About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Monday, October 4, 2010

Peperiksaan : Antara Belitan Soalan & Gugusan Jawapan

Sejak pendidikan negara menerima gelombang sistem yang dibawa oleh penjajah barat, pada penghujung saingan pengajian akan diadakan peperiksaan bertulis untuk menguji tahap keberkesanan ilmu yang diterima sepanjang pengajaiannya. Berjaya atau gagalnya sesorang pelajar akan dinilai hanya degan beberapa set soalan terpilih. UPSR, PMR, SPM, dan STPM serta peperiksaan di IPT merupakan antara deretan jenama peperiksaan yang harus dilalui oleh seseorang. Agak melucukan juga sebetulnya, 6 tahun masa dilabur untk belajar di sekolah rendah, seseorang itu dikira berjaya atau pandai dengan hanya merujuk kepada jumlah A yang bakal atau mampu ditempanya sewaktu berdepan UPSR. Begitu juga setelah 3 tahun bertungkus-lumus di sekolah menengah rendah, beberapa biji A yang mampu digondol pelajar sewaktu melayan kedatangan PMR akan menjadi kayu ukur, pandai atau tidaknya seseorang itu, untuk dipilih dan diletakkan di sekolah-sekolah yang lebih prestijnya. Setelah itu pelajar terpaksa bersekang mata selama 2 tahun untuk menyambut kedatangan SPM. Seperti pada detik-detik UPSR ataupun PMR, banyak sedikitnya A juga tetap menjadi pilihan untuk menentukan cemerlang atau tidaknya anak-anak bagi meneruskan pengajian. Sesiapa yang memampukan dirinya untuk meraih & menggondol sebanyak A yang terhimpun, maka semakin besarlah peluangnya untuk menjejak kaki di universiti, sama adaa yang berada nun jauh di luar negara atau pilihlah mana-mana universiti yang tersedia di negara sendiri. Perlumbaan untuk mengumpulkan siapa paling banyak dapat mengumpulkan A tidak terhenti di tahap SPM sahaja, malah fenomena dan gejala ini turut mewarnai alam peperiksaan STPM, seterusnya tetap kejap mendominasi peperiksaan di universiti-universiti. Makhluk yang bergelar A ini tetap menjadi buruan nombor wahid, lebih-lebih lagi jika A+, atau A+++ jika ada.

