu, Salahuddin secara sembunyi berusaha menziarahinya . Diaa mengendap Richard. Bukan untuk  membunuh tetapi dengan ilmu perubatan yang hebat Shalahudin mengubati Richard hingga akhirnya sembuh.

Richard tersentih dengan kebesaran hati Salahuddin. Dia menawarkan perjanjian damai  dengan mengundurkan pasukan Kristian ke Eropah. Mereka menandatangani perjanjian damai (1197). Dalam perjanjian itu, Salahuddin membebaskan orang Kristian untuk mengunjungi Palestin dengan syarat mereka datang dengan aman dan tidak membawa senjata. Selama lapan abad berikutnya, Palestin berada di bawah kawalan kaum Muslimin.

***

Perang Salib IV berlangsung tahun 1204. Bukan antara Islam dan Kristian, melainkan antara Takhta Suci Katolik Rom dengan Takhta Kristian Ortodoks Romawi Timur di Konstantinopel (sekarang Istanbul, Turki).

Pada Perang Salib V berlangsung tahun 1218-1221. Orang-orang Kristian yang sudah bersatu berusaha menaklukkan Mesir yang merupakan pintu masuk ke Palestin. Tapi usaha ini gagal.

Maharaja Jerman, Frederick II (1194-1250), mengisytiharkan Perang Salib VI, tapi tanpa pertempuran. Dia memilih untuk berdialog dengan Sultan Mesir, Malik Al-Kamil, yang juga anak saudara Salahuddin. Perjanjian Jaffa dicapai. Kandungannya, Baitul Maqdis tetap dikuasai oleh Muslim, tapi Betlehem (kota kelahiran Nabi Isa 'alaihis-salaam) dan Nazareth (kota tempat Nabi Isa dibesarkan) dikuasai orang Eropah-Kristian.

Dua Perang Salib terakhir (VII dan VIII) dikhabarkan oleh Raja Perancis, Louis IX (1215-1270). Tahun 1248 Louis menyerbu Mesir tapi gagal dan dia menjadi tawanan. Perancis perlu menebus dengan emas yang sangat banyak untuk membebaskannya.

Tahun 1270 Louis cuba membalas kekalahan itu dengan menyerang Tunisia. Namun pasukannya dikalahkan oleh Sultan Dinasti Mamaluk, Bibars. Louis terbunuh di medan perang.

Sehingga tempoh Perang Salib berakhir, beberapa sejarawan Katholik menganggap bahawa penaklukan Konstantinopel oleh Sultan Muhammad II Al-Fatih dari Turki (1453) juga sebagai Perang Salib. Penaklukan Islam oleh Ratu Sepanyol, Isabella (1492), juga dianggap Perang Salib.

http://detikislam.blogspot.com/2013/02/perang-salib-bagaimana-ia-bermula-dan.html#

Sunday, September 1, 2013

RIWAYAT HIDUP SALAHUDIN AL AYUBI



RIWAYAT HIDUP SALAHUDIN AL AYUBI
Written By canang on Ahad, 1 September 2013 | 9/01/2013 11:36:00 PTG


Salahudin Al-Ayubi atau nama sebenarnya Sholahuddin Yusuf bin Ayyub, Atau Saladin –menurut panggilan orang Barat– lahir pada tahun 1137M, di kota Tikrit, berhampiran dengan Sungai Tigris, kira-kira 140 km dari kota Baghdad.


Beliau dari suku bangsa Kurdish dan semasa dilahirkan keluarganya dihalau dari Tikrit oleh pemerintah Baghdad kerana dituduh penghianat. Dalam perjalanan ke Alleppo Salahudin dilahirkan sehingga ayahnya berkata Anakku ini dilahirkan ketika aku dalam kesusahan. Aku bimbang kelahirannya membawa sial. Tidak siapa menyangka bayi itu menjadi pahlawan terbilang.


Semasa kecilnya Salahuddin Al Ayubi mendapat pendidikan ilmu ketenteraan daripada bapa saudaranya Asaddin Shirkuh atau Assaddudin Shirkuwah seorang panglima perang.


Salahuddin dibesarkan sama seperti anak-anak Kurdish biasa. Pendidikannya juga seperti orang lain, belajar ilmu sains di samping seni peperangan dan mempertahankan diri. Tiada seorangpun yang menyangka suatu hari nanti dia akan merampas kembali bumi Palestin dari tentera Salib. Walau bagaimanapun Allah telah mentakdirkannya untuk menjadi pemimpin besar pada zamannya dan Allah telah menyediakan dan memudahkan jalan-jalannya ke arah itu.


