About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Monday, January 23, 2017

lslam Pembela Segala

TRADISI MENJUAL ISTERI DI EROPAH

tradisi-menjual-istri-di-eropa

Mengangkat darjat wanita dan menempatkannya pada tempat yang semestinya adalah ciri ajaran Islam sejak mula. Di era moden, mungkin sebahagian orang sukar menolak tuntutan ini. Kerana banyaknya kebohongan dan pengkaburan ajaran Islam. Islam dicitrakan sebagai agama yang memperbudak wanita. Islam dikesankan menjadikan wanita sebagai pemuas nafsu. Dll. Bagi orang-orang yang terpengaruh isu ini, perlu diberikan pemahaman dari sisi sejarah. Bagaimana keadaan wanita sebelum Islam diturunkan. Atau pada masyarakat yang tidak mengenal Islam. Sehingga mereka mempunyai komparasi untuk menilai benar tidaknya dakwaan bahawa Islam memuliakan wanita.

flashdisk Yufid.TV
Samuel Pyeatt Menefee dalam karyanya Wives for Sale: Ethnographic Study of British Popular Divorce, mengungkap sebuah realiti yang mengejutkan. Ia menyatakan tradisi menjual isteri berlangsung selama 500 tahun di Inggeris. Perbuatan keji ini dilakukan sebagai alternative dari perceraian.

Di Eropah, pada abad pertengahan (sejak bersatunya kembali daerah bekas kekuasaan Empayar Rom Barat di bawah inisiatif raja Charlemagne pada abad 5 hingga Pembaharuan pada tahun 1517), wanita mempunyai kedudukan yang sangat rendah di sisi suami-suami mereka selepas berkahwin. Wanita-wanita yang telah bersuami tak lagi mempunyai hak atas dirinya. Tradisi ini dikenali dengan coverture.

Pada masa itu, seorang perempuan bersuami tidak mungkin mempunyai hak, walaupun atas dirinya sendiri. Mereka adalah 'barang' miliki suami mereka. Sehingga para suami merasa punya hak menjual 'barang-barang' milik mereka. Sejarah ini juga dicatat dalam buku Uncle John 's Bathroom Reader Plunges Into History Again.

Tidak diketahui persis kapan tradisi keji ini bermula. Siapa orang pertama yang memulakan melelong isteri di Eropah. Namun, tradisi ini marak dilakukan pada akhir abad ke-17. Teknikal penjualan isteri ini pertama-tama diiklankan dulu di media maklumat yang berlaku di masa itu. Sehingga orang-orang mengetahui bahawa isteri si Fulan dijual. Setelah orang-orang tahu, barulah dijual di tempat-tempat pelelangan.

Yang menyedihkan dan terasa begitu hina, wanita-wanita malang itu dijajarkan di tempat yang tinggi semacam panggung. Sementara leher-leher mereka diikat. Para suami merekalah yang memegang ikatannya. Kadang tali-tali itu diikatkan di pergelangan tangan atau pinggang. Lelong terus berlangsung hingga ada suami baru yang membelinya dengan harga yan dipersetujui. Berpindahlah pemilikan.

Tradisi ini terus berlangsung hingga abad ke-18 dan 19. Para suami menganggap hal ini sebagai penyelesaian dari rumah tangga yang mengecewakan. Sebenarnya, pada tahun 1690 sudah ditetapkan aturan perceraian oleh parlimen. Namun cara ini dianggap memakan masa yang lama dan menghabiskan banyak dana.

Puncak tradisi ini terjadi pada tahun 1780 dan 1850. Pada masa itu, di Brimingham, Inggeris, kira-kira 300 orang istri dijual. Sebenarnya wanita-wanita ini menolak diperlakukan demikian, namun tidak ada undang-undang yang melindungi mereka. Yang membela hak-hak asasi wanita.

Pada awal abad ke-20 perdagangan wanita seperti ini masih berlaku di Eropah, khususnya Inggeris. Akhirnya, pada 1913, para wanita menuntut ditetapkannya undang-undang yang melarang perdagangan perempuan. Dan para wanita pun mempunyai perlindungan hak dalam undang-undang.

