About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Friday, July 30, 2010

Kelebihan Yang AlLah Titipkan kepada Ramadhan

Ramadahan mendapat pelbagai anugerah yang amat istimewa dikurniakan AlLah SWT (Yang Maha Sempurna Keperkasaan-Nya) kepadanya yang tidak pernah dan tidak akan diberikan kepada kepada bulan-bulan atau hari-hari yang lainnya. Pelbagai ragam hak istimewa Ramadhan ini telah tertinta kejap dan kemas, tidak akan berganjak, dulu, kini, dan selama-lamanya. Kalam AlLah, al-Qur’an dan Sabda Junjungan SAW menjelaskan keberadaan fenomena ini. Antaranya;

a) Ramadahan bisa menguburkan bangkai-bangkai dosa yang terhimpun di kanvas usia. Hal ini dapat disaksikan lewat sebuah sabda yang menceritakan bagaimana pada suatu hari Baginda SAW menyebut amin, amin, amin. Apabila ditanya kepada Baginda SAW, apakah yang mendorongnya menyebut amin sehingga 3 kali? Baginda SAW menjelaskan ucapan amin itu dilafazkan kerana Jibril AS telah memberitahu sesuatu iaitu; Celakalah kepada sesiapa yang diberi peluang menghirup udara Ramadhan, tetapi dosanya tidak diampunkan, Baginda SAW menjawab amin. Celakalah sesiapa yang masih diberi peluang hidup bersama kedua ibu bapanya atau salah seorang daripadanya tapi dipersia-siakannya, tidak dilaksanakan kewajipan dan haq-haqnya, sehingga menyebabkannya ke neraka, Baginda SAW menjawab amin. Celakalah sesiapa yang mendengar namaku disebut, tapi dia tidak berselawat untukku. Baginda SAW menjawab amin.
b) Ramadhan mampu menghantar pencandunya ke syurga. Situasi dan kondisi ini dapat dirujuk dalam sebuah Sabda Baginda SAW yang mulia; Barang siapa yang dihujani rasa gembira dengan kedatangan Ramadhan, AlLah SWT mengharamkan jasadnya daripada dijilat dan digigit neraka.
c) Kelebihan dan kemuliaan Ramadhan tidak mampu dijumlahkan. Ada sebuah sabda yang mampu dijadikan sandaran; Seandainya umat-umatku tahu kebaikan, kelebihan, keistimewaan yang tersimpan dalam khazanah Ramadhan, nescaya mereka menginginkan agar semua bulan yang ada dalam setahun menjadi Ramadhan.
Deretan keistimewaan, gugusan kelebihan, lautan kebaikan yang terhidang dan tersedia dalam Ramadhan hanya dapat dilihat dengan pandangan hati, bukan melalui pandangan mata, pandangan akal, atau pandangan nafsu. Justeru, hati yang kudus dan bersih daripada sebarang pautan noda, atau daripada gangguan hanyir dosa amat diperlukan, agar hati menjadi bersih.
d) Puasa Ramadhan terlalu istimewa di sisi-Nya. Berbeza dengan semua celupan amal soleh yang lain. Uniknya puasa ini kerana pelakunya (seseorang yang sedang berpuasa) tidak dapat dikenali melalui pemerhatian fizikalnya. Orang yang sedang menjalani ibadat puasa sama sahaja dengan seseorang yang yang tidak berpuasa dari segi fizikalnya. Justeru, Baginda SAW telah menghamparkan sabda lewat hadis kursi; Semua gugus amal Anak Adam untuknya kecuali puasa, kerana sesungguhnya puasa itu untuk-Ku dan Aku sendirilah yang akan menyempurnakan balasan pahalanya.
e) Aroma yang keluar daripada mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi-Nya daripada bau wangian kasturi. Fenomena ini dikeranakan oleh, orang yang sedang tekun menjalani ibadat puasa, bukan sahaja tidak memasukkan ke dalam sarang perutnya makanan yang haram atau subhah, malah makan dan minum yang halalpun tidak akan disampaikan ke perutnya, semua ini kerana menjunjung dan meletakkan perintah AlLah SWTdi tempat yang paling tinggi.
f) Sebarang amal yang selama ini hanya dilabelkan sebagai sunat, apabila dikerjakan pada bulan Ramadhan akan dibalas dengan pahala beramal dengan amalan yang fardu, sementara amal yang dinisbahkan dengan status fardhu akan digandakan sehingga 70 kali ganda.
g) Mudah dan senangnya untuk melakukan semua amal soleh pada bulan Ramadhan, seolah-olah setan dan sekutunya dirantai atau dipenjarakan. Lantaran itu, dapat dilihat pada bulan Ramadhan masjid, surau, musalla, dan yang seumpamanya dipenuhi dengan kunjungan manusia yang selama ini tidak pernah sudi menjejak kakinya ke halaman rumah AlLah tersebut.
h) Semua pintu rahmat dan syurga dibuka, sementara semua pintu menuju ke neraka ditutup dengan kemas rapi. Walaupun semua pepintu syurga dibuka seluas mungkin, tetapi kita tidak berminat menuju ke situ, kita mengambil sikap melarikan diri sejauh-jauhnya daripada pintu yang terbuka itu. Selamanya kita tidak akan berpeluang untuk menghuni di dalam syurga itu. Oleh sebab pintu telah terbuka, kitalah sewajarnya bergegas, berlari selajunya, untuk berebut-rebut memasukinya. Sama halnyalah dengan kondisi, apabila semua pintu neraka tertutup rapat. Kita juga layak terjun ke dalamnya seandainya, kita dengan sedaya-upaya, mengumpul segala kudrat yang ada cuba memecahkan pintu tersebut. Oleh sebab itu apabila semua pintu telah tertutup, janganlah kita yang menjadi pembukanya.
i) Tersedia pada salah satu daripada malamnya kelebihan (bonos) beramal dengan ganjaran lebih daripada 1000 bulan, pada hening dan tenangnya Lailatul Qadar. Hanya Maha Suci AlLah SWT sahaja yang mampu menyediakan dan membalas amal yang sedikit yang dilaku manusia dengan balasan yang sehebat dan semulia itu. Hanya pada Lailatul Qadar adanya kelebihan itu, tersimpan di sela-sela malam di penghujung pada fasa ketiga dalam bulan Ramadhan. Apabila kita susuri perjalanan malam Baginda Nabi SAW, kita dapati Baginda SAW menghidupkan keseluruhan malamnya. Mengejutkan anak-anak dan isteri-isterinya untuk sama-sama memberi makna dan warna malam-malam terakhir daripada Ramadhan. Baginda SAW juga hanya berbuka dengan 3 biji tamar dan beberapa tegukan air sahaja dan Baginda SAW menyimpan makanannya dibawa ke waktu sahur. Hal ini dilaku Baginda SAW agar badannya menjadi lebih ringan untuk menyempurnakan kepelbagaian resepi dan menu pengabdian kepada AlLah SWT, bermula seawal malam.
j) Selamanya AlLah SWT sememangnya dekat dengan hamba, tapi dalam bulan Ramadhan AlLah SWT lebih dekat dengan kita. Lantaran hampir dan dekatnya AlLah SWT kepada kita, manusia dipersila untuk menyatakan permohonan kepada-Nya dengan jaminan semua doa akan dimakbulkan seadanya. Para ulama’ menjelaskan ada 4 cara AlLah SWT memakbulkan doa hamba; a) ditunaikan segera b) ditangguhkan untuk seketika c) dibabaskan atau dijauhkan daripada mara bahaya d) ditukar dalam bentuk pahala di akhirat
k) Puasa Ramadhan menjadi aset dan tiket untuk bertemu-Nya pada hari akhirat. Sebetulnya nikmat terbesar bagi seserang hamba di akhirat sana bukanlah dapat dan layak memasuki serta menghuni syurga Firdaus buat selama-lamanya. Tapi nikmat yang tidak mampu digambarkan oleh seluruh lukisan jiwa raga dan catatan kepuasan ialah dapat bertemu dengan AlLah. Untuk itu Baginda Rasul SAW telah menintakan sabdanya yang mengundang maksud ; Bagi sesiapa yang berpuasa itu akan tersedia 2 kegembiraan, hujan gembira menemaninya apabila mengadap santapan berbuka, dan kegembiraan yang paling agung pula menantinya apabila dapat bertemu dan menatap kehadrat AlLah SWT Yang Maha Hebat.


Jelasnya, terlalu banyak gugusan kelebihan yang tersimpan dalam kandungan Ramadhan yang sebetulnya tidak mampu kita jumlahkan. Hanya AlLah Yang Maha Mengetahuinya. Kurniaan yang tidak pernah bertepi sebetulnya. Justeru, tepuk dada tanya iman masing-masing.