Kerjayanya bermula sebagai tentera berkuda Al-Malik Nuruddin, sultan Aleppo, kemudian dia diperintahkan untuk pergi ke Mesir. Pada masa itu Mesir diperintah oleh kerajaan Fatimiyah yang berfahaman Syiah. Pada mulanya Salahudin berasa berat hati hendak berangkat ke Mesir kerana lebih sayangkan Aleppo. Sesungguhnya Allah perancang yang Maha Bijaksana seperti yang termaktub dalam Al Quran; Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu (Al-Baqarah:216).

Apabila Salahudin sampai di Mesir keadaan tiba-tiba berubah. Dia yakin Allah telah memberi tanggung jawab kepadanya untuk membebaskan Baitul Muqaddis dari penaklukan Kristian. Dia menjadi seorang yang zuhud dan tidak tergoda dengan kesenangan dunia.


Stanley Lane Poole mencatatkan bahawa Salahuddin mengubah cara hidupnya kepada yang lebih keras. Dia bertambah warak dan menjalani hidup yang lebih berdisiplin dan sederhana. Dia mengenepikan corak hidup senang dan memilih corak hidup sederhana yang menjadi contoh kepada tenteranya. Dia menumpukan seluruh tenaganya untuk membina kekuatan Islam bagi menawan semula Jerusalem. Salahuddin pernah berkata, Ketika Allah menganugerahkan aku bumi Mesir, aku yakin DIA juga bermaksud Palestin untukku. Ini menyebabkan DIA memenangkan perjuangan Islam.


Sehubungan dengan itu Salahudin telah menyerahkan dirinya untuk jalan jihad. Fikiran Salahuddin sentiasa tertumpu kepada jihad di jalan Allah. Bahauddin, jurutulis Sultan Salahudin mencatatkan, semangat Salahuddin sentiasa berkobar-kobar untuk berjihad menentang tentera Salib telah menyebabkan jihad menjadi tajuk perbincangan yang paling digemarinya.Dia sentiasa meluangkan seluruh tenaganya untuk memperkuat pasukan tenteranya, mencari mujahid-mujahid dan senjata untuk tujuan berjihad. Jika ada sesiapa yang bercakap kepadanya berkenaan jihad dia akan memberikan sepenuh perhatian. Sehubungan dengan ini dia lebih banyak di dalam khemah perang daripada duduk di istana bersama sanak keluarga. Siapa sahaja yang menggalakkannya berjihad akan mendapat kepercayaannya. Apabila dia telah memulakan jihad melawan tentera salib dia akan menumpahkan seluruh perhatiannya kepada persiapan perang dan menaikkan semangat tenteranya.


Dalam medan peperangan dia bagaikan seorang ibu yang kehilangan anak. Dia akan bergerak dari satu penjuru ke penjuru yang lain dalam usaha menaikkan semangat tenteranya supaya benar-benar berjihad di jalan Allah. Dia sanggup pergi ke pelosok tanah air dengan mata yang berlinang mengajak umat Islam supaya bangkit membela Islam. Ketika perang berlansung dia lebih suka berpuasa. Semasa mengepung Acre dia demam namun tetap berpuasa. Doktor peribadinya berkata bahawa Salahuddin hanya berbuka dengan beberapa suap makanan sahaja kerena tidak mahu perhatiannya kepada peperangan terganggu.


Kemenangan peperangan Hittin telah membuka jalan mudah kepada Salahuddin untuk menawan Baitul Muqaddis. Bahauddin telah mencatatkan bahawa Salahuddin sangat-sangat berhajat untuk menawan baitul Muqaddis Hajatnya tercapai pada hari jumaat, 27 Rajab, 583H, iaitu pada hari Israk Mikraj, Salahuddin telah memasuki Masjidil al Aqsa.


Dalam catatan Bahauddin menyatakan inilah hari kemenangan atas kemenangan. Ramai orang yang terdiri dari ulama, pembesar-pembesar, peniaga dan orang-orang biasa datang merayakan kemenangan ini. Kemudiannya ramai lagi orang datang dari pantai dan hampir semua ulama-ulama dari Mesir dan Syria datang untuk mengucapkan tahniah kepada Salahuddin. Boleh dikatakan hampir semua pembesar-pembesar datang. Laungan Allahhu Akbar dan Tiada tuhan melainkan Allah telah bergema ke angkasa.


