About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Saturday, January 22, 2011

AlLah SWT Jua Memuji Nabi Muhammad SAW?

Tiada siapa, sama ada daripada kalangan jin, haiwan, atau manusia ini; sama ada yang masih mati atau telah hidup mengaku dialah arkited yang merekabentuk dan seterusnya menciptakan langit dan bumi ini, daripada tiada kepada ada. Tiada siapa pula yang berani mengaku setakat ini (Safar 1432 bersamaan Januari 2011), sama ada kuasa besar dunia atau mana-mana manusia yang mengaku dialah yang mengurustadbirkan perjalanan apa yang ada di langit dan apa yang berlaku di bumi. Demikian juga, tiada siapa yang berani mengaku dialah yang menjadikan manusia ini, sama ada manusia itu lelaki atau perempuan. Sama ada manusia itu kecil atau besar, sama ada manusia itu berwarna kulitnya putih atau koko. Satu-satunya ZAT yang mengaku bahawa langit dan bumi ini dicipta-NYA, perjalanan apa yang ada di langit dan di bumi ini diatur-NYA, manusia yang seramai ini menjadi penghuni bumi yang tidak seorangpun antara mereka sama (lihat sahaja cap jari yang begitu seni jalinannya; tidak ada yang sama) DIA lah mewajahkan; hanyalah AlLah SWT.

AlLah SWT yang hyperhebat ini, jika DIA memuji sesuatu tentulah pujian-NYA itu pujian yang nombor satu. Begitu juga apabila sesuatu itu dibenci-NYA, tentulah hal tersebut sememangnya tidak bermutu. Tertinta dalam muatan surah al-Qalam agenda pujian dan ayat yang berupa agenda pujian ini telah dibaca, dilagukan, direnung, diseminarkan, sejak zaman-berzaman. Ya, surah al-Qalam yang merupakan surah yang mengikut posisinya berada pada giliran yang ke-68 dalam susunan al-Qur’an. Pada ayat 4, kejap terpahat jauh daripada sebarang cacat ; ‘WAIIN NAKA LAALAAA KHULUQIN AZIIM’ DAN SESUNGGUHNYA ENGKAU ATAS AKHLAK YANG MENGKAGUMKAN’

Ilmuan, cendekiawan Islam telah menafsirkan ‘engkau’ yang tertera dalam pautan ayat tersebut ialah merujuk kepada seorang insan yang dilahirkan setelah ayahnya meninggal dunia, tidak lama selepas baginda dapat menghirup segar-bugar udara, bondanya pula dipanggil menghadap kepangkuan perkasa AlLah SWT. Nendanya yang dikenal sebagai Abdul Muttalib pula mengambil gilir sebagai pengasuhnya selepas itu. Menumpang kasih, menumpang sayang, menumpang manja dengan nendanya juga tidak lama masanya, kerana nendanya juga terpaksa pergi meninggalkan baginda buat selamanya. Bapa saudara yang bernama Abu Talib tidak rela melepas ruang dan peluang untuk turut sama membela dan mengasuh atau menjaganya buat sekian lama. Insan tersebut telah dinamakan oleh nendanya dengan nama yang belum pernah ada dalam masyarakat Mekah pada masa itu, iaitu Muhammad. Pengurniaan nama yang begitu pelik buat masyarakat Arab itu telah mengundang pertanyaan khalayak. Bertalu-talu datang ke telinga Abdul Mutalib pertanyaan, kenapa dia menamakan cucunya dengan nama yang sedemikian. Dengan senyum keyakinan Abdul Mutalib menghamparkan jawapan, dia mahu cucunya dipuji sepanjang perjalanan zaman. Ya, Muhammad anak yatim inilah yang kemudiannya membesar dan membesar seterusnya mendapat sanjungan, bukan sebarang sanjungan, tetapi berupa anugerah dari AlLah SWT. Yang tentunya anugarah tersebut berbilion-bilion kali lebih tinggi daripada apa-apa gelaran yang diberi dan dipakai manusia semasa di dunia ini, yang berupa pingat yang hanya dipakai di dada pada masa-masa tertentu sahaja untuk perayaaan tertentu dan dipakai di tempat-tempat tertentu sahaja. Kata sesetengah orang yang bijaksana dan bijaksini pada hari ini, gelaran pingat kebesaran yang diberikan manusia ini, tentunya tidak disematkan di bajunya sewaktu menyertai acara sukan, atau sewaktu dikuburkan setelah rohnya berpisah dengan badan.

AlLah SWT memuji Nabi Muhammad SAW tetapi pujian itu bukan pada rambutnya yang dikhabarkan begian-begian, pujian AlLah SWT itu bukan pada putih atau kokonya warna badan, pujian AlLah SWT itu bukan pada bulat atau lepernya wajah muka yang dapat dipandang, pujian AlLah SWT itu bukan pada dadanya sama ada tidak atau bidang, pujian AlLah SWT itu bukan tinggi atau rendahnya saiz badan, tetapi pujian AlLah SWT kepada anak yatim yang bernama Muhammad bin AbdulLah bin Abdul Mutalib bin Hasyim bin Abdul Manaf bin Qushay bin Kilab bin Murrah binKa’ab bin Luay bin Ghalib bin Fihr bin Malik bin Nadhar bin Kinanah bin Khuzaimah bin Mudrikah bin Ilyas binMudhar bin Nazar bin Ma’ad bin Adnan itu ditonjolkan pada perangai atau akhlaknya!

Bagaimanakah akhlak Nabi Muhammad SAW yang mendapat sanjungan dan pujian daripada AlLah SWT itu? Untuk itu, salah seorang bonda kita Saidatina Aisyah binti Abu Bakar as-Siddiq pernah ditanya orang bagaimanakah akhlak nabi? Bonda kita itu telah menjawab dengan jawapan yang sederhana tapi cukup memakna, iaitu akhlak baginda ialah al-Qur’an. Dengan makna Baginda SAW menterjemahkan semua ayat al-Qur’an yang sebanyak 6236 itu dalam bentuk amali. Setiap nafas dan gerak Baginda SAW ialah terjemahan langsung daripada ajaran atau titah perintah AlLah SWT. Oleh sebab AlLah SWT memuji Baginda SAW merujuk kepada perangai, maka tawaran itu menjadi terbuka luas buat manusia, kerana perangai atau akhlak itu merupakan sesuatu yang boleh diusahakan. Kalaulah AlLah SWT memuji Baginda SAW kerana bentuk mukanya yang begini dan begini, tentunya orang yang mempunyai bentukan wajah yang begitu dan begitu sampai mati pun tidak dapat untuk meniru Baginda SAW. Lalu apa jua akhlak Baginda SAW kita dapat menirunya jika kita mahu. Misalnya Baginda SAW seorang yang benar semasa bercakapnya. Semua manusia boleh berusaha untuk bercakap benar, tidak mengira siapa dia, sama ada dia seorang yang kurus atau gemuk, sama ada berkulit koko atau putih, sama ada dia tinggi atau rendah, sama ada dia tinggal di Amerika atau Afrika, sama ada dia tinggal di Malaysia atau Jepun sana. Semua manusia yang pernah merasa pinjaman nyawa ini boleh bersaing secara adil untuk bercakap benar.