Hujjatul Islam Imam al-Ghazali merakamkan dalam kitabnya ‘Mauizatul Mukminin’ dalam segmen Kitab Rahsia Puasa ; sebesar-besar nikmat yang pernah AlLah kurniakan kepada hamba-hamba-Nya ialah dengan menjadikan puasa sebagai benteng bagi para wali dan perlindungan daripada segala rangkaian tipu daya dan belitan muslihat syaitan dan angan-angan’

Dalam usaha membina susuk dan wajah puasa yang cemerlang tentunya, Yang Dirahmati AlLah Imam al-Ghazali telah mencerakinkan puasa kepada dua bahagian, puasa zahir dan puasa batin. Huluran yang didapat daripada puasa yang memenuhi kewajipan zahir ini hanyalah gigitan lapar dan panahan dahaga sahaja, sementara puasa yang diserta dengan kewajipan batin mampu mencorak warna dan arena baru kepada pelakunya. Menurut Imam al-Ghazali menggariskan ada 6 prasyarat untuk menggondol rahsia-rahsia dan syarat kebatinannya.
i. Memejamkan mata dan menahannya daripada meluaskan pandangan agar tidak mendarat dan singgah kepada sesutu yang tercela dan dibenci oleh agama, dan juga kepada segala sesuatu yang boleh mengganggu hati, seperti melalaikannya daripada berzikir dan mengingati AlLah.
ii. Menjaga dan memelihara jeliran lidahnya daripada percakapan yang tidak bermanfaat (omong kosong), berbohong, mencaci, memaki, mengumpat, bercakap kotor, menghasut, menimbulkan permusuhan, mengadu domba, dan riya’.
iii. Memelihara telinganya daripada mendengar hal-hal yang dilarang dan dibenci. Sebanyak mana yang dilarang melalui lidah kita menuturkannya, maka haramlah pula jika kita cuba menjadi pendengar setianya.
iv. Memelihara seluruh anggota lain dari sengaja berbuat dosa. Kaki dan tangan tidak diarahkan untuk berbuat dosa, menahan perut daripada memasukkan makanan yang syubhah sewaktu berbuka apalagi jika makanan yang haram. Makan sekadar keperluan badannya sahaja. Misalnya kondisi badan biasanya boleh diisi dengan sebungkus nasi, maka pada bulan puasa juga tidak selayaknya kita makan sehingga 5 atau 6 bungkus. Imam al-Ghazali memetik sebuah sabda yang bermakna; ‘Berapa banyak orang yang berpuasa tetapi yang didapatinya hanyalah lapar dan dahaga semata-mata’ Siapakah mereka yang dimaksudkan melalui hadis di atas? Imam al-Ghazali menggariskan ada 3 jenis manusia iaitu; 1-orang yang berbuka dengan makanan yang haram 2- orang yang mencaci dan memaki orang lain 3- orang yang tidak memelihara anggotanya daripada berbuat dosa
v. Janganlah dia membanyakkan makan dan minum sewaktu berbuka sehingga kurang larat untuknya bagi mengerjakan solat.
vi. Hendaklah hatinya berasa bimbang antara takut dan harapan, kerana tidak mengetahui apakah amalannya (puasa dalam sebulan Ramadhan) diterima AlLah ataupun tertolak.

Sunday, July 25, 2010

Contoh Modul Ihya’ Ramadhan

Modul 1

Dari 01 hingga 10 Ramadhan
Siang Hari : Membaca al-Qur’an sejuzuk sehari dan Solat Dhuha
Qiammullail: mula jam 04:00 pagi
Selawat : 100 sehari
Membaca, memahami, dan mengamalkan makna al-Qur’an juzuk 1-10


Dari 11 hingga 20 Ramadhan
Siang hari: membaca al-Qur’an 2 juzuk sehari dan Solat Dhuha
Qiamullail : mulai jam 03:00 pagi
Selawat : 200 sehari
Membaca, memahami, dan mengamalkan makna al-Qur’an juzuk 11-20


Dari 21 hingga 30 Ramadhan
Siang hari : membaca al-Qur’an 3 juzuk sehari dan Solat Dhuha
Qiamullail : mulai jam 02:00 pagi
Kejutkan semua ahli keluarga (ayah, bonda, isteri-isteri, anak)
Selawat : 300 sehari
Membaca, memahami, dan mengamalkan makna al-Qur’an juzuk 21-30
iktikaf


Modul 2

Dari 01 hingga 10 Ramadhan
Siang Hari : Membaca al-Qur’an sejuzuk sehari dan Solat Dhuha
Qiammullail: mula jam 03:00 pagi
Selawat : 150 sehari
Membaca, memahami, dan mengamalkan makna al-Qur’an juzuk 1-10


Dari 11 hingga 20 Ramadhan
Siang hari: membaca al-Qur’an 2 juzuk sehari dan Solat Dhuha
Qiamullail : mulai jam 02:00 pagi
Selawat : 250 sehari
Membaca, memahami, dan mengamalkan makna al-Qur’an juzuk 11-20


Dari 21 hingga 30 Ramadhan
Siang hari : membaca al-Qur’an 3 juzuk sehari dan Solat Dhuha
Qiamullail : mulai jam 01:00 pagi
Kejutkan semua ahli keluarga (ayah, bonda, isteri-isteri, anak)
Selawat : 350 sehari
Membaca, memahami, dan mengamalkan makna al-Qur’an juzuk 21-30
iktikaf

Modul 3

Dari 01 hingga 10 Ramadhan
Siang Hari : Membaca al-Qur’an sejuzuk sehari dan Solat Dhuha
Qiammullail: mula jam 02:00 pagi
Selawat : 200 sehari
Membaca, memahami, dan mengamalkan makna al-Qur’an juzuk 1-10


Dari 11 hingga 20 Ramadhan
Siang hari: membaca al-Qur’an 2 juzuk sehari dan Solat Dhuha
Qiamullail : mulai jam 01:00 pagi
Selawat : 400 sehari
Membaca, memahami, dan mengamalkan makna al-Qur’an juzuk 11-20


Dari 21 hingga 30 Ramadhan
Siang hari : membaca al-Qur’an 3 juzuk sehari dan Solat Dhuha
Qiamullail : mulai jam 12:00 tengah malam
Kejutkan semua ahli keluarga (ayah, bonda, isteri-isteri, anak)
Selawat : 600 sehari
Membaca, memahami, dan mengamalkan makna al-Qur’an juzuk 21-30
iktikaf

Modul Qiamullail
1. Solat Wuduk 2 rakaat
2. Solat Taubat 2 rakaat
3. Solat Tahajud 8 rakaat
4. Solat Hajat 2 rakaat
5. Solat Istikharah 2 rakaat
6. Solat Tasbih 2 rakaat
7. Solat Witir 3 rakaat

#untuk memudahkan kita bangun awal pagi untuk berqiamullail, disyorkan kita terus tidur setelah selesai Solat Terawih#

Ya AlLah mampukan kami agar dapat menyambut dan melayan dengan penuh mesra kunjungan Lailatul Qadar-Mu dengan kepelbagaian resipi dan menu ibadat. Amin Ya Rab Alaamiin.

Thursday, July 22, 2010

Selamat Datang Ramadhan

Ahlan Wa Sahlan Ya Ramadhan. Ramadhan Kariim. AlLahhu Akram.


Ya, sesiapa sahaja yang memiliki iman yang hidup dalam dirinya akan merindui kunjungan Ramadhan Kariim. Bertamunya Ramadhan yang hanya sebulan itu amat membahagiakan. Kenapa tidak awal bulannya tersedia lautan rahmat untuk diselami, pada separuh kedua adanya hujan magfirah yang bakal membasahi dan menghayutkan hanyir & kegersangan dosa-dosa, sementara pada penghujungnya merupakan bentengan ampuh dan kukuh bagi mendindingi manusia yang punyai iman, yang dengan penuh kesungguhan menghidupkan Ramadhan dengan kepelbagaian nama resipi dan menu pengabdian, yang akan menahannya dari panggilan dan gigitan bisa yang tersedia dari dalam neraka. Sebetulnya Ramadhan dinanti, ditunggu, dirindu, bulan kerana jasad atau namanya Ramadhan, tapi gugusan rahmat, saujana lautan berkat, lausnya langit keampunan AlLah yang dikandung dan terkandung dalam purnama Ramadhan itulah yang menjadi rebutan kita sebagai pencandu ketidakcukupan. Rahmat yang kita kumpul dalam masa 11 purnama belum berkecukupan, keampunan yang kita petik dalam masa 11 purnama itu belum sampai ke mana-mana, berkat yang sempat kita kumpul dalam masa 11 purnama itu belum berpadanan. Justeru, datangnya bulan yang hyper offer sama ada berkatnya, rahmatnya, ampunan dosanya amat-amatlah kita dambai.
Ramadhan, bulan kesembilan dalam mata rantai dalam perkiraan bulan tahun Hijrah. Pengkisahan tentang Ramadhan ini dapat kita kutib mulai ayat 183 surah yang kedua dalam susunan al-Qur’an, iaitu dalam Surah al-Baqorah;

183. Wahai manusia yang ada iman! Diwajibkan kepada kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan kepada orang-orang yang ada iman sebelum daripada kamu berpuasa, supaya kamu bertaqwa.

Ajakan dan seruan untuk berpuasa ini hanya terkhusus untuk orang yang mempunyai iman sahaja. Lantaran itu ayat yang memulakannya Yaa ayyuha llaziina aamanu.. (Wahai manusia yang ada iman). Mudah kerja mudah untuk meninggalkan perkara yang halal kerana menjunjung perintah AlLah, jika tidak lahir dari jiwa yang menyimpan bekalan iman. Bagi sesetengah manusia makan, minum, dan menyempurnakan tuntutan syahwat, bukan sesuatu yang boleh dipandang mudah. Makanan yang diperoleh melalui sumber yang halal, minuman yang diperoleh dengan sumber yang halal juga, menyempurnakan tuntutan kelamin dengan pasangan hidup yang diakadkan oleh wali, tidak ada sesiapa yang menyatakan semua itu sesuatu yang haram. Semua itu halal 100%. Oleh sebab, AlLah SWT yang meminta kita meninggalkan itu semua pada waktu sang matahari masih megah melebar sinarnya, lalu kita patuh. Kenapa? Kerana di sana adanya kepatuhan yang dijelmakan oleh iman. Memang merupakan satu perjuangan juga untuk meninggalkan kebiasaan sarapan pagi, minum pagi, makan tengah hari, dan minum petang yang menjadi rutin yang diamalkan nagi menjamin zat dan serat yang cukup bagi badan. Semua dilakukan dengan redha dan ikhlas dalam mencari maqam yang terpuji di sisi-Nya.
Puasa yang kita jalani ini, bukan hanya terhad buat umat ini, tetapi telahpun dilalui dengan jayanya oleh umat-umat ambiya terdahulu yang juga mempunyai iman. Mereka, saudara kita dalam iman itu, melalui puasa yang mereka jalani telah memungkinkan mereka menggondol anugerah yang turut dijanjikan kepada kita, iaitu taqwa. Mereka telah terlebih dahulu menikmati lazat dan berkhasiatnya sesuatu yang bernama taqwa itu yang telah singgah dan bermukim di halaman iman mereka. Kini tiba masa dan giliran kita pula untuk meraih dan menikmati situasi dan kondisi yang sama, iaitu menyandang anugerah taqwa, kerana tawaran itu tidak pernah mati-mati.


