About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Thursday, March 24, 2011

Sebatas Kisah

Tidak ada sesiapa yang dapat menafikan, malah kitaran sejarah telah lama membuktikan, umat Islam tidak dapat ditewaskan dalam medan perang. Biarpun bilangan umat Islam yang terlibat dalam satu-satu peperangan itu jumlahnya sedikit, kemenangan mutlak tetap berpihak kepada umat Islam. Hal ini disebabkan oleh niat atau nawaitu umat Islam dengan tujuan berperang yang ada pada umat yang kufur kepada AlLah SWT. Semua umat Islam yang melangkah ke medan laga(perang), dengan hasrat dan harapan semoga diri mereka dipilih AlLah SWT untuk gugur syahid! Mereka beriman dengan janji Pencipta Alam ini, yang menyediakan layanan VVVVVIP buat sesiapa sahaja yang mati syahid kerana membela agama-NYA. Ya, nikmat syahid; antaranya titisan pertama percikan darahnya keluar meninggalkan jasad, segala bebal dosa yang tersedia dan tertera di kanvas usia, akan diampunkan-NYA. Mereka tidak mati, sebaliknya saraan hidup terus-menerus serta tidak putus-putus datangnya dari Yang Maha Perkasa ALLah SWT. Di syurga sana sedang menantinya para bidadari yang perawan di sepanjang zaman sebanyak puluhan orang, yang tidak pernah dipandang apatah lagi untuk bercakap dengan orang lain. Perlu difaham, seruan jihad untuk menuju ke medan juang yang menjanjikan syahid ini hanya ada dalam sebuah kitab yang dinamakan al-Qur’an. Istilah jihad ini tidak terdapat dalam mana-mana buku yang dikarang oleh manusia, kecuali manusia itu terdidik dengan tarbiyyah Qur’an.

Musuh-musuh Islam faham dan tahu bagaimana hebatnya pengaruh al-Qur’an terhadap pembentukan keperibadian seseorang Islam. Justeru, tidak hairanlah jika musuh-musuh dan para barua yang sanggup menjadi alat kepada musuh AlLah SWT, bertungkus-lumus memerah otak dan minda mencari jalan untuk menjauhkan umat Islam daripada mendekati dan bermesra serta menikmati kandungan al-Qur’an. Apabila kita membelek-belek lipatan sejarah, kita akan dapati sistem pelajaran umat Islam sewaktu itu ialah mengaji al-Qur’an. Mengaji dengan maksud mengkaji al-Qur’an sebenarnya. Hal ini kerana dalam uslub bahasa Melayu, apabila imbuhan awalan meN bertemu dengan suatu kata dasar yang bermula dengan huruf ‘k’, dengan sendirinya huruf ‘k’ akan digugurkan; misalnya karang, apabila diberi imbuhan meng akan membentuk kata kerja transitif mengarang bukan mengkarang. Kecil menjadi mengecil bukan mengkecil, kuat pula akan menjadi menguat bukan mengkuat. Jadi maksud mengaji al-Qur’an pada zaman silam tidak sama dengan apa yang kita faham pada hari ini; iaitu apabila disebut mengaji al-Qur’an, maka kita terbayangkan dalam kepala dan pemikiran kita apa yang dimaksudkan mengaji al-Qur’an itu hanyalah membaca al-Qur’an. Masyarakat silam dalam dunia Islam mengaji al-Quran; justeru para ulama zaman silam berebut-rebut membuka madrasah/sekolah mereka sendiri untuk mengajarkan ilmu. Mereka membuktikan kajian dan dapatan yang mereka peroleh itu dengan membuka pondok-pondok sebagai usaha merealisasikan seruan iqra’. Para ulamalah yang menjadi benteng umat dalam menghadapi kemaraan tentera penjajah di tanah air umat Islam. Institusi pengajian pondok merupakan tempat yang paling ampuh dan benteng dalam mempertahankan aqidah umat dari dicemari oleh anutan yang sesat dan menyesat.

Setelah kejatuhan Daulah Islamiyyah di bawah payung naungan Khilafah Uthmaniyyah di Turki, dunia dan bumi umat Islam mulai dijajah dengan ganas. Semasa zaman keagungan kerajaan Uthmaniyyah, daulah Islam tersebut menjaga kedaulatan negara-negara umat Islam, menyebabkan musuh-musuh AlLah SWT sama ada nasroni, majusi, yahudi, nasionalis, libralis, kominis dan yang sewaktu dengannya tidak berani untuk mengacau negara umat Islam. Tapi dengan bantuan laknatulLah kemal atatuk yang didokong dan didukung oleh musuh-musuh Islam yang giat mencanangkan idea nasionalis, kerajaan Uthmaniyyah berjaya dijatuhkan oleh kemal. Busuknya niat atatuk terhadap Islam terserah cerah apabila segala yang ada hubungan dengan Islam dihancurkan atatuk satu demi satu. Azan untuk solat dipaksakan atatuk agar dilaungkan dalam bahasa Turki, muslimat ditelanjangi tidak dibenarkan lagi oleh atatuk untuk menutup aurat dan banyak lagi.

Ekoran daripada itu, episod menjajah mula dilancarkan merapat ke negara-negara umat Islam. Pertugis datang ke Melaka dengan visi dan misi untuk menjajah dan mengkristiankan, sebab itu dalam rombongan Pertugis (datuk nenek cristiano ronaldo) ada seorang paderi besar bernama francis xavier. Belanda pula datang dengan bongkaknya di ke Indonesia dengan tujuan yang sama. Filipina didatangi penjajah Sepanyol dengan paderi besarnya bernama philip. Gigihnya paderi philip ini menjalankan visi dan misi mengkristiankan kepulauan Melayu terbukti berhasil, lalu kepulauan Melayu tersebt dinamakan philipina, mengambil sempena nama paderi yang berjasa besar memurtadkan umat Islam. Perancis pula datang ke Indochina dengan matlamat yang sama. Misi dan visi francis xavier untuk mengkristiankan Tanah Melayu, khasnya Melaka gagal kerana ditentang oleh para ulama yang mempunyai pusat pendidikan yang bernama pondok. Perjanjian inggeris-belanda 1824 telah membuka serta mencatat satu ekologi baru dalam pensejarahan negara. Yakinlah wahai saudara seislamku; datangnya pertugis bukan kerana tak cukup rempah, datangnya belanda bukan kerana tak cukup tanah, datangnya inggeris bukan kerana tak cukup timah, datang mereka kerana dendam yang parah untuk menjajah tanah air dan aqidah.