Apakah yang perlu dibuat dengan al-Qur’an untuk menjadikan kita mempunyai perangai atau akhlak yang unggul sebagaimana nabi Muhammad SAW? Tentunya yang pertama ialah kita mesti membaca al-Qur’an,
kedua kita perlu memahami isi kandungan al-Qur’an,
ketiga kita mesti menghayati muatan firman dalam al-Qur’an,
keempat kita wajar mengamal apa yang ada dalam al-Qur’an setakad kemampuan yang ada,
kelima kita mesti meninggalkan secara total segala tegahan al-Qur’an,
keenam kita mesti menyebarkan ajaran-ajaran al-Qur’an,
ketujuh kita mesti mempertahankan kesucian ajaran al-Qur’an sama ada secara lisan, sama ada secara tulisan, dan kalau diperlukan dengan nyawa!

Boleh jadi setakat hari ini kerajinan kita membaca al-Qur’an pun masih boleh dipertikaikan. Kalaulah kedudukan kita dengan al-Qur’an masih berada pada tahap pertama, kita perlu membuat satu perancangan jangka panjang, misalnya dalam masa 10 tahun kita mampu menyempurna ketujuh-tujuh tahapan yang diperlukan. Sehingga hari ini, berapa jamkah masa yang sudi kita laburkan untuk menatap al-Qur’an dalam sehari? Adakah masa yang kita gunakan untuk menonton sinetron menipu atau menonton filem-filem hindu atau menonton siri kartun di tv lebih lama daripada menatap kalam AlLah SWT? Apakah masa yang kita luang dan laburkan di hyper-hyper atau super-supermarket lebih lama daripada kita beriktikaf di masjid? Adakah masa yang kita gunakan untuk bersembang dengan kawan di kedai-kedai atau cafe-cafe lebih lama daripada masa yang kita peruntukkan untuk sujud kepada AlLah SWT dalam solat sunat? Adakah rak-rak atau almari-almari di rumah kita hanya dipenuhi dengan pinggan mangkuk atau vcd dan dvd hiburan sahaja berbanding dengan buku-buku untuk menolong kita memahami ajaran agama? Lebih malang lagi jika vcd atau dvd yang ada tersimpan itu merupakan yang porno. Kesemua faktor di atas merupakan penanda lantai sama ada kita ini merupakan pembaca al-Qur’an yang tegar atau sebaliknya. Jom kita cuba lakarkan kanvas usia kita pada tahun baru ini dengan gelombang baru, iaitu menjadi pembaca setia al-Quran, sekurang-kurangnya sejuzuk sehari! Sebenarnya kita mampu melakukannya!

Saturday, January 8, 2011

ISU SURAT BERANTAI!!

Seingat diri, kali pertama didatangi surat berantai ini semasa darjah 7 lagi iaitu pada tahun 1977. Semasa itu untuk mengedarkannya kita kenalah menulis jumlah yang diminta iaitu 20 salinan. Penulis ni, dikira antara lelaki yang malas untuk menulis, lalu hasrat itu tidak ditunaikan. Sehingga kini takada apapun yang dikira bala menimpa diri. Yang menariknya awal tahun ini, penulis menerima perkara yang sama tetapi melalui fb pula, tidak berapa lama selepas itu, penulis menerimanya pula melalui sms yang meminta dilakukan perkara yang sama. Yang menggelikan hatinya ialah sms yang penulis terima itu datangnya daripada pengetua sebuah sekolah yang berDG 52, yang turut menundukkan imannya terhadap kekarutan surat tersebut. Jelas kepada diri, setinggi mana pun kelulusan akademik semata-mata, tidak larat dan tidak terdaya untuk menepis serangan yang dilakukan lewat perkara agama. Hanya Islam yang berpaksikan kepada kandungan yang ada dalam al-Qur’an dan Sabda Junjungan sahaja yang mampu mendepani cabaran dulu, kini, dan selamanya, dalam apa juga bidang kehidupan. Lalu marilah kita yang diberi AlLah SWT al-Qur’an yang mahahebat, mengambil manfaatnya dengan membaca, memahami, menghayati, mempraktik, menyebarkan, dan memprtahankannya, dengan sepenuh jiwa raga dan kalau perlu dengan cagaran nyawa. Insya-AlLah SWT. Dengan penuh semangat penulis telah mencari dalam internet fasal surat berantai ini. di bawah disertakan fasal surat berantai ini semoga dapat kebaikan bersama. Penulis mengkopikan semua sekali. Maaf banyak-banyak jika ada isinya yang berulang, penulis tidak sempat untuk mengeditkan.

ISU SURAT BERANTAI!!

Majlis Fatwa Kebangsaan 1978 mengesahkan surat ini ditulis oleh paderi-paderi biara Blessings of St Antonio, Texas, USA pada tahun 1974/75 untuk mengelirukan umat Islam. Penulis asal surat ini ialah mendiang Father Francis Jose de Villa, seorang paderi Katolik dari Argentina berketurunan Arab-Syria (bekas penganut Islam, nama asalnya Mohamed Elias Skanbeg). Pernah bertugas di Instituto Sacristo Convocione Reliogioso di Brindisi, Itali sebagai mubaligh katolik antara tahun 1966-1968 di bawah Cardinal Agostino Casaroli. Meninggal dunia pada tahun 1980 di Texas dalam usia 54 tahun.
Menurut Allahyarham Sayyed Mohamed Raisuddin Al-Hashimi Al-Quraisy, penjaga makam Rasulullah SAW di Madinah antara tahun 1967- 1979, tidak ada penjaga makam bernama Sheikh Ahmad antara tahun 1881 - 1979. Penjaga makam di Madinah ialah: Sayyed Turki Abu Mohamed Abdul Razaque Al-Hashimi Al-Quraisy (1881-1932), anaknya Sayyed Hashim Abu Faisal Abdul Jalil Al-Hashimi Al-Quraisy (1932- 1934), adiknya Sayyed Abdul Karim Mutawwi Al-Hashimi Al-Quraisy (1934-bersara 1966) dan anak saudaranya Sayyed Mohamed Raisuddin bin Mohamed bin Abdul Razaque Al-Hashimi Al-Quraisyi (1967- 1979).
Allahyarham Datuk Shafawi Mufti Selangor mengisytiharkan bagi pihak Majlis Fatwa Kebangsaan bahawa barang siapa dengan sengaja menyebarkan risalah ini adalah “melakukan syirik dan tidak mustahil jatuh murtad melainkan dia bertaubat dan menarik balik perbuatannya itu terhadap sesiapa yang telahpun dikirimkan risalah ini”. (Surat Keputusan Majlis Fatwa Kebangsaan Malaysia Bil. 7/78/I). Keputusan ini diiktiraf oleh Majlis Raja-raja Melayu dalam mesyuaratnya di Pekan pada 16 Oktober 1978, dipengerusikan oleh Almarhum Sultan Idris Shah, Perak.
Menurut Majlis Fatwa Kebangsaan 1978, menyebar surat ini “termasuk dalam menyekutukan Allah S.W.T. dengan syirik yang amat besar (shirk-i-kubra) serta mempermainkan Rasulullah S.A.W. serta menyebar dengan niat tidak baik kekeliruan dan muslihat di kalangan umat Islam.”. Lagipun,”surat ini menggambarkan pembohongan yang amat besar terhadap junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W. serta ajaran baginda kerana menggambarkan SHEIKH AHMAD sebagai perawi hadith sesudah kewafatan baginda”.
Allahyarham Datuk Sheik-ul-Islam Mufti Kedah dalam Risalat Al-Aman 1983/Bil 8, surat ini “paling kurang menimbulkan syirik kecil dan murtad secara tidak sengaja terkeluar dari Islam, serta syirik yang besar jika sengaja maka taubatnya tidak sah melainkan dibuat dengan sesungguhnya. Adapun jika seseorang itu menyalin surat ini kepada umat Islam lain, jatuhlah hukum ke atasnya mentablighkan perkara syirik dan khurafat. Sesungguhnya ulamak sependapat perbuatan itu sungguh besar syiriknya dan boleh mengakibatkan murtad walaupun tanpa sadar si-pengirim”.
http://almerbaui.wordpress.com/2009/02/05/isu-surat-berantai-ketahui-kebenarannya/

