About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Thursday, September 8, 2011

Ramadhan Semakin Berlalu


Ya AlLah kurasakan perjalanan waktu ini semakin melaju

Ramadhan-MU hari demi hari semakin berlalu

biarpun hadir sepurnama di kalendar itu

kurasa kunjung Ramadhan bagai seminggu

ampunilah daku wahai AlLahku

banyak kupersia detik-detik waktu

biar kutahu Ramadhan mendatang belum tentu

dapat kutunggu & kuraih kesempatan begitu

wahai AlLah yang pemaaf & pengampun sudahlah tentu

maafi & ampunilah kelalaianku

suatu waktu sewaktu masih bertempat mengajar di pulau pinang dahulu, dalam satu kuliah Maghrib di Masjid Hashim Yahya yang terletak di jalan Perak itu, di sebelah tanah perkuburan Islam dekat Taman Abidin begitu, masih dapat kuingat tanpa keliru, Ust Subri Arshad merupakan pentazkirah pada malam itu, kuliahnya itu setelah Ramadhan baru sahaja berlalu, jelas Ust Subri dengan penuh jitu, ada seorang ulama di bumi anbiya’ itu (Mesir le tu), menjelaskan kepada murid, pelajar, & sahabatnya dalam satu majlis itu, dengan satu unggkapan yang cukup bermutu & jitu;

Man kaana ya’budu Ramadhan fa inna Ramadhan qad fann, wa man kaana ya’budulLah fa innalLaha hayyun laa yamut’

Sesiapa yang beramal kerana Ramadhan, amalannya akan terhenti apabila Ramadhan berlalu, sesiapa yang beramal kerana AlLah SWT, amalannya akan berterusan & tiada henti-hentinya

Ya, cepat sungguh dirasakan Ramadhan berlalu, seakan tak sempat untuk mengisi kantung dengan amal soleh yang diperlu, kini hampir separuh Syawal sudah berlalu. Ada dalam kalangan kita yang belum sempat untuk memulai puasa 6 hari dalam bulan Syawal itu, sedang Baginda Rasul SAW telah lama menawarkan peluang yang paling istimewa itu, ;

sesiapa yang berpuasa Ramadhan, kemudian diikuti dengan puasa 6 hari pada bulan Syawal, seolah-olah dia berpuasa setahun penuh (360 hari gitu)’

Ya sungguh mudah pahala dalam Islam ini, Ya sungguh mudah pahala untuk penganut agama AlLah SWT ini, setiap satu kebajikan digandakan sepuluh kali, itu formula yang semua kita maklumi, sementara gandaan kepada setiap amal sering kali ditambahi Rabbi, sesekali meningkat kepada seratus kali, sesekali menokok kepada ribuan kali, sesekali mampu melampaui jutaan kali, sesekali bisa menjangkau berbilion-bilion kali, hal & kondisi ini akan dirujuk kepada ikhlas @ tidaknya diri, sewaktu menyempurnakan tugasan yang diberi. Kenapakan kebaikan yang kita buat dijanji dengan ganjaran mata pahala yang banyak sebegini? Kenapa tidak dibalas selari, buat satu kebaikan satu kebaikanlah yang diganjari? SubhanalLah itulah antara kata yang mampu diucap diri. Secara mudah dapat sama-sama kita fahami, itulah antara gambaran MAHA KAYAnya AlLah SWT ini, itulah antara gambaran MAHA HEBATnya AlLah SWT ini, itulah antara gambaran Maha PEMURAHnya AlLah SWT ini, itulah antara gambaran MAHA AGUNGnya AlLah SWT ini, itulah antara gambaran MAHA PENYAYANGnya AlLah SWT ini, itulah antara gambaran MAHA SEMPURNAnya AlLah SWT ini, itulah antara gambaran MAHA MULIAnya AlLah SWT ini!

TAPI SAYANGNYA banyak dalam kalangan manusia yang cipta & direkabentukkan oleh AlLah SWT ini,

TAPI SAYANGNYA banyak dalam kalangan manusia yang menumpang duduk di bumi AlLah SWT ini,

TAPI SAYANGNYA banyak dalam kalangan manusia yang menumpang bernyawa dengan menyedut oksigen ciptaan & kurniaan AlLah SWT ini,

TAPI SAYANGNYA banyak dalam kalangan manusia yang menumpang makan & minum dari kurniaan limpahan rezeki AlLah SWT ini,

SENGAJA buat-buat lupa hakikat ini, SENGAJA tidak mahu berfikir tentang hakikat kejadian diri, lalu mereka dengan penuh angkuh yang keluar dari lubuk sanubari, tidak rela sujud kepada IlLahi! Kalau bersujud pun dalam setahun hanya 2 kali, iaitu untuk solat Eidil Adha & Eidil Fitri,

Banyak antara manusia yang tidak sudi, menjadikan AlLah SWT sebagai Rabb kepada diri, mereka hanya bersedia menjadikan AlLah SWT sebagai IlLahi, seperti sangkafir Mekah dahulu sewaktu Baginda Nabi SAW menyampai & menyempurnakan seruan dakwah ini. Mengakui AlLah SWT sebagai Rabb ialah apabila menyakini AlLah SWT pencipta langit & bumi, pengakuan yang sebegini baru menyentuh Tauhid Uluhiyyah nama diberi, sedangkan kita diminta menyatakan rasa pengabdian diri 100% tanpa galang ganti. Tauhid Rububiyyah perlu menyusuli barulah sempurna keimanan yang ada dalam diri. Apakah itu Tauhid Rububiyyah wahai saudara & saudari?, Apakah itu Tauhid Rububiyyah wahai adik-adik yang dikasihi?, MEYAKINI SEPENUH HATI HANYA PERATURAN ALLAH SWT ONLY, YANG MAMPU MEMAKMUR BUMI INI, itulah sebahagian Tauhid Rububiyyah punya intipati!