Inggeris yang menjajah bumi Melaka dari 1824 – 1957 berjaya dengan cemerlangnya menjajah dan memesong minda serta fikrah sebahagian besar anak negara yang dijajah. Dengan licik inggeris memperkenalkan sekolah-sekolah inggeris yang tidak lagi mengajarkan ilmu agama buat umah. Tapi menyediakan gulagula berupa kerja sebagai pegawai berjawatan rendah apabila mereka bersekolah di sekolah yang beraliran penjajah. Ya, bersekolah di sekolah penjajah tidaklah salah, tetapi yang malangnya apabila seseorang itu dijeruk di sekolah penjajah mereka mula liar dan liat serta malas untuk menelaah punca kehebatan mereka iaitu, al-Qur’an. Al-Qur’an mula ditingggalkan dari sehari ke seminggu, dari seminggu ke sebulan, dari sebulan ke setahun, dari setahun ke sedekad, dari sedekad ke seabad. Bertolak dari situ umat Islam semakin hari semakin jauh dengan tarbiyyah Rabbani sebaliknya mereka semakin dekat dan mesra dengan tarbiyyah inggerisi. Lalu umat Islam mula menjauhkan diri dari sistem pendidikan asal mereka, dengan itu dapat kita saksikan satu demi satu sistem pendidikan pondok yang terkubur tanpa nisan. Kita diyakinkan dengan satu mitos prajahiliyyah; orang yang belajar agama susah untuk dapat kerja. Tetapi tidak ada sesiapa yang dapat menafikan, guru-guru pondoklah antara manusia yang kaya. Cuba kita bandingan harta yang kita ada dengan harta guru-guru pondok. Walaupun para guru pondok ini hidup dengan kitab 24 jam sehari, tak ada masa untuk terjun ke bidang mencari pekerjaan, tetapi pintu segala rezeki yang AlLah SWT buka buat mereka tidak dapat dijangkau oleh kita.

Apabila umat Islam kemaruk mendokong dan mendukung sistem pelajaran barat, roh jihad mereka semakin hari semakin malap dan akhirnya padam di tengah-tengah jalan. Setelah roh jihad ini lesu dari dalam diri umat Islam, maka satu demi satu peradaban Islam diruntuhkan oleh mereka yang memakai nama Islam itu sendiri. Umat Islam semakin hilang kehebatannya. Kini atau hari ini, ibadat asasi pun, banyak umat Islam tidak sanggup mengerjakannya. Solat misalnya, cuba kita semak mana yang lebih banyak antara umat Islam yang solat dengan umat Islam yang tidak bersolat, umat Islam yang bersolat pula mana yang lebih banyak antara yang bersolat sendirian dengan solat berjemaah, yang bersolah jemaah pula mana yang lebih banyak antara yang berjemaah 5 waktu dengan yang berjemaah ikut mood dia sahaja, yang bersolat jemaah 5 waktu mana yang lebih banyak antara yang muda dengan golongan yang sudah veteran? Lebih karut dan merapu lagi bila ada umat yang berasa dan berkata; dia baik orangnya, cuma tidak solat aje.

Sunday, March 13, 2011

Catatan Santai

1- AlLah SWT mencipta langit dan bumi ini dari tiada kepada ada, tanpa perlu meniru mana-mana binaan dari mana-mana, dan ciptaan itu tetap asli, tidak dapat ditiru; dulu, kini, dan selamanya, sama ada dari segi keseniaan, kekukuhan, kerapian, kekemasan, keteraturan, dan keunikannya. DIA merupakan pemilik tunggal,tidak ada sesiapa yang akan menerima langit dan bumi ini sebagai harta pusaka. DIA juga tidak mewarisi langit dan bumi ini dari tuhan-tuhan yang lain.

2- Sebagai pemilik tunggal, DIA mahu agar segala apa yang bakal terjadi dan berlangsung di sini mengikut kehendak-NYA, 100%. DIA pula sudi menjadikan kita, manusia sebagai entiti yang bergerak dan beraksi di bumi ini. al-HamdulLilLah SWT. Peluang yang diberikannya kepada kita hanya sekali. Justeru peluang hidup ini perlu diselarikan dengan kehendak-NYA.

3- Untuk memastikan keinginan-NYA dipenuhi 100%, AlLah SWT telah mengutuskan para anbiya’ (orang kanan-NYA) untuk memberitahu dan menjelaskan secara terperinci kepada kalangan jin dan manusia, apa yang perlu dilaku dan apa pula yang perlu dihindari, sewaktu diri masih bersambung pinjaman nyawa. Lalu apa-apa yang AlLah SWT berkenaan pakat-pakatlah kita buat, dan mana-mana yang dimurkai-NYA; janganlah didekati; walataqroba....

4- Bersama setiap anbiya’ ASWM dibekali kitab yang tercatat lengkap apa kehendak-NYA, Cuma kita tidak diminta untuk mengetahui serta menghafal nama-nama kitab yang pelbagai itu, cukuplah untuk kita ketahui 4 kitab paling hebat; Taurat buat KalamulLah Musa, Zabur buat Nabi AlLah Daud, Injil diturunkan untuk RahulLah Isa, dan al-Qur’an dikhususkan buat Junjungan Akhir Zaman, hamba-NYA dan rasul-NYA, Muhammad bin AbdulLah yang dilahirkan sebagai anak yatim.