Soalan 1: Ustaz, saya ada menerima surat berantai yang pada amnya mengajak kita bertakwa kepada Allah. Tetapi di akhir surat itu ada diceritakan berkenaan kisah orang yang mendapat bala kerana tidak menyebarkan sebanyak 20 salinan kepada orang lain. Apa pandangan ustaz?
Soalan 2: Baru-baru ini saya ada menerima e-mail yang mengandungi surat berantai. Di dalamnya menceritakan tentang wasiat seorang alim dari Madinah. Di akhir surat tersebut di suruh sesiapa yang membacanya supaya disampaikan kepada orang lain sebanyak 20 salinan dalam masa 2 minggu. Sekiranya dilakukan akan dikurniakan oleh Allah sesuatu hajat atau niat. Dan apabila tidak dilakukan akan terjadi sesuatu perkara yang buruk. Apakah hukumnya mempercayai surat ini? Dahulu ia diedarkan dengan membuat salinan Photostat tetapi kini ia diedarkan melalui internet. Mungkin pihak AnNur dapat memberikan jawapan yang tepat kepada masalah ini supaya saya dapat edarkan kepada rakan-rakan saya yang masih mengedarkan risalah ini.


Jawapan:
Setelah diamati, ada beberapa perkara yang boleh dikupas dari surat itu. Pertama dari segi isi. Kebatilannya terbukti apabila surat ini mendakwa Sheikh Ahmad bertemu Rasululllah (s.a.w) dalam mimpi dan memberi pesanan kepadanya. Seolah-olah belum selesai tablighnya.
Kita ketahui bahawa dalam khutbah terakhir ketika haji wida', Rasulullah s.a.w telah bersabda "Telah sempurna bagimu agamamu" yang membawa maksud bahawa tiada lagi wahyu atau ugama yang akan turun selepas itu. Mahu ikut yang mana? Surat ini kah atau Al Quran?
Kedua dari segi arahannya. Sekiranya kita percaya bahawa dengan mengedar 20 keping surat ini akan membawa rezeki atau kebaikan dan sebaliknya sekiranya tidak maka kita kan ditimpa bencana maka secara tidak langsung, kita percaya bahawa ada lagi kuasa selain Allah SWT. Ini akan menjadikan kita syirik. Na'uzubillah. Sheikh Ahmad yang dikira kuat iman ini pula sanggup mati dalam kufur. Seseorang yang berilmu, warak, alim dalam soal agama tidak akan mempertaruhkan imannya untuk apa sekalipun. Saya berpendapat surat ini adalah satu dakyah untuk memesongkan aqidah umat Islam.
Mari kita kaji pula niat disebalik surat berantai ini. Ia mengandungi isi yang menceritakan tentang Sheikh Ahmad yang kononnya bertemu Rasulullah s.a.w dalam mimpinya. Rasulullah kononnya memberi satu statistik yang tujuannya menakutkan pembaca yang memang tiada cara untuk membuktikan kesahihannya. 60,000 orang akan mati tanpa iman, apa maksudnya? Adakah orang yang ke 60,001 akan beriman? Setelah itu diselitkan nasihat supaya pembaca yakin bahawa surat ini berniat baik. Kemudian datang ugutan. Sekiranya tidak diedar 20 salinan, mendapat bala. Untuk meyakinkan pembaca, penulis rela kufur sekiranya isi surat ini adalah palsu. Untuk menambahkan lagi keyakinan pembaca, diturunkan pula beberapa contoh yang menjurus kepada perkara diatas.
Tentunya susah untuk menentukan kesahihan cerita tersebut. Cuma setahu saya, Allahyarham Tan Sri Ghazali Jawi tidak dibuang kerja tetapi meletak jawatan kerana mahu aktif dalam politik. Kalau ada yang rapat dengan keluarga Allahyarham atau keluarga Datuk Tajul Rosli, mungkin boleh sahkan hal ini. Tentunya muslim yang rapuh imannya akan terpengaruh dengan dakyah sebegini.
Jika tak dihiraukan maka semacam ada keresahan dalam hati seolah-olah menanti bencana yang dijanjikan. Maka dengan keresahan inilah syaitan dapat menakluk hati kita. Dicekiknya tubuh kita sehingga sakit, maka kita teringat akan surat wasiat tersebut, dan kita edarkan. Syaitan akan melepaskan cekikannya ketika itu kerana dia telah berjaya memesongkan aqidah kita.
Maka kita berjalan pula di muka bumi Allah ini dan menceritakan pengalaman kita tadi, dan ada pula hamba Allah memasukkannya kedalam Internet. Kesimpulannya, janganlah percayakan surat tersebut dan selagi ada umat yang percayakannya maka ia tetap akan beredar hingga bila-bila, kerana seingat saya, surat ini telah beredar sejak saya disekolah rendah lagi dan mungkin bermula berpuluh-puluh tahun sebelum itu. Dari penerangan diatas jelaslah mempercayai surat wasiat tersebut adalah haram.
Wallahu'allam.


