About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Thursday, November 3, 2011

Kursus kepimpinan pelajar
maahad amir indra petra
chalet sri aur, bachok
08 Zulhijjah 1432- 04 nov 2011

Akhlak & Sifat Wajib Bagi Pemimpin

Oleh:

Abdan Syakuura Fauzi Amir Gus

09:00 – 10:30 pagi


Segugus Syukur & Jazakallah...


¢Al-HamdulilLah Rabb Alaamiin awalu qalam, sama-sama kita hampr & rapatkan ke-Hadrat AlLah SWT: Pencipta, Penjaga, Penyembuh, Pemberi Rezeki & segala-galanya kepada kita 24 jam sehari nikmat-NYA melimpahi kita kerana;

1-Dipilih-NYA nikmat Islam kepada kita tanpa permohonan kepada-NYA terlebih dahulu Nabi Ibrahim pun berwasiat Dengan ugama itu kepada anak-anaknya, dan (demikian juga) Nabi Yaakub (berwasiat kepada anak-anaknya) katanya: "Wahai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih ugama (Islam) ini menjadi ikutan kamu, maka janganlah kamu mati melainkan kamu Dalam keadaan Islam".

132.-al-Baqorah


¢Dikekalkan-NYA nikmat iman yang ada di lubuk hati & sanubari kita. Percikan nikmat iman itulah yang mendorong kita menjadi pencandu ilmu untuk mengetahui siapa kita, siapa kawan kita & siapa pula musuh kita. Ilmu yang benar ialah titisan & titipan dari AlLah SWT & Baginda Nabi Muhammad SAW. Baginda SAW pernah menintakan sabda: ‘telah kutinggalkan kepadamu umatku 2 perkara, kamu tidak akan sesat selama-lamanya apabila beramal dengannya; iaitu Kitab ALLah (al-Qur’an) dan sunnahku(perjalanan hidupku)’

¢Jazakallahu khairan kathira dirakam, diputar, & dikeudarakan kepada : Mudir, Ex-Badan Dakwah MAIP & semua yang melibatkan segala kudrat & iradat mereka sehingga berlangsungnya majlis ini, khususnya kepada peserta kursus sekalian yang rela menghabis & melaburkan masa senggang mereka, sanggup bersengkang mata, demi menyempurnakan sebuah amanah kepimpinan buat masa depan.
¢Terima kasih sebanyak bintang di langit, sebanyak pasir di lautan, sebanyak udara yang memenuhi maya buat semua kerana sudi memberi peluang & luang & kesempatan kepada diri ini untuk berkongsi pengalaman & pengetahuan

Definisi
¢kursus pelajaran mengenai sesuatu perkara (kepandaian, pengetahuan, dsb) yg diberikan dlm jangka masa yg agak singkat: ~ penerbitan buku selama seminggu; ~ tiga bulan dlm bidang pentadbiran;
¢ ~ buta huruf kursus bagi orang dewasa yg tidak tahu menulis atau membaca; ~ gaya pos sistem belajar secara persendirian yg panduan dan notanya diberikan oleh institusi yg berkenaan melalui perkhidmatan pos; ~ haji kursus yg berkaitan dgn selok-belok ibadat haji bagi orang yg akan menunaikan fardu haji di Mekah; ~ induksi kursus khas utk memperkenalkan pekerja, pelajar dsb baru kpd persekitaran organisasi (institusi, pekerjaan, pembelajaran dsb) yg baru sahaja dianggotai atau diceburinya; ~ kilat kursus yg sangat singkat; ~ perkahwinan kursus pendek mengenai beberapa aspek asas kerukunan berumah tangga dr sudut pandangan Islam yg harus diikuti, terutamanya oleh bakal pengantin; ~ pertanian kursus mengenai pengetahuan bertani; ~ politik kursus mengenai perkara-perkara (selok-belok) politik;
¢ berkursus mengikuti (mengambil bahagian dlm) kursus; ~ kpd bp belajar (berguru) kpd;
¢ dikursus bp diajar;
¢ dikursuskan bp diajarkan.