5- AlLah SWT merencana dan mentakdirkan Adam AS sebagai manusia pertama menghuni bumi sebagai khalifah-NYA di sini, sebagaimana yang tertinta pada ayat 30 surah al-Baqorah. Baginda Adam AS pun melaksanakan amanah AlLah SWT dengan cemerlang mengajak anak cucunya kepada ajaran Islam.

6- Dari satu sisi lain, jin, setan and the gang;(hantu, pelesit, polong, toyol, mesra dalam masyarakat Melayu) tidak senang dengan keharmonian, kesepaduan, manusia melaksanakan ajaran Islam. Cuba diracuninya minda Adam AS, isteri, dan anak-anak dengan jalan cuba menafsir kehendak AlLah SWT, yakni segala ajaran Islam dengan kehendak atau lojik fikiran yang sebetulnya mempunyai jangkauan kemampuan yang cukup terbatas sempadan.

7- Qabil menjadi anak Adam pertama menafsir perintah AlLah SWT dengan lojik fikiran sekaligus menjadi pelopor kepada fahaman jahiliyyah untuk sepanjang zaman, kerana menyanggah perintah AlLah SWT. Seandainya hari ini kita juga cuba sanggah apa jua daripada perintah AlLah SWT, kita juga penganut jahiliyyah walaupun berada pada zaman it atau zaman ict. Kerana jahiliyyah itu bukan satu lingkup masa; dari tahun sekian hingga tahun sekian, tapi merupakan fahaman yang boleh masuk menjajah minda manusia selagi nyawa dikandung badan atau selagi hidup belum sudah.

8- Jin yang kufur kepada AlLah SWT berjaya mempedaya Qabil untuk menyertai barisannya tanpa perlu mengisi dan menandatangan borang keahlian atau kemasukan terlebih dahulu.

9- Kenapa jin yang kufur ini (iblis and the gang) tidak pernah berfikir untuk bersara, dan tidak akan bersara sampai bila-bila, daripada mempedaya manusia agar lupa kepada tujuan hidupnya di dunia? Secara mudah dapat difahami adalah disebabkan dengki dan iri hati. Dengki kerana manusia diprogramkan untuk menjadi khalifah di bumi ini. manusia mendapat hak sebagai khalifah di bumi bukan secara free, tapi melalui satu sayembara keintelektualan, sebagaimana terpahat kejap dalam surah al-Baqaroh. Manusia yang diwakili Adam sewaktu itu dapat membentangkan satu tesis ilmiah yang cukup cemerlang, sementara pembentangan yang dilakukan selain Adam tidak meyakinkan.

10- Iblis and the gang tidak dapat menerima hakikat keilmuan Adam AS, walaupun baru dijadikan, tapi mampu menyimpan dan memproduserkan ilmunya dengan penuh meyakinkan. Lantaran itu iblis tidak dapat menerima hakikat perintah AlLah SWT agar menghormati Adam AS setelah tewas total dalam sayembara ilmiah. Iblis and the gang dimurka AlLah SWT bukan bersebab tewas sayembara tapi kerana keingkaran dan kegagalannya untuk meletakkan perintah AlLah SWT di tempat yang paling tinggi. Keengganan dan keingkaran ini tentunya menyebabkan segala bentuk keistimewaannya selama ini ditarik balik serta merta.

11- Iblis tidak pernah belajar untuk berputus asa, kegigihannya mula menampakkan hasil apabila Qabil dengan penuh bangga dan rela menjadi baruanya. Lalu mereka membentuk satu barisan internasional untuk menentang semua perintah AlLah SWT, sama ada yang kecil(misalnya makan dengan tangan kanan, mereka mempromosi makan dengan tangan kiri) atau yang paling besar(misalnya melaksanakan hukum AlLah SWT di bumi, mereka mencari peraturan lain untuk diikuti).

12- Dari sehari ke sehari kasih manusia kepada iblis semakin bertambah mendalam, seakan tidak sanggup lagi untuk berpisah. Semakin lama semakin banyak jumlah manusia yang semakin tidak berminat dengan ajaran Islam yang dipelopori Adam AS. Islam dirasakan menyusahkan dan menghalang kebebasan.

13- Pada tahapan kedua, manusia mula mencari sembahan lain selain AlLah SWT, dengan sisa-sisa kudrat yang tersisa, iblis menipu serta mempedaya manusia dengan silau tipuan sihirnya.

14- Seterusnya manusia diilham dan dibisikkan dengan pembuatan patung atau berhala. Diyakinkan manusia patung yang kaku itu mampu membantu; sama ada untuk menyempurnakan hajat atau menolak musibah, walaupun akal yang sihat dapat melihat; patung usahkan nak meyempurnakan kita punya hajat, nak menjaga bodi sendiri pun tidak larat. Sepatutnya patung atau berhala itu yang berterima kasih kepada pengukirnya,(misalnya terima kasih pak cik, terima kasih lagi dan lagi) kerana menukarkan tarafnya daripada seketul batu yang tidak ada bentuk kepada satu rekaan baharu yang memiliki anggota yang cukup.