Keputusan Majlis Fatwa Kebangsaan 1978
Majlis Fatwa Kebangsaan 1978 mengesahkan surat ini ditulis oleh paderi-paderi biara Blessings of St Antonio, Texas, USA pada tahun 1974/75 untuk mengelirukan umat Islam. Penulis asal surat ini ialah mendiang Father Francis Jose de Villa, seorang paderi Katolik dari Argentina berketurunan Arab-Syria (bekas penganut Islam, nama asalnya Mohamed Elias Skanbeg).
Dia pernah bertugas di Instituto Sacristo Convocione Reliogioso di Brindisi, Itali sebagai mubaligh Katolik antara tahun 1966-1968 di bawah Cardinal Agostino Casaroli. Father de Villa meninggal dunia pada tahun 1980 di Texas dalam usia 54 tahun.
Menurut Allahyarham Sayyed Mohamed Raisuddin Al-Hashimi Al-Quraisy, penjaga makam Rasulullah SAW di Madinah antara tahun 1967-hingga 1979, tidak ada penjaga makam bernama Sheik Ahmad antara tahun 1881 hingga 1979.
Penjaga makam di Madinah ialah: Sayyed Turki Abu Mohamed Abdul Razaque Al-Hashimi Al-Quraisy (1881-meninggal dunia 1932), anaknya Sayyed Hashim Abu Faisal Abdul Jalil Al-Hashimi Al-Quraisy (1932-meninggal dunia 1934), adiknya Sayyed Abdul Karim Mutawwi Al-Hashimi Al-Quraisy (1934-bersara 1966) dan anak saudaranya Sayyed Mohamed Raisuddin bin Mohamed bin Abdul Razaque Al-Hashimi Al-Quraisyi (1967-meninggal dunia 1979).
Bekas menteri besar Perak Allahyarham Tan Sri Mohamed Ghazali Jawi bertaubat dan mengucap kalimah syahadat sekali lagi di hadapan Kadi Daerah Kinta pada tahun 1976 setelah beliau mengaku pernah menerima dan mengirim surat ini kepada dua puluh orang kawannya.
Peristiwa ini berlaku tidak lama sebelum beliau meninggal dunia. Bekas Kadi Daerah Kinta meminta beliau mengucap semula kerana bimbang beliau telah gugur syahadah (murtad).
Allahyarham Datuk Shafawi Mufti Selangor mengisytiharkan bagi pihak Majlis Fatwa Kebangsaan bahawa barang siapa dengan sengaja menyebarkan risalah ini adalah "melakukan syirik dan tidak mustahil jatuh murtad melainkan dia bertaubat dan menarik balik perbuatannya itu terhadap sesiapa yang telahpun dikirimkan risalah ini". (Surat Keputusan Majlis Fatwa Kebangsaan Malaysia Bil. 7/78/I).
Keputusan ini diiktiraf oleh Majlis Raja-raja Melayu dalam mesyuaratnya di Pekan pada 16 Oktober 1978, dipengerusikan oleh Almarhum Sultan Idris Shah, Perak. Menurut Majlis Fatwa Kebangsaan 1978, menyebar surat ini "termasuk dalam menyekutukan Allah S.W.T. dengan syirik yang amat besar (shirk-i-kubra) serta mempermainkan Rasulullah S.A.W. serta menyebar dengan niat tidak baik kekeliruan dan muslihat di kalangan umat Islam.".
Lagipun,"surat ini menggambarkan pembohongan yang amat besar terhadap junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W. serta ajaran baginda kerana menggambarkan Sheik Ahmad sebagai perawi hadith sesudah kewafatan baginda".
Allahyarham Datuk Sheik-ul-Islam Mufti Kedah dalam Risalat Al-Aman 1983/Bil 8, surat ini "paling kurang menimbulkan syirik kecil dan murtad secara tidak sengaja terkeluar dari Islam, serta syirik yang besar jika sengaja maka taubatnya tidak sah melainkan dibuat dengan sesungguhnya. Adapun jika seseorang itu menyalin surat ini kepada umat Islam lain, jatuhlah hukum ke atasnya mentablighkan perkara syirik dan khurafat. Sesungguhnya ulama sependapat perbuatan itu sungguh besar syiriknya dan boleh mengakibatkan murtad walaupun tanpa sedar si-pengirim".

http://ms.wikipedia.org/wiki/Surat_berantai

Baru dapat ini seorang kawan mengenai Surat berantai ! Actually ben memang tak gemar kalo orang antar emel berantai sebab Allah takkan turun kan bala juz becos we dun send out the chained email or letter. Apa yang buat ben marah benar kenapa orang melayu islam kita boleh terpengaruh dengan benda yang karut ini utama nya my Sepupu...! Allah kasi dia akal tapi tak guna kan geram
"Jawapan kepada Bacalah & Sebarkanlah-Berita Dari Masjid Nabawi".
Sesungguhnya hanya Allah sahaja yg menentukan takdir & qadha kita bukan salinan surat berantai. Wallahualam..

Subject: BACA ...Keputusan Majlis Fatwa berkenaan mempercayai surat berantai
Tolong baca sampai habis. Ada keterangan berkenaan asal-usul penulis surat berantai tersebut dan fatwa Majlis Fatwa M'sia.
Soalan 1
Ustaz, saya ada menerima surat berantai yang pada amnya mengajak kita bertakwa kepada Allah. Tetapi di akhir surat itu ada diceritakan berkenaan kisah orang yang mendapat bala kerana tidak menyebarkan sebanyak 20 salinan kepada orang lain. Apa pandangan ustaz?
Soalan 2
Baru-baru ini saya ada menerima e-mail yang mengandungi surat berantai. Di dalamnya menceritakan tentang wasiat seorang alim dari Madinah. Di akhir surat tersebut di suruh sesiapa yang membacanya supaya disampaikan kepada orang lain sebanyak 20 salinan dalam masa 2 minggu. Sekiranya dilakukan akan dikurniakan oleh Allah sesuatu hajat atau niat. Dan apabila tidak dilakukan akan terjadi sesuatu perkara yang buruk. Apakah hukumnya mempercayai surat ini?
Dahulu ia diedarkan dengan membuat salinan Photostat tetapi kini ia diedarkan melalui internet. Mungkin pihak AnNur dapat memberikan jawapan yang tepat kepada masalah ini supaya saya dapat edarkan kepada rakan-rakan saya yang masih mengedarkan risalah ini.
Jawapan
Setelah diamati, ada beberapa perkara yang boleh dikupas dari surat itu. Pertama dari segi isi. Kebatilannya terbukti apabila surat ini mendakwa Sheik Ahmad bertemu Rasululllah (s.a.w) dalam mimpi dan memberi pesanan kepadanya. Seolah-olah belum selesai tablighnya.
Kita ketahui bahawa dalam khutbah terakhir ketika haji wida', Rasulullah s.a.w telah bersabda "Telah sempurna bagimu agamamu" yang membawa maksud bahawa tiada lagi wahyu atau ugama yang akan turun selepas itu. Mahu ikut yang mana? Surat ini kah atau AlQuran?
Kedua dari segi arahannya. Sekiranya kita percaya bahawa dengan mengedar 20 keping surat ini akan membawa rezeki atau kebaikan dan sebaliknya sekiranya tidak maka kita kan ditimpa bencana maka secara tidak langsung, kita percaya bahawa ada lagi kuasa selain Allah SWT.
Ini akan menjadikan kita syirik. Na'uzubillah. Sheik Ahmad yang dikira kuat iman ini pula sanggup mati dalam kufur. Seseorang yang berilmu, warak, alim dalam soal agama tidak akan mempertaruhkan imannya untuk apa sekalipun. Saya berpendapat surat ini adalah satu dakyah untuk memesongkan aqidah umat Islam.
Mari kita kaji pula niat disebalik surat berantai ini. Ia mengandungi isi yang menceritakan tentang Sheik Ahmad yang kononnya bertemu Rasulullah s.a.w dalam mimpinya.
Rasulullah kononnya memberi satu statistik yang tujuannya menakutkan pembaca yang memang tiada cara untuk membuktikan kesahihannya. 60,000 orang akan mati tanpa iman, apa maksudnya? Adakah orang yang ke 60,001 akan beriman? Setelah itu diselitkan nasihat supaya pembaca yakin bahawa surat ini berniat baik. Kemudian datang ugutan. Sekiranya tidak diedar 20 salinan, mendapat bala. Untuk meyakinkan pembaca, penulis rela kufur sekiranya isi surat ini adalah palsu. Untuk menambahkan lagi keyakinan pembaca, diturunkan pula beberapa contoh yang menjurus kepada perkara di atas.
Tentunya susah untuk menentukan kesahihan cerita tersebut. Cuma setahu saya, Allahyarham Tan Sri Ghazali Jawi tidak dibuang kerja tetapi meletak jawatan kerana mahu aktif dalam politik. Kalau ada yang rapat dengan keluarga Allahyarham atau keluarga Datuk Tajul Rosli, mungkin boleh sahkan hal ini. Tentunya muslim yang rapuh imannya akan terpengaruh dengan dakyah sebegini.
Jika tak dihiraukan maka semacam ada keresahan dalam hati seolah-olah menanti bencana yang dijanjikan. Maka dengan keresahan inilah syaitan dapat menakluk hati kita. Dicekiknya tubuh kita sehingga sakit, maka kita teringat akan surat wasiat tersebut, dan kita edarkan. Syaitan akan melepaskan cekikannya ketika itu kerana dia telah berjaya memesongkan aqidah kita.
Maka kita berjalan pula dimuka bumi Allah ini dan menceritakan pengalaman kita tadi, dan ada pula hamba Allah memasukkannya kedalam Internet.
Kesimpulannya, janganlah percayakan surat tersebut dan selagi ada umat yang percayakannya maka ianya tetap akan beredar hingga bila-bila, kerana seingat saya, surat ini telah beredar sejak saya di sekolah rendah lagi dan mungkin bermula berpuluh-puluh tahun sebelum itu. Dari Penerangan di atas jelaslah mempercayai surat wasiat tersebut adalah haram.
Wallahu'allam.
Jika anda ingin tahu dari siapakah bermulanya surat berantai yang kononnya dari Sheikh Ahmad yang bermimpi bertemu Rasulullah didalam mimpinya, bacalah keterangan dibawah ini:-