Sifat penyayang dan belas kasihan Salahuddin semasa peperangan ini sangat jauh berbeda daripada kekejaman tentera Salib. Ahli sejarah Kristian pun mengakui hal ini. Lane-Poole mengesahkan bahwa kebaikan hati Salahuddin telah mencegahnya daripada membalas dendam. Dia telah menuliskan yang Salahuddin telah menunjukkan ketinggian akhlaknya ketika orang-orang Kristian menyerah kalah.Tenteranya sangat bertanggung jawab, menjaga peraturan di setiap jalan, mencegah segala bentuk kekerasan hinggakan tiada kedengaran orang-orang Kristian diperlakukan tidak baik.


Selanjutnya Lane-Poole menuliskan bagaimana pula tindak-tanduk tentera Kristian ketika menawan Baitul Muqaddis kali pertama pada tahun 1099. Telah tercatat dalam sejarah bahawa ketika Godfrey dan Tancred menunggang kuda di jalan-jalan Jerusalem jalan-jalan itu 'tersumbat' dengan mayat-mayat, orang-orang Islam yang tidak bersenjata disiksa, dibakar dan dipanah dari jarak dekat dari atas bumbung dan menara rumah-rumah ibadah. Darah yang membasahi bumi yang mengalir dari pembunuhan orang-orang Islam secara beramai-ramai telah mencemarkan kesucian gereja di mana sebelumnya kasih sayang sentiasa diajarkan.


Maka sangat bernasip baik orang-orang Kristian apabila mereka dilayan dengan baik oleh Salahuddin. Lane-Poole juga menuliskan, jika hanya penaklukan Jerusalem sahaja yang diketahui mengenai Salahuddin, maka ia sudah cukup membuktikan dialah seorang penakluk yang paling penyantun dan baik hati di zamannya bahkan mungkin di sepanjang zaman.


Lane-Poole juga menuliskan dalam setiap peperangan Salahuddin sentiasa berbincang dalam majlis yang membuat keputusan-keputusan ketenteraan. Kadang-kadang majlis ini membatalkan keputusan Salahuddin sendiri. Dalam majlis ini tiada siapa yang mempunyai suara lebih berat tiada siapa yang lebih mempengaruhi fikiran Salahuddin. Semuanya sama sahaja. Dalam majlis itu ada adiknya, anak-anaknya, anak saudaranya, sahabat-sahabat lamanya, pembesar-pembesar tentera, kadi, bendahari dan setiausaha. Semuanya mempunyai sumbangan yang sama banyak dalam membuat keputusan. Pendeknya semuanya menyumbang dalam kepakaran masing-masing. Walau apa pun perbincangan dan perdebatan dalam majlis itu, mereka memberikan ketaatan mereka kepada Salahuddin.


Bahauddin bin Shaddad, penasihat utama Salahuddin telah mencatatkan berkenaan kewarakan Salahuddin. Dia sentiasa melakukan sembahyang berjemaah. Bahkan ketika sakitnya pun dia memaksa dirinya berdiri di belakang imam. Dia sentiasa mengerjakan sembahyang Tahajjud. Bahauddin melihatnya sentiasa sembahyang di belakang imam ketika sakitnya, kecuali tiga hari terakhir di mana ia telah tersangat lemah dan selalu pingsan.


Dia tidak pernah tinggal sembahyang fardhu. Tetapi dia tidak pernah membayar zakat harta kerana tidak mempunyai harta yang cukup nisab. Dia sangat murah hati dan akan menyedekahkah apa yang ada padanya kepada fakir miskin dan kepada yang memerlukan hinggakan ketika wafatnya dia tidak meninggalkan harta. Bahauddin juga mencatatkan bahawa Salahuddin tidak pernah meninggalkan puasa Ramadhan kecuali hanya sekali apabila dinasihatkan oleh Kadi Fadhil. Ketika sakitnya pun ia berpuasa sehinggalah doktor menasihat kannya dengan keras supaya berbuka. Lalu ia berbuka dengan hati yang berat sambil berkata, Aku tak tahu bila ajal akan menemuiku. Maka segera ia membayar fidyah.