184. (Puasa yang diwajibkan itu hanyalah beberapa hari yang boleh dibilang dengan jari); maka sesiapa antara kamu yang didatangi sakit, atau sedang bermusafir, (bolehlah ia berbuka), kemudian wajiblah ia menggantikan puasa tersebut sebanyak (hari yang ia berbuka) itu pada hari-hari yang lain; dan wajib atas orang-orang yang tidak terdaya / larat berpuasa (kerana tua dan sebagainya) membayar fidyah Iaitu memberi makan orang miskin. Maka sesiapa yang dengan sukarela memberikan (bayaran fidyah) lebih dari yang ditentukan itu, maka itu adalah suatu kebaikan baginya; dan (walaupun demikian) berpuasa itu lebih baik bagi kamu daripada memberi fidyah), kalau kamu mengetahui.

Walaupun kedudukan puasa itu tergolong sesuatu yang istimewa, tapi AlLah SWT yang Maha Tahu kerana Dia-lah yang menyediakan segala fasiliti asas yang ada pada manusia, memberi kelonggaran tertentu untuk golongan tertentu. Kepada sesiapa yang dihinggapi sesuatu penyakit dan berada dalam daerah musafir, diberi sedikit kelonggaran agar berpuasa pada hari-hari yang lain, sebanyak hari yang ditinggalkannya. Separah manakah derita penyakit yang memungkinkan seseorang itu untuk berbuka. Dalam kasus ini ada 3 pendapat yang boleh diguna pakai. Pendapat yang pertama dicetuskan melalui zahir ayat ini, iaitu sakit; sebarang penyakit yang dirasa dan dideritai diharuskan berbuka, tanpa melihat darjah keparahan penyakit tersebut. Sakit tangan, pening, demam, dan seumpamanya diharuskan berbuka, kerana itu keringanan yang diberi khas oleh AlLah. AlLah telah memberi keringanan kenapa harus kita payah-payahkan diri?
Pendapat kedua, memberi sedikit tafsiran yang agak berlainan dengan pendapat yang pertama itu. Pendapat inilah yang menjadi pendapat jumhur dalam kalangan ulama. Misalnya seseorang yang diserang oleh rangkaian serangan penyakit asma atau lelah. Sekiranya pada masa tersebut sipenderita penyakit itu tidak mengambil ubat yang boleh meredakan serangan itu, nescaya asmanya menjadi lebih kronik. Lalu dalam situasi yang sebeginilah diharuskan berbuka. Tetapi tidak menjadi kemestian. Terserah kepada pesakit tersebut. Seandainya dia mampu bertahan, dan tetap redha dengan serangan penyakit tersebut, dia boleh untuk terus mengekalkan status puasanya.
Pendapat yang ketiga pula menukilkan, sama ada berbuka atau tidak bergantung ke atas individu itu untuk menggantikannya. Seandainya dia berbuka dan mudah baginya untuk menggantikan pada secepat yang mungkin, untuk orang yang semacam ini, afdal baginya berbuka. Tetapi untuk sesiapa yang terasa berat untuk berpuasa ganti, lebih-lebih lagi jika berpuasa seorang-seorang, entah bila mampu dilunasi puasa yang ditingggalkan itu, maka untuk mereka yanag seumpama ini, lebih afdal baginya untuk terus berpuasa.
Sementara batas jarak ketentuan bagi musafir pula dikategorikan kepada 3 juga; iaitu, pertama perjalanan yang memakan masa sehari semalam, kedua perjalanan yang menelan masa dua hari dua malam, sementara pendapat ketiga menyatakan perjalanan tersebut melipat masa tiga hari tiga malam. Ketiga-tiga pendapat inidapat dikumpulkan kepada perjalanan yang melebihi 100 km.

Kelonggaran bagi meninggalkan puasa kerana sakit dan musafir itu sebagai kemurahan dari-Nya, kerana AlLah tidak membebankan hamba, kecuali sekadar kemampuan dayanya. Sementara itu, di sela-sela kehidupan ini masih ada golongan yang tersisa, yang tidak dilupa agama tentangnya, iaitu kepada mereka yang melayani sakit yang tiada harapan untuk sembuh (koma misalnya), orang tua yang semakin renta (yang lupa apa yang dilakunya) bolehlah difiyahkan untuk fakir miskin hari-hari yang tidak memempukannya berpuasa itu. Tentunya 30 hari dengan kadar 30 cupak memberi makan untuk golongan yang kurang berkemampuan.

185. Pada bulan Ramadhanlah diturunkan-Nya Al-Quran, untuk menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan menjadi pembeza (antara yang benar dengan yang batil). Oleh sebab itu, sesiapa daripada kamu yang melihat (naiknya) anak bulan Ramadhan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa keesokan harinya; dan sesiapa yang menderita sakit atau sedang musafir maka (bolehlah ia berbuka, kemudian wajiblah ia menggantikan) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Dia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadhan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjuk-Nya, dan supaya kamu bersyukur.

Kemuliaan Ramadhan ditambah lagi serinya dengan penurunan Al-Qur’an, sebuah kalam AlLah, sebuah mukjizat yang tak terkalahkan. Melihatnya, membawanya, membacanya, beramal dengan isinya, semuanya akan diganjari pahala yang tersendiri mengikut tahap kesukaran kita melayani kitab suci itu. Bulan Ramadhan dipilih AlLah untuk menurunkan al-Qur’an dari Luh Mahfuz ke Baitul Izzah di langit dunia, secara sekaligus diiringi dengan puluhan ribu malaikat. Episod peristiwa yang penuh bersejarah ini berlaku pada satu malam yang agung, diingati buat selamanya dengan nama Lailatul Qadar, yang kelak pada malam inilah jika berbetulan amalan kita lakukan pada malamnya, akan diganjari dengan pahala seolah-olah sedang mengerjakan gugusan amal soleh seperti 1000 bulan. Bulan Ramadhan sekali lagi menjadi pilihan AlLah untuk mengutuskan Malaikat Jibril buat pertama kalinya menziarahi Baginda SAW sewaktu sedang berada di Gua Hira, dengan menjelmakan dirinya seperti seorang lelaki. Pada masa inilah Baginda SAW disuruh iqra. Ya, al-Qur’an yang 30 juzuk inilah, yang ada 114 surah inilah, kelak bakal menghadapi putar belit dunia dan seisinya yang dicetus oleh musuh nombor satu manusia iaitu setan and the gang. Sebenarnya kandungan 30 juzuk itu sentiasa berupaya untuk mendepani dunia sehinggalah hamparannya ditukar baru (kiamat).
Oleh sebab al-Qur’an ini kalam bermukjizat, al-Qur’an mampu mendepani apa juga situasi yang bakal terjadi dengan ampuh. Semua permasalahan yang bakal terjadi di maya ini semuanya ada tersedia jawapannya dalam al-Qur’an. Lantaran itu al-Qur’an mampu dan relevan sepanjang zaman dan masa menjadi petunjuk, pemimpin, kepada manusia. Menyedari kehebatan al-Qur’an inilah, musuh-musuh Islam sedaya upaya cuba menjauhkan umat Islam daripada al-Qur’an. Biarlah umat Islam baca seluruh karya yang ada di dunia, asal sahaja umat Islam tidak membaca al-Qur’an. Apabila umat Islam tidak membaca al-Qur’an, pada masa yang sama mereka sedang dengan giatnya memundurkan pemikiran mereka. Umat Islam berfikir ke belakang bila meninggalkan al-Qur’an. Mereka membodohkan diri sindiri apabila tidak cuba membaca, seterusnya memahami, akhirnya menjadikan al-Qur’an teman di sepanjang jalan. Cubalah kita sebagai umat Islam setiap hari kita habiskan satu juzuk al-Qur’an, dalam sebulan kita berjaya khatam sekali, untuk setahun 12 kali, 10 tahun 120 kali, percayalah dalam masa 20 tahun umat Islam akan kembali gemilang, terbilang, cemerlang. Kerana mereka saban saat berbicara kalam AlLah. Kerana mereka setiap saat akan dinaungi keberkatan, kerana saban saat akan ada hubungan dengan Pencipta Alam. Daripada keinginan untuk membaca akan berubah menjadi keinginan untuk memahami kandungan, dari situ akan muncul kemahuan untuk mengamalkan apa juga yang disuruh dan meninggalkan apa juga yang dilarang oleh Kalam AlLah itu.
Pada tahap dan peringkat inilah al-Qur’an akan bertindak sebagai penyuluh dan menaungi perjalanan hamba-hamba-Nya.
Dengan dasar-dasar yang jelas termuat dan tertuang dalam al-Qur’an inilah, menjadikannya mampu bertindak sebagai moderator pada bila-bila masa sahaja yang diperlukan. Tidak ada seorang pun mahu miliknya dicuri orang, bukan sahaja orang biasa sayang akan barang yang dimilikinya, perompak dan penyamun atau pencuri pun tidak suka andainya barangannya dicuri. Sayang akan apa yang dimiliki merupakan fitrah diri, justeru al-Qur’an sedari awal memberi amaran, pencuri yang tidak faham kehendak fitrah ini perlu diasingkan dengan cara yang mendatangkan keinsafan kepada orang lain agar tidak mengulang kejahatan yang sama. Kalaulah seorang doktor akan mengesyorkan kepada pesakit agar dipotong sedikit kaki jika mahu menahan serangan penyakit kencing manis, begitulah halnya untuk kemaslahatan yang lebih besar, tangan pencuri perlu dipotong. Apa yang peliknya, ada manusia yang kesihankan pencuri tetapi tidak kesihankan tuan punya barang, lalu mereka dengan gigihnya mencanang hukum potong tangan kepada pencuri tidak sesuai dengan zaman.
Tetapi mencuri sesuai pula dengan zaman. Bertuah betul sang pencuri rupanya dalam setiap zaman ada pembelanya.
Bagi menetapkan permulaan untuk berpuasa, nampak atau tidaknya melihat kepada anak bulan diambil kira. Sesiapa yang nampak anak bulan Ramadhan, wajiblah kepadanya berpuasa pada keesokan hari. Untuk menetapkan permulaan cukuplah seorang yang melihatnya berbeza dengan untuk menentukan anak bulan Syawal (berhari raya) perlukan 2 orang.