Keputusan Majlis Fatwa Kebangsaan 1978
SURAT SHEIK AHMED PALSU, KHURAFAT DAN BOLEH MENJATUHKAN MURTAD
Majlis Fatwa Kebangsaan 1978 mengesahkan surat ini ditulis oleh paderi-paderi biara Blessings of St Antonio, Texas, USA pada tahun 1974/75 untuk mengelirukan umat Islam. Penulis asal surat ini ialah mendiang Father Francis Jose de Villa, seorang paderi Katolik dari Argentina berketurunan Arab-Syria (bekas penganut Islam, nama asalnya Mohamed Elias Skanbeg).
Dia pernah bertugas di Instituto Sacristo Convocione Reliogioso di Brindisi, Itali sebagai mubaligh Katolik antara tahun 1966-1968 di bawah Cardinal Agostino Casaroli. Father de Villa meninggal dunia pada tahun 1980 di Texas dalam usia 54 tahun.
Menurut Allahyarham Sayyed Mohamed Raisuddin Al-Hashimi Al-Quraisy, penjaga makam Rasulullah SAW di Madinah antara tahun 1967-hingga 1979, tidak ada penjaga makam bernama Sheik Ahmad antara tahun 1881 hingga 1979.
Penjaga makam di Madinah ialah: Sayyed Turki Abu Mohamed Abdul Razaque Al-Hashimi Al-Quraisy (1881-meninggal dunia 1932), anaknya Sayyed Hashim Abu
Faisal Abdul Jalil Al-Hashimi Al-Quraisy (1932-meninggal dunia 1934), adiknya Sayyed Abdul Karim Mutawwi Al-Hashimi Al-Quraisy (1934-bersara 1966) dan anak saudaranya Sayyed Mohamed Raisuddin bin Mohamed bin Abdul Razaque Al-Hashimi Al-Quraisyi (1967-meninggal dunia 1979).
Bekas menteri besar Perak Allahyarham Tan Sri Mohamed Ghazali Jawi bertaubat dan mengucap kalimah syahadat sekali lagi di hadapan Kadi Daerah Kinta pada tahun 1976 setelah beliau mengaku pernah menerima dan mengirim surat ini kepada dua puluh orang kawannya.
Peristiwa ini berlaku tidak lama sebelum beliau meninggal dunia. Bekas Kadi Daerah Kinta meminta beliau mengucap semula kerana bimbang beliau telah gugur syahadah (murtad).
Allahyarham Datuk Shafawi Mufti Selangor mengisytiharkan bagi pihak Majlis Fatwa Kebangsaan bahawa barang siapa dengan sengaja menyebarkan risalah ini adalah "melakukan syirik dan tidak mustahil jatuh murtad melainkan dia bertaubat dan menarik balik perbuatannya itu terhadap sesiapa yang telahpun dikirimkan risalah ini".
(Surat Keputusan Majlis Fatwa Kebangsaan Malaysia Bil. 7/78/I).
Keputusan ini diiktiraf oleh Majlis Raja-raja Melayu dalam mesyuaratnya di Pekan pada 16 Oktober 1978, dipengerusikan oleh Almarhum Sultan Idris Shah, Perak. Menurut Majlis Fatwa Kebangsaan 1978, menyebar surat ini "termasuk dalam menyekutukan Allah S.W.T. dengan syirik yang amat besar (shirk-i-kubra) serta mempermainkan Rasulullah S.A.W. serta menyebar dengan niat tidak baik kekeliruan dan muslihat di kalangan umat Islam.".

Lagipun,"surat ini menggambarkan pembohongan yang amat besar terhadap junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W. serta ajaran baginda kerana menggambarkan SHEIK AHMAD sebagai perawi hadith sesudah kewafatan baginda".
Allahyarham Datuk Sheik-ul-Islam Mufti Kedah dalam Risalat Al-Aman 1983/Bil 8, surat ini "paling kurang menimbulkan syirik kecil dan murtad secara tidak sengaja terkeluar dari Islam, serta syirik yang besar jika sengaja maka taubatnya tidak sah melainkan dibuat dengan sesungguhnya. Adapun jika seseorang itu menyalin surat ini kepada umat Islam lain, jatuhlah hukum ke atasnya mentablighkan perkara syirik dan khurafat.
Sesungguhnya ulamak sependapat perbuatan itu sungguh besar syiriknya dan boleh mengakibatkan murtad walaupun tanpa sadar si-pengirim".


Baru dapat ini seorang kawan mengenai Surat berantai ! Actually ben memang tak gemar kalo orang antar emel berantai sebab Allah takkan turun kan bala juz becos we dun send out the chained email or letter. Apa yang buat ben marah benar kenapa orang melayu islam kita boleh terpengaruh dengan benda yang karut ini utama nya my Sepupu...! Allah kasi dia akal tapi tak guna kan geram tol aku !
So ini penjelasan tuk mereka² yang suka sebar kan emel berantai dan pesanan ben pada mereka STOP IT RITE NOW !
"Jawapan kepada Bacalah & Sebarkanlah-Berita Dari Masjid Nabawi".
Sesungguhnya hanya Allah sahaja yg menentukan takdir & qadha kita bukan salinan surat berantai. Wallahualam..