¢pimpin I; berpimpin 1. dibimbing, dipandu, dituntun, ditunjuk: yg capek datang bertongkat, yg buta datang ~; abang tidak senang kerana segala-galanya ~, ke sana ke mari diarahkan hingga membosankan; 2. berbimbing; ~ tangan = ~ jari berpegangan tangan;
¢ memimpin 1. memegang tangan dan membawa berjalan menuju ke sesuatu tempat (menunjukkan jalan dll), membimbing, menuntun: Malim Deman pun ~ tangan puteri lalu berjalanlah; 2. mengepalai atau mengetuai serta mengendalikan (badan, pertubuhan, pergerakan, negara, dll), mengepalai (rapat dsb): dia tidak pernah ~ apa-apa pergerakan; tentera yg dahulu dipimpin oleh Jeneral Suharto telah siap sedia utk menghadapi kemungkinan perlawanan drpd anasir-anasir prokomunis; 3. melatih (mendidik, mengasuh, dll) supaya boleh bekerja (berfikir) sendiri; pelajar-pelajar ini dipimpin oleh guru-guru yg terlatih;
¢ terpimpin dipimpin: masyarakat yg tidak ~ dan tidak berperaturan tidak akan memberikan kebaikan kpd manusia; ekonomi ~ sistem ekonomi yg mengikut rancangan-rancangan dan arahan-arahan pemerintah dll;
¢ pimpinan 1. hasil memimpin, bimbingan, tuntunan: rakyat yg mengharapkan ~ drpd mereka; di bawah ~ dipimpin (oleh); memegang ~ memimpin (kumpulan dll), pucuk ~ orang atau badan yg mempunyai kuasa pimpinan yg tertinggi; 2. yg dipimpin: para ~ Datuk Onn; 3. buku pedoman atau panduan, petunjuk;
¢ kepimpinan keupayaan memimpin: ~ melalui teladan;
¢ pemimpin 1. orang yg memimpin: ~-~ Perikatan bergembira hari ini menyambut kemenangan mereka; 2. buku pedoman, petunjuk;
¢ berpemimpinkan mempunyai seseorang sbg pemimpin, berketuakan: beruntunglah kita sekiranya dapat ~ seseorang yg jujur, cekap dan bertanggungjawab;
¢ kepemimpinan keupayaan (kebolehan, pencapaian, dsb) sbg pemimpin, daya (tindak-tanduk, kecekapan, dsb) seseorang pemimpin: dlm pentadbirannya, Datuk Bentara Setia, Tuan Guru Hj Nik Ab Aziz Nik Mat berusaha membawa corak ~ yg berbeza drpd pemimpin-pemimpin sebelumnya.

¢akhlak Ar (jamak bagi khuluk) budi pekerti, kelakuan, tabiat: anak itu sudah rosak ~nya; ilmu ~ pengetahuan bkn kelakuan (tingkah laku) manusia; pegawai ~ pegawai yg mengawasi anak-anak yg telah melakukan kejahatan tetapi tidak dipenjarakan;
¢Akhlak adalah inti pati agama Islam. Secara harfiah perkataan ‘akhlak’ bermaksud budi pekerti, kelakuan atau tabiat.
¢ Bagi ahli falsafah, akhlak dikatakan sebagai ‘penyatuan antara perkara rohani dan jasmani tanpa boleh dipisahkan’
¢ berakhlak mempunyai akhlak: kehidupan ~.


¢sifat 1. keadaan atau rupa sesuatu benda yg dapat dilihat: adapun ~nya itu kulihat tinggi besar, mukanya bujur sirih; kekurangan ~ cacat pd badan; 2. keadaan yg dipunyai oleh sesuatu (benda, orang dll), tanda-tanda yg khas utk mengenal sesuatu benda: puisi mempunyai ~ yg berlainan drpd prosa; ~ kimia sesuatu asid; 3. (dasar) pembawaan seseorang, perangai, tabiat, watak: itu sudah ~ seorang perempuan;
¢ bersifat mempunyai sifat: seni ~ universal; manusia ~ lemah;
¢ menyifatkan 1. menggambarkan, mengisahkan, menceritakan: dapatkah kamu ~ bagaimana rupa haiwan ini ketika ia masih hidup? 2. menganggap sesuatu sbg: beliau ~ mereka sbg musuh dlm selimut;
¢ tersifatkan terperikan, terkatakan, terkhabarkan: maka hairanlah hati Raja Iskandar, tiada dapat ~ lagi.