Thursday, July 15, 2010

sajak

Anbiya’ Pejuang Merdeka

sering benar kita lupa
anbiya’lah pejuang merdeka
memerdeka bukan hanya negara bangsa
dicengkam kuku penjajah lain rasnya
ajakan merdeka para anbiya menuju bahagia
olah merdeka para anbiya membawa ke syurga
mengajak semua warna manusia
menjaadi hamba AlLah semata
tidak tunduk menyembah sesama hamba
menafi patung berhala dan sebayanya
atau belitan ideologi dari terus dipuja

nabi nuh memula susun kerja
memerdeka aqidah dari dalam jiwa
menyakini kuasa hanya Yang Maha Esa
950 tahun dirasa sekejap sahaja
siang malam tak pernah sunyi dakwahnya bergema

silih berganti anbiya diutus-Nya
memerdeka aqidah para hamba
ada anbiya dikenal ulul azmi di sisi-Nya
nuh ibrahim musa isa muhammad namanya
gagah berjuang gagalkan tipuan setan dan konconya
menjajah minda dan akal manusia
dengan kilauan janji palsunya

gerak merdeka tak pernah punah
walau zaman dan iklim berubah wajah
kini di bahu kita memikul amanah
menjernih pemikiran menjilah aqidah
hanya kepada AlLah kita patut pasrah
hanya kepada AlLah kita berhak menyembah
tak guna diuar-uar penuh gah
jika hanya susuk tanah air sahaja merdeka
sedang jiwa pendokong idea setan penuh setia
kerana setanlah penjajah sebenar
dulu kini dan selama-lamanya



105515pagi
05syakban1431-16julai2010



Mari Kita Berpersatuan

‘Innahazihi ummatukum ummatan wahida, wa ana rabbukum fa’budun’

hidup berpersatuan itu fitrah
hidup bersendiri itu fitnah
berpersatuan itu gagah
kambing tanpa komuniti mudah diratah
serigala menanti di balik lembah

berpersatuan kan mendapat redha-Nya
hanya apabila mengajak ke arah beragama
untuk melastari tugas diri
sebagai khalifah di bumi
persatuan yang tak tepat kendali
tersasar jauh dari redha IlLahi
bakal menenpa murka-Nya di sini

kini ada sumbang suara mengajak kita
bersatu demi dan kerana bangsa
sesuatu yang tak pernah disuru-Nya
kerana bangsa sengaja dicipta-Nya
agar kita dapat mengenal mesra
tumbuh mekar di jiwa rasa
betapa agungnya AlLah pencipta
lalu kita menyatu dan bersatu
dalam persatuan menyeru AlLah yang satu
menuju kiblat yang satu
berpandu pedoman anbiya yang satu
mengguna al-Qur’an yang satu


114533
05sya’ban1431-16julai2010











antara semalam dan hari ini; di mana diri

semalam jauh kutingggalkan
tapak usia di laman umur
makin kerrdil rasa jiwa
pikat akal makin melemah
cerah mata makin mengabur
putih di kepala makin bertabur
gigi dulunya utuh kini mula gugur
wajah di sana-sini mula mengendur
perkasa diri mula dijajah izur
saban hari makin bertambah rakan sebaya dipanggil ke kubur
Ya AlLah Ya Syakur
jauhkan jejak kaki dari menjejak daerah takbur
agar bisa kusempurnakan sisa-sisa umur
dengan resipi dan menu bernama syukur syukur dan syukur


24rejab1431-06072010
115550p-masjid padang mokkan


Antara butiran pepasir rahmat-mu

memanjang memutih halus pasir-Mu tak daya kubilang
takungan biru laut-Mu tak mampu kugenggam tangan
tiupan pawana sepoi-Mu tak mampu kutangkap
degup lembut ombak-Mu hanya mampu kupandang
dan kusimpan di hujung kenangan
banyaknya putih pepasirmu tak terjumlah
butir biru lautmu begitu seninya
pawana menjilat & mengigit gigi air
Ya AlLah itu hanyalah secangkir nikmat-Mu di bumi
maafkan aku AlLah aku masih gagal
buat menyata gelombang syukurku
bila menilai mentari nikmat-Mu
seluruh ragaku

Batu buruk beach resort, kuala terengganu. 070710 = 0820 pagi Fauzi amir gus, smka tok bachok, kelantan. 0199923418, fauziamirgus.bloqspot.com fauziamirgus@hotmail.com

Monday, July 12, 2010

Isra’ Mikraj, Solat, dan Perjuangan Tauhid 2

Setelah selesai menyajikan resepi pengabdian sudut sejadah menyembah AlLah dalam satu syiar yang bernama solat, Baginda SAW didatangi dengan rasa dahaga yang amat mencengkam. Untuk membebaskan kerongkong daripada siksaan dahaga, Baginda SAW dihidangkan dengan 2 jenis cecair yang bisa menghilangkan dahaga, satunya bernama susu, yang selebihnya digelar khamar. Sebagai seorang insan yang bisa berfikir secara rasional sejak sekian lama, sudah tahu membeza antara jahil itu bahaya, ilmu itu cahaya walau hidupnya dalam lautan jahiliyyah, tentu sahaja Baginda SAW memilih susu sebagai santapan menghalau dahaga. Jibril menumpahkan rasa kagumnya atas pilihan Baginda Rasul SAW, kerana susu merupakan minuman fitrah yang berasal daripada dalam diri manusia, sementara khamar minuman yang datangnya dari luar, yang dijeruk dan diperam manusia untuk sekian lama.

Sejenak kemudian dinampakkan Mikraj (berupa semacam tangga) yang bakal digunakan untuk meneroka ke angkasa. Mikraj ini diguna pakai oleh roh orang beriman yang naik untuk menemui Rabbnya, sama ada setelah matinya atau sewaktu tidurnya. Tanpa membazirkan masa yang tersisa, Baginda SAW menaiki Mikraj tersebut sehinggalah melewati segala planet yang ada. Setelah itu Baginda SAW tiba di pintu langit yang pertama. Malaikat Jibril memohon keizinan daripada malaikat penjaga langit agar pintunya dibukakan. Malaikat penjaga langit bertanya siapakah gerangan yang berani menyuruhnya membukakan pintu. Lalu malaikat Jibril memberitahu bahawasanya dia ialah Jibril. Ditanya lagi siapa bersamamu? Jibril memberitahu bersamanya Muhammad SAW. Adakah dia telah diutus menjadi rasul? Setelah diberitahu Nabi Muhammad SAW memang telah diutus menjadi rasul. Malaikat penjaga pintu membuka pintu langit. Begitulah yang terjadi pada setiap pintu langit. Setelah berada di setiap langit, Baginda Rasul SAW telah dipertemukan dengan Nabi Adam AS di langit pertama, Nabi Yahya dan Nabi Isa AS di langit yang kedua. Nabi Yusuff di langit yang ketiga, Nabi Idris AS di langit keempat, Nabi Harun AS di langit kelima, Nabi Musa KalamulLah di langit keenam, dan Nabi Ibrahim KhalillulLah di langit ketujuh.

Semasa berada di langit pertama Nabi Muhammad SAW melihat Nabi Adam AS dalam rupa wajahnya yang asal, tingginya 6o hasta, sedang berdiri. Apabila Baginda AS melihat ke jurus kanannya, Baginda AS melemparkan manis senyum yang melambangkan kepuasan dan kegembiraan. Baginda AS kemudian mengalihkan pandangannya ke sisi kirinya, serentak dengan itu Baginda AS menumpahkan air mata sedihnya. Episod perubahan sikap Nabi Adam AS itu telah menerbitkan lontaran sebuah pertanyaan yang melonjak keluar daripada dalam jiwa Nabi Muhammad SAW kepada Jibril AS. Dengan cermat Jibril AS menjelaskan dan mendefinisikan kelakuan Nabi Adam AS itu sebagai gambaran Nabi Adam AS iaitu apabila Baginda AS melihat ke kanan, tertumpah rasa gembira kerana, Baginda SAW diperlihatkan jumlah anak-cucunya yang beramal dengan gugusan amal soleh dan bakal dimasukkan ke syurga. Setelah Baginda AS melihat pula ke jurus kiri, mencurah manik-manik jernih dari kolam matanya kerana Baginda AS diperlihatkan jumlah anak-cucnya yang berbuat dan sedang mengumpul amal yang negatif lalu bakal diheret ke jurang neraka. Sementara di langit ketujuh Baginda SAW diperlihatkan Nabi Ibrahim KhalillulLah sedang bersandar di Baitul Makmur. Setiap hari terdapat 70 000 malaikat yang datang bertawaf padanya, dan setiap malaikat hanya sekali sahaja ke sana.

Visi wisata Baginda SAW diiring malaikat Jibril AS menemui titik perpisahan apabila tiba di Sidratul Muntaha, kerana di situlah tempat terakhir yang boleh dijejak malaikat. Adapun untuk meneruskan sisa-sisa kembara yang masih ada, Baginda SAW terpaksa menempuhinya secara personal, tanpa ditemani sesiapa sama ada daripada kalangan manusia ataupun sesiapa daripada kalangan malaikat. Perjalanan ke Mustawa dan Aras untuk menunaikan jemputan Rabbnya ditempuhi dengan penuh rasa kesyukuran oleh Baginda SAW. Maka terjadilah dialog antara Baginda SAW dengan Rabbnya seperti yang kita lafazkan dalam bacaan tahiyat. Pada tahap tertinggi inilah, AlLah SWT ‘menghadiahkan’ solat 50 waktu sehari semalam. Baginda SAW menerimanya dengan penuh redha dan ikhlas.