Subject: BACA ...Keputusan Majlis Fatwa berkenaan mempercayai surat berantai
Tolong baca sampai habis. Ada keterangan berkenaan asal-usul penulis surat berantai tersebut dan fatwa Majlis Fatwa M'sia.
Soalan 1
Ustaz, saya ada menerima surat berantai yang pada amnya mengajak kita bertakwa kepada Allah. Tetapi di akhir surat itu ada diceritakan berkenaan kisah orang yang mendapat bala kerana tidak menyebarkan sebanyak 20 salinan kepada orang lain. Apa pandangan ustaz?
Soalan 2
Baru-baru ini saya ada menerima e-mail yang mengandungi surat berantai. Di dalamnya menceritakan tentang wasiat seorang alim dari Madinah. Di akhir surat tersebut di suruh sesiapa yang membacanya supaya disampaikan kepada orang lain sebanyak 20 salinan dalam masa 2 minggu. Sekiranya dilakukan akan dikurniakan oleh Allah sesuatu hajat atau niat. Dan apabila tidak dilakukan akan terjadi sesuatu perkara yang buruk. Apakah hukumnya mempercayai surat ini?
Dahulu ia diedarkan dengan membuat salinan Photostat tetapi kini ia diedarkan melalui internet. Mungkin pihak AnNur dapat memberikan jawapan yang tepat kepada masalah ini supaya saya dapat edarkan kepada rakan-rakan saya yang masih mengedarkan risalah ini.
Jawapan
Setelah diamati, ada beberapa perkara yang boleh dikupas dari surat itu. Pertama dari segi isi. Kebatilannya terbukti apabila surat ini mendakwa Sheik Ahmad bertemu Rasululllah (s.a.w) dalam mimpi dan memberi pesanan kepadanya. Seolah-olah belum selesai tablighnya.
Kita ketahui bahawa dalam khutbah terakhir ketika haji wida', Rasulullah s.a.w telah bersabda "Telah sempurna bagimu agamamu" yang membawa maksud bahawa tiada lagi wahyu atau ugama yang akan turun selepas itu. Mahu ikut yang mana? Surat ini kah atau AlQuran?
Kedua dari segi arahannya. Sekiranya kita percaya bahawa dengan mengedar 20 keping surat ini akan membawa rezeki atau kebaikan dan sebaliknya sekiranya tidak maka kita kan ditimpa bencana maka secara tidak langsung, kita percaya bahawa ada lagi kuasa selain Allah SWT.
Ini akan menjadikan kita syirik. Na'uzubillah. Sheik Ahmad yang dikira kuat iman ini pula sanggup mati dalam kufur. Seseorang yang berilmu, warak, alim dalam soal agama tidak akan mempertaruhkan imannya untuk apa sekalipun. Saya berpendapat surat ini adalah satu dakyah untuk memesongkan aqidah umat Islam.
Mari kita kaji pula niat disebalik surat berantai ini. Ia mengandungi isi yang menceritakan tentang Sheik Ahmad yang kononnya bertemu Rasulullah s.a.w dalam mimpinya.
Rasulullah kononnya memberi satu statistik yang tujuannya menakutkan pembaca yang memang tiada cara untuk membuktikan kesahihannya. 60,000 orang akan mati tanpa iman, apa maksudnya? Adakah orang yang ke 60,001 akan beriman? Setelah itu diselitkan nasihat supaya pembaca yakin bahawa surat ini berniat baik. Kemudian datang ugutan. Sekiranya tidak diedar 20 salinan, mendapat bala. Untuk meyakinkan pembaca, penulis rela kufur sekiranya isi surat ini adalah palsu. Untuk menambahkan lagi keyakinan pembaca, diturunkan pula beberapa contoh yang menjurus kepada perkara diatas.
Tentunya susah untuk menentukan kesahihan cerita tersebut. Cuma setahu saya, Allahyarham Tan Sri Ghazali Jawi tidak dibuang kerja tetapi meletak jawatan kerana mahu aktif dalam politik. Kalau ada yang rapat dengan keluarga Allahyarham atau keluarga Datuk Tajul Rosli, mungkin boleh sahkan hal ini. Tentunya muslim yang rapuh imannya akan terpengaruh dengan dakyah sebegini.
Jika tak dihiraukan maka semacam ada keresahan dalam hati seolah-olah menanti bencana yang dijanjikan. Maka dengan keresahan inilah syaitan dapat menakluk hati kita. Dicekiknya tubuh kita sehingga sakit, maka kita teringat akan surat wasiat tersebut, dan kita edarkan. Syaitan akan melepaskan cekikannya ketika itu kerana dia telah berjaya memesongkan aqidah kita.
Maka kita berjalan pula dimuka bumi Allah ini dan menceritakan pengalaman kita tadi, dan ada pula hamba Allah memasukkannya kedalam Internet.
Kesimpulannya, janganlah percayakan surat tersebut dan selagi ada umat yang percayakannya maka ianya tetap akan beredar hingga bila-bila, kerana seingat saya, surat ini telah beredar sejak saya disekolah rendah lagi dan mungkin bermula berpuluh-puluh tahun sebelum itu. Dari Penerangan diatas jelaslah mempercayai surat wasiat tersebut adalah haram.
Wallahu'allam.
Jika anda ingin tahu dari siapakah bermulanya surat berantai yang kononnya dari Sheikh Ahmad yang bermimpi bertemu Rasulullah didalam mimpinya, bacalah keterangan dibawah ini:-
Keputusan Majlis Fatwa Kebangsaan 1978
SURAT SHEIK AHMED PALSU, KHURAFAT DAN BOLEH MENJATUHKAN
MURTAD
Majlis Fatwa Kebangsaan 1978 mengesahkan surat ini ditulis oleh paderi-paderi biara Blessings of St Antonio, Texas, USA pada tahun 1974/75 untuk mengelirukan umat Islam. Penulis asal surat ini ialah mendiang Father Francis Jose de Villa, seorang paderi Katolik dari Argentina berketurunan Arab-Syria (bekas penganut Islam, nama asalnya Mohamed Elias Skanbeg).
Dia pernah bertugas di Instituto Sacristo Convocione Reliogioso di Brindisi, Itali sebagai mubaligh Katolik antara tahun 1966-1968 di bawah Cardinal Agostino Casaroli. Father de Villa meninggal dunia pada tahun 1980 di Texas dalam usia 54 tahun.
Menurut Allahyarham Sayyed Mohamed Raisuddin Al-Hashimi Al-Quraisy, penjaga makam Rasulullah SAW di Madinah antara tahun 1967-hingga 1979, tidak ada penjaga makam bernama Sheik Ahmad antara tahun 1881 hingga 1979.
Penjaga makam di Madinah ialah: Sayyed Turki Abu Mohamed Abdul Razaque Al-Hashimi Al-Quraisy (1881-meninggal dunia 1932), anaknya Sayyed Hashim Abu
Faisal Abdul Jalil Al-Hashimi Al-Quraisy (1932-meninggal dunia 1934), adiknya Sayyed Abdul Karim Mutawwi Al-Hashimi Al-Quraisy (1934-bersara 1966) dan anak saudaranya Sayyed Mohamed Raisuddin bin Mohamed bin Abdul Razaque Al-Hashimi Al-Quraisyi (1967-meninggal dunia 1979).
Bekas menteri besar Perak Allahyarham Tan Sri Mohamed Ghazali Jawi bertaubat dan mengucap kalimah syahadat sekali lagi di hadapan Kadi Daerah Kinta pada tahun 1976 setelah beliau mengaku pernah menerima dan mengirim surat ini kepada dua puluh orang kawannya.
Peristiwa ini berlaku tidak lama sebelum beliau meninggal dunia. Bekas Kadi Daerah Kinta meminta beliau mengucap semula kerana bimbang beliau telah gugur syahadah (murtad).
Allahyarham Datuk Shafawi Mufti Selangor mengisytiharkan bagi pihak Majlis Fatwa Kebangsaan bahawa barang siapa dengan sengaja menyebarkan risalah ini adalah "melakukan syirik dan tidak mustahil jatuh murtad melainkan dia bertaubat dan menarik balik perbuatannya itu terhadap sesiapa yang telahpun dikirimkan risalah ini".
(Surat Keputusan Majlis Fatwa Kebangsaan Malaysia Bil. 7/78/I).
Keputusan ini diiktiraf oleh Majlis Raja-raja Melayu dalam mesyuaratnya di Pekan pada 16 Oktober 1978, dipengerusikan oleh Almarhum Sultan Idris Shah, Perak. Menurut Majlis Fatwa Kebangsaan 1978, menyebar surat ini "termasuk dalam menyekutukan Allah S.W.T. dengan syirik yang amat besar (shirk-i-kubra) serta mempermainkan Rasulullah S.A.W. serta menyebar dengan niat tidak baik kekeliruan dan muslihat di kalangan umat Islam.".

