About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Sunday, December 25, 2011

Tazkirah Dwibulanan Malam ini, Minggu ke 2 & ke 4. Isnin Malam Selasa. Masjid as-Solehin Kg Telok Kemunting, Bachok, Kelantan

Tafsir Surah az-Zaariyaat. Ayat 15-23

15. Sesungguhnya orang-orang yang muttaqim/bertaqwa itu berada di dalam beberapa taman (syurga), dan mata air-mata air(sungai).

AlLah SWT tuan punya semua alam, sama ada alam dunia atau alam akhirat berjanji akan memasukkan manusia yang muttaqim ke dalam syurga. Syurga yang dijanjikan tersebut diairi dengan sungai-sungai.

Ada 4 sungai yang disediakan 1- sungai madu yang bertapis

2- sungai khamar yang tidak memabukkan

3- sungai susu yang tidak masam-masam

4- sungai air yang jernih

Sifat manusia yang muttaqim antara lain disebut atau disenaraikan sendiri oleh AlLah SWT dalam Surah al-Baqaroh, ayat 1-5

$

1. Alif, Laam, Miim.

2. Itulah Kitab (Al-Quran ini), tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang muttaqim (bertaqwa)

3. Iaitu orang-orang yang beriman kepada perkara-perkara yang ghaib, dan mendirikan (mengerjakan) sembahyang serta membelanjakan (mendermakan) sebahagian dari rezeki yang KAMI berikan kepada mereka.

4. Dan juga orang-orang yang beriman kepada Kitab "Al-Quran" yang diturunkan kepadamu (Wahai Muhammad), dan Kitab-kitab yang diturunkan dahulu daripadamu, serta mereka yakin akan (adanya) hari akhirat (dengan sepenuhnya).

5. Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Rabb mereka, dan merekalah orang-orang yang berjaya.

16. (Keadaan mereka di sana) sentiasa menerima nikmat dan rahmat yang diberikan kepadanya oleh Rabb mereka. Sesungguhnya mereka di dunia dahulu adalah orang-orang yang berbuat kebaikan

Penghuni syurga menerima nikmat secara langsung dari AlLah SWT. Antara nikmat sewaktu berada di syurga sentiasa muda sepanjang hayat. Semua muslimat sepanjang masa berumur 17 tahun. Muslimin pula berumur 33 tahun sepanjang hidupnya. Tidak ada lagi sebarang wabak penyakit & tidak akan bertemu kematian.

AlLah SWT hanya menyediakan segala nikmat tersebut hanya mereka yang melakukan kebaikan semasa diberi nyawa yang sementara di atas dunia. Kebaikan yang paling besar ialah kita menggabungkan diri ke dalam Islam & iman. Melakukan kebaikan seperti yang diplaningkan oleh AlLah SWT bukan mengikut kepala otak kita. Semua kebaikan yang AlLah SWT minta kita lakukan itu semuanya ada tersurat dalam al-Qur’an & ditafsir pula secara detail oleh Baginda Nabi Muhammad SAW untuk kita umat akhir zaman ini. semua yang ditafsir Baginda Nabi SAW kita gelarinya ‘sunnah’.

17. Mereka sentiasa mengambil sedikit sahaja: masa dari waktu malam, untuk mereka tidur.

Antara kebaikan yang diprogramkan AlLah SWT untuk kita lakukan ialah menyedikitkan jam/masa tidur pada waktu malam. Justeru apakah offer dari AlLah untuk kita lakukan pada waktu malam itu? Adakah kita bangun untuk menonton siaran langsung perlawanan bola sepak dengan pelbagai piala yang tersedia? Atau kita sendiri yang menjadi pemainnya? Untuk ini Surah al-Muzzamil ayat 1-8, antara yang boleh kita jadikan rujukan.

1. Wahai orang yang berselimut!.

2. Bangunlah sembahyang tahajjud pada waktu malam, selain dari sedikit masa (yang tak dapat tidak untuk berehat),

3. Iaitu separuh dari waktu malam, atau kurangkan sedikit dari separuh itu,

4. Ataupun lebihkan (sedikit) daripadanya; dan bacalah Al-Quran dengan "Tartil".

5. (Sayugialah engkau dan pengikut-pengikutmu membiasakan diri masing-masing dengan ibadat yang berat kepada hawa nafsu, kerana) Sesungguhnya KAMI akan menurunkan kepadamu wahyu (Al-Quran yang mengandungi perintah-perintah) yang berat (kepada orang-orang yang tidak bersedia menyempurnakannya).

6. Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa), dan lebih tetap betul bacaannya.

7. (Kami galakkan engkau dan umatmu beribadat pada waktu malam), kerana Sesungguhnya engkau pada siang hari mempunyai urusan-urusan yang panjang kira bicaranya;

8. Dan sebutlah (dengan lidah dan hati) akan nama Tuhanmu (terus menerus siang dan malam), serta tumpukanlah (amal ibadatmu) kepadanya dengan sebulat-bulat tumpuan.

18. Dan pada waktu akhir malam (sebelum fajar) pula, mereka selalu beristighfar kepada Allah (memohon ampun).

Antara sifat manusia yang layak menempatkan diri mereka dalam syurga AlLah SWT ialah sesiapa sahaja yang sanggup untuk memohon keampunan terhadap semua kesalahan yang dilakukannya pada siang hari tersebut, mereka bangun pada hujung malam/ pada dini pagi untuk merayu & merintih kepada ZAT Yang Maha Pengampun (AlLah SWT) agar mengampuni mereka.