¢wajib Ar 1. hukum suruhan (dlm Islam) yg apabila dilaksanakan mendapat pahala dan apabila ditinggalkan berdosa, mis sembahyang lima waktu dan menunaikan zakat: ada lima rukun Islam yg ~ ditunaikan oleh tiap-tiap orang Islam; 2. tidak boleh tidak (diamalkan, dilakukan, dsb), mesti, perlu: orang tua ~ memberikan asuhan yg cukup kpd anak mereka; 3. sudah seharusnya (sepantasnya, sepatutnya): kita ~ mengucapkan syukur dan berterima kasih kpd orang yg telah menolong kita;
¢ ~ belajar kemestian menuntut ilmu (belajar); ~ pajak Id orang yg wajib membayar cukai;
¢ sewajibnya semestinya, sewajarnya, seharusnya: ~lah mereka bersatu padu dan bekerjasama utk mencapai kemajuan;
¢ berwajib bertanggungjawab mengelolakan atau mengurus sesuatu (bkn orang, institusi, dll yg): bantahan itu sudah disampaikan kpd yg ~; bidang ini juga melibatkan DBP, pihak-pihak yg ~, dan orang ramai dlm menentukan taraf bahasa Melayu di negara ini;
¢ mewajibkan 1. menjadikan wajib (dilakukan, diamalkan, dll), menjadikan kemestian, memestikan, mengharuskan: Islamkah engkau kalau engkau tidak mengikut syarat dan undang yg diwajibkan ke atas seorang Islam? 2. menyerahkan tugas (kerja dll) kpd, memestikan sesuatu kpd: kerajaan ~ suntikan cacar;
¢ kewajiban, kewajipan 1. sesuatu yg diwajibkan, kemestian, keharusan: ia setia kpd suaminya, dan suaminya itu pun tidak melupakan ~nya; 2. tugas (tanggungjawab) yg harus dilakukan atas perintah: kami datang ini kerana ~, bukan untuk mengugut;
¢ berkewajiban, berkewajipan mempunyai kewajiban (tanggungjawab), bertanggungjawab: suamilah yg ~ mencari sara hidup



¢"Setiap kalian adalah pemimpin dan bertanggung jawab atas apa yang di pimpinnya, Seorang penguasa adalah pemimpin bagi rakyatnya dan bertanggung jawab atas mereka, seorang istri adalah pemimpin di rumah suaminya dan dia bertanggung jawab atasnya. Seorang hamba sahaya adalah penjaga harga tuannya dan dia bertanggung jawab atasnya.” (HR Bukhari)


Akhlak bagi seorang pemimpin
¢Semua pemimpin, di lavel mana pun kita berada WAJIB berakhlak seperti akhlak RasullulLah SAW.
¢Sabda Nabi SAW “ Inni Buistu ... Akhlak” sesungguhnya aku diutuskan untuk penyempurnakan akhlak
¢Para sahabat RA telah bertanyakan Syadatina Aisyah RA isteri Baginda SAW (Bonda kita) tentang akhlak, & diberitahu kana khulukuhu al-Qur’an= akhlak Baginda Nabi SAW ialah al-Quran. (al-Qur’an yang bergerak- sebab setiap gerak & denyut kehidupan Baginda SAW itu merupakan terjemahan al-Qur’an