Lagipun,"surat ini menggambarkan pembohongan yang amat besar terhadap junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W. serta ajaran baginda kerana menggambarkan SHEIK AHMAD sebagai perawi hadith sesudah kewafatan baginda".
Allahyarham Datuk Sheik-ul-Islam Mufti Kedah dalam Risalat Al-Aman 1983/Bil 8, surat ini "paling kurang menimbulkan syirik kecil dan murtad secara tidak sengaja terkeluar dari Islam, serta syirik yang besar jika sengaja maka taubatnya tidak sah melainkan dibuat dengan sesungguhnya. Adapun jika seseorang itu menyalin surat ini kepada umat Islam lain, jatuhlah hukum ke atasnya mentablighkan perkara syirik dan khurafat.
Sesungguhnya ulamak sependapat perbuatan itu sungguh besar syiriknya dan boleh mengakibatkan murtad walaupun tanpa sadar si-pengirim".
http://www.mymasjid.net.my/koleksi-artikel/display/1242/-fatwa-1978-penyebar-surat-berantai-murtad/

Wednesday, January 5, 2011

Sepercik Pengalaman Dakwah

Setakad hari ini 02 Safar 1432 bersamaan 06 Jan 2011, dan tentunya hingga ke akhir umur dunia ini (kiamat), hanya AlLah SWT satu-satunya kuasa, satu-satunya zat, satu-satunya kerajaan, satu-satunya super/hyperpower, yang berani mendakwa sebagai pencipta langit, bumi, dan segala isi yang ada di antara keduanya. Secanggih mana pun kekuatan ketenteraan, seunik mana pun pusingan teknologi yang dimiliki oleh Amerika misalnya, mereka tentunya berasa malu yang tidak dapat dihinggakan untuk mendakwa kepada dunia bahawa kerajaan Amerikalah yang mencipta langit dan bumi. Hal dan kasus ini disebabkan sebelum penempatan yang bernama Amerika ditemui, langit dan bumi sudah lama ada, atau dengan erti makna lain, negara Ameriak itu pun salah satu entiti yang bertenggek di bumi ini. Bukan itu sahaja uniknya langit dan bumi ini, malah sehingga kepada hari ini tidak ada seorangpun dapat mengira dengan tepat bilakah langit dan bumi ini mula wujud dan berpusing pada paksinya dan berjalan-jalan dengan selesa di relnya(galaksi).

Sebagai penganut atau pencandu cara hidup(agama) Islam, kita diberitakan atau diberitahukan dengan satu fakta yang tidak dapat dinafikan kewujudan iaitu semenjak lama dahulu lagi, sebelum manusia pertama dihantar ke bumi untuk menjadi penguasa (khalifah), langit dan bumi ini sudah tersedia adanya. AlLah SWT sebagai zat yang mendakwa DIA yang merekabentukkan langit dan bumi ini dari tiada kepada ada, dan adanya langit dan bumi ini pula tidak ada yang serupa dengannya sama ada dari segi muatan yang ada di dalamnya, atau besar kecilnya, rupanya, iklimnya, hidupan yang mendiaminya, atau udara dan air yang mendominasinya, telah mengutuskan manusia pertama Adam AS sebagai khalifah-NYA di bumi ini. Khalifah dengan makna sebagai duta AlLah SWT di bumi. Khalifah dengan tugas menegakkan segala perintah agama dan mentadbir dunia dengan perintah yang termuat dalam agama. Oleh sebab dunia ini AlLah SWT yang punya, disusun-NYA segala macam dan jenis peraturan yang perlu dan wajar diikuti manusia selama manusia itu masih menerima subsidi nyawa di bumi ini. Tanpa mengira apakah warna bangsanya, tanpa mengira dari pecahan iklim manakah berasalnya dia, tanpa mengira hitam atau putih kulitnya, tanpa mengira di belahan geografi manakah berpijaknya dia, manusia semuanya berasal yakni diciptakan daripada Adam, dan Adam direkabentukkan daripada tanah. Peraturan atau tatacara untuk hidup sebagaimana kehendak empunya langit dan bumi ini, dijelaskan secara terperinci oleh para nabi dan rasul AS. Justeru Baginda Adam AS merupakan anbiya’ yang pertama menjelaskan kepada kehidupan, apakah yang patut dilakukan apa pula yang patut dihindari, dulu, kini, dan selamanya. Lalu ada dalam kalangan anak cucu Adam AS yang taatkan dan akur pada segala titah serta rela menerima segala perintah. Dalam pada itu ramai pula anak cucunya yang engkar dan melanggar kehendak dari AlLah SWT. Dalam sirah mencatatkan Pak Long Qabil merupakan manusia pertama yang cuba merubah ketentuan dan ketetapan AlLah SWT. Keputusan Pak Long Qabil menyertai barisan pembangkang terhadap titah perintah AlLah SWT ini termakan madah berhelah yang didendangkan sang iblis and the gang.

Suara dakwah mengajak manusia agar sudi dan bersedia untuk kembali menjadi pencandu kepada ajaran Islam diteruskan oleh para nabi dan rasul yang lain. Diperkirakan ada 124 ribu para nabi telah AlLah SWT munculkan di semua belahan bumi ini untuk memberitahu manusia mana satu jalan yang diredhai-NYA dan mana pula jalan yang dimurka-NYA. Daripada 124 ribu nabi itu, ada yang dilebihkan dengan anugerah gelaran rasul seramai 313 orang, walaupun 313 rasul itu berdepan dengan pelbagai tribulasi dalam perjalanan dakwahnya untuk mengajak manusia kembali kepada redha AlLah SWT, hanya 25 rasul sahaja yang wajar kita ingati namanya, AlLah SWT memilih 5 orang daripada kalangan 25 rasul itu dan dinobat-NYA dengan gelar Ulul Azmi ( Nabi Nuh AS, Nabi Ibrahim AS, Nabi Musa AS, Nabi Isa AS, dan Nabi Muhammad SAW). Kesemua anbiya yang dikirakan 124 ribu tadi berketuakan Nabi Muhammad SAW.

