About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Saturday, September 25, 2010

Jenaka Otak

Menurut hikayat tuan punya cerita, kononnya di negara-negara barat ada hypermarket yang menjual otak manusia. Otak ini dimuatkan dalam botol dan ditanda, otak itu siapa pemiliknya. Menurutnya lagi, dalam satu sampel botol otak kepunyaan orang Yahudi, ditulis harganya USD 2.00 sekilogram. Sementara otak kepunyaan orang Muslim dijual dengan harga USD 99.998.00 sekilogram.
Maka berjuta panahan soalan timbul dalam kepala pengunjung hypermarket itu, kenapa jadi sedemikian? Untuk meleraikan perrsoalan itu, maka jurujual hypermarket dicari untuk ditanyai. Kenapa otak orang Yahudi terlalu murah dan kenapa otak Muslim menjadi terlalu mahal. Apabila ditanya jurujual yang berbangsa (yang dirahsiakan identitinya) dengan tersipu malu-malu tapi penuh tanggungjawab menjawab; “sebenarnya otak Yahudi menjadi terlalu murah tu disebabkan setiap saat orang Yahudi menggunakan otaknya untuk menyesatkan umat Islam. Sementara otak Muslim menjadi terlalu mahal kerana mereka terlalu jarang menggunakan otaknya. Mereka terlau sayang untuk menggunakan otaknya. Jadi kapasiti otak orang Yahudi yang second hand ni tak dapat dibaik pulih lagi, sementara otak Muslim, mereka masih segar, banyak yang masih boleh dimanfaatkan, sebab itulah harganya mahal”

Daripada sebabak jenaka yang termuat di atas, marilah kita analisisnya dimakmal segarnya sebuah fikiran. Beberapa hamparan soalan perlu ditanyakan kepada diri dan dijawab dengan penuh jujur. Betulkah mereka (Yahudi) tu menggunakan setiap saat masa untuk berfikir mencari jalan bagaimana untuk menyesatkan umat Islam atau kalau tidak disesatkan umat ini, adakah ada usaha mereka untuk menjauhkan umat terpilih pada akhir zaman ini daripada menuruti kehendak agama yang dianut mereka?
Misalnya AlLah SWT meminta hamba-Nya agar berhimpun di masjid 5 kali sehari untuk sama-sama bersujud kepada-Nya. Tapi kenapa hari ini perkara tersebut tidak berlaku. Masjid hanya dipenuhi dengan golongan RTM (releks tunggu mati) sahaja. Yang lain-lainnya ke mana? Mereka tidak ke masjid, siapa yang melarang atau akan menghukum mereka jika ke masjid? Atau ada apa-apa program yang melalikan mereka dan mereka terlepas peluang untuk ke rumah Allah itu? Atau kalau ada program yang masanya sama dengan waktu solat tu, siapakah agaknya yang menyusunnya? Tuan-tuan gurukah, ulama’-ulama’ yang ikhlas pada jalan AlLah kah? Atau dari mana datangnya program itu? Program tvkah yang melalikan umat Islam daripada ke masjid? Kalau program tvlah yang melalikan itu, siapa yang mereka program-program tersebut?

AlLah SWT menurukan kitab-Nya untuk menjadi pedoman, panduan, lampu penyuluh yang bernama al-Qur’an, untuk dibaca hamba-Nya sebelum mati, kerana hanya orang yang masih ada sisa-sisa nyawa mampu melaksanakan apa yang ada dalam al-Qur’an. Timbul pertanyaan kenapa umat Islam kurang berminat untuk menatap al-Qur’an, membacanya penuh minat, cuba memahaminya, melaksanakan apa yang disuruh setakad yang terdaya dan meninggalkan yang dilarang secara total, mempertahankan keindahan kesemua ajaran yang ada dalam al-Qur’an, menyebarkan apa yang termuat dalam al-Qur’an kepada khalayak. Umat lebih berminat membaca akhbar, majalah, jurnal dll sehingga mereka lupa untuk membaca al-Qur’an. Kalau dibacapun hanya sekali setahun, itupun dalam musim Ramadhan. Yahudi tak pernah muncul dalam tv ke, dan melarang umat ini daripada membaca al-Qur’an. Tapi mereka berbuat sesuatu alternatif kepada umat ini untuk memilih, dan umat ini setakad hari ini nampaknya memilih untuk tidak membaca al-Qur’an.

Umat ini dikatakan tidak menggunakan otaknya, mereka hanya jadi pengikut aje apa-apa yang disogok. Kalau ada orang yang berambut biru timbul di kaca tv atau dalam majalah, esoh lusa adalah umat Islam yang meniru. Mereka tidak menapis fenomena yang berlaku atau yang ada di depan mata dengan otak yang terkurnia kepadanya. Kalau ada orang yang pakai anting-anting sebelah, nescaya ada umat Islam yang menirunya. Umat Islam hari ini menjadi mudah percaya kepada apa-apa saja yang datang dari luar( kecuali bab agama) . kalau dalam soal-soal agama mereka terlalu liat untuk percaya. Cuba kita perhatikan, disekeliling diri, betultak umat Islam hari ini terlalu mudah meniru tanpa berfikir dahulu. Itu Cuma beberapa contoh

No comments:

Post a Comment

Tetamu