Untuk memudahkan kita mengabdikan diri, menjadikan AlLah SWT sebagai Rabbi, DIA mengutuskan ratusan ribu para nabi (124 ribu yang dikenal pasti), daripada 124 ribu para nabi yang dikenal pasti, dipilih-NYA 313 orang sebagai rasul yang dinanti-nanti, daripada 313 rasul yang dinanti-nanti ini, dipilih-NYA 5 untuk dinobat sebagai Rasul Ulul Azmi; (Nabi Nuh AS, Nabi Ibrahim AS, Nabi Musa AS, Nabi Isa AS, & Nabi Muhammad SAW yang termulia dari manusia di bumi). Kesemua para nabi & rasul ini menerima wahyu dari pembawanya yang maha suci, Saidina Jibril AS Ketua Para Malaikat yang pasti. Kesemua para nabi & rasul ini menerima Kitab Suci. Ada antara Kitab Suci itu WAJIB kita ketahui,. ada antara kitab itu tidak wajib kita hafali, bukan 124 ribu nama kitab perlu diingati, hanya ada 4 kita yang kita boleh bilang di hujung jari, untuk Kalamullah Nabi Musa AS kitab Taurat nama diberi, kepada Nabi Daud AS kitab Zabur nama dikenali, sementara untuk RuhulLah Isa AS namanya Injil tak boleh ditukar ganti, untuk Nabi Akhir Zaman ini kitabnya bernama al-Quran yang semua kita sudah ketahui. Kesemua para nabi & rasul ini tidak bercakap & tidak berbuat sesuka hati, tetapi kesemuanya merupakan perintah & wahyu AlLah SWT pemilik Islam serta 7 petala langit & 7 lapisan bumi ini.

Ya, untuk kita umat akhir zaman ini, AlLah SWT telah membekalkan kita dengan al-Qur’an sebagai pedoman buat diri, ayatnya ada tidak lebih dari 6236 itu yang pasti, dibahagi kepada 30 juzuk (bab/capter) untuk mudah diingati, sama dengan dalam sebulan bilangan hari, dibahagi lagi kepada 114 surah untuk mudah kita hafali.

Kalau kita baca & cuba faham isi al-Qur’an seayat sehari, dalam masa 17 tahun 3 bulan 22 hari, Insya-AlLah isi kandung al-Qur’an dapat kita khatami & fahami. Kalau kita mulai pada umur 20 tahun untuk memahami, Insya-AlLah sebelum umur 40 tahun segala titah perintah AlLah SWT telah kita maklumi.

Sebagai umat (kita le tu) yang kepadanya al-Qur’an diberi, suatu hari pasti kita bakal ditanyai, pada hari akhirat nama diberi;

Apakah cara hidup kita selari dengan al-Qur’an sebagai panduan diri? Atau cara hidup kita lebih selari dengan paparan yang termuat dalam filem inggeris @ hindi?

Adakah cara kita bersolat sama seperti yang diajari Nabi SAW atau kita tidak pernah sujud @ jarang-jarang sujud sewaktu hidup ini?

Adakah cara kita berkahwin sama dengan apa yang diajari Nabi SAW atau kita tiru cara orang kafir secara membuta tuli?

Adakah cara kita berurus niaga sama seperti yang diamal Baginda Nabi SAW atau kita menyuburkan riba setiap hari?

Adakah kita pernah belajar sirah Baginda Nabi SAW atau kita mengenali semua tokoh sejarah yang lain kecuali Baginda Nabi SAW sendiri?

Adakah kita mentadbir seperti Baginda Nabi SAW atau kita berasa lebih hebat dari Baginda Nabi SAW apabila mengurus negara @ negeri?

Adakah kita berhukum seperti yang pernah dijalankan Baginda Nabi SAW atau kita berhukum dengan undang-undang khayalan otak kita sendiri?

Kita diminta meyakini adanya Makhmah AlLah SWT nanti, hakim besarnya AlLah SWT sendiri, lepaskah diri dari hukuman neraka AlLah SWT nanti jika kita menjawab kira-kira begini;

1- Bila ditanya kenapa cara hidup anda selari dengan paparan filem inggeris @ hindi?

Kita pun jawab; biasalah bos, zaman sekaranglah bos, kita kena ikut peredaran zaman, kalau tidak kita akan dipinggiri.

2- Bila ditanya kenapa anda tidak pernah sujud @ jarang-jarang sujud sewaktu hidup ini?

Kita pun jawab; kita sujud pun bukan boleh jadi kaya tu orang kafir dekat rumah saya jadi kaya raya, anak-anak dia dapat pergi over si semua sekali tak pernah sujud pun pada IlLahi.

3- Bila ditanya kenapa semasa kita berkahwin tiru cara orang kafir (sanding-sanding ni) secara membuta tuli?