15- Apabila manusia sesat secara total, AlLah SWT mengutuskan Nabi Nuh AS, manusia terbaik pada zamannya, untuk mengembalikkan manusia kepada jalan-NYA. Kembali kepada fitrahnya iaitu Islam. Jangka masa 950 tahun diambil Nabi Nuh AS untuk mengajak manusia kembali kepada agama AlLah SWT, sama ada siang atau malam, seperti yang tercatat dalam Surah Nuh. Kegigihan Nabi Nuh AS membuahkan hasil kerana, Baginda AS telah diikuti oleh 80 pengikut. Dengan sifir mudah dakwah Nabi Nuh AS dalam masa 10-11 tahun, hanya ada seorang yang bersedia menjadi pengikut Baginda. Walaupun Nabi AlLah Nuh As hanya diikuti oleh 80 pengikut, tapi AlLah SWT tetap menyatakan golongan Islamlah yang menang dan dimenangkan oleh AlLah SWT. Kalaulah dikira mengikut sifir pilihanraya, tentulah Nabi Nuh AS hilang wang depozit. Golongan Islam dikira menang kerana mereka kenal AlLah SWT dan menunaikan titah perintah-NYA. Seterusnya mereka akan mendapat layan VVVVIP bermula semasa berada di pusara seterusnya bergerak dengan penuh bangga menuju ke syurga. Golongan yang menentang Islam ini, walaupun mereka ramai hakikatnya mereka sedang menuju dengan lajunya ke lembah kehancuran, mereka bakal tersiksa di pusara seterusnya menggelepar dalam neraka!

16- Golongan derhaka pada zaman Nabi Nuh AS telah ditenggelamkan AlLah SWT dalam banjir. Ya, air makhluk AlLah SWT antara yang paling lembik, paling lembut, tapi telah meruntuhkan keangkuhan kaum Nabi Nuh AS yang amat derhaka itu.

17- Begitulah cara AlLah SWT membangkitkan para utusannya pada setiap zaman. Ada 124 ribu para anbiya’ diutus-NYA ke bumi untuk memimpin dan mengajak manusia kepada Islam. Apabila manusia leka dan alpa daripada jalan-NYA, dibangkit para anbiya’. Anbiya’ terakhir diutus-NYA ialah Nabi Muhammad SAW; yang dilahirkan pada tahun Gajah. Seorang anak yatim; satu-satunya manusia yang digelar Al-Amin di bumi ini. gelaran Al-Amin ini diberi masyarakat Mekah kepadanya, kerana kekaguman masyarakat terhadap akhlak, budi pekerti, kira bicara, dan tingkah kelakuannya.

18- AlLah SWT mengutus para anbiya-NYA apabila manusia rosak adab dan perangainya. Apabila manusia yang mulia meletakkan taraf kemanusiaannya ke darjat yang paling hina. Manusia yang dibekal dengan warasnya akal yang lebih baik daripada batu, kayu, binatang, tapi meletakkan nilainya lebih rendah daripada kayu dan batu itu. Malangnya.

19- Legasi para anbiya’ itu sekarang diteruskan oleh para ulama’ yang sudi berbicara pasal kejinya dosa, wanginya pahala, azabnya ancaman neraka, nikmatnya berehat di syurga. Ya, ulama’ yang bersedia mengambil tugas para anbiya untuk mengajar dan membing manusia agar mengenali AlLah SWT, menganut agama-NYA (Islam), mendaulatkan agamanya, mempertahankan agama dari sebarang serangan, agar Islam ini terus-menerus dapat dinikmati oleh anak cucu, dalam bentuk seperti yang diajar BAGINDA Nabi ASW.

Monday, March 7, 2011

Kisah seorang biarawati yang memeluk Islam

Meskipun kebanyakan hidupku aku habiskan di Denmark, tetapi aku sangat berbeza dengan ke­banyakan remaja perempuan Denmark seusiaku. Faham yang paling besar di negeri Denmark adalah ajaran Ateis atau Protestan.

Sementara aku menganut agama Kristian Katholik yang sangat bertentangan dengan masyarakat Denmark.

Ayahku berbangsa Armenia Artsudzkisy dan ibu­ku berbangsa Bosnia yang beragama Islam. Ibuku mengenal Islam hanya sekadar nama sehaja. Dan ia be­lum pernah mengerti bahawa seorang wanita Muslimah itu tidak boleh berkahwin dengan seorang lelaki yang menganut agama Kristian.

Hanya setelah aku me­meluk agama Islam, barulah aku mengerti bahawa perkahwinan itu tidak diperbolehkan.
Dahulu aku belajar di sebuah sekolah khas Katholik. Semata-mata kerana di rumah kami tidak ada agama tertentu yang menjadi anutan kami sekeluarga, sehingga hal itu mempermudah diriku untuk memeluk ajaran di sekolah Katolik tersebut.


Sejak di sekolah itulah aku mulai diarahkan untuk menjadi seorang biarawati, hal itu kerana aku dianggap memiliki kemampuan dan per­hatian untuk mempelajari berbagai bahasa. Dan kerana aku bersungguh belajar sebahagian bahasa kuno, seperti bahasa Yahudi.

Walaupun ketika itu, ketekunanku mem­erlukan banyak tambahan pelajaran khususnya bahasa dan dorongan semangat hingga mampu memahami nas-nas agama, khususnya tiga agama, yaitu Yahudi, Kristian dan agama Islam.

Ketika itu aku belajar bahasa Arab kepada seorang lelako Muslim terhormat. Ia mengajar aku beberapa pelajaran Bahasa Arab dan Al-Qur’an. Pengajaran itulah yang membuka pemikiranku.

Hari demi hari lelaki itu tidak pernah bosan dengan harapan agar aku menjadi seorang Muslimah. Namun ia sering mengatakan ke­padaku,

“Ketika kapal terpecah di tengah lautan lepas, nakhoda tidak lagi merasa aman kecuali ketika ia masih berada di tepian. Lalu harungilah, semoga Allah memberi saudari petunjuk.”

Dari sudut lain, ada lagi seorang lalaki yang ber­tindak sebagai penangkis setiap hal-hal yang berkaitan dengan pelajaran seorang Muslim. Dia memberiku beberapa pelajaran, di antaranya ilmu filsafat, politik dan sosial.

Lelaki itu termasuk salah seorang pastor aliran Katolik yang telah ditutup hatinya oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala se­hingga ia hidup di dunia yang gelap gelita.