Sewaktu melewati perjalanan pulang, Baginda SAW ditanya oleh Nabi Ibrahim KhalillulLah, apakah yang difardhukan AlLah kepada umat ini. Baginda SAW memberitahu solat 50 waktu sehari semalam. Tiada sebarang komentar yang melompat keluar daripada mulut KhalillulLah Ibrahim AS. Apa yang dipesan Baginda KhalillulLah AS ialah, tanah di syurga cukup subur untuk tujuan penanaman. Untuk menjadikan tanaman di syurga hendaklah bermula daripada sekarang kita hendaklah bertasbih, bertahmid, bertakbir kepada-Nya. Seterusnya Baginda SAW tiba di tempat Buraq, kemudian terus bertolak ke Mekah. Sebelum fajar Baginda SAW sudah memantapkan jejaknya di bumi Mekah. Pagi-pagi hari lagi sebelum sempat sang fajar memancarkan jernih sinarnya, Abu Jahal sudah menyapa Baginda SAW dan bertanya sama ada apa-apa fenomena yang berlaku padanya. Baginda SAW sejujurnya memberitahu malam tadi Baginda telah diperjalankan ke Masjid Aqsa di Palestin, sementara pada pagi ini Baginda SAW sudah kembali dengan selamatnya ke Mekah. Walaupun Abu Jahal dikirakan sebagai musuh no wahid kepada dakwah, tetapi dia tidak berani menyatakan Baginda SAW telah berbohong, kerana dia tahu figure manusia yang bernama Muhammad ini telah dikenal al-Amin, satu-satunya manusia yang tidak pernah berbohong. Dalam masa yang sama bergerak otak jahat Abu Jahal dan mengemukakan satu tawaran yang cukup menarik. Ya menarik pada zahirnya tapi bermaksud amat jahat pada satu sisi lainnya. Abu Jahal menawarkan khidmat untuk mengumpul orang Mekah agar mendengar cerita yang telah diceritakan Nabi SAW kepadanya; iaitu perjalanan ke Masjid Aqsa selepas waktu Isya’ malam tadi dan kembali semula ke Mekah sebelum Subuh. Tentunya kita dicengkam rasa pelik, hal ini wajar sahaja kerana selama ini Abu Jahallah yang banyak dan selalu menyekat orang ramai darippada mendengar ceramah dan dakwah Nabi SAW. Pernah berlaku Abu Jahal mengupah artis tertentu agar mengadakan persembahannya sewaktu Baginda SAW berdakwah untuk menarik khalayak agar mengubah haluan, agar telinga manusia Mekah tidak dimasuki seruan ikhlas dakwah Rasul SAW. Tapi untuk mendengar ceramah atau dakwah Isra’ dan Mikraj ini, Abu Jahal sanggup ke hulu dan ke hilir, ke timur dan barat, ke tenggara dan barat daya, ke barat laut dan timur laut, untuk mengumpul manusia. Jadi tercatatlah dalam lipatan dan pustaka sirah, Abu Jahallah orang yang pertama mengumpul manusia untuk mendengar ceramah Isra’ Mikraj.

Memang menjadi dasar manusia yang tidak gemar mendekatkan dirinya untuk menilai dan merenung hebatnya kuasa AlLah, melalui Isra’ Mikraj, apa yang ditanya hanyalah berbentuk soalan luaran yang menyangkut soal-soal fizikal Masjid Aqsa, seperti berapa jumlah tiangnya, pintunya dan sebagainya. Mereka semua tahu benar Nabi SAW tidak pernah memijak kakinya ke bumi Palestin. Rangkaian soalan berkenaan diharap dapat memerangkap Baginda SAW, dan untuk itu mereka akan bersorak keriangan, dn akan menjajanya ke segenap pelusuk dengan kata ‘Muhammad bohong’. Tetapi perancangan dari Yang Maha Penakdir melewati sempadan warna geografi dan alam. Dibawa-Nya gambaran Masjid Aqsa berada di depan pandangan Baginda SAW. Apabila semua soalan yang dikemukakan dapat dijawab dengan tepat, mereka sepakat menyatakan, Muhammad seorang tukang sihir teragung. Apa yang amat menarik di sini ialah bagaimana sikap dan komitmen Abu Bakar apabila diberitahu, wahai Abu Bakar kawanmu memberitahu dia ke Baitul Maqdis malam tadi dan balik semula ke sini sebelum Subuh, Abu Bakar terus membenarkannya tanpa sedikitpun dolak dalik. Justeru Abu Bakar dijuluki As-Siddiq.


Isra’ Mikraj & Solat

Peri pentingnya solat dalam kehidupan beragama bagi seorang muslim pada setiap hari tidak dapat dinafikan sesiapa. Lantaran itulah AlLah telah menjemput Baginda SAW untuk menerima kefardhuan solat.

Solat menjadi dialog antara seorang hamba dengan Rabb-Nya. Semakin banyak kita bersolat semakin banyak pula masa yang kita laburkan untuk mengadu kepada-Nya. Hal ini dikeranakan setiap patah bacaan kita dalam solat akan dijawab-Nya secara langsung.

Perlunya kepada kita agar berusaha mencapai tahap berasa seronok dan manis apabila kita bersolat.

Alangkah baiknya sebagai insan yang beragama Islam menjadi solat-solat sunat sebagai satu hobi yang menjanjikan.


Walau apapun tanggapan awam dan umum, perjuangan untuk menegakkan kelimah AlLah di bumi sentiasa mendapat perhatian dan nilaian tertinggi pada sisi-Nya. Walaupun tidak atau dipulau dalam kalangan manusia, tapi amat mulia di sisi-Nya

Sunday, July 11, 2010

Rejab & Kalut Ribut ESQ

Setelah kunjungan Rejab hampir ke penghujung kalendar, sehari dua ini, meletus satu perkhabaran, yang memuatkan di muka depan sebahagian akhbar harian, iaitu pengharaman ESQ yang diberita dan difatwakan haram oleh Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan. Setakat ini, itulah dia satu-satunya mufti yang dengan beraninya keluar daripada kepompong anutan para mufti lain, yang seakan menjadi penyambung lidah kepada program tersebut. Ya masing-masing ada gugusan dalil dan rantaian dalih yang tersendiri. Gugusan dalil itu boleh dimaksudkan sejumlah fakta yang diambil daripada al-Qur’an dan perjalanan Baginda Rasul SAW dan para sahabat RA tentunya. Ya, perjalanan hidup insan terpilih, yang terbaik antara yang terbaik, yang dipandu naungan wahyu setiap waktu. Sementara rantaian dalih pula dapat dirujuk kepada pandangan yang menjadikan lojik akal semata untuk menentukan benar atau tidak. Penulis tetap berkeyakinan penuh bahawa semua belitan fenomena yang berlaku pada hari ini, semuanya ada rujukannya dalam itab mukjizat terbesar itu(al-Qur’an), yang menjaadi masalahnya Cuma kita lupa atau tidak ada masa untuk merujuk kepadanya. Seperti insan lain yang bergelar guru, penulis juga, walaupun daif, ditanyai pelajar berhubung ESQ ini, ok ke atau ko ke kalau kita menyertainya.

Oleh sebab kekalutan ini timbul pada bulan Rejab, eloklah kita jadikan pedoman Isra’ Mikraj sebagai landasan untuk menetukan atau membetulkan situasi dan kondisi. Indah dan damainya dapat kita hayati bila mana suruhan untuk menyempurnakan Rukun Islam yang berjenama Solat ini, AlLah SWT menjemput Baginda SAW menghadap-Nya, tidak sama dengan muatan ibadat lain, walaupun ibadat lain memerlukan atau diperlukan bekalan duit atau mata wang yang lain untuk menyempurnakannya (ibadat haji atau zakat), namun kewajipannya disampaikan oleh ketua para malaikat, iaitu Jibril. Tetapi terapi solat ini, walaupun perlaksanaannya tidak payah berhabis ribuan ringgit untuk mneyempurnanya, AlLah SWT mewajibkannya dengan cara lain. Seolah-olah terapi solat ini sebagai ‘buah tangan’ daripada AlLah SWT. Buah tangan untuk disampaikan kepada umat setelah kepulangannya dari wisata yang melangkahi sempadan geografi. Justeru, apa juga pancaran progam dengan pelbagai percikan namanya, cuba kita lihat bagaimana bersungguhnya penganjur menitik-beratkan persoalan solat ini. adakah isian program tersebut ada menyediakan slot untuk solat berjemaah tepat pada waktunya, adakah ada slot untuk solat Dhuha, adalah ada slot untuk solat Tahajud, dan pelbagai jemana solat yang lain? Seandainya sebarang program itu membelakangkan keperluan solat, tapi memasukkan beberapa serpihan yang semacam agama, seharusnya program sebegini, tidak layak dikatakan program Islam. Hal ini dapat dirujuk dengan kesungguhan yang ditunjuk para nabi, bagaimana bersungguh-sunggguhnya mereka dengan terapi solat ini. Baginda Nabi Ibrahim KhalilulLah memanjatkan rangkaian doa, sebagaimana terpahat kejab dalam Surah Ibrahim, ayat 41, agar dirinya dan anak cucunya seronok untuk bersolat. Baginda Nabi Akhir Zaman SAW, walaupun dalam keadaan dijajah keuzuran yang melampau, walaupun terpaksa dipapah, tetap menunaikan keperluan solat secara berjemaah!. Adakah kita lebih makrifatnya tentang keperluan terhadap agama lebih daripada para nabi sehingga kita menjadikan solat hanyalah keperluan tempelan semata-mata. Amat pelik lagi ajaiblah, jika kita berasa solat itu hanya ibadat peribadi, sendiri-sendiri. Apapun program yang kita terjun ke dasar pelasanaannya, seandainya program tersebut mengabaikan rangkaian solat, maka sedarlah program tersebut, bukan menambah dekat anda dengan agama, sebaliknya semakin menjauh dari posisi IlLahi.