Dalam catatan Bahauddin juga menunjukkan Salahuddin teringin sangat menunaikan haji ke Mekah tetapi dia tidak pernah berkesempatan. Pada tahun kemangkatannya, keinginannya menunaikan haji telah menjadi-jadi tetapi ditakdirkan tidak kesampaian. Dia sangat gemar mendengar bacaan Quran. Dalam medan peperangan ia acap kali duduk mendegar bacaan Quran para pengawal yang dilawatnya sehingga 3 atau 4 juzuk semalam. Dia mendengar dengan sepenuh hati sehingga air matanya membasahi dagunya.


Dia juga gemar mendengar bacaan hadis Rasulullah saw. Dia akan memerintahkan orang-orang yang bersamanya duduk apabila hadis dibacakan. Apabila ulama hadis datang ke bandar, dia akan pergi mendengar kuliahnya. Kadang kadang dia sendiri membacakan hadis dengan mata yang berlinang.


Salahuddin sangat yakin dan percaya kepada pertolongan Allah. Dia biasa meletakkan segala harapan nya kepada Allah terutama ketika dalam kesusahan. Pada satu ketika dia berada di Jerusalem yang pada masa itu seolah-olah tidak dapat bertahan lagi dari pada kepungan tentera bersekutu Kristian. Walaupun keadaan sangat terdesak dia enggan untuk meninggalkan kota suci itu. Malam itu adalah malam Jumaat musim sejuk. Bahaauddin mencatatkan, Hanya aku dan Salahuddin sahaja pada masa itu. Dia menghabis kan masa malam itu dengan bersembahyang dan munajat.

Aku berada di sebelahnya ketika dahinya mencecah bumi sambil menangis hingga air matanya mambasahi janggutnya dan menitik ke tempat sembahyang. Aku tidak tahu apa yang didoakannya tetapi aku melihat tanda-tanda doanya dikabulkan sebelum hari itu berakhir. Perbalahan berlaku di antara musuh-musuh yang menatijahkan berita baik bagi kami beberapa hari kemudian. Akhirnya tentera salib membuka khemah-khemah mereka dan berangkat.


Salahuddin tidak pernah gentar dengan ramainya tentera Salib yang datang untuk menentangnya. Dalam satu peperangan tentera Salib berjumlah sehingga 600,000 orang, tetapi Salahuddin menghadapinya dengan tentera yang jauh lebih sedikit. Berkat pertolongan Allah mereka menang, membunuh ramai musuh dan membawa ramai tawanan. Ketika mengepung Acre, pada satu petang lebih dari 70 kapal tentera musuh beserta senjata berat mendarat. Boleh dikatakan semua orang merasa gentar kecuali Salahuddin. Dalam satu peperangan yang sengit semasa kepungan ini, serangan mendadak besar-besaran dari musuh telah menyebabkan tentera Islam kalang kabut. Tentera musuh telah merempuh khemah-khemat tentera Islam bahkan telah sampai ke khemah Salahuddin dan mencabut benderanya. Tetapi Salahuddin bertahan dengan teguhnya dan berjaya mengatur tenteranya kembali sehingga dia berjaya membalikkan kekalahan menjadi kemenangan.


Musuh telah kalah teruk dan berundur meninggalkan lebih kurang 7,000 mayat-mayat. Bahauddin ada mencatatkan betapa besarnya cita-cita Salahuddin. Suatu hari Salahuddin pernah berkata kepadanya, Aku hendak beri tahu padamu apa yang ada dalam hatiku. Apabila Allah mentakdirkan seluruh tanah suci ini di bawah kekuasaanku, aku akan serahkan tanah-tanah kekuasaanku ini kepada anak-anakku, kuberikan arahan-arahanku yang terakhir lalu ku ucapkan selamat tinggal. Aku akan belayar untuk menaklukkan pulau-pulau dan tanah-tanah yang lain. Aku tak akan meletakkan senjata ku selagi masih ada orang-orang kafir di atas muka bumi ini sehingga ajalku sampai.


Salahuddin memiliki asas pengetahuan agama yang kukuh. Dia juga mengetahui setiap suku-suku kaum Arab dan adat-adat resam mereka. Bahkan dia mengetahui sifat-sifat kuda Arab walaupun dia sebenarnya orang Kurdish. Dia sangat gemar mengumpulkan pengetahuan dan maklumat dari kawan-kawannya dan utusan-utusannya yang sentiasa berjalan dari satu penjuru ke satu penjuru negerinya. Di samping Quran dia juga banyak menghafal syair-syair Arab. Lane-Poole juga ada menuliskan bahawa Salahuddin berpengetahuan yang dalam dan gemar untuk mendalami lagi bidang-bidang akidah, ilmu hadis serta sanad-sanad dan perawi-perawinya, syariah dan usul figh dan juga tafsir Quran.