Ketika itu kami sedang bersama-sama membaca beberapa kitab yang mengandung ajaran Islam dan be­berapa bentuk gerakan Islam di era moder serta be­berapa perpecahan umat dan madzhab. Sementara itu kami meneliti beberapa titik keraguan di dalam agama Islam yang agung ini.

Ketika pelajaranku bersama pastor itu sedang ber­langsung, aku sedikit terkesan dengan ajaran agama yang mengharamkan beberapa minuman dan bercampur aduk­nya antara laki-laki dan perempuan di dalam satu gereja.

Kitab terakhir yang kubaca bersama pastor itu adalah sebuah kitab yang kami pinjam dari sebuah perpustakaan umum yang berjudul Al-Islam baina Asy-Syarqi wa Al-Gharb karya ‘Ali ‘Azzat Bijufitisy, seorang pimpinan Bosnia.
Awalnya kitab tersebut berbahasa Inggeris.

Namun yang jelas bahwa salah seorang berbangsa Arab meminjam kitab tersebut sebelumnya. Ia menulis ayat pada bahagian catatan kaki kitab itu dengan pensil. Aku sangat merasa takut dengan kandungan ayat itu.
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

“Dia-lah yang menurunkan Al-Kitab (Al-Qur’an) kepada kamu. Di antara (isi)nya ada ayat-ayat yang muhkamat itulah pokok-pokok isi Al-Qur’an dan yang lain (ayat-ayat) mutasyaabihaat. Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong kepada kesesatan, maka mereka mengikuti sebahagian ayat-ayat yang mutasyabihat untuk menimbulkan fitnah dan untuk mencari-cari takwilnya, padahal tidak ada yang me­nge­tahui takwilnya melainkan Allah. Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata: ”Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyabihat, semuanya itu dari sisi Rabb kami.” Dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang berakal.” (QS. Al-Imran: 7).

Seringkali aku merasa khuatir kerana kandungan ayat itu. Dan aku terus membaca terjemahan Al-Qur’an de­­ngan bahasa Inggreis, Perancis, Denmark dan Bosnia, aku menemui semua maknanya sama.

Kukatakan kepada pastor itu, “Apakah dengan mem­pelajari Al-Qur’an ini kita hanya akan menimbulkan fitnah belaka?” Pastor itu menjawab, “Tidak, kita mem­pe­lajari­nya untuk menghilangkan fitnah itu dari sesama.”

Beberapa bulan jiwaku berada dalam kebingungan, ke­tika aku mem­baca beberapa kitab ajaran Islam dan Kristian, aku menemui ajaran itu adalah satu, sehingga aku merasa ragu dan bi­ngung, lalu aku memutuskan untuk kembali kepada Allah.

Pada masa itu tempat tinggalku jauh dari keluargaku di kompleks perumahan. Aku memiliki sebuah bilik, dan tak seorangpun yang sebilikdenganku. Fikiranku kembali timbul untuk mengenal kebenaran lebih jauh.Setelah mati kita akan bertemu Allah.

Jika demikian kita wajib mati dengan maksud agar dapat bertemu Allah.
Aku menulis sepucuk surat yang berisikan beberapa sebab aku meninggalkan kemewahan milikku dan aku pergi menyendiri.

Setiap saat lantunan ayat berikut selalu terngiang-ngiang di telingaku.
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

“Allah sekali-kali tidak akan membiarkan orang-orang yang beriman dalam keadaan kamu sekarang ini, sehingga Dia menyisihkan yang buruk (munafik) dari yang baik (mukmin). Dan Allah sekali-kali tidak akan memperlihatkan kepada kamu hal-hal yang ghaib, akan tetapi Allah memilih siapa yang dikehendaki-Nya di antara rasul-rasul-Nya. Karena itu ber­imanlah kepada Allah dan Rasul-rasul-Nya; dan jika kamu ber­iman dan bertaqwa, maka bagimu pahala yang besar.”(QS. Al-Imran: 179).

Semasa aku berada dalam bilik, aku mendapati be­berapa orang berdiri di hadapanku, iaitu seorang pastor, ayahku, ibuku dan seorang laki-laki Muslim sebagai guru bahasa Arabku.

Lalu mereka sangat gembira kerana aku telah sedar dari pengsan. Saat itu yang pertama kali ku­ucap­kan di hadapan mereka adalah “Asyhadu Alla ilaha Illah wa anna Muhammadar Rasulullah.”

Empat orang itu jatuh pengsan. Seketika itu mereka sama-sama jatuh pengsan, namun sebabnya berbeza-beza. Hari-harinya digunakannya untuk memperdalam ilmu pengetahuan di sekelilingnya. Dan para nakhoda pun akan merasa aman semasa mengarungi lautan.An-Naba Online