Sebagaimana yang kita ketahui dulu, kini, dan selama-lamanya, Islam merupakan cara hidup yang amat lengkap, semua panduan untuk hidup, mati, hidup dalam alam barzah, hidup di Mahsyar, hidup abadi dalam lautan nikmat yang bernama syurga atau hidup terseksa buat selamanya berenang jurang neraka, semuanya sudah ada garis panduan dalam al-Qur’an. Kita tak payah penat-penat memerah otak kita untuk berfikir dan merungkai kembali apa yang sudah diprogramkan oleh-Nya. Kita hanya perlu menjadi hamba dengan-Nya, bukan pekerja, bukan rakan sekerja, bukan rakyat, bukan penduduk, bukan segala jenis yang lain. Kita tetap hamba-Nya. Dalam setiap denyut nadi, dulu, kini, dan selamanya. Tirai batasan hubungan antara jejaka dan dara, ada dinyatakan. Hamparan dunia perniagaan, antara keinginan mengaut keuntungan dan kebelasehsanan tidak pernah ditingggalkan. Keperluan kepada teman yang berlainan jantina untuk dijadikan pasangan guna mewarnakan ketenagan dalam kehidupan tidak pernah diabaikan. Bagi memastikan kehidupan yang tenteram, aman, dan berharmonian pada tiap siang dan malam, lalu tatacara menghukum pesalah sama ada yang tidak tersengajakan atau yang sememangnya diniatkan, tidak pernah dikesampingkan. Ya, sungguh sempurna Islam ini, kesempurnaanya itu kerana datangnya daripada AlLah yang Maha Sempurna.

Baginda Junjungan Akhir Zaman SAW telah memetakan sabda ‘Telah kutingggalkan kepada 2 pusaka, kamu tidak akan sesat selama-lamanya, jika kamu beramal dengannya iaitu Al-Qur’an dan Sunnahku’

Jom, mulai sekarang kita curi-curi masa untuk membaca al-Qur’an, seterusnya kita curi-curi masa untuk memahami maksud ayat-ayat al-Qur’an, berikutnya kita curi-curi masa untuk mengamalkan semua perintah yang ada dalam al-Qur’an, sama ada perintah yang berupa suruhan atau perintah yang berwajah larangan. Pastikan di rumah-rumah kita ada sekurang-kurangnya sebuah/senaskah tafsir al-Qur’an, Tafsir Pimpinan ar-Rahman, misalnya.
Jom, mulai sekarang kita curi-curi masa untuk membaca hadis RasullulLah SAW, seterusnya kita curi-curi masa untuk memahami hadis RasullulLah SAW, berikutnya kita curi-curi masa untuk mengamalkan semua perintah yang ada dalam hadis RasullulLah SAW, sama ada perintah yang berupa suruhan atau perintah yang berwajah larangan.
Jom, mulai sekarang kita curi-curi masa untuk membaca sirah RasullulLah SAW, seterusnya kita curi-curi masa untuk memahami sirah RasullulLah SAW, berikutnya kita curi-curi masa untuk menjejaki apa yang pernah dilalui Nabi SAW.
Penulis menggunakan kalimah curi-curi masa kerana, kita terlalu sibuk dan disibukkan pada setiap masa, jadi cubalah kita curi-curi sedikit masa yang kita sibuk itu.
Ya, selagi hidup belum sudah, inilah masa yang kita ada. Jangan tunggu lagi. Kerana masa tidak pernah kenal kita dan menanti kita di mana-mana.

Saturday, July 3, 2010

Isra’ Mikraj, Solat, dan Perjuangan Tauhid

Rejab ialah bulan yang ketujuh dalam kitaran tahun mengikut kiraan perjalanan bulan berpusing dan beredar pada paksinya mengelilingi glaksi. Mendahuluinya Jamadil Sani dan yang mengekorinya Sya’ban. Setiap kali perjalanan Rejab mengelilingi orbit singgah di pelabuhan kalendar, rata-rata masyarakat Islam akan menumpahkan rasa gembira dan akan cuba meraikan kedatangan Rejab yang hanya sekejap itu dengan mengadakan pelbagai program keilmuan seperti ceramah, kuliah, diskusi, forum, tazkirah, dan yang seumpamanya untuk mengajak kembali masyarakat dan khalayak memperingat, seterusnya menghayat, akhirnya mempraktik apa yang ditimbanya lewat kisah dan sirah Isra’ dan Mikraj. Ya, sebuah pengalaman mukjizat yang maha hebat telah tersurat buat Paduka Akhir Zaman, Nabi Muhammad SAW. Walaupun muatan yang terdapat dalam episod Isra’ dan Mikraj ini sarat dengan teladan yang menjanjikan, AlLah SWT pula hanya menyentuh kembara isra ini dalam satu ayat sahaja yang tertuang dalam Surah al-Isra’ atau Surah Bani Israel. Sementara ekspedisi Mikraj yang lebih jauh jumlah kilometernya dan lebih unit pula penemuan-penemuan yang diteroka Baginda SAW, hanya disinggung dalam beberapa ayat dari Surah an-Najm, iaitu ayat 13 hingga 18 daripada muatan surah tersebut. Biar siapapun mederatornya, biar siapa juga ahli panel atau pembicaranya, tanpa melihat kepada siapa khalayak yang sudi menadah kedua telinga untuk menjadi pendengar setianya, tanpa mengira apa latar dan warna budaya yang menggarami penontonnya, kupasan isinya tentunya berpijak pada catatan firman:

Maha Suci Allah yang telah menjalankan hamba-Nya (Muhammad SAW) pada satu malam dari Masjid Al-Haraam (di Mekah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati di sekelilingnya, untuk diperlihatkan kepadanya (Muhammad SAW) sebahagian daripada tanda (keperkasaan, kekuasaan, dan kebesaran) kami. Sesungguhnya Allah sahajalah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Melihat. (Surah al-Isra ayat 1)

Pada skrin paparan atas di atas, ada beberapa perkara yang harus kita tumpahkan sedikit perhatian, antara lain:
1. AlLah memulakan ayat yang akan menghidang dan menyajikan episod Isra’ dan Mikraj ini dengan lafaz pembicara Subhana= Maha Suci AlLah. Kalam AlLah yang dinamai al-Qur’an ini kejab dan kukuh dengan 114 surah, daripada jumlah surah yang terpelihara itu, 7 daripadanya atau 6.14% dimulai dengan kalimah sinonim, ada pun kalimah tersebut ialah; subhana untuk surah Isra’, sabbaha untuk surah-surah al-Hadid, al-Hasr, dan surah as-Soff, sabbihi untuk surah al-A’la, dan yusabbihu untuk surah-surah al-Jumaat dan al-Munafiquun.
Lafaz atau kalimah Subhana ini mengundang dan menggamit makna keimanan. Sejauh mana atau sedekat mana kita sebagai hamba ini meyakini kemahaperkasaan AlLah SWT. Sebelum berlangsungnya rentetan ekspedisi Isra’ dan Mikraj ini, AlLah SWT yang Maha Suci daripada sebarang kelemahan, yang tidak tersentuh langsung untuk-Nya sebarang kedaifan, telah menghamparkan pada artifak kehidupan ini beberapa kejadian yang menyalahi hukum alam, antaranya; AlLah SWT Yang Maha Suci itulah pernah menjadikan Adam AS daripada segumpal zat tanah lalu ditiup masuk ruh-Nya, tanpa perantaraan ayah dan bonda, di samping tiada reka bentuk untuk dirujuk, daripada tiada langsung walau sebesar debu yang berterbangan kepada manusia yang agam. AlLah SWT Yang Maha Suci itulah pernah menjadikan daripada sela-sela batu yang tumpat lagi keras seekor unta untuk Nabi Salleh AS. AlLah SWT Yang Maha Suci itulah pernah menjadikan gugusan api yang menjulang ke awan sejuk dan selesa sewaktu Nabi Ibrahim KhalilulLah dicampakkan ke dalamnya. AlLah SWT Yang Maha Suci itulah pernah menjadikan tongkat kayu Nabi Musa KalamulLah ada waktu-waktunya bertukar menjadi ular yang besar, ada waktu-waktunya pula boleh membelah air laut yang lembut, ada waktu dan masanya apabila dipukulkan ke batu boleh mengeluarkan dan mengalirkan 12 pancutan mata air. AlLah SWT Yang Maha Suci itulah pernah menjadikan daripada bawahan telapak kaki Ismail AS yang masih terlalu kecil, yang masih tidak mengerti huruf, angka, dan carta mata air yang dikenali zam-zam hinggga kini tak pernah kering-kering dan disifatkan air yang paling baik di dunia dari segi kandungan dan kebersihannya. AlLah SWT Yang Maha Suci itulah pernah menjadikan pada ruang mihrab Maryam penuh dengan muatan buah-buahan, sedang bilik itu dikunci dari luar, sehingga menerbitkan rasa hairan yang tidak berpengkalan kepada bapa saudaranya Nabi Zakaria AS, lalu menumpahkan pertanyaan, dari manakah ini? AlLah mengurnia dan melimpahkan rezeki-Nya kepada sesiapa sahaja, melampaui batasan yang mampu dikira manusia. AlLah SWT Yang Maha Suci itulah pernah menjadikan anak Mashitah yang masih menyusu dapat menasihati bonda agar segera terjun ke dalam kawah air panas yang disediakan Fir’aun sebagai balasan untuk penganut tauhid pada zamannya kerana tidak tunduk kepada “ketuhanan” Fir’aun. Walaupun Mashitah merupakan kakitangan awam yang menjawat jawatan kanan dalam istana Fir’aun, tetapi dia, suami, dan anaknya tidak pernah walupun sedetik menjadikan alasan mencari makan, untuk membenarkan merebaknya kemungkaran dan seterusnya menugukan rasa kesyirikan pada AlLah SWT. AlLah SWT Yang Maha Suci itulah pernah menjadikan Nabi Isa RuhulLah dapat meyembuhkan sesiapa sahaja yang buta sejak lahir, bukan setakad itu sahaja, AlLah SWT Yang Maha Suci itulah pernah menjadikannya dapat menghidupkan manusia yang sudah meninggal dunia, sama ada mati baru atau mati lama. Sirah mencatatkan bagaimana anak Nabi Nuh AS, Sam dihidupkan kembali oleh Nabi Isa RuhulLah dengan izin-Nya. Justeru tidak terlalu pelik dan anehlah jika
AlLah yang bersifat dengan sifat kesempurnaan Yang Maha Suci itu memperjalankan hamba-Nya (Muhammad SAW). Batasan jauh dekat, lama atau sekejap, sempadan geografi tidak pernah ada dalam perkiraan ilmu AlLah. Lalu apa yang hendak dihairan dan diajaibkan!

