About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Monday, August 30, 2010

Catatan Ringkas al-Qur'an

1. Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Lailatul-Qadar,
2. Dan apa kamu mengetahui apakah (kemuliaan & kebesaran) Lailatul-Qadar itu?
3. Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan.
4. Turun para malaikat dan roh (Jibril) padanya dengan izin Rabb untuk mengatur segala urusan
5. Sejahteralah malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!

Al-Qur’an = Qalam AlLah
AlLah sengaja – memilih Ramadhan untuk menurunkan semua Kitab dan Suhuf-Nya (al-Hafiz Ibnu Kathir dalam Tafsirnya dan Usman al-Khaibawi) menyebut dalam kitabnya
Al-Qur’an diturunkan sekaligus pada Lailatul Qadar dari sisi AlLah ke Baitul Izzah di langit dunia diiringi 70 000 para malaikat. Dari Baitul Izzah disampaikan ke dada RasullulLah SAW dari semasa ke semasa mengikut keperluan dalam masa 22 tahun 2 bulan 22 hari @ 23 tahun. 13 tahun sewaktu Baginda SAW masih berada di Mekah dan 10 tahun setelah Baginda SAW berhijrah ke Madinah.

Ayat yang diturunkan di Mekah dinamakan Ayat Makiyyah yang menekankan konsep aqidah kepada ketuhanan & kemahaperkasan AlLah SWT, demi merasakan keberadaan AlLah dan meneguhkan hubungan yang dikenal dan terkenal sebagai Hablun minalLah
menjadikan langit & bumi serta semua isinya,
menjanjikan adanya hamparan pahala dan desah dosa,
menjelaskan kubur atau alam balasungkawa itu tempat transit pertama menuju untuk bertemu-Nya dan di sana sudah siap tersedia sama ada hamparan nikmat yang terus didatangkan dari syurga atau semasa di kubur kita bergelut dan bertarung 24 jam seharian dengan rantaian azab yang terus-menerus datangnya dari neraka.
Adanya alam yang dikenali sebagai mahsyar tempat perhimpunan raya bila mana semua yang pernah menerima subsidi nyawa akan dikumpul dan dihimpun bersama, ada agenda besar menanti kita kerana semua aksi yang sempat kita buat walau sesembunyi mana sekalipun akan ditanyai, seandainya apa yang kita terokai sewaktu nyawa masih menghuni jiwa mengikut dan betul dengan apa yang diprogramkan dalam al-Qur’an, kita akan dibayar gaji atau upah yang berjenama pahala. Seandainya apa yang kita terbuat sama ada sengaja atau dirancang semasa nyawa masih dikandung badan itu berlawanan dengan petunjuk yang ada dalam skima al-Qur’an, kita akan dikira penderhaka, pengganas AlLah SWT walau semasa di dunia kita dipandang dan dinilai mulia.
Adanya alam yang kekal selamanya yang dinamakan akan dia syurga dan neraka, tidak ada tempat yang ketiga atau keempatnya. Syurga disediakan untuk semua hamba-Nya yang sanggup semasa di dunia ini meletakkan hidupnya di bawah bayangan al-Qur’an untuk segala tindak dan tanduknya. Sementara neraka pula disedia secara kekal pula kepada sesiapa yang meragui kemahaperkasaan Allah, yang merasakan dia juga sehebat AlLah seperti Fir’aun misalnya.
Bayangkan selama 13 tahun Baginda Rasul SAW mentarbiyyah mereka dengan kurikulum dan sukatan pelajaran yang sedemikian. Lalu lahirlah manusia hebat dalam almari sejarah Bilal bin Rabah umpamanya walaupun diletak batu di atas perut dijemur di bawah panahan terik panas matahari, membelakangkan padang pasir yang menggelegak panasnya, tetap mengukir senyum melantunkan kalimah Ahad, Ahad, Ahad, ucapan yang sama juga dapat kita dengar pada hari minggu di negeri-negeri pantai barat apabila dikejutkan untuk solat Subuh, mereka juga akan menjawab dengan penuh biadap ahad, ahad, ahad.