http://tulahan.blogspot.com/2011/03/kisah-seorang-biarawati-yang-memeluk_07.html

Wednesday, March 2, 2011

Hebatnya Nabi Muhammad SAW

Setiap kali perjalanan Rabiul Awal singgah dan menetap selama sebulan di kalendar, rata-rata umat Islam di seluruh dunia akan mengadakan sambutan untuk memperingat Maulidul Rasul, iaitu ulang tahun lahirnya Nabi Akhir Zaman, Muhammad bin AbdulLah SAW. Hebat dan agungnya Baginda, walaupun Baginda sendiri tidak pernah meniup lilin sebagaimana lazimnya manusia hari ini memperingat hari lahir, Baginda SAW sendiri tidak pernah meminta apalagi menyuruh kita walaupun sekali untuk turut menyambut atau memperingat hari kelahirannya, para isterinya juga tidak pernah berbuat demikian, para sahabat dekatnya juga tidak pernah memperingat hari lahir Baginda SAW, tetapi kita seakan berasa berkewajipan menyambut dan memperingat Maulidul Rasul. Sehingga sebahagian daripada umat Islam merasakan berarak pada 12 Rabiul Awal itu sebagai sebahagian suruhan agama.
Semua kita tahu, Baginda SAW dilahirkan ibunya pada bulan Rabiul Awal Tahun Gajah, walaupun tarikhnya diperselisihkan sama ada 9 atau 12 hari bulan. Tahun Gajah diambil sempena peristiwa tentera bergajah yang dipimpin oleh Abrahah yang datang dari Yaman untuk meruntuhkan Ka’bah. Khabarnya Abrahah merasa iri apabila melihat pada setiap tahun berduyun-duyun manusia daripada seluruh pelusok alam datang berziarah ke Mekah. Mengikut laporan pengitip-pengitipnya Abrahah membuat kesimpulan, faktor primer manusia berkunjung ke Mekah kerana di sana ada Ka’bah. Maka terfikirlah dalam benak Abrahah untuk membina gereja yang jauh lebih cantik dalam usahanya mengalih pandangan manusia yang selama ini ke Mekah kini datang pula ke Sana’, ibu negera Yaman. Setelah siap gerejanya yang mempunyai reka bentuk yang menarik itu, Abrahah mula melancarkan perang sarafnya untuk mengajak manusia ke gerejanya pula. Gerak saraf yang dilancarkannya itu tentulah memakan sejumlah belanja yang besar, tetapi masih gagal untuk mengalih pandangan manusia ke negaranya. Tambah memilukan Abrahah dan dirasakan penghinaan yang tidak bertepi apabila sebahagian mereka yang nakal telah menjadikan gerejanya senagai tempat untuk melepaskan najis. Nyalaan api kemarahan yang marak inilah telah mendorong Abrahah mengambil keputusan drastik untuk meruntuhkan Ka’bah, dengan dibantu oleh gajah yang bernama Mahmudi.
Setibanya di sebuah tempat yang berhampiran Mekah, Abrahah telah mencuri 200 ekor Abdul Muttalib, datuk Nabi Muhammad SAW. Pada waktu ini bonda Nabi SAW , Aminah sedang dalam bulan terakhir mengandungkannya. Setelah itu Abrahah menghantar wakilnya berjumpa dengan Abdul Muttalib untuk menjemput datuk Nabi SAW itu datang berunding. Kedatangan Abdul Muttalib itu sememangnya sdang ditunggu-tunggu Abrahah. Tanpa mensia-siakan sisa-sisa masa, Abrahah menjelaskan tujuan kedatangnya ke Mekah; untuk meruntuhkan Ka’bah bukan untuk berperang dengan orang-orang Mekah. Dalam pada itu Abrahah menjelaskan dia telah merampas unta milik Abdul Muttalib seramai 200 ekor. Tanpa banyak soal Abdul Muttalib meminta Abrahah agar membebaskan atau mengembalikan unta yang dicurinya itu. Dalam keadaan ini Abrahah mempersenda Abdul Muttalib sebagai pemimpin yang mementingkan diri dan tidak mementingkan keselamatan negara dan tidak sayang akan Ka’bah. Dengan tegas dan mantap serta bertanggungjawab Abdul muttalib menjawab ‘unta itu kepunyaanku, sementara Ka’bah itu ada pemiliknya, pemiliknya tidak akan membiarkan sesiapa yang akan merosakkannya. Setelah mendapatkan kembali untanya, Abdul Muttalib kembali ke Mekah dan meminta semua penduduk Mekah agar meninggalkan rumah masing-masing kerana projek meruntuhkan masjid Mekah (Ka’bah) akan bermula sekejap masa lagi. Akhirnya semua penduduk Mekah memerhatikan dari jauh bagaimana kesudahan Ka’bah yang selama ini menjadi mercu tanda Mekah.
Abrahah pula dengan angkuh dan bangganya mengarahkan gajahnya agar berlari ke arah Ka’bah. Yang peliknya gajah-gajah tersebut tidak mahu bergerak ke arah Ka’bah. Sebaliknya seakan mahu berlari segera ke Yaman. Dalam situasi dan kondisi inilah, AlLah SWT telah mengirimkan sekawan burung yang kecil yang disebut Ababil untuk berdepan dengan tentera Abrahah. Pada kaki burung Ababil yang kecil itu ada pasir yang kecil sebagai peluru yang dijatuhkan ke atas tentera Abrahah. Yang peliknya apabila terkena sahaja pasir tadi tentera Abrahah menjadi seperti daun kayu yang dimamah oleh ulat. Semua peristiwa ini boleh kita ikut secara terperinci dalam surah al-Fil.