Apabila kita meneliti perjalanan dakwah kesemua para nabi, laluan dakwah mereka penuh berliku. Ada dalam kalangan anbiya yang dibunuh seumpama Nabi Zakaria AS dan anaknya Nabi Yahya AS. Ada anbiya yang dikepung rumahnya untuk dihabisi nyawanya seumpama Nabi Isa AS dan Nabi Muhammad SAW. Pendek kata ejekan, cercaan, hinaan, sendaan, dipermainkan, disakiti, dipulaukan, diancam, diugut, cuba dirasuahkan, dan lain-lain seumpamanya mewarnai tribulasi dakwah para anbiya. Bertapa cekalnya para nabi, bertapa sabarnya para rasul, bertapa berhemahnya para nabi, bertapa berhikmatnya para rasul dalam menjalankan misi dan visi dakwahnya. Siang, malam, pagi, petang, digunakan untuk mengajak manusia agar hanya menjadikan AlLah SWT sebagai sembahan. Memujuk manusia agar berhijrah daripada yang selama ini mengabdikan diri kepada sesama hamba yang verylemah agar bersedia menjadi hamba hanya kepada AlLah SWT. Mengajak manusia meninggalkan segala sistem ciptaan manusia yang penuh dengan kepentingan sesetengah pihak(yang mencipta peraturan itu) kepada keadilan dan kerahmatan yang ditawarkan oleh Islam. Meyakinkan manusia bahawa hidup di dunia ini hanya sementara dan dunia ini pun sempit pula supaya mempersiapkan diri untuk bersedia hidup di akhirat sana yang kekal selamanya (tidak mati-mati) dan luas pula. Para nabi dan rasul menjelaskan; AlLah SWT yang mendakwa DIA yang mencipta langit dan bumi itulah juga yang mengisytiharkan adanya satu alam lain yang bernama akhirat. AlLah SWT yang menjadikan langit dan bumi yang penuh dengan keajaiban ini jugalah yang telah pun menyiapkan syurga untuk para manusia yang bersedia menundukkan hawa dan nafsunya mengikut kehendak Islam. AlLah SWT juga telah menyiapkan api yang menjulang tinggi untuk membakar manusia dan jin yang berasa dunia ini merekalah yang punya, lalu mereka pun berbuat sesuka hatinya tanpa mempedulikan suruhan dan tegahan agama. Ada orang kata jika kita masuk ke syurga, kehidupan di syurga tidak mencabar sedikitpun kerana dalam syurga apabila kita terniat sahaja untuk makan burung, maka burung tadi akan terus dan segera didatangkan di hadapan kita dalam keadaan yang sudah masak dan tersaji dalam pelbagai resipi yang diingini. Apabila kita makan di syurga pula, makan kita itu hanya untuk berseronok-seronok sahaja, bukan untuk mengenyangkan. Berbeza dengan kehidupan di neraka yang penuh dengan cabaran. Jadi sesiapa yang suka akan cabaran, bolehlah memilih neraka sebagai tempat kediamannya. Hal ini kerana apabila seseorang itu dimasukkan ke neraka, dia akan berasa amat haus dan amat lapar, lalu mereka akan dihidangkan dengan air yang mendidih dan buah zaqqum yang berduri. Ya bertapa mencabarnya untuk meminum air yang mendidih dalam keadaan yang hyperdahaga dan seksanya untuk memasukkan buah yang berduri lagi panas ke dalam mulut untuk dikunyah, dan apabila menelannya akan memutuskan segala urat yang ada dalam perut.

Penulis mula berjinak-jinak dengan dunia dakwah seawal tahun 1984 dengan menyampaikan tazkirah, kuliah, ceramah, dan kutbah secara percuma, dan AlHamdulilLah sehingga saat ini kegiatan itu masih terus berlangsung. Entah kenapa tadi selepas menyampaikan kuliah tafsir mingguan (Surah an-Nahl) di Masjid Abu Bakar, penulis ditanya pasal pengalaman di jalan dakwah ini oleh salah seorang ahli jemaah, semasa bersembang-sembang sambil menikmati rezeki AlLah SWT yang bernama nasi kerabu. Penulis memberitahu pengalaman yang menghinggapi perjalanan dakwah diri terlalu kecil dan kerdil untuk diceritakan. Adalah dua tiga peristiwa yang lucu dan menyentuh hati untuk dikongsi.
Peristiwa yang lucu 1;
penulis dijemput melalui telefon untuk menyampaikan kuliah Maghrib di salah sebuah masjid dalam daerah Kota Bharu. Penganjurnya memberikan alamat kediamnanya dan meminta penulis datang ke rumahnya dahulu, kerana dia yang akan membawa penulis ke masjid berkenaan. Penulis memberitahu penulis akan sampai ke rumahnya 30 minit sebelum masuk waktu Maghrib, seperti yang dijanjikan penulis sampailah di rumah penganjur Mr XX, malangnya rumahnya berkunci. Penulis bertanya kepada jiran di sebelah rumahnya, jirannya memberitahu Mr XX sudah 2 hari tiada di rumah.

Peristiwa yang lucu 2;
Suatu hari, tanpa dirancang tanpa diduga penulis diketemukan dengan kawan sekolah semasa bersekolah rendah dahulu yang kini menjadi imam di sebuah masjid mukim dalam daerah Bachok. Kami diketemukan AlLah SWT dalam majlis penutup Membina Generasi Solat (MGS). Kami sebetulnya sama-sama menjadi tenaga/fasilitator untuk program tersebut yang berjalan sehingga 3 bulan, cuma yang membezakan kami hanyalah mukim, tempat letaknya masjid. Alangkah seronoknya dapat bertemu kawan lama setelah 32 tahun tidak bertemu. Kali terakhir kami bersama semasa darjah 6 dahulu pada tahun 1978- 2010. Dalam pertemuan itu, penulis meminta izinnya sebagai Imam 1, untuk menyampaikan tazkirah di masjid yang mana dia menjadi imam. Akhirnya persetujuan dicapai, iaitu penulis dibenarkan memberikan tazkirah 2 minggu yang akan datang. Hati ini berdetik gembira, hanya AlLah SWT yang tahu. Dua minggu kemudian penulis pun menghayunkan kateh ini menuju masjid berkenaan. Setibanya di masjid berkenaan, sebelum azan berkumandang. Penulis sempat menyempurnakan solat Tahiyatul Masjid. Setelah muazzin mengumandangkan azan, sang imam 1 tidak datang, sehingga jemaah tertunggu-tunggu. Setelah 20 minit barulah iqomat dilafazkan, oleh sebab imam 1 tidak datang, tempatnya diisi oleh jemaah yang lain.

Peristiwa yang menyentuh hati
Selepas menyampaikan kuliah maghrib di sebuah masjid mukim dalam daerah Kota Bharu, tuan Imam 1 datang bersalam dengan penulis dan menghulurkan sampul berwarna coklat kepada penulis. Penulis menjelaskan kuliah yang disampaikan adalah percuma, dan penulis berharap itulah yang bakal tercatat dalam kantung amal penulis sebagai amalan yang soleh. Apabila jawapan itu singgah di telinga tuan Imam tadi, penulis melihat gugur dari matanya manik-manik jernih, sambil sopan lidahnya menyusun kata; kami tahu ustaz ikhlas, tapi izinkan kami di sini untuk berkongsi pahala dakwah dengan membiayai sedikit harga minyak yang diisi dalam tangki kenderaan ustaz.

Kepada semua yang sudi membaca bloq saya, sekiranya ada yang difikirkan sesuai untuk disebarluaskan, silalah berbuat demikian, saya mengizinkannya dulu, kini, dan selamanya.

Tetamu