Kerana itu, tidak hairan jika orang-orang Eropah sangat anti dengan hukum-hukum agama yang terkesan mengekang wanita. Mereka mempunyai trauma sejarah dengan gereja, negara, dan kaum laki-laki. Kemudian apa yang mereka rasakan ini hendak mereka transfer ke negeri-negeri Islam. Padahal Islam telah mendudukkan wanita di tempat yang mulia. Dengan Islam, wanita muslimah tidak mempunyai trauma seperti yang mereka alami. Segala puji bagi Allah ﷻ atas nikmat Islam.

sumber:
- Menefee, Samuel Pyeatt. 1984. Wives for Sale: Ethnographic Study of British Popular Divorce. Basil Blackwell Publishing.
- Http://lite.islamstory.com/ بيع-الزوجات-في-أوربا /

Saturday, January 21, 2017

Mengapa Aleppo Menjadi Keutamaan

Mengapa Aleppo Menjadi Keutamaan?


Pemisahan umat dari sejarah gemilang pendahulunya adalah musibah besar dan sebuah tragedi peradaban. Kerana dari sinilah, etos kepahlawanan dan memoir perlawanan atas kezaliman, secara beransur hilang dari ingatan.

Mungkin sebab itu juga, bandar Halab (Aleppo) berkali-kali menjadi ladang pembunuhan Rejim Syiah Nushairiyah di Syria. Kerana di Halab lah, prasasti sejarah perlawanan Umat disemadikan. Tentu, di samping pertimbangan strategik-geografi yang lain.

Syeikh Prof. Dr. 'Ali Muhammad' Audah, Pakar Tarikh Perang Salib, menjelaskan dari aspek sejarah mengapa bandar Halab menjadi keutamaan pembumi-hangusan:

Kerana Halab pernah menjadi titik tolak penghantaran pasukan Muslimin melawan Empayar Rom, sejak tempoh Khilafah Rasyidah, Umawiyah, hingga berakhir di zaman Khilafah 'Abbasiyah.

Kerana Halab pernah menjadi pangkalan dan asas utama perjuangan umat Islam, yang dibina oleh Sultan 'Imadudin dalam melawan tentera Salib di Syam.

Kerana Halab pernah memimpin bandar-bandar di Syam, melawan kezaliman Daulah 'Ubaidiyyah yang merupakan perpanjangan tangan Rafidhah dan Majusi dalam menjajah Syam selama lebih dari setengah abad.

Pada tahun 462 H, Halab menjadi negeri yang pertama kali menentang kediktatoran Al-'Ubaidiyyin yang bermazhab Syiah. Lalu munashohah dan loyal kepada Sultan Saljuq dan Khilafah 'Abbasiyah yang Sunni. Hingga seterusnya langkah itu diikuti Damsyik.

Pada tahun 463 H, pada masa Sultan Alib Arsalan sedang di Halab melawan 'Ubaidiyyah, ia mendengar pasukan Romawi ikut keluar serta, lalu dari Halab lah ia bertolak menghentam Rom.

Pada tahun 539 H, dari Halab lah Sultan Nuruddin berjaya menghancurkan kekuasaan Daulah Reha dan menjadi akhir kezaliman Nasrani di seluruh penjuru Syam.

Pada tahun 543 H, dari Halab Sultan Nuruddin mampu menahan serangan Raja Reymond dan sekutunya dari kalangan Syi'ah Bathiniyyah, iaitu 'Ali Wafa. Hingga sang Sultan membunuh keduanya di pinggir Halab bahagian barat.

Dari Halab lah, Sultan Nuruddin membina perikatan perlawanan. Lalu pada tahun 546 H, Muslimin Dimasyq menyertai. Hingga menjadi kukuh lah barisan Muslimin melawan penjajahan.

Dari Halab lah, Sultan Nuruddin berjaya menahan serangan gabungan Nasrani, yang terdiri daripada tentera Salib, Rom, dan Armenia. Sehingga mereka porak-peranda pada bulan Ramadhan, tahun 559 H.

Dari Halab lah, pada tahun 559, 562, dan 564 H, Sultan Nuruddin menghantar pasukan ke Mesir. Hingga Mesir pun turut bergabung dalam front pertempuran melawan tentera Salib dan Rafidhah 'Ubaidiyyah.

Penduduk Halab lah, yang terkenal sangat mahir dan mahir dalam menerobos dan menghancurkan benteng musuh. Mereka lah yang berhasil menghancurkan benteng Reha, Quds, 'Uka, dan bandar lain yang pada masa itu menjadi pertahanan musuh.

Maka tidak hairanlah, jika hari ini, berdasar atas dendam masa lalu, Syiah Rafidhah, Majusi, Komunis, Nasrani, Yahudi, menghancurkan Halab. Yang menghairankan adalah, ketika negeri-negeri Ahlus Sunnah diam seribu bahasa, tak kunjung melakukan apa-apa.

sumber https://www.voa-islam.com

Tetamu