Kelihatan dari jauh ada seorang bonda yang sedang sarat mengandung anak sulung sekaligus merupakan anak tunggal, tanpa suami yang tersayang di sisi, kerana suaminya telah terlebih dahulu dijemput mengadap AlLah SWT untuk selamanya. Bonda tersebut tercatat namanya Aminah bt Wahab, sementara suaminya yang meninggal dikenal sebagai AbdulLah bin Abdul Muttalib. Seakan Abdul Muttalib mendapat idea yang unik, biarpun dikurnia dengan 10 anak, tetapi untuk anak bungsu diberinya nama AbdulLah (Hamba AlLah) satu nama yang belum pernah digunakan di mekah pada masa tersebut. Sedangkan nama-nama anaknya yang lain ada yang bernama Abdul Uzza- hamba berhala yang bernama Uzza yang kemudiannya lebih dikenali dengan nama jolokannya Abu Lahab, ada yang bernama Abbas, ada yang bernama Abu Talib, ada yang bernama Hamzah dan sebagainya. Benarlah seperti sabda Junjungan SAW yang meminta para ibu bapa menamakan anak-anaknya dengan nama-mana yang mempunyai nama yang optimis, kerana nama itu merupakan doa, iaitu apabila nama seseorang itu dipanggil bernama dia mendapat satu doa.
Setelah kembalinya tentera Abrahah ke bumi Yaman dan mati di sana, Aminah yang sarat mengandung pula selamat melahirkan seorang bayi lelaki yang menyenangkan pandangan. Bayi lelaki itu kemudiannya dibawa berjumpa datuknya, Abdul Muttalib. Tak siapa yang dapat menafikan tempias gembira tentunya menghujani seorang datuk, apabila mendapat cucu, lebih-lebih lagi mendapat cucu lelaki. Ya seorang datuk tentunya akan menumpahkan sepenuh kasih sayang kepada cucunya, lebih-lebih lagi apabila cucu yang baru dilahirkan itu sudah ketiadaan ayah kandung. Sebagai seorang datuk yang bertanggungjawab, cucunya itu diberikan nama. Nama yang diilhamkan kepada seorang datuk untuk cucunya itu Muhammad. Apabila diajukan soalan kenapa nama Muhammad dipilih, sedangkan nama Muhammad tidak dikenali dalam kalangan masyarakat Mekah? Dengan penuh keyakinan Abdul Muttalib menjawab; aku mahu cucuku dipuji dan menjadi terpuji di sepanjang hayat. Hal ini bertepatan seperti yang termaktub dalam al-Qur’an apabila Allah SWT mewartakan warafa’na laka zikrak – ayat 4 surah Alam Nasroh yang menyimpan maksud dan Kami telah meninggikan sebutan namamu (Wahai Muhammad SAW).
Memang maha benar janji AlLah SWT, dari dahulu, kini, dan selamanya sebutan nama Nabi Muhammad SAW sentiasa tinggi dan terpuji. Ya, ada beberapa tempat nama Nabi Muhammad kita akan tinggikan kerana menjunjung perintah AlLah SWT;
1.Apabila seseorang ingin menggabungkan dirinya ke dalam agama AlLah SWT ini-Islam, sewaktu mengucap 2 kalimah syahadah, dia diwajibkan meyebut nama nabi Muhammad SAW barulah sah Islamnya.
2. Apabila seseorang itu bersolat, apa juga jenis solat itu, sama ada solat wajib atau sunat hata solat jenazah pun yang tak perlu rukuk dan sujud, wajib baginya menyebut nama Nabi Muhammad SAW dalam tahiyyatnya.
3. Apabila seseorang imam berkhutbah sama khutbah Jumaat atau kutbah dua hari raya, atau khutbah untuk solat gerhana sama ada gerhana matahari atau gerhana bulan, atau khutbah untuk mempelai yang akan mendirikan masjid (rumahtangga) wajib baginya menyebut nama Nabi Muhammad SAW
4. Apabila seorang muazzin melafazkan azan sama ada untuk mengumpul khalayak untuk datang bersolat jemaah atau melafazkan azan kepada bayi yang baru lahir, atau melafazkan azan untuk meredhakan kemaraan api sewaktu kebakaran, atau lafaz yang dikumandangkan dalam kes merawat pesakit, perlulah baginya menyebut nama Nabi Muhammad SAW
5. Apabila lafaz iqomat ingin dilafazkan sama ada untuk segera bersolat atau melafazkannya kepada telinga kiri bayi yang baru lahir kita juga perlu menyebut nama Nabi Muhammad SAW
6. Apabila seseorag itu ingin berdoa kehadrat Allah SWT memohon segala hajatnya dipenuhi atau derita yang menghujaninya dikurangi, dia juga wajar berselawat menyebut nama Nabi Muhammad SAW pada awal doanya setelah memuji AlLah SWT.
7. Sekarang ini banyak majlis tahlil yang dianjurkan di mana-mana yang dengan harapan dapat mengirim pahala bacaan zikir untuk si mati (yang lawaknya sewaktu hidup, si mati tak pernah pun berzikir) nama Nabi Muhammad SAW turut disebut pada awal-awal penyebutan.