Kita pun jawab ; kalau tak buat begitu tak glamor la bos, malu kepada orang sebutir negeri.

4- Bila ditanya kenapa kita menyuburkan riba setiap hari?

Kita jawab; kalau tak ambil riba bos, kita tidak akan kaya sampai mati.

5- Bila ditanya kenapa kita mengenali semua tokoh sejarah yang lain kecuali Baginda Nabi SAW sendiri?

Kita pun jawab; bos, Nabi tu hidup dengan unta di padang pasir kita sekarang berada pada zaman it, tak sesuai lagi baca cerita nabi-nabi.

6- Apabila ditanya kita ditanya kenapa berhukum dengan undang-undang khayalan otak kita sendiri?

Kita pun jawab; di negeri saya masyarakat majmuk la bos ada orang kafir, kita semua pun lulus peringkat universiti sama ada dari dalam atau luar negeri, sebab tu le undang-undang & peraturan kita boleh fikir sendiri.

Jikalau kita berkira-kira contoh jawapan di atas atau jawapan yang seauta dengannya itu dapat melepaskan diri dari neraka yang dicadangkan untuk diisi dengan jin & manusia ini, selamatlah diri.

TETAPI jika contoh jawapan di atas atau jawapan yang seauta dengannya itu memakan diri, belum terlambat untuk kita kembali kepada titah perintah al-Qur’an ini. kita tidak punya banyak masa lagi untuk berkata itu & ini. JOM kita kembali sama-sama kembali kepada petunjuk yang ada dalam al-Qur’an ini, selagi gumpalan nyawa masih sudi keluar masuk dari dalam diri.

Saturday, September 3, 2011

Kutbah Eidil Fitri 1432/2011


Tarikh : 01 Syawal 1432

Tempat : Masjid Pak Da Nur, Kubang Palas, Pasir Mas, Kel.

Masa : 09:00 pagi

Tajuk : Posisi Kita di Muka Bumi

AlLahu Akbar AlLahu Akbar AlLahu Akbar

AlLahu Akbar AlLahu Akbar AlLahu Akbar

AlLahu Akbar AlLahu Akbar AlLahu Akbar

Al-HamdullilLah........

Sidang Raya yang Menjadi Tetamu AlLah SWT sekalian

Al-HamdullilLah ala nikmatilLah, kulla yaumin wa lailah, fi rahmatilLah, kamilah, zahiiran wa baatinah

Hari ini 1 Syawal 1432 hijriyah bersamaan 30 Ogos 2011 masehi. 1 Syawal ini kita diharamkan berpuasa, diharamkan oleh AlLah SWT, lalu kitapun berbuka atau tidak berpuasa. AlLah SWT yang sama juga mengharamkan kita makan, mengharamkan kita minum, mengharamkan kita melakukan aktiviti bersuami isteri pada siang hari pada bulan Ramadhan. Sebagai seorang yang berstatus hamba, walaupun berat untuk meninggalkan makan minum pada siang hari Ramadhan, kerana 11 bulan kita makan minum dalam sehari, paling kurang 3 kali, kita cuba sungguh-sungguh melakukannya. Hari ini walaupun kita masih berasa seronok untuk terus berpuasa, kerana kita telah dapat merasai kenikmatan ibadah puasa ini, tetapi AlLah SWT mengharamkan kita dari berpuasa pada hari ini, & kita pun dengan rasa senang hati pula tidak berpuasa pada hari. Al-HamdullilLah telah kita berjaya jalani kedua-dua larangan & pengharaman tersebut. AlLahu Akbar AlLahu Akbar AlLahu Akbar

Hari ini kita berhari raya Eidil Fitri bersama-sama dengan saudara semuslim kita di seluruh di dunia yang dianggarkan di sekitar 2 biliion. Alangkah hebatnya apabila 2 billion umat ini melaungkan kalimah yang satu AlLahu Akbar AlLahu Akbar AlLahu Akbar WalilLahilham......, 2 biliion umat ini mengadap ke kiblat yang satu; BaitilLah (Ka’abah), 2 biliion umat ini bernabikan dengan Nabi Akhir Zaman yang satu; Nabi Muhammad SAW, 2 biliion umat ini pada hari ini bersatu meletakkan perintah AlLah SWT yang satu; sama-sama sujud untuk solat sunat Eidil Fitri, sama-sama pula menadah telinga untuk mendengar santapan rohani Khutbah Eidil Fitri. Walaupun AlLah SWT tidak pernah & tidak akan mewajibkan solat Eidil Fitri ini untuk selama-lamanya, kita yang berstatus hamba ini bersegera memenuhi surau, balaisah, musalla, masjid atau apa jua namanya untuk bersolat hari raya. Apa yang silapnya, apa yang salahnya ialah kebanyakan kita hanya membanjiri masjid, musalla, balaisah, atau surau ini hanya setahun 2 kali, sedangkan AlLah SWT menghendaki & mempelawa kita untuk bersujud kepada-NYA di rumah-rumah-NYA(masjid, surau, musalla, balaisah) ini 5 kali sehari. 35 kali seminggu. 150 atau 155 kali sebulan. 1800 kali setahun. Malangnya daripada 1800 kali perintah AlLah SWT untuk kita hadir bersujud di rumah-NYA, sebahagian besar manusia yang berstatus hamba ini, hanya datang ke rumah-NYA 2 kali setahun, itupun untuk memenuhi pelawaan-NYA yang sunat dengan meninggalkan 1800 kali pelawaan-NYA yang dikumandangkan oleh para muazzin 5 kali sehari. Sebenarnya untuk solat sunat Eidil Fitri & solat sunat Eidil Adha kita disunatkan melaksanakannya pada tanah yang lapang atau di padang bukan di masjid, surau, balaisah, atau musalla. AlLahu Akbar AlLahu Akbar AlLahu Akbar