WAJIB berakhlak seperti akhlak RasullulLah SAW
¢Untuk berakhlak seperti Baginda SAW tidak mampu dibuat dengan menonton pelbagai macam rancangan dalam tv tapi mestilah dengan 2 cara;
¢1- Peruntukkanlah sedikit masa untuk membaca Sirah Nabi SAW – kuasailah sirah Baginda SAW sebab itu terjemahan daripada ajaran Islam
¢2- peruntukkanlah sedikit lagi masa untuk menelaah hadis atau terjemahan hadis Baginda SAW (Bukhari, Muslim, Tarmizi, Abu Daud, Nasai, Ibnu Majah, Musnaf Ahmad, Muwatta Malik dll)


kana khulukuhu al-Qur’an
¢Tanggungjawab & Kewajipan kita terhadap al-Qur’an
¢1- mengenal hurufnya
¢2- dapat membacanya
¢3. Cuba memahami maksudnya
¢4. Melaksana titah perintah yang ada
¢5- menyebarluaskannya (dakwah kepada ummatul dakwah & ummatul ijabah)
¢6- mempertahankannya


SIFAT WAJIB BAGI PEMIMPIN
¢Meyakini Rukun Iman
¢Melebihkan titah perintah AlLah SWT dari segala-gala
¢Menjadikan Nabi Muhammad SAW sebagai figura dalam segala hal
¢Al-Qur’an & Sunnah menjadi rujukan sepanjang masa
¢Menjauhi maksiat & Paksiat




¢Rukun Iman yang 6 itu diyakini, dihayati, & dibukti melalui kata & kota, bukan sekadar tahu AlLah SWT itu ada, Malaikat ada, Kitab ada, Rasul AS ada, Hari Qiamat ada, Qadar & Qadar ada; berabdi kepada AlLah SWT seolah-olah kita melihat-NYA & kita sentiasa dilihat-NYA.
¢AlLah SWT sengaja mengadakan Hari Qiamat untuk menghakimi apa-apa jua kes yang tertangguh & tidak memdapat pembelaan yang benar semasa di dunia, segala anggota badan & makhluk lain akan bertindak sebagai saksi pendakwa
¢Segala bentuk hukuman dijelaskan dengan bayaran pahala atau menerima dosa dari terdakwa


Melebihkan titah perintah AlLah SWT dari segala-gala
¢Meletakkan titah perintah AlLah SWT tetap no wahid melebihi daripada segala tuntutan yang lain. Misalnya apabila sampai di telinga kita gemersik suara azan, kita bersegera bergegas ke rumah AlLah SWT untuk menunaikan solat, kita rela tutup tv walaupun pada masa itu tv sedang menayangkan cerita yang paling kita minat (siri sinetron ke, doremon ke, siri upin & ipin, drama minggu ini ke, dll), kerana bergerak ke masjid itu menyahut panggilan AlLah SWT yang disuarakan oleh muazzin sahaja,


Menjadikan Nabi Muhammad SAW sebagai figura dalam segala hal
¢Kenapa manusia yang bernama Muhammad bin AbdulLah SAW ini wajib dijadikan ikutan dalam segala hal, padahal masih banyak lagi manusia lain yang pandai, cerdik, lulus universiti & bergelar profesor? Bukankah banyak lagi tokoh lain di dunia ini?- jawabnya ialah; 1- Baginda SAW merupakan wakil/duta/orang suruhan@kanan AlLah SWT di bumi ini

2- Baginda SAW tidak bercakap, bertindak, atau melakukan apa-apa aksi kecuali semua itu merupakan wahyu AlLah kepadanya untuk disampaikan kepada manusia




Al-Qur’an & Sunnah
menjadi rujukan sepanjang masa
¢Al- Qur’an ibarat surat kiriman AlLah SWT kepada kita & sunnah pula sebagai terjemahannya. Bumi yang kita huni ini milik ALLah 100%. DIA mahu agar kita yang menumpang bumi-NYA ini menjadi YES MAN/WOMEN terhadap segala titah perintah-NYA.
¢‘Sekiranya kamu bertelingkah dalam apa-apa perkara kembalikanlah (rujuk) kitab AlLah & sunnah Rasul, sekiranya kamu benar-benar beriman, kerana itulah yang terbaik...’