Kejayaan terbesar Sultan Salahudin Al Ayubi ialah mengalahkan tentera Salib pada tahun 1171. Baginda memerintah selama 22 tahun telah membina kubu pertahanan dikenali sebagai al-Qalaah (Citadel) yang mana melindungi kota Kaherah dan kota lama al-Fustat dari serangan musuh. Selepas beliau meninggal pada tahun 1193 di Damsyik, Syria, pewaris-pewarisnya telah memerintah Mesir sehingga tahun 1250.


Stanley Lane Poole (1914) seorang penulis Barat menyifatkan Salahuddin sebagai seorang yang memilliki kelebihan daripada orang lain kerana menunjukkan akhlak yang mulia. Menurutnya pada hari tentera salib menakluk Jerusalem pada tahun 1099, mereka telah menyembelih orang-orang Islam termasuk wanita dan kanak-kanak, bermula dari pagi hinggalah ke tengah malam. Pada keesokan harinya mayat-mayat orang Islam bertimbun setinggi paras lutut di sepanjang jalan di Jerusalem.


Tetapi apabila Sultan Salahudin al-Ayubi menakluk kembali Jerusalem pada 1187, tentera Islam tidak membunuh seorang pun penduduk Jerusalem , malah pada keesokan harinya Salehudin telah membenarkan penganut semua agama (tidak kira sama ada Islam atau Kristian atau Yahudi) untuk bersembahyang di tempat-tempat suci masing-masing di bandar tersebut.


Satu lagi kebaikan yang ditunjukan oleh Sultan Salahudin ialah kepada musuhnya Raja Richard Berhati Singa yang datang dari England. Ketika peperangan sedang berlansung, Raja Richard jatuh sakit lalu Sultan Saladin mengirimnya buah-buahan segar, air sejuk dan seorang dokter. Kerana terharu dengan kebaikan Sultan Salahudin maka akhirnya ditandatangani perjanjian damai pada 1 September 1192 sehingga orang-orang Eropah berasa takjub bagaimana agama Islam boleh melahirkan seorang pahlawan yang baik seperti Salahudin Al Ayubi.


Sebelum meninggal dunia Sultan Salahudin Al Ayubi berpesan kepada anak-anaknya; "Jangan kamu menumpahkan darah, kerana apabila darah telah terpercik tidak ada yang tertidur."


Pada hari Rabu, 27 Safar, 589H, pulanglah Salahuddin ke rahmatullah pada usia 57 tahun. Bahauddin bin Shaddad, penasihat utama Salahuddin telah menulis mengenai hari-hari terakhir Salahuddin.


Pada malam 27 Safar, 12 hari selepas jatuh sakit, dia telah menjadi sangat lemah. Syeikh Abu Jaafar seorang yang warak telah diminta menemani Salahuddin di Istana supaya membaca al Quran. Memang pada malam itu telah nampak tanda-tanda berakhirnya hayat Salahuddin. Syeikh Abu Jaafar telah duduk di tepi katilnya semenjak 3 hari yang lepas membacakan Quran. Dalam masa ini Salahuddin selalu pingsan.


Apabila Syeikh Abu Jaafar membacakan ayat, Dialah Allah, tiada tuhan melainkan Dia, Yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata (Al-Hasyr: 22), Salahuddin membuka matanya sambil senyum, mukanya berseri dan denga nada yang gembira ia berkata, Memang benar tidak ada Tuhan selain Allah. Selepas dia mengucapkan kata-kata itu dia menghembuskan nafasnya yang terakhir sebelum subuh, 27 Safar.


Seterusnya Bahauddin menceritakan Salahuddin tidak meninggalkan harta kecuali 1 dinar 47 dirham. Harta yang ditinggalkannya tidak cukup untuk belanja pengkebumiannya. Bahkan kain kafan pun diberikan oleh seorang menterinya

http://btmmari.blogspot.com/2013/09/riwayat-hidup-salahudin-al-ayubi.html

Tetamu