Sidang Raya yang Berbahagia

Eidil Fitri membawa maksud kembali ke asal jadi atau kita renung sejarah silam untuk melihat di mana posisi atau kedudukan kita sebagai manusia di bumi ini. Sebagai siapakah kita semasa hidup di bumi ini, sebagai siapakah kita apabila dikuburkan nanti, sebagai siapa pulakah kita apabila dibangkitkan di Padang Mahsyar nanti. Jom mari kita semak status kita. Soalnya nak semak dengan apa? nak semak dengan akhbar hariankah? nak semak majalah popularkah? nak semak dengan tvkah? nak semak dengan buku sejarahkah? nak semak dengan tesiskah? Bukan bukan bukan. Sebagai seorang yang mengaku Islam kita kena semak dengan petunjuk atau skima yang ditetapkan oleh agama. Oleh sebab Islam ini haq mutlak atau kepunyaan AlLah SWT sahaja, tiada rakan kongsi sama ada dalam kalangan manusia, jin, setan, pelesit, atau unsur alam yang lain, DIA telah menetapkan apakah petunjuk dalan Islam ini. Petunjuk agama kita hanya ada dua sahaja iaitu; al-Qur’an & sunnah Baginda Rasul SAW. Kita cuba lari daripada petunjuk ini kita dilabelkan sesat oleh AlLah SWT. Dalam al-Qur’an AlLah SWT telah mewartakan tujuan kita dijadikan atau diciptakan melalui satu ayat pada pengakhir surah az-Zaariyat wamaa khalaktu jinna wal insaan illa liya’budu’ tidak AKU jadikan jin & manusia itu kecuali untuk menjadi hamba abdi-KU. AlLahu Akbar AlLahu Akbar AlLahu Akbar

Sekarang jelaslah kepada kita posisi & status kita di bumi ini hanyalah sebagai hamba AlLah SWT. Bukan anak, bukan ayah, bukan ibu, bukan sahabat, bukan rakan kongsi, bukan rakyat, bukan penduduk tetapi sebagai hamba dulu, kini, dan selama-lamanya. Sebagai hamba kita kena berusaha 24 jam sehari, 7 hari seminggu, 30 hari sebulan, 12 bulan setahun untuk patuh dengan rela segala apa yang diperintah kepada kita. Apa yang disuruh-NYA kita kerjakan seadanya dengan penuh rela, apa yang dilarang-NYA kita tinggalkan serta-merta dengan rasa gembira. Kerana semua perintah & larangan AlLah SWT itu untuk kebaikan kita. Apabila kita mengerjakan perintah AlLah SWT, misalnya kita berpuasa AlLah SWT tidak mendapat apa-apa untungnya daripada puasa kita itu, sebaliknya kita yang diberi AlLah SWT dengan pahala yang berganda-ganda dan seterusnya AlLah SWT akan memasukkan kita ke dalam syurga-NYA yang seluas langit & bumi. Apabila kita tidak berpuasa pula, AlLah SWT tidak rugi apa-apa, sebaliknya kita yang mendapat dosa demi dosa yang akhirnya kita akan dimasukkan ke dalam api yang bernyala-nyala untuk kekal selama-lamanya. Syurga & api yang bernyala-nyala @ neraka ini sudah ada hanya menanti kedatangan kita sahaja.

AlLahu Akbar AlLahu Akbar AlLahu Akbar

Muslimin & Muslimat yang Masih Sudi Berada di Rumah AlLah semua

Baginda Nabi Muhammad SAW satu-satunya manusia yang paling dekat & paling dikasihi AlLah SWT di muka dunia ini. Segala apa citarasa yang AlLah SWT ingini, AlLah SWT gunakan Nabi Muhammad SAW sebagai jurucakap-NYA, kerana AlLah SWT tidak bercakap atau bertutur terus dengan kita tetapi melalui Nabi Muhammad SAW. Perintah AlLah SWT untuk disampaikan kepada kita terbahagi kepada 3 iaitu

1- titah perintah AlLah SWT yang terkandung dalam al-Qur’an

2- titah perintah AlLah SWT yang termuat dalam hadis Qudsi

3- titah perintah AlLah SWT yang termuat dalam sabda Nabi

Apapun namanya sama ada al-Qur’an, hadis Qudsi, atau hadis Nabi semuanya merupakan wahyu AlLah SWT kepada Nabi Muhammad SAW melalui ketua malaikat yang hebat bernama Jibril AS. Apabila malaikat Jibril datang menemui Baginda Rasul SAW, Jibril pula akan diiringi oleh jutaan malaikat lain sebagai pengiringnya untuk menunjukkan betapa hebat & agungnya wahyu AlLah SWT ini. Dalam satu hadis, Baginda Nabi SAW bersabda ‘Kullu mauludin yuuladu ala fitrah....