Menjauhi maksiat & Paksiat
jauhilah segala & semua bentuk keingkaran @ dosa kepada AlLah SWT.apabila kita terbuat maksiat (bagi pelaku perempuan) & paksiat (bagi pelaku lelaki) sebenarnya kita telah mendaftarkan diri untuk menjadi pengikut setan & the gang, sedangkan setan musuh tradisi kita. Setan & the gang telah berjaya mempedaya datuk kita, Adam AS sehingga terhalau daripada kenikmatan syurga. Setan musuh kita yang paling nyata

akhlak Seorang Pemimpin

Suatu masyarakat dan bangsa akan disebut sebagai masyarakat dan bangsa yang maju manakala memiliki peradaban yang tinggi dan akhlak yang mulia, meskipun dari segi ilmu pengetahuan dan teknologi masih sangat sederhana. Sedangkan pada masyarakat dan bangsa yang meskipun kehidupannya dijalani dengan teknologi yang modern dan canggih, tapi tidak memiliki peradaban atau akhlak yang mulia, maka masyarakat dan bangsa itu disebut sebagai masyarakat dan bangsa yang terbelakang dan tidak menggapai kemajuan.

Untuk bisa merwujudkan masyarakat dan bangsa yang berakhlak mulia dengan peradaban yang tinggi, diperlukan pemimpin dengan akhlak yang mulia. Khalifah Abu Bakar Ash Shiddik ketika menyampaikan pidato pertamanya sebagai khalifah mengemukakan hal-hal yang mencerminkan bagaimana seharusnya akhlak seorang pemimpin. Dalam pidato itu beliau mengemukakan: Wahai sekalian manusia, kalian telah sepakat memilihku sebagai khalifah untuk memimpinmu. Aku ini bukanlah yang terbaik antara kamu, maka bila aku berlaku baik dalam melaksanakan tugasku, bantulah aku, tetapi bila aku bertindak salah, betulkanlah. Berlaku jujur adalah amanah, berlaku bohong adalah khianat. Siapa saja yang lemah di antaramu akan kuat bagiku sampai aku dapat mengembalikan hak-haknya, insya-Allah. Siapa saja yang kuat di antaramu akan lemah berhadapan denganku sampai aku kembalikan hak orang lain yang dipegangnya, insya-Allah. Taatlah kepadaku selama aku taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Apabila aku tidak taat lagi kepada Allah dan Rasul-Nya, maka tidak ada kewajibanmu untuk taat kepadaku.

Dari pidato Khalifah Abu Bakar di atas, kita bisa menangkap keharusan seorang pemimpin untuk memiliki delapan sifat sebagai bagian dari akhlak yang mulia.

1. Tawadhu.

Secara harfiyah tawadhu artinya rendah hati, lawannya adalah tinggi hati atau sombong. Dalam pidatonya, Khalifah Abu Bakar tidak merasa sebagai orang yang paling baik, apalagi menganggap sebagai satu-satunya orang yang baik. Sikap tawadhu bagi seorang pemimpin merupakan sesuatu yang sangat penting. Hal ini karena seorang pemimpin membutuhkan nasihat, masukan, saran, bahkan kritik. Kalau ia memiliki sifat sombong, jangankan kritik, saran dan nasihatpun tidak mau diterimannya. Akibat selanjutnya adalah ia akan memimpin dengan hawa nafsunya sendiri dan ini menjadi sangat berbahaya. Karena itu kesombongan menjadi kendala utama bagi manusia untuk bisa masuk ke dalam surga. Karena itu, Allah Swt sangat murka kepada siapa saja berlaku sombong dalam hidupnya, apalagi para pemimpin. Sejarah telah menunjukkan kepada kita bagaimana Fir’aun yang begitu berkuasa dimata rakyatnya, tapi berhasil ditumbangkan dengan penuh kehinaan melalui dakwah yang dilakukan oleh Nabi Musa dan Harun as.