2. Allah juga menggunakan kalimah biabdihi, bukan dinabiyihi, bukan birasulihi, bukan bimuhammadi. Memperjelas kepada akal dan minda kita, makam atau darjat yang paling tinggi di sisi AlLah yang mampu kita sandang, yang mampu kita gapai, yang mampu kita cipta ialah sebagai hamba. Perebutan untuk menjadi hamba kepada Allah ini merupakan satu peluang keemasan yang terbuka, dan tidak pernah tertutup sehinggalah mata kita yang lebih dahulu tertutup! Untuk menggondol piala sebagai hamba di sisi-Nya, tidaklah sepayah mana, mana-mana yang disuruh-Nya, kita perbuatkan sekadar yang terdaya tenaga, mana-mana yang dilarang-Nya dijauhi dan dikuburkan dalam-dalam tanpa sebarang soal itu dan ini, kenapa dan mengapa. Misalnya DIA mempelawa kita bangun malam, kita bangunlah sekadar mampu sebelum azan Subuh singgah di telinga. Kita mampu bangun jam 5 pagi silakan, kita mampu bangun jam 445 pagi silakan, kita mampu bangkit jam 430 pagi boleh, kita larat bangun sepertiga malam sialakan, kita mampu dan larat membangunkan diri kita separuh malam, teruskan. Yang perlu diingat janganlah ayam boleh bangun awal, tuan ayam tidak larat untuk mengangkat selimut apabila dikumandangkan muazzin assolaatu khairuun minanaum walaupun dirinya sihat dan kuat, diperkuat dengan pelbagai jenama makanan kesihatan. Misalnya DIA mengharamkan kita meminum khamar, kita tinggalkanlah secara total, tanpa alasan kononnya untuk dijadikan ubatan. Jadikan kita sebagai YES Man dan YES women dengan AlLah!
3. pada satu malam dari Masjid Al-Haram (di Mekah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin). AlLah memperjelas dengan tegas wisata yang berlaku dalam perkebunan Isra’ dan Mikraj ini berlaku hanya dalam satu malam dan dalam beberapa sahaja. Memulakan misi perjalanan selepas datangnya waktu Isya’ dan kembali semula mendiami Mekah sebelum hadirnya waktu Subuh. Perjalanan biasa memakan dan menelan sehingga puluhan hari memandangkan jarak jauh geografinya tidak dapat dihitung dengan jari (dikatakan 30-40 hari). AlLah telah lama menganugerahkan malam dan siang buat kegunaan manusia mencari hidup dan kehidupan, sementara di kesementaraan ini, memakmur halaman umur. Oleh sebab manusia dicipta memiliki 2 komponen yang bersebati dengannya, iaitu bentuk fizikal (yang dapat dilihat mata) dan spritual (sesuatu yang berbentuk kejiwaan), lalu manusia harus memenuhi keperluan antara kedua-duanya. Setiap pagi dan hari, biasanya sang suria sudi muncul serta memancar dan menghadiahi manusia cahayanya, bumi yang tadinya gelita malam segera bertukar mewajah siang. Manusia pun segera ikut sibuk untuk mengumpul sebanyak mungkin keperluan fizikalnya, bermula dengan sedikit senaman, sedikit sarapan, kemudian bergegas memecut kenderaan, secara mudahnya dikatakan untuk mengumpulkan wang. Belitan hiruk-pikuk sibuk pada siangnya tidak siapa yang menafikan, dan semua itu ada dalam pengetahuan Tuhan Serwa Alam (AlLah SWT). Lalu pergunakanlah sedikit dari anugerah keajaiban malam untuk ‘berbicara dengan Tuan Punya Alam’ dengan mempelbagaikan menu dan resipi peribadatan. Insya-AlLah selepas itu jiwa semakin menunduk tenteram dan tenang dalam menghadapi serta melayan mata rantai godaan yang datang.
4. Suatu hal yang perlu diberi perhatian oleh kita dalam menjalani kehidupan ini ialah adanya satu anugerah yang tidak kelihatan tapi amat menentukan, yang bernama berkat dan keberkatan. Malam yang diperjalankan Rasul SAW malam yang di sekelilingnya diberkatkan. Kosa kata berkat ini hanyalah ada dalam pengajian yang bersumberkan wahyu semata-mata. Adapun subjek atau sistem yang cambah daripada pemikiran otak manusia yang jauh daripada petunjuk wahyu, tidak akan ada kalimah berkat yang boleh kita temui dalam sukatannya. Adakah kita akan temui mufradat berkat ini, bukalah buku-buku bertemakan komunisme, libralisme, kapitalisme, sosialisme, demokrasisme, rasisme, maxisme, dan apa-apa isme lagi yang diilhamkan iblisme ini? sambil-sambil merujuk tu, tepuklah dada, tanyalah muatan iman yang gah di dalamnya. Secara kita sedar atau tidak, bagi kita yang bermazhabkan Imam Shafie, kita diminta berqunut untuk menyempurnakan Solat Subuh. Dalam bacaan qunut, kita mengangkat dua tangan memohon kepada DIA pada dini pagi sebelum kita berbicara itu dan ini dengan manusia. Isian yang diminta dalam qunut itu merujuk kepada mohon anugerah yang tidak memungkin manusia mampu memberinya walaupun amat sedikit kepada kita meliputi; hidayat atau petunjuk, kesihatan yang terbaik (afiat), kepimpinan, dan juga berkat, di samping membabaskan atau menjauhkan kita daripada gigitan kejahatan.
5. untuk diperlihatkan kepadanya (Muhammad SAW) sebahagian daripada tanda (keperkasaan, kekuasaan, dan kebesaran) Kami (AlLah SAW). Sebahagian tanda kehebatan dan kemahaperkasaan AlLah itu adalah dengan menunjukkan kepada Baginda Rasul SAW ilmu masa hadapan ataupun memberitahu awal-awal lagi apa bentuk peristiwa dan kejadian yang bakal ditempuhi pada masa akan datang, di samping itu juga Baginda SAW dinampakkan dengan kejadian yang telah lama berlaku, dalam masa yang sama juga Baginda SAW diperlihatkan dengan fenomena yang sedang berlaku. Diperlihatkan perkara yang akan berlaku sebagai persiapan jiwa untuk berdepan dan melayani dengan penuh santun apa yang bakal terjadi, misalnya ditunjukkan Thaibah dan diberitahu bumi itulah yang bakal menjadi tapak dan jejak medan dakwah yang akan tiba. Peristiwa terkini yang sedang dihadapi dinampakkan pula antara lain ialah, perempuan tua yang amat bongkok, yang mewakili umur jangka hayat alam yang kita huni ini. Sementara perkara lalu yang dipertontonkan pula merujuk kepada balasan terhadap setiap amal baik dan buruk yang sempat diusahakan manusia. Hal ini untuk menjadikan pengukuhan kepada jiwa bahawa hidup ini bukan sesuatu yang kaku dan sia-sia, tetapi ada perhintungan yang perlu dipertanggungjawabkan. Adanya golongan yang memukul-mukul kepala sendiri sehingga pecah, menceritakan bagaimana kesilapan daripada peristiwa lalu bakal merugikan diri pada masa hadapan. Jadi belitan kesilapan lalu jangan terus dibiar terus menjajah diri sebaliknya carilah luang, gunakanlah peluang yang terhidang, rebutlah sebarang rupa bentuk kesempatan untuk menghindari diri dari mengulangi episod-episod ngeri.
6. Allah sahajalah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Melihat. Rangkaian ayat yang sebegini harus menjadi teman dalam ingatan bagi para dai, iaitu tuan punya kepada hala tuju dakwah ini, AlLah SWT 24 jam sehari tanpa henti walau sedetik atau sesaat, daripada ‘melihat dan mendengar’ suara keluhan, rintihan aduan, dan yang seumpamanya dari semua para dai yang telus, tulus, dan ikhlas. Semua yang berlangsung walau sesulit manapun, walau tersembunyi mana sekalipun tak pernah lekang dari ilmu-Nya.