Setiap bayi dilahirkan dalam keadaan fitrah (Islam), tetapi kedua ibu bapanyalah yang akan mendidiknya menjadi yahudi, nasroni, atau majusi

AlLahu Akbar AlLahu Akbar AlLahu Akbar Baginda SAW melalui tarbiyyah IlLahi atau wahyu ini meletakkan formula menjadi atau tidaknya anak, liar atau jinaknya anak kepada agama bergantung kepada didikan ibu bapa. Mungkin ramai antara kita akan berkata, kita orang Islam, kita tak pernah ajar anak-anak kita untuk jadi yahudi, kita tak pernah ajar anak-anak untuk jadi nasroni, kita tak pernah ajar anak-anak untuk jadi majusi. Tetapi kenapa Nabi Muhammad SAW menyebut ibu bapanya yang mengajar anak-anaknya untuk jadi yahudi, nasroni, atau majusi. Sekarang kita ada dua situasi; Nabi Muhammad SAW yang benarkah atau pendapat & pandangan para ibu bapa yang benar? Kita sebagai umat yang beriman dengan para nabi & rasul seperti yang terdapat dalam Rukun Iman, tetap yakin & tidak bergoyang keyakinan kita sampai bila-bila bahawa Baginda Nabi Muhammad SAW dan semua para anbiya’ tidak pernah berbohong atau menipu! Sabda Nabilah yang Maha benar, pendapat kita yang selalu salah. Mendidik bukan hanya membuka kitab & mengajar isi yang terdapat dalam kitab dan menafsirkannya. Mendidik mencangkup makna yang terlalu luas.

AlLahu Akbar AlLahu Akbar AlLahu Akbar

Ibu bapa yang dimuliakan AlLah SWT dengan Islam sekalian .

Apabila anak-anak kita terbuat sesuatu kesilapan, kita sebagai ibu bapa pula tidak menegur & mencegahnya bermakna kita mengajar mereka berasa apa yang mereka buat itu betul. Misalnya mereka tidak menutup aurat, kita sebagai ibu bapa tidak menegurnya, maka mereka berasa apa yang mereka buat itu betul, sedangkan tidak menutup aurat perbuatan atau amalan yahudi, nasroni, dan majusi. Secara tidak langsung kita sebagai ibu bapa mengajar anak-anak menjauhi ajaran Islam. Hal ini bermakna tanggungjawab kita sebagai ibu bapa cukup besar & mencabar. Sekolah mana yang kita pilih akan membentuk sikap & perangai anak-anak kita. Mari kita fahami dua perbandingan ini. Adakah sama sikap, perangai, tutur kata, & kira bicara anak-anak kita yang kita hantar ke Maahad Tahfiz dengan sikap, perangai, tutur kata, & kira bicara anak-anak kita yang dihantar ke sekolah kebangsaan? Adakah sama sikap, perangai, tutur kata, & kira bicara anak-anak kita yang membaca al-Qur’an setiap hari dengan sikap, perangai, tutur kata, & kira bicara anak-anak kita yang menghafal lagu rock, atau dangdut setiap hari? Bolehkan kita menyuruh anak-anak untuk membaca al-Qur’an? Bolehkan kita melarang anak-anak dari menghafal lagu-lagu yang lagha? Jawabnya tentu boleh!

AlLahu Akhbar AlLahu Akhbar AlLahu Akhbar

Muslimin & Muslimat yang Terhormat kerana Iman & Islam

AlLah SWT sangat sayang kepada hamba-hamba-NYA. Diciptakan-NYA kita, dibekalkan kita langit & bumi yang terhampar untuk kita berdiri & berlari, ditumbuh & disuburkan-NYA untuk kita pelbagai jenis & nama buah-buahan, sayur-sayuran, ubi-ubian, biji-bijian sebagai sumber rezeki untuk kita. Di samping itu AlLah SWT juga memberikan kita hidangan jiwa yang maha sempurna yang maha hebat & yang maha lazat, bernama al-Qur’an. Tubuh badan kita memerlukan buah-buahan, biji-bijian, ubi-ubian, atau sayur-sayuran untuk terus bertenaga untuk melakukan kerja, roh atau jiwa kita juga perlukan makanannya- makanan jiwa yang paling sempurna, makanan jiwa yang paling lazat, makanan jiwa yang paling berkhasiat, ialah al-Qur’an. Yang membezakan antara manusia dengan haiwan atau binatang ini ialah manusia ada roh binatang tidak ada roh. Binatang hanya ada nyawa tidak ada roh. Kita ada nyawa & roh. Kalau kita hanya makan buah-buahan, sayur-sayuran, ubi-ubian, dan biji-bijian sahaja & tidak mahu membaca al-Qur’an, tidak mahu memahami maksud yang terkandung dalam al-Qu’ran, tidak mahu beramal dengan titah perintah AlLah SWT yang terkandung dalam al-Qur’an, tidak mahu mempertahankan ajaran al-Qur’an, tidak mahu menyebarkan ajaran al-Qur’an, kita baru sama taraf dengan binatang atau haiwan! Orang kafir Mekah dahulu yang diketuai oleh Abu Jahal, Abu Lahab, Aknas bin Surais, al-Walid bin Mughirah dan pemimpin arab lain menetang Nabi Muhammad SAW siang malam, kerana Baginda SAW mahu melaksanakan semua titah perintah AlLah SWT yang termuat dalam al-Qur’an. Abu Jahal, Abu Lahab, Aknas bin Surais, al-Walid bin Mughirah dan pemimpin arab lain tidak marah kepada Nabi SAW kalau sekadar Baginda SAW mahu membaca al-Qur’an sebab mereka juga turut mendengar al-Qur’an yang dibaca Baginda SAW pada waktu malam. Abu Jahal, Abu Lahab, Aknas bin Surais, al-Walid bin Mughirah dan pemimpin arab lain menentang Bagi Abu Jahal, Abu Lahab, Aknas bin Surais, al-Walid bin Mughirah dan pemimpin arab lain menetang Baginda Nabi SAW apabila Baginda SAW mahu melaksanakan keadilan ekonomi yang ada dalam al-Qur’an Abu Jahal, Abu Lahab, Aknas bin Surais, al-Walid bin Mughirah dan pemimpin arab lain menentang Nabi SAW kerana Baginda mahu mentadbir Mekah dengan hukum hakam yang terkandung dalam al-Qur’an. Kalau kita pada hari ini hanya membaca al-Qur’an tetapi menentang pelaksanaan hukuman yang ada dalam al-Qur’an yang dikenali sebagai hukum hudud, kita setaraf dengan Abu Jahal and the gang.