19. Dan pada harta-harta mereka, (ada pula bahagian yang mereka infak/sedekahkan) sebagai hak untuk orang miskin yang meminta dan orang miskin yang menahan diri (daripada meminta).

Sifat mereka yang dijanjikan syurga juga ialah sesiapa sahaja yang sanggup memperuntukkan sejumlah harta yang diberikan AlLah SWT kepadanya itu, diberikan pula kepada orang lain yang lebih miskin daripada dirinya, sama ada orang miskin itu datang meminta kepadanya atau mereka yang mencari golongan miskin tersebut untuk diberikan infak. Tentunya infak tersebut dilakukan secara ikhlas kerana mengharapkan keredhaan AlLah SWT. Ada baiknya sekiranya kita boleh memperuntukkan katakanlah 5% daripada rezeki yang AlLah SWT berikan kepada kita itu, kita infakkan, secara berterusan.

20. Dan pada bumi ada tanda-tanda (yang membuktikan keesaan dan kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang yakin. Ya benar sekali, & terlalu banyak tanda kekuasaan AlLah SWT yang terpeta di bumi. Bumi tempat kita berpijak ini sudah cukup untuk menyakinkan kita terhadap kemahaperkasaan AlLah SWT. Bumi kita ini bulat & berpusing seperti kipas setiap masa dari dahulu, kini, dan akan terus berpusing sampailah bumi ini akan dihancurkan-NYA sebelum kiamat. Kalau kita biarkan kipas di rumah kita berpusing tanpa dimatikan suiznya, saya pasti kipas tersebut akan terbakar & rumah kita juga pun akan ditelan & dimamah api. Bumi kita ini sudah berpusing bukan seratus tahun, bukan seribu tahun, bumi kita berpusing mungkin sudah puluhan ribu tahun, mungkin sudah ratusan ribu tahun, bumi kita berpusing mungkin sudah puluhan atau ratusan jutaan tahun, mungkin lebih daripada itu, tapi masih stabil.

Bumi kita juga berpusing mengambil masa selama 24 jam untuk menyempurnakan satu pusingan dan menerbitkan siang dan malam. Dengan bumi yang begini besar, agak-agak kitala berapa ratus kilometer sejamkah bumi ini akan mengambil mengambil kelajuan untuk menyempurnakan satu pusingan selama 24 jam. Kalau kita diberi peluang untuk pusing satu dunia dalam masa 24 jam, agak-agaknya berapa akelajuan yang kita perlu gunakan? 100kmj? 200kmj? 300 kmj? 500 kmj? 1000kmj? Pada masa yang sama bumi kita juga beredar atas relnya & menamatkan satu pusingan dalam massa 365 hari. Berapa pula kelajuan yang diperlukan untuk satu pusingan tersebut?

Itu belum dikira dengan buah-buahan lagi. Dengan baja yang sama, di atas tanah yang sama, dengan menggunakan air yang sama tapi menerbitkan bentuk, warna & rasa buah yang berbeza-beza. SubhanalLah.

21. Dan juga pada diri kamu sendiri. maka mengapa kamu tidak mahu melihat serta memikirkan?

SubhanalLah, SubhanalLah, SubhanalLah, lihatlah keajaipan yang ada pada diri kita pula. Walaupun ada berbilion-bilion manusia, tapi tak ada seorangpun yang sama seperti kita. Sebab itulah cap jari digunakan untuk mengenali identiti seseorang.

Telinga kita pula dapat menapis, menyaring & membezakan kesemua suara yang masuk ke pendengaran. Walaupn tanpa melihat bentuk fizikal kita dapat membezakan suara antara binatang, anatara kucing dengan harimau misalnya. Kita juga dapat membezakan suara siapa yang masuk ke telingan kita melalui telefon dengan hanya satu perkataan sahaja yang dilafazkan oleh sipenalefon apabila mereka menyebut ‘hello’ atau ‘assalamualaikum’. Hal yang sama juga dapat kita buktikan lewat lidah, hidung kita yang berfungsi mengenal dan membezakan kepelbagaian yang dicakupnya. SubhanalLah.

22. Dan di langit pula terdapat (sebab-sebab) rezeki kamu, dan juga terdapat apa yang telah dijanjikan kepada kamu.

Di langit ada mata yang terbesar, matahari. Di langit juga ada awan. Pada matahari & awanlah kita bisa memperoleh pelbagai rezeki. Matahari mencerah & memanaskan sementara awan menurunkan titis-titis airnya yang dikenali sebagai hujan. Tanpa kedua-duanya berkerjasama sukit untuk kita mendapatkan rezeki. Kalaulah dunia ini tak pernah ada matahari. Adakah kita dapat mencari rezeki? Dengan cerah cahaya mataharilah manusia dapat bergerak, dapat mencipta, dapat bercucuk tanam dan seumpamanya.

Bagaimana pula seandainya tidak pernah berlaku hujan? Tentunya kemarau yang berpanjangan yang terhidang di hadapan. Apa pula kesan dengan kemarau yang berpanjangan? Jelas di langit itu ada tersedia rezeki dari AlLah SWT untuk semua.

23. Maka Demi Rabb langit dan bumi, sesungguhnya itu tetap benar, (tidak patut diragu-ragukan) sebagaimana (tidak sepatutnya diragukan) benarnya kamu dapat berkata-kata.

Ya AlLah SWT itu benar, Janji-NYA benar. Apa yang telah berlaku itu benar, apa yang sedang berlaku ini benar. Apa yang bakal berlaku pasri benar, bila datangnya dari AlLah SWT Yang Maha Benar.

No comments:

Post a Comment

Tetamu