Ayat yang diturunkan selama 10 tahun di Madinah dikenali sebagai ayat Madaniyyah yang mencakup dan untuk mencukup untuk konsep Hablun Minnas- untuk merapatkan dan memesrakan interaksi dengan sesama manusia sewaktu melastari hidup di dunia, sama ada dengan manusia yang sudi menyatakan imannya kepada AlLah, sama ada interaksi dengan manusia yang menolak kemahaperkasaan Allah, atau untuk berinteraksi dengan sejumlah manusia yang berpura-pura menyatakan iman dengan hujung lidahnya sementara hatinya tersimpan segala dan semua zulumat paganisme. Segala tataperaturan untuk hidup damai antara manusia diajari dalam ayat-ayat Madaniyyah. Bagaimana untuk mencari & memilih pasangan hidup, bagaimana untuk melepaskan ikatan perkahwinan bila sudah tidak ada persefahaman, bagaimana untuk melayani anak-anak yang masih bayi, bagaimana cara untuk bertamu ke rumah teman atau taulan, bagaimana untuk berjual beli, bagaimana untuk sewa-menyewa, bagaimana untuk bersedekah, makanan dan minuman apa yang patut disuap masuk ke dalam perut, bagaimana untuk berpakaian, bagaimana dan apakah peraturan yang dapat mencegah manusia daripada yang berbuat perkara yang negatif, bagaimana untuk bersahabat, bagaimana tatacara untuk bermusuh, bumi mana yang harus kita melancong, siapa yang boleh kita jadikan ikon, siapa kita siapa kawan kita siapa musuh kita, semuanya ada siapa siaga tercetak sejak lama dulu dalam al-Qur’an. Siapa kita dalam al-Qur’an sebut Wamaa khalaktul jinna wal innsa illa liyakbuduun= tidak Aku jadikan jin dan manusia itu kecuali untuk berabdi kepada-Ku. Kita hanyalah hamba menumpang di sudut dunia, ku dengan caraku yang sederhana, kita sama sahaja bezanya cuma amalan kita.
Siapa kawan kita; disebut dalam al-Hujrat; Innamal mukminuna ikhwatun
Siapa musuh kita; diperjelas Yaa bani Adam laa takbudu syaiton innahu lakum adduwum mubinn, wahai anak cucu Adam janganlah kamu berabdi kepada setan & the gang, sesungguhnya setan bagi kamu musuh yang nyata (turun-menurun/tradisi)

Dalam al-Qur’an menyebut secara jelas dan tuntas, menyebut; manusia diciptakan daripada tanah, jinn, setan & yang seperangai dengannya dicipta daripada api, sementara malaikat Jibril AS dan rakannya dicipta daripada nur/cahaya. Ada sesuatu signifikannya lewat penciptaan dan apabila berlaku interaksi ini. apabila manusia bergelumang/bergaul mesra dengan setan maka terjadilah percampuran antara tanah dan api menatijahkan sesuatu keadaan yang kering, keras, begitulah apabila manusia dibentur dan diram dan diperam dengan kaedah setan, maka akan terbentuklah manusia yang keras seperti bata. Sebaliknya jika tanah ini diperam dengan cahaya dengan erti bergaul dengan para Malaikat, maka akan kekallah kelembutan sama ada pada wajah atau jiwa perangainya.

Macam-macam ada dalam al-Qur’an. Walaupun ditulis dalam bahasa Arab tapi makanan asas kita ada dalam al-Qur’an;(Qul Aauzubirabbinnasi) nasi, kalau kita berada dalam gelap kita perlukan cahaya, salah satu sumber cahaya disebut (al-Fil- fi todhlilin) lilin, bila makan, ada kalangan kita yang sukakan rasa pedas, sumber pedas ini ada terdaapat dalam al-Qur’an (al-Ikhlas: walam yuulada) lada, budak, manis, bir, dadah, fenomena handfone juga disebut dengan jelas dalam Kitab AlLah ini.

Al-Qur’an ini AlLah programkan untuk dibaca, difahami, dihayati, dan diamalkan oleh manusia sewaktu manusia itu masih bernyawa, bukan sudah mati atau ditelan bumi. Dalam al-Baqaroh 185 termuat firman; Bulan Ramadan padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara Yang benar dengan yang salah.

Al-Qur’an akan jadi pedoman, petunjuk, dan pembeza hanya setelah diamalkan segala suruh dan tegah yang ada dalamnya. Bukan dibacakan setelah seseorang itu mati. Kesihan yang amatlah jika semasa hidup seseorang itu tak pernah baca, faham, dan amal isi kandungan al-Qur’an, tetapi dibaca dikuburnya setelah dia mati, sebab dia tak dapat buat apa-apa.

Salah faham berhubung Ramadhan
1- Perlu disambut dengan mercun atau bunga api
2- Terawih dirasa lebih besar pahala daripada solat Rawatip atau solat Subuh
3- Pergi atau hidupkan masjid hanya pada bulan Ramadhan
4- Makan dengan banyaknya waktu berbuka kerana seharian berlapar
5- Bertungkus lumus membaca al-Qur’an hanya bulan Ramadhan
6- Bersedekah hanya pada bulan Ramadhan

No comments:

Post a Comment

Tetamu