AlLahu Akhbar AlLahu Akhbar AlLahu Akhbar

Ibu Bapa Muslimin Muslimat Sidang Raya semua

Walaupun hari ini kita berhari raya kita bersuka ria tetapi oleh sebab raya Eidil Fitri kita raya yang diatur oleh AlLah SWT Yang Maha Esa, sambil-sambil bergembira kita tetap diingatkan dengan perang, dalam takbir raya kita menyebut pasal perang, perang Ahzab. Sedangkan perang yang pertama berlaku antara Baginda Nabi Muhammad SAW dengan para kuffar Mekah ialah Perang Badar. Perang Badar dinobatkan dengan Badar al-Kubra walaupun hanya melibatkan sekitar 313 sahabat Nabi SAW menghadapi sang kuffar di sekitar 1000 jiwa. Perang Badar dinobatkan dengan Badar al-Kubra kerana perang ini berlaku pada bulan Ramadhan pada tahun pertama umat Islam mula menjalani ibadat puasa. Sementara Perang Ahzab yang kita diminta sebut-sebut semasa takbir raya merupakan perang yang tidak berlaku secara berdepan kerana tentera kuffar & Islam dipisahkan dengan khandak atau parit. Baginda SAW menerima pakai cadangan sahabat yang hebat yang berasal dari Iran, Salman al-Farisi. Kita diminta menyebut ahzab yang bermakna parti-parti yang bersekutu yang membentuk satu barisan, iaitu barisan internasional untuk menentang Islam. Tapi AlLah SWT mengalahkan, memporakperandakan barisan internasional ini dengan makhlut-NYA yang paling lembut & lembik iaitu air & angin. Air & angin bangkit menjadi tentera yang mahaganas apabila AlLah SWT menitahkannya. Angin yang selama ini lembut & membelai bertukar menjadi ribut dengan perintah AlLah SWT. Air yang lembik selama ini bertukar menjadi hujan yang menakutkan demi menjunjung perintah AlLah SWT. Hal ini menunjukkan kita sebagai pejuang Islam, jangan gentar, jangan takut, kerana tentera-tentera AlLah SWT ada di sekeliling kita. Untuk ini kita perlu menjadi seperti yang ditintakan AlLah SWT dalam al-Qur’an

minal mukminina rijalun sadaqu maa aahadullaha alai famni hum man qadaa nahbahu waminn hum...’

Daripada orang mukmin itu ada rijal yang membenarkan janjinya dengan AlLah SWT (untuk syahid) dan sebahagian mereka sedang menunggu giliran, mereka tidak pernah menukar janji untuk syahid.

Keadaan seperti inilah yang sedang dirasai & dinikmati oleh saudara-saudara seislam kita di Palestin. Mereka berbangga jika ada dalam keluarga mereka yang syahid & mereka merayakan kesyahidan anggota keluarga mereka yang syahid tersebut, kerana mereka faham, kita semua tetap akan mati. Tidak ada manusia yang boleh menongkat bumi & semulia-mulia mati sebaik-baik mati ialah mati syahid.

AlLahu Akhbar AlLahu Akhbar AlLahu Akhbar

Pada malam-malam 10 terakhir daripada Ramadhan & untuk menyempurnakan kemuliaan Ramadhan AlLah SWT mengurniakan kepada kita dengan anugerah Lailatul Qadar, untuk kita rebut & gondol ia. Setiap tahun pasti adanya atau datngnya malam tersebut, tidak pernah miss atau tidak pernah terkecuali. Lawatan atau kunjungan Lailatul Qadar tidak sama dengan lawatan pembesar negara atau pembesar negeri. Kerana kunjungan Lailatul Qadar membawa gandaan 1000 bulan. Dengan berakhirnya Ramadhan 1432 ini pastinya sudah puluhan Lailatul Qadar yang mendatangi & mengunjungi kita.

Soalnya apa yang kita isikan atau penuhkan untuk 10 malam yang terakhir daripada Ramadhan ini? Adakah kita mengisi 10 malam terakhir Ramadhan kita dengan tidur sahaja?