Isra’ Mikraj Hiburan dari AlLah

Apabila kita membuka almari pustaka sirah, di sana terdapat catatan yang tidak bisa dinafikan, iaitu berlakunya Isra’ dan Mikraj ini ialah setelah Baginda SAW bergelut dalam medan dakwah ini melewati satu dekad. Bergelut secara langsung dalam medan dakwah untuk mengajak manusia yang selama ini memperhambakan dirinya kepada ratusan kehendak berhala yang direka oleh tangan mereka kepada penyembahan AlLah yang tunggal bukan kerja mudah. Tentu banyak onak duri dan tribulasi yang dialami dan ditempuhi. Himpunan tribulasi yang terjadi tentunya sesekali menyayatkan hati. Sebagai manusia biasa tentunya kegundahan hati perlu sedikit dirawati. Antara gugusan ancaman yang menyayat hati pernah ditempuhi Nabi SAW ialah;
Baginda SAW pernah cuba dibunuh oleh Abu Jahal dengan cara menghempapkan batu besar ke kepalanya, Abu Jahal seringkali mengupah pemuda tahan lasak Quraisy agar melemparkan perut unta semasa Baginda SAW melalui jalan-jalan tertentu, Abu Jahal juga pernah menggali lubang yang dalam di depan rumahnya kemudian dia pura-pura sakit, dengan harapan Baginda SAW datang melawat kemudian terjatuh ke dalam lubang tersebut dan dapatlah dia menimbusnya.
Baginda SAW dan Bani Hashim serta Bani Mutalib dipulau dan dipencilkan selama 3 tahun, yang mana selepas itu menyaksikan 2 orang pembantu dakwah dipanggil mengadap AlLah, Saidatina Khadijah RA dan Abu Talib. Untuk tahun itu Baginda SAW namakan ‘Tahun Dukacita’. Walau bagaimanapun kewafatan mereka berdua menyimpan hikmat yang tersendiri, agar tidak dijaja cerita bahawa kesuksesan dakwah ini kerana bantuan dan dokongan daripada mereka berdua.
Setelah dakwah di Mekah kurang menyerlah sambutannya daripada khalayak yang ada, Baginda SAW bersama anak angkatnya Zaid bin Harithah meneroka medan baharu untuk dakwah. Untuk itu mereka memilih bumi Taif sebagai pengkalan dakwah yang baharu. Tapi malang pembesar Taif menyambut ketibaan Utusan AlLah itu dengan mengupah pemuda-pemuda liar agar membaling batu dan pasir kepada Nabi SAW. Ekoran daripada gejala yang tidak bertamadun itu, Zaid terpaksa memapah dan melindungi Baginda SAW untuk berteduh di salah sebatang pokok yang bertuah. Sebagai Utusan AlLah yang menyedari AlLah Maha Mendengar Lagi Maha Melihat, Baginda SAW menghantar pengaduan penuh syahdu kepada Rabbnya dengan munajat yang amat mengesankan jiwa dan perasaan. ‘Ya AlLah pada-Mu aku mengadu lemahnya kekuatanku, kurangnga kesanggupanku berdepan dengan manusia, Engkaulah Rabb musta’ afin dan Engkaulah jua pelindungku, kepada siapakah Engkau hendak serahkan aku ini?, kepada orang jauh yang berwajah suram kepadaku atau kepada musuh yang akan menguasaiku, jika di sana tiada murka-Mu aku tidak peduli, kerana sungguh besar nikmat yang Kau-kurniakan kepadaku, aku berlindung dengan sinar wajah-Mu yang menerangi kegelapan dan mendatangkan kebaikan di dunia dan akhiirat, dari murka-Mu yang hendak Kau-timpakan padaku, hanya Engkaulah yang berhak mempersalahkan diriku, dan Engkau sahaja yang berhak meredhaiku, tiada sebarang daya upaya dan kekuatan apapun ke atasku kecuali kekuatan yang Engkau anugerahkan kepadaku’
Situasi dan kondisi Baginda SAW yang parah berdarah itu mengundang sedikit rasa simpati Utbah dan Syaibah bin Rabiah, walaupun pada peringkat awal merekalah yang mengupah pemuda-pemuda yang membaling Baginda SAW. Bertolak dari rasa simpati itulah, kedua-dua adik-beradik itu menyuruh pembantu mereka, Addas untuk membawakan secangkir anggur buat Baginda SAW berdua. Sewaktu hendak memasukkan rezeki ke mulut Baginda SAW membacakan BismilLah. Addas menjelaskan apa yang Baginda SAW ucap itu sama dengan gurunya di Ninawa. Seterusnya Addas menyatakan kalimat syahadat kemudian memeluk Baginda SAW seraya menciumnya berkali-kali. Setelah kembali kepada majikannya dia memberitahu, tidak ada manusia yang lebih baik daripada orang itu (Nabi Muhammad SAW) dan tiada ajaran yang lebih baik dartipada apa yang diserunya.
Setelah itu Baginda SAW kembali dan terpaksa memohon perlindungan untuk menjejakkan kakinya ke Mekah.

Setelah gaulan pengalaman yang sebegitu mengerikan hati dan perasaan itulah, AlLah mengundang Baginda untuk menjadi tetamu-Nya.
Setelah berlaku peristiwa-peristiwa tersebutlah AlLah SWT mengundang Baginda SAW ‘bertemu-Nya’ dalam satu program yang dinamakan Isra’ dan Mikraj. Sebagai persiapan jiwa untuk bertemu-Nya, AlLah menitahkan Jibril dan para malaikat pengiring agar melakukan pembedahan ke atas dada Baginda SAW bagi membuang segala macam sifat mazmumah yang tersisa dan diganti serta diisi dengan wangian iman dan nur kebenaran. Pembedahan dada Baginda Rasul SAW inilah dipercayai menjadi kayu pengukur dan papan pedoman buat para tabib pada zaman kini untuk membedah pesakit. Dikatakan jika tiadanya peristiwa pmbedahan dada ini, nescaya tidak ada sesispapun yang berbuat demikian.

Berikutnya Baginda SAW dipersilakan untuk mengenderai Buraq yang memiliki kepantasan perjalanan cahaya untuk diterbangkan ke Baitul Maqdis. Biarpun AlLah SWT boleh dan berkuasa untuk berfirman ‘kun = fayakun’ tetapi setiap sesuatu itu hanya akan terjadi mengikut sebab dan akibat, semakin cepat arah sebab yang ditempat semakin cepat pula musabab yang tiba. Sepanjang perjalanan Baginda SAW tidak putus-putus didatangi pelbagai tanda kemahaperkasaan IlLahi, antaranya, Baginda SAW tercium bau yang sangat harum, Jibril memberitahu itulah bau dari makam Mashitah tukang sisir anak Fir’aun. Baginda SAW diperlihatkan segolongan manusia yang mengetam gandun, setiap kali diketam, timbuh tangkai yang baharu dengan lebih banyak, Jibril memberitahu itulah balsan untuk mereka yang gemar berinfak pada jalan AlLah. Baginda SAW juga melihat ada segolongan manusia yang mengambil batu yang memukul-mukul kepada sehingga pecah berkecai lalu diberitahu itulah balasan kepada sesiapa yang malas untuk menyempurnakan solat. Baginda SAW juga melihat ada hidangan dari daging yang baik-baik tapi kurang dikerumuni manusia sebaliknya kaunter daging yang busuk lagi berulat menjadi tumpuan ramai, bersesak-sesak, berebut-rebut manusia untuk mendapatkannya. Saidina Jibril memberitahu itulah gambaran umat manusia yang gemar memakan yang haram dan sengaja meningggalkan makanan atau sumber yang halal.

Setelah Buraq memijakkan kakinya di perkarangan Masjid Aqsa, segera Baginda SAW menambat/parking kenderaan tersebut pada tempatnya. Menjelaskan kepada kita bahawa sebarang harta kita perlu dijaga dengan cermat jangan dibiarkan sebarangan, nanti kecurian, susah nanti bila kecurian. Seterusnya Baginda SAW dipersila memasuki Masjid Aqsa setelah diperdengarkan azan, berikutnya suara iqomat dikumandangkan, Baginda SAW melihat setiap inci ruang masjid itu dipenuhi dengan pelbagai lapisan warna khalayak manusia. Jibril memimpin tangan Baginda SAW ke saf paling hadapan untuk mengimamkan mereka semua. Menjelaskan bahawa Baginda SAW merupakan ketua para manusia. Setelah memberi salam kesemua mereka menghilang dan tidak dapat dikesan sama ada jejak atau bayang. Baginda SAW mengusulkan pertanyaan siapa mereka itu kepada malaikat Jibril, itulah sof semua para nabi dan semua para rasul yang pernah terlibat dalam seru dakwah mengajak manusia ke jalan AlLah, mentaati-Nya dan memperhambakan diri kepada-Nya.

. bersambung

Jadual Tazkirah AS Fauzi Amir Gus untuk Bulan Julai 2010

Lokasi Masjid
1. Masjid as-Solehin, kg Telok Kemunting Tengah, Tawang Bachok, Kelantan. Tafsir Surah ar-Rahman, malam Ahad 2 minggu sekali.
2. Masjid Hj Sulaiman, kg Jembal, Bachok, Kelantan.
Tafsir Surah al-An'aam, malam Isnin setiap minggu,
3. Masjid Abu Bakar, kg Pintu Gerbang, Tawang, Bachok, Kelantan
Tafsir Surah Ibrahim, malam Khamis, setiap minggu.
4. Masjid kg Aur, Budi, Bachok, Kelantan.
Tafsir Surah al-Kahfi' malam Selasa minggu ketiga.
5. Masji Alur Jambu, Pauh Sembilan, Bachok, Kelantan
Tafsir Surah Muzammil, malam Ahad minggu ketiga.
6. Masjid Wak Dir, kg Teluk Kemunting Timur, Tawang, Bachok, Kelantan
Tafsir Surah Hud, malam Jumaat setiap minggu kecuali minggu pertama.
7. Masjid Mukim Pintu Gerbang, Bachok, Kelantan
Tafsir Surah Luqman, malam Selasa 2 minggu sekali.
8. Masjid ar-Rahman, Mukim Kg Kor, Nilam Puri, Kota Bharu, Kelantan
Tafsir Surah saba, malam selasa minggu ketiga.
9. Masjid Mukim Pintu Geng, Kota, Kota Bharu, Kelantan
Tazkirah bulanan untuk belia, malam Jumaat minggu pertama
10. Masjid Saidina Umar al-Khatab, kg Tangok, Jelawat, Bachok, Kelantan
Tafsir surah an-Nur, malam Rabu setiap minggu
11. Masjid Pohon Tar, Kubang Mas, Wakaf Bharu, Tumpat, Kelantan
Tafsir Surah Al-Isra', malam Ahad minggu pertama.
12. Masjid Pak Wak Nur, kg Padang Embon, Tendong, Pasir Mas, Kelantan
Tafsir Surah al-Baqorah, malam Sabtu setiap minggu

muslimin dan muslimat yang berkelapanagan dijemput dan dipersilakan hadir.

Tetamu