2. Menjalin Kerjasama.

Dalam pidato Khalifah Abu Bakar di atas, tercermin juga akhlak seorang pemimpin yang harus dimiliki yakni siap, bahkan mengharapkan kerjasama dari semua pihak, beliau mengatakan: “maka bila aku berlaku baik dalam melaksanakan tugasku, bantulah aku”. Ini berarti kerjasama yang harus dijalin antar pemimpin dengan rakyat adalah kerjasama dalam kebaikan dan taqwa sebagaimana yang ditentukan Allah Swt dalam firman-Nya: Tolong menolonglah kamu dalam kebaikan dan taqwa dan jangan tolong menolong dalam dosa dan permusuhan (QS 5:2).

Seorang pemimpin tentu tidak mungkin bisa menjalankan tugasnya sendirian,sehebar apapun dirinya. Karenanya Rasulullah Saw telah menunjukkan kepada kita bagaimana beliau menjalin kerjasama yang baik, mulai dari membangun masjid di Madinah hingga peperangan melawan orang-orang kafir, bahkan dalam suatu peperangan yang kemudian disebut dengan perang Khandak, Rasulullah menerima dan melaksanakan pendapat Salman Al Farisi untuk mengatur strategi perang dengan cara menggali parit.

3. Mengharap Kritik dan Saran.

Seorang pemimpin, karena kedudukannya yang tinggi dan mulia di hadapan orang lain, iapun mendapatkan penghormatan dari banyak orang, ke mana pergi selalu mendapatkan pengawalan yang ketat dan setiap ucapannya didengar orang sedangkan apapun yang dilakukannya mendapatkan liputan media massa yang luas. Dari sinilah banyak pemimpin sampai mengkultuskan dirinya sehingga ia tidak suka dengan kritik dan saran. Hal itu ternyata tidak berlaku bagi Khalifah Abu Bakar, maka sejak awal kepemimpinannya, ia minta agar setiap orang mau memberikan kritik dan saran dengan membetulkan setiap kesalahan yang dilakukan, Abu Bakar berpidato dengan kalimat: “Bila aku bertindak salah, betulkanlah”.

Sikap seperti ini dilanjutkan oleh Umar bin Khattab ketika menjadi Khalifah sehingga saat Umar mengeluarkan kebijakan yang meskipun baik maksudnya tapi menyalahi ketentuan yang ada, maka Umar mendapat kritik yang tajam dari seorang ibu yang sudah lanjut usia, ini membuat Umar harus mencabut kembali kebijakan tersebut. Kebijakan itu adalah larangan memberikan mahar atau mas kawin dalam jumlah yang banyak, karena bila tradisi itu terus berkembang hal itu bisa memberatkan para pemuda yang kurang mampu untuk bisa menikah.

4. Berkata dan Berbuat Yang Benar.

Khalifah Abu Bakar juga sangat menekankan kejujuran atau kebenaran dalam berkata maupun berbuat, bahkan hal ini merupakan amanah dari Allah Swt , hal ini karena manusia atau rakyat yang dipimpin kadangkala bahkan seringkali tidak tahu atau tidak menyadari kalau mereka sedang ditipu dan dikhianati oleh pemimpinnya. Dalam pidato saat pelantikannya sebagai khalifah, Abu Bakar menyatakan: Berlaku jujur adalah amanah, berlaku bohong adalah khianat.

Manakala seorang pemimpin memiliki kejujuran, maka ia akan dapat memimpin dengan tenang, karena kebohongan akan membuat pelakunya menjadi tidak tenang sebab ia takut bila kebohongan itu diketahui oleh orang lain yang akan merusak citra dirinya. Di samping itu, kejujuran akan membuat seorang pemimpin akan berusaha untuk terus mencerdaskan rakyatnya, sebab pemimpin yang tidak jujur tidak ingin bila rakyatnya cerdas, karena kecerdasan membuat orang tidak bisa dibohongi.