Adakah kita mengisi 10 malam terakhir Ramadhan kita dengan menonton perlawanan bolasepak liga dunia?

Adakah kita mengisi 10 malam terakhir Ramadhan kita dengan membakar mercun pelbagai saiz dan warna?

Adakah kita mengisi 10 malam terakhir Ramadhan kita dengan menyiapkan biskut & kuih-kuih raya?

Adakah kita mengisi 10 malam terakhir Ramadhan kita dengan menonton rancangan hiburan di tv sama ada tv berbayar atau tv percuma?

Adakah kita mengisi 10 malam terakhir Ramadhan kita dengan membanyakkan amalan beragama seperti solat sunat wuduk, solat sunat hajat, solat sunat tahajud, membaca al-Qur’an, berdoa, bertasbih, bertahmid, berzikir, bertakbir dan seumpamanya?

Apapun yang kita buat yang pasti pada malam tersebut para malaikat akan mencatat apa yang kita perbuat itu seperti sedang berterus-menerus melakukannya selama 1000 bulan.

Seandainya kita tidur malaikat akan mencatat kita tidur selama 1000 bulan,

Seandainya kita mengisi 10 malam terakhir Ramadhan kita dengan menonton perlawanan bolasepak liga dunia, malaikat akan mencatat kita menonton pelawanan bola sepak liga dunia 1000 bulan.

Seandainya kita mengisi 10 malam terakhir Ramadhan kita dengan membakar mercun pelbagai saiz dan warna sudah pasti malaikat akan mencatat dalam buku amakan, kita sedang membekar mercun pelbagai saiz & warna selama 1000 bulan.

Seandainya kita menyiapkan biskut & kuih-kuih raya nescaya malaikat akan mencatat kita menyiapkan biskut & kuih-kuih raya selama 1000 bulan

Seandainya kita menonton rancangan hiburan di tv sama ada tv berbayar atau tv percuma malaikat akan mencatat kita menonton rancangan hiburan di tv sama ada tv berbayar atau tv percuma selama 1000 bulan

Seandainya kita membanyakkan amalan beragama seperti solat sunat wuduk, solat sunat hajat, solat sunat tahajud, membaca al-Qur’an, berdoa, bertasbih, bertahmid, berzikir, bertakbir dan seumpamanya nescaya malaikat akan mencatat kita membanyakkan amalan beragama seperti solat sunat wuduk, solat sunat hajat, solat sunat tahajud, membaca al-Qur’an, berdoa, bertasbih, bertahmid, berzikir, bertakbir dan seumpamanya selama 1000 bulan.

Yang manakah satu idaman kalbu, itu kenalah kita tepuk dada tanya iman!

AlLahu Akhbar AlLahu Akhbar AlLahu Akhbar

Kesimpulannya posisi & kedudukan kita di muka & perut bumi ini hanyalah hamba yang menumpang rahmat & kasihan belas AlLah SWT tidak lebih & tidak kurang daripada itu.