Yang Paling Hebat Antara Yang Hebat
Diringkaskan kisah, dipendekkan cerita, Nabi Muhammad SAWlah manusia yang paling hebat antara yang hebat. Hakikat ini bukan sahaja diakui oleh sahabat, malah musuh-musuh Islam di sepanjang perjalanan zaman; sama ada sewaktu Baginda SAW masih menyampaikan dakwah atau selepas Baginda SAW dipanggil mengadap AlLah SWT. Kalau pada zaman penetangan tegar dari kuffar Quraisy dahulu, Abu Suffian bin Harb telah mengaku kehebatan Nabi Muhammad SAW di hadapan Kaisar Rom serta dilihat dan didengari oleh pelbagai lapisan serta warna khalayak yang hadir. Sehingga ke hari ini, apabila kajian dibuat biarpun oleh sang orientalis sama ada yang berada di timur atau barat, mereka tetap meletakkan nama Nabi Muhammad SAW di tempat tertinggi. Lalu amat malang benarlah jika kita umat Islam tidak menyedari dan tidak sudi mengikuti manusia yang sehebat ini. Dengan erti kata lain amat bodoh dan beballah jika ada umat Islam yang tidak mengenali siapa nabi Muhammad SAW ini!
Oleh sebab kita sebagai umat Islam diyakini adanya Hari Qiamat, adanya Mahkamah di Padang Mahsyar, adanya syurga dan neraka, adanya timbangan amal dan seumpamanya, maka kita wajib tanamkan dalam benak hati kalbu sanubari kita, suatu hari kita pasti akan berada dan jumpa di sana. Soalnya siapakah manusia VVIP di sana kelak? Dalam banyak-banyak VVIP itu, hanya ada seorang sahaja yang dikira ‘super VVIP’, yang tanpa permohonan daripadanya perjalanan agenda di Padang Mahsyar tidak akan berlangsung. Manusia itu ialah seorang anak yatim sewaktu dilahirkan, seorang yang sewaktu wafatnya tidak meninggalkan apa-apa harta untuk kesenangan dunia, walaupun wafatnya sebagai Ketua Negara Islam yang pertama yang diperuntukkan AlLah SWT 1/5 khazanah negara dari hasil al-anfal kepadanya. Seorang ketua negara yang memilih untuk sehari berlapar dan sehari untuk menikmati makanan dari rezeki AlLah SWT, yang menurut hematnya; apabila Baginda lapar, dia akan bersabar, dan apabila dapat menikmati rezeki AlLah SWT dia akan bersyukur. Baginda ialah Muhammad bin AbdulLah bin Abdul Muttalib.
Seakan masih jelas dapat kuingat suara Tuan Guru kecil di kampung menuturkan ajaran aqidah Islam; ‘ anak-anak, ada satu malaikat tu yang dijadikan daripada nur, AlLah SWT tugaskannya untuk meniup Sangkakala sebanyak 2 kali. Tiupan kali pertamanya akan mematian semua makhlut yang bernyawa, sementara tiupan kali keduanya akan menghidupkan semua yang pernah bernyawa semenjak zaman Nabi Adam AS. Kita semua akan dikumpulkan dan dibicarakan baik dan jahat yang kita buat’. Setelah usia diri bertambah pada kanvas masa, lewat pembacaan dan kuliah yang didengar di surau, madrasah/balaisah, masjid, musolla dari Tuan-tuan Guru yang amanah( rahmatullah alaihi), diri mendapat dapatan ilmu tambahan, AlhamdulilLah SWT. Rupa-rupanya bila semua manusia berkumpul di Padang Mahsyar, manusia menjadi tidak larat dengan bahang panas sama ada dari teriknya matahari atau suhu badan manusia. Akhirnya manusia berpakat untuk mencari dan merayu kepada para nabi agar memohon kepada AlLah SWT supaya membuka mahkamahnya agar perbicaraan dapat berlangsung dengan jayanya. Masing-masing ingin mendapat balasan kerana masing-masing menjangka mereka bakal mendapat syurga yang tak ternilai harga. Nabi pertama yang dicari ialah Baginda Adam AS sebagai Bapa Manusia, Nabi Adam AS menjelaskan dia tidak layak untuk memohon kepada AlLah SWT, lalu kita pada hari itu pergi mencari Nabi Nuh AS kerana Baginda Nuh AS Rasul Ulul Azmi yang gigih berdakwah; 950 tahun siang dan malam menyeru manusia kepada alan AlLah SWT. Nabi Nuh AS juga merendah diri dia tidak layak untuk tujuan itu, lalu dicadangkan untuk berjumpa KalamulLah Musa AS. Nabi Musa AS pula mencadangkan agar dicari RuhulLah Isa AS, demikian juga Nabi Isa AS dicadangnya agar dicari KhalililLah Ibrahim AS. Nabi Ibrahim AS juga berasa dirinya tidak layak berbuat demikian, lalu dicadangnya agar kita menemui ‘hamba-Nya’, Muhammad SAW. Apabila melihat umatnya dari jauh untuk mendatanginya; Baginda Nabi Muhammad SAW berlari mendapatkan umatnya dengan berkata ‘ummati, ummati, ummati’. Setelah dinyatakan hajat kepada Baginda SAW agar memohon kepada AlLah SWT supaya dipercepat kiraan amal, Baginda SAW terus melutut dan sujud kepada-Nya dengan sujud yang paling indah, sujud yang paling sempurna, sujud yang paling cantik dan Baginda SAW terus-menerus memuji AlLah SAW dengan pujian yang maha agung, pujian yang maha hebat, iaitu pujian yang tidak pernah diucapkan Baginda SAW sewaktu di dunia. Terlalu lama baginda SAW sujud dan memuji Rabb AlLah SWT sehingga AlLah SWT meminta Baginda SAW mengangkat kepadanya, dan mohonlah apa yang diingininya itu. Setelah Baginda Rasul SAW menyatakan hajat umat agar dipercepat kiraan amalan atau dengan kata lain agar AlLah SWT membukakan pintu mahkamah-Nya supaya umat dapat masuk untuk dibicarakan. Dapatlah dengan ini kita faham maksud tersiratnya bahawa; Nabi Muhammad SAW merupakan pemegang kunci Mahkamah AlLah SWT di Padang Mahsyar. Maha hebatkan nabi kita! Lalu tepuklah dada tanyalah iman yang tersimpan padanya, kenapa kita masih tidak mahu bersyukur punyai nabi yang sebegitu hebat itu?
Setelah selesai semua perbicaraan, yang tolol-tolol sewaktu di dunia semuanya menuju ke neraka dan yang baik-baik menuju ke syurga dengan gembiranya. Apabila tiba di pintu syurga, ke semua pintu syurga tidak terbuka sehinggalah Baginda Nabi Muhammad SAW meminta Penjaga Syurga; Malik Ridwan membukanya. Dialog antara Penjaga Syurga dengan Baginda SAW boleh kita baca dalam hadis-hadis sahih. Malik Ridwan memberitahu kepada bakal-bakal penghuni syurga bahawa dia diperintahkan AlLah SWT dengan perintah pintu syurga jangan dibuka kecuali setelah Baginda Nabi Muhammad tiba dan masuk dahulu ke sana. Dengan erti kata lain Baginda SAWlah orang pertama yang akan menjejakkan kaki ke syurga. Seolah-olah Baginda SAWlah yang memegang kunci syurga. Nah, sekarang mari kita berbaik-baik dengan orang yang ada kunci syurga dengan membanyakkan selawat kepadanya dengan selawat yang selalu kita baca dalam tahiyyat kita ; AlLahhuma solli ala Muhammad waalihi Muhammad.... di samping kita cuba terapkan sunnah Baginda SAW dalam setiap sudut kehidupan diri. Insya-AlLah.

Tetamu