Oleh sebab buruan kepada A semacam menjadi agenda & rahsia yang diketahui umum peri pentingnya, maka ibu bapa sedini anak untuk melayani UPSR sudah kalut mencari kelas tuisyen sama ada free atau berbayar, untuk dihantar anaknya agar bertekun di sana, mempelajari skill & teknik tambahan, agar kilauan cahaya A semakin jelas & tidak terlepas daripada genggaman tangan. Pagi, petang, siang, malam, berpanas, berhujan, hari pesekolahan biasa atau hari kelepasan awam, kelas tambahan tetap menjadi tumpuan, apa yang mahapenting A mesti ada dalam genggaman ingatan. Pelbagai cara diusaha untuk menggondol A ini, wang & ringgit rela dihabisi, gugusan tenaga rela dilaburi, pelbagai bengkel rela dihadiri, pelbagai petua rela diamali, yang penting A tetap dekat di hati. Tidak cukup dengan cara yang dihalalkan oleh agama dan undang-undang, ada sesetengahnya sanggup menggunakan jalan yang terlarang. Ada sesetengahnya sanggup mencari penggubal-penggubal soalan kononnya untuk berbincang, walhal untuk mengorek kalau-kalau terkeluar bayangan soalan yang meyakinkan. Terlalu tidak menghairankan kalau ada segelintir siswi di IPT yang sanggup menjadi isteri muda pensyarah tertentu untuk mendapat lebih banyak A dalam studinya. Ada dalam kuantiti yang lebih kecil lagi wujud satu entiti siswi yang bersedia untuk ditiduri pensyarah untuk tujuan mengumpul A ini. Penulis merujuk situasi & kondisi ini kepada suasana pembelajaran sendiri sewaktu menuntuk di salah sebuah IPTA di negara ini. Seperti yang dirancang & dijangkakan siswi yang tersebut berjaya menggondol banyak A dalam transkripsinya.
Walau bagaimanapun, masih tersisa mungkin 2 set soalan & 2 set jawapan yang terlupa kita nak siapkannya. Yang pertamanya soalan Mungkar & Nakir sewaktu-waktu disemadikan di kuburan. Yang hanya berupa beberapa set soalan yang sudah dimaklumkan, yang memerlukan kejap & konsistennya jawapan. Apa yang mengundang rasa uniknya, walaupun soalan tersebut dimaklumi bersama, tetapi rangka jawapannya tidak bisa dihafali, disimpan dalam ingatan, atau dibantu oleh orang lain. Seseorang itu hanya mampuu menjawabnya dengan kesolehan amalnya sewaktu hidup di dunia. Rangkaian soalan sewaktu di kuburan hanya mampu dijawab dengan penelitian dan kajian pada sabda-sabda Junjungan Akhir Zaman SAW, gugus soalan tersebut hanya mampu dilunasi hanya dengan membaca,menghayati, mengamati firman Rabb Alamin. Gugus soalan siapa Rabb kamu, siapa nabimu, mana kiblatmu, siapa saudaramu, merupakan soalan yang sudah lama diketahui, tetapi belum tentu dapat dijawab, tanpa amal soleh di sisi.

Sama halnya di Mahsyar kelak, masih terdapat set soalan subjektif yang wajib dijawab. Soalan yang ditanya kesemuanya soalan yang wajib dijawab. Tiada soalan pilihan. Kegagalan menjawabnya akan menyebabkan hujanan siksa & azab yang datang mengenai badan. Bagaimana kita dikhabarkan sebelum tapak & jejak dapat bergerak, ada 4 soalan yang akan mendesak. Umurmu ke mana kauhabiskan, masa mudamu di mana kaulaburkan, timbunan hartamu dari mana datangnya & ke mana kaubelanjakan. Memang nampak cukup mudah & senang sahaja soalan yang bakal ditanyai, tapi di sana kelak (akhirat), lincah lidah tidak akan lagi diberi izin untuk bercakap & berucap, sebaliknya peranan atau jurucakap akan diambil alih 100% oleh kesemua anggota lain, bermula daripada hujung rambut hingga ke penghujung kaki. Rambut, kepala, telinga, mata, hidung, pipi, kening, kelopak mata, leher, dagu, pendeknya semua anggota yang kita ada (kecuali lidah) akan menjadi saksi dan berucap & bercakap dengan fasihnya, akan menjadi saksi sama ada membela atau mendakwa kita. Tidak ada yang pelik & mustahilnya, kerana pada hari ini AlLah SWTlah yang mengizinkan lidah kita untuk bercakap, lubang telinga kita untuk mendengar, lubang hidung untuk menyedut bau, AlLah SWT yang Maha Berkuasa itulah juga yang akan mengadakan Hari Qiamat, AlLah SWT yang Maha Berkuasa itulah juga yang akan mengadakan Mahkamah di sana & DIA lah hakim yang Maha Agung & Adil, AlLah SWT yang Maha Berkuasa itulah juga yang telah mengadakan syurga tempat untuk menempatkan hamba-NYA yang mendengar segala kata-NYA tanpa banyak soalan, AlLah SWT yang Maha Berkuasa itulah juga yang telah mengadakan 7 tingkat neraka dengan api yang tidak terkira panasnya untuk ditempatkan manusia & jin yang semasa hidup di dunia berasa ada lagi kuasa yang lain yang setanding dengan-NYA.

L

No comments:

Post a Comment

Tetamu