Ramadhan : Antara Syiam, Nuzul al-Qur’an, Ghazwatul Badar, & Lailatul Qadar


I- Syiam

sekian lama al-Qur’an mengeramkan firman

dalam lubuk al-Baqorah 183 kejap tersimpan

Wahai manusia yang masih punya iman

diwartakan buatmu syiam sebagai kewajipan

umat silam juga berbuat demikian

mudahan ijazah taqwa dapat kaugenggam

syiam itu hanyalah beberapa hari bisa dibilang jari

sesiapa derita sakitnya menjerat & mendominasi diri

sesiapa pla yang kembaranya melewati bumi

boleh diganti syiamnya pada lain hari

syiam itu memang perisai diri

pendinding dari bakaran neraka yang ngeri

aroma mulut para syiam lebih AlLah SWT gemari

dari segala bau bernama kasturi

jika kita dicabar atau diajak berkelahi

jawablah dengan senyum manis diukiri

hamba bersyiam pada hari ini

usah dibangga dengan upaya kita berpuasa

umat silam jua telah berbuat perkara yang sama

para binatang jua ditintakan berpuasa

lihatlah sang ayam seketika mengeram telurnya

tidak ingat makan & minumlah ia

para pencandu ajaran buatan manusia jua

tanpa segan tanpa malu mendakwa mereka berpuasa

para pesakit yang menunggu datangnya masa

untuk dibedah kakinya jua diminta berpuasa

II-Nuzul al-Qur’an

semua yang bernyawa tahu al-Qur’an ada

cuma kita yang beriman ini yakin benar ia

nuzul dari AlLah SWT Yang Maha Mulia

dari Luh Mahfuz disimpan di langit dunia yang mulia

diiringi para malaikat yang paling mulia

pada tenang Lailatul Qadar yang termulia

dibaca Jibril kepada Nabi Muhammad manusia supermulia

untuk mengangkat darjat manusia jadi mulia

dibacakan Jibril dari semasa ke semasa

didengar & diamal penuh setia Nabi Kita SAW yang hypermulia

13 tahun usia dakwah di Mekah sana

di Madinah wahyu menemaninya 10 tahun pula

sebagai dokumentasi Islam yang maha sempurna

kita berkewajipan untuk bertatih membacanya

kita berkewajipan untuk bertatih memahaminya

kita berkewajipan untuk bertatih mengamalkannya

kita berkewajipan untuk bertatih menyebarkannya

kita berkewajipan untuk bertatih mempertahankannya

segala apa yang berlaku di dunia

dulu, kini, & selama-lamanya

semua sudah tersurat dalam al-Qur’an secara nyata

kerana al-Qur’an kertas kerja perjalanan hidup dunia

hanya ada lebih 6000 firman

kejap melekat pada helaian bernama al-Qur’an

memandu manusia kepada sejalas-jelas jalan

mendapat hujanan rahmat Rabb sekalian alam

mengapai maghfirah Rabb sekalian alam

menakung berkat Rabb sekalian alam

di halaman perkebunan al-Qur’an

rupa ibadat jelas terpampang

wajah muamalat nyata terhidang

susuk munakahat ceria tersimpan

figur hukum hakam cemerlang guna diamalkan

bentukan perang gemilang diajarkan

bagaimana manusia boleh dijadikan kawan

apa perlu dilaku bila bertandang

takaran & ukuran bagiamana harus dipenuhkan

III. Ghazwah Badar al- Kubra

kita berhak merencana apa yang disuka

AlLah SWT pula menakdir apa DIA suka

maka takdir-NYA jua Maha Sempurna’

Ghazwah Badar tiba-tiba muncul di muka

tanpa Baginda SAW Yang Mulia mengidam atau meminta

bersama para sahabat keluarlah Baginda SAW Yang Mulia

menjerat hajat menyekat kafilah dagang sahaja

dimotori Abu Sufian jua bapa mentua

sebagai sang quraisy berbuat angkara

sewaktu para muhajirin membuka langkah

menyelamat akidah menuju bumi Madinah

tak siapa terdedah didedah dengan jajaran takdir AlLah

kafilah yang dinanti bertukar arah

laluan lain diredah menuju Mekah

bersama 1000 tentera & persiapan yang gah

sang quraisy menuju Badar dengan megah

kemenangan tentu dapat diraih mudah

menghadapi pencandu agama AlLah

rata-rata didokong mereka yang lemah-lemah

Baginda SAW mengangkat tinggi tangan ditadah

mengemis sisa-sisa magfirah dari AlLah

Ya AlLah SWT seandainya yang 313 ini terbunuh rebah

hari-hari mendatang ENGKAU tak lagi akan disembah’

berlakulah pertempran antara kedaifan sang kafir Mekah

menghadapi kekuasaan AlLah SWT yang sepatut disembah

Ramadhan Karim merakam segala jejak kisah

tanggal 17 pada tahun kedua setelah hijrah

ibadat puasa dijalani tak pernah ajar jadi lemah

ibadat puasa dijalani tak pernah ajar jadi pemalas

ibadat puasa dijalani tak pernah ajar jadi gundah

ibadat puasa dijalani tak pernah ajar jadi resah

sebalik sang quraisy meratap resah & gundah

pemimpin besar mereka jua menyembah tanah

utbah bin rabiah dipancung Ali KaramalLah Wajhah

syaibah bin rabiah bertemu ajal di tangan Hamzah

umayyah bin khalaf dikerat leher oleh Bilal bin Rabah

al-jarrah ditetak anaknya sendiri Abu Ubaidah

abu jahal dibunuh Muaz bin Amru bin Jumuh

IV Lailatul Qadar

AlLah SWT sengaja menganugerahi umat akhir zaman

dengan muatan kelebihan amal 1000 bulan

Lailatul Qadar namanya tak pernah hilang

anugerah hebat buat Nabi Muhammad SAW punya umat

malam yang tibanya bersama lautan berkat

malam yang tibanya membawa gugus rahmat

malam yang tibanya memancar percikan keramat

malam yang tibanya berupa ladang maghfirah

malam yang diperintah semua keturunan para malaikat

berbaris demi mengiringi kitab maha hebat

al-Qur’an diprogram-NYA membasmi leluhur & zuriat zulumat

rata-rata kurniaan usia umat akhir zaman ini

di bawah angka 100, itulah yang pasti

berbeza usia umat dahulu pernah menghuni bumi

mencecah 1000 tahun suatu yang pasti

suntikan pada Lailatul Qadar telah AlLah SWT takdiri

semalam kita mengabdikan diri mengumpul redha Rabbi

sama ada dalam tahajjud kita berdiri

bacaan al-Qur’an kita lantuni

tasbih & zikir di lidah kita basahi

munajat nama ibadat kita jalani

ratapan doa kita rapati

para malaikat akan menulisi ibadat diri

lebih baik dari 1000 bulan kita tekuni

ibadat yang sama pada lain-lain hari

subhanallah subhanallah subhanallah itu lafaz terdaya lisan ikrari

lebih 83 tahun jarang usia ini merapati umat ini

terlalu bahlol & tolollah jika masih ada umat ini

jika sengaja tidak mahu @ pura-pura tidak mengerti

lalu mereka jalani malam Ramadhan ini

dengan menyaksi perlawanan bola di tv

membakar bermacam nama mercun di sana sini

menyiapkan tempahan jahitan sempena eidil fitri

menyempurna bakaran kek & biskut pelbagai resipi

mengetepi

kelebihan yang AlLah SWT sengaja simpani

dihidang-NYA hanya pada malam Ramadhan ini

27 ramadhan 1432 bersamaan 27 ogos 2011-

Tetamu