5. Memenuhi Hak-Hak Rakyat.

Setiap pemimpin harus mampu memenuhi hak-hak rakyat yang dipimpinnya, bahkan bila hak-hak mereka dirampas oleh orang lain, maka seorang pemimpin itu akan berusaha untuk mengembalikan kepadanya. Karena itu bagi Khalifah Abu Bakar, tuntutan terhadap hak-hak rakyat akan selalu diusahakannya meskipun mereka adalah orang-orang yang lemah sehingga seolah-olah mereka itu adalah orang yang kuat, namun siapa saja yang memiliki kekuatan atau pengaruh yang besar bila mereka suka merampas hak orang lain, maka mereka dipandang sebagai orang yang lemah dan pemimpin harus siap mengambil hak orang lain dari kekuasaannya. Akhlak pemimpin seperti ini tercermin dalam pidato Khalifah Abu Bakar yang menyatakan: “Siapa saja yang lemah di antaramu akan kuat bagiku sampai aku dapat mengembalikan hak-haknya, insya-Allah”.

Akhlak yang seharusnya ada pada pemimpin tidak hanya menjadi kalimat-kalimat yang indah dalam pidato Khalifah Abu Bakar, tapi beliau buktikan hal itu dalam kebijakan-kebijakan yang ditempuhnya sebagai seorang pemimpin. Satu antara kebijakannya adalah memerangi orang-orang kaya yang tidak mau bayar zakat, karena dari harta mereka terdapat hak-hak bagi orang yang miskin.

6. Memberantas Kezaliman.

Kezaliman merupakan sikap dan tindakan yang merugikan masyarakat dan meruntuhkan kekuatan suatu bangsa dan negara. Karena itu, para pemimpin tidak boleh membiarkan kezaliman terus berlangsung. Ini berarti, seorang pemimpin bukan hanya tidak boleh bertindak zalim kepada rakyatnya, tapi justeru kezaliman yang dilakukan oleh orang lain kepada rakyatnyapun menjadi tanggungjawabnya untuk diberantas. Karenanya bagi Khalifah Abu Bakar, sekuat apapun atau sebesar apapun pengaruh pelaku kezaliman akan dianggap sebagai kecil dan lemah, dalam pidato yang mencerminkan akhlak seorang pemimpin, beliau berkata: “Siapa saja yang kuat di antaramu akan lemah berhadapan denganku sampai aku kembalikan hak orang lain yang dipegangnya, insya-Allah”.

7. Menunjukkan Ketaatan Kepada Allah.

Pemimpin yang sejati adalah pemimpin yang mengarahkan rakyatnya untuk mentaati Allah Swt dan Rasul-Nya. Oleh karena itu, iapun harus menunjukkan ketaatan yang sesungguhnya. Namun bila seorang pemimpin tidak menunjukkan ketaatannya kepada kepada Allah dan Rasul-Nya, maka rakyatpun tidak memiliki kewajiban untuk taat kepadanya. Dalam kaitan inilah, Khalifah Abu Bakar menyatakan dalam pidatonya: “Taatlah kepadaku selama aku taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Apabila aku tidak taat lagi kepada Allah dan Rasul-Nya, maka tidak ada kewajibanmu untuk taat kepadaku”.

Dengan demikian, ketataan kepada pemimpin tidak bersifat mutlak sebagaimana mutlaknya ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya, inilah antara isyarat yang bisa kita tangkap dari firman Allah yang tidak menyebutkan kata taat saat menyebut ketataan kepada pemimpin (ulil amri) dalam firman-Nya: Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya) dan ulil amri diantara kamu (QS 4:59).

Dari uraian di atas dapat kita simpulkan betapa penting bagi kita untuk memiliki pemimpin dengan akhlak yang mulia. Kerancuan dan kekacauan dengan berbagai krisis yang melanda negeri kita dan umat manusia di dunia ini karena para pemimpin dalam tingkat nagara dan dunia tidak memiliki akhlak seorang pemimpin yang ideal. Karenanya, saat kita memilih pemimpin dalam seluruh tingkatan di masyarakat jangan sampai memilih mereka yang tidak berakhlak mulia.


No comments:

Post a Comment

Tetamu