About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Wednesday, December 15, 2010

10 Muharram: Antara Amalan Puasa Yahudi & Pesta Makan Umat Islam

Saban tahun Muharram datang, membawa bersama pelbagai isian peristiwa suka atau duka kemudian pergi meninggalkan catatan di kalendar hijriyah bersana apa yang pernah dibawanya. Ya, Muharram merupakan bulan yang berada pada giliran pertama, sementara Zulhijjah merupakn bulan yang menutup kalendar. Di sesetengah negara umat Islam, apabila singgah sahaja bulan Muharram ini di kalendar, kelihatan sibuklah mereka untuk meraikan peristiwa Hijratul Rasul atau Maal Hijrah, sedangkan peristiwa primer Hijrah Baginda Rasul SAW berlaku pada bulan Rabiul Awal. Tentunya terselit rahsia yang maha hebat dari AlLah SWT yang menakdir atau yang telah mengizinkan peristiwa besar Hijrah ini berlaku pada bulan kelahiran insan yang paling bernilai untuk dunia ini, yang dilahirkan yatim serta tidak sempat menghadiri atau menerjunkan diri dalam alam persekolahan. Lantaran itu Baginda SAW dikenali atau dilabeli seorang yang ‘ummi’. Perancangan dari AlLah SWT sengaja memilih Rabiul Awal sebagai bulan berlakunya Hijrah, bukan Muharram, Safar, dan bulan-bulan lain.

Suatu waktu dahulu, semasa pada permulaan masa RasulLulLah SAW dan umat Islam berada di Madinah, Baginda SAW mendapati orang yahudi berpuasa pada 10 Muharram iaitu Hari Asyura. Sebagai seorang pencandu ilmu, Baginda SAW bertanyakan yahudi kenapa mereka berpuasa, hari apakah ini, peristiwa apa yang dikenang yahudi? Kalangan yahudi menjawab, hari ini; 10 Muharram/ Hari Asyura ni merupakan hari agung, pada hari inilah suatu ketika dahulu AlLah SWT telah menyelamatkan KalimulLah Musa AS dan kaumnya, serta menenggelamkan fir’aun di laut Merah. Maka Baginda Musa AS berpuasa sebagai tanda syukur kepada-NYA. Lalu kamipun berpuasa. RasulLulLah SAW bersabda; ‘Kamilah(orang Islam) yang lebih berhak dan lebih utama untuk menghormati dan menjejaki langkah Musa AS’. Baginda SAW mengarahkan umat Islam supaya berpuasa pada 10 Muharram itu. Walau bagaimanapun, Baginda SAW melarang kita sebagai umat Islam berpuasa seperti yahudi, iaitu puasa pada 10 Muharram sahaja. Kita mesti berbeza cara berpuasa dengan mereka. Kalau yahudi berpuasa hanya pada 10 Muharram, kita umat Islam pula perlu melazimkan berpuasa sama ada
pada 9 dan 10 Muharran atau
10 dan 11 Muharram atau
berpuasa pada 9, 10, dan 11 Muharram.
Di samping itu, kita perlulah bersahur untuk berpuasa kerana yahudi tidak suka bersahur untuk berpuasa. Sama halnya dengan hari besar mereka (yahudi & nasoro) iaitu hari sabtu dan ahad, mereka juga berpuasa. Kita juga dibolehkan berpuasa pada hari Jumaat, tetapi JANGAN berpuasa hanya pada hari Jumaat, kerana ini sama dengan mereka, kita jika ingin berpuasa perlu dirangkaikan sama ada Khamis dan Jumaat atau Jumaat dan Sabtu.

Sama halnya dengan di sesetengah tempat umat Islam tinggal, pada 10 Muharram mereka mengadakan pesta makan; makan bubur dan dinisbahkan dengan 10 Muharram; katanya Bubur Asyura. Mereka lebih mengutamakan makan bubur tersebut daripada berpuasa! Lalu ada pelbagai versi bubur Asyura ini di negara kita. Rasa dan warna bubur Asyura Kelantan tidak sama dengan bubur Asyura Perak, Selangor, Pulau Pinang atau negeri-negeri lain lagi di dunia ini.

Agak lucu juga ya, orang yahudi berpuasa pada hari Asyura ini sementara sebahagian umat Islam pula menjadikan 10 Muharram sebagai hari untuk pesta makan-makan. Fikir-fikirkanlah sementara akal masih sudi bergerak pada paksinya.

No comments:

Post a Comment

Tetamu