About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Wednesday, December 28, 2011

Surah ar-Rad'

Malam ini 05 Safar 1433 bersamaan 30 Dis 2011
Tazkirah 3 kali sebulan (minggu 1, 3, & 4 setiap bulan)
Masjid Wak Dir, Kg Telok Kemunting Timur, Tawang
Hari Khamis Malam Jumaat


Ayat 28- 30 daripada Surah ar-Ra’d 
(dalam Juzuk 13 Surah ke-13)



28. "Orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah". Ketahuilah (yakinlah) dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia.
-Semua manusia tentunya mengakui fakta; bukan dia yang menjadikan dirinya sendiri. Bukan ayah bondanya yang membentuk susuk atau wajah dia yang punya diri. Kerajaan mana-mana pun sampai ke hari ini tak akan berani mengaku yang kerajaan merekalah yang mencipta manusia. Satu-satu kuasa, satu-satunya ZAT yang berani mengaku DIA yang mencipta manusia; daripada tiada apa-apa kepada ada, tidak meniru reka bentuk daripada mana-mana, bahkan tak serupa pula, hanyalah AlLah SWT. Sebagaimana yang didakwa-NYA, antara lain dalam Surah Al-Baqaroh ayat 21-22,
21. Wahai sekalian manusia! Berabadilah kepada RABB kamu yang telah menciptakan kamu dan poyang-moyang kamu, supaya kamu bertaqwa.
22. DIA lah yang menjadikan bumi ini untuk kamu sebagai hamparan, dan langit (serta Segala isinya) sebagai atap; dan diturunkan-NYA air hujan dari langit, lalu diturunkan-NYA dari langit itu air untuk menumbuhkan pelbagai jenis buah-buahan sebagai rezeki bagi kamu; maka janganlah kamu mengadakan bagi Allah, sebarang sekutu, padahal kamu semua mengetahui.

Antara tujuan & matlamat hidup manusia di dunia ini ialah untuk mendapatkan ketenangan. Tidak sedikit mereka yang cuba mencari ketenangan akhirnya berkesudahan dengan hilangnya nyawa dari badan. Manusia juga setiap masa mencuba pelbagai cara & resipi untuk mencari ketenangan. Ada kalangan manusia yang cuba mendapatkan ketenangan dengan cara mendengar muzik yang memekakkan telinga. Ada kalangan manusia yang cuba mendapatkan ketenangan dengan cara meminum minuman yang memabukkan.

Ada kalangan manusia yang cuba mendapatkan ketenangan dengan cara menari. Ada kalangan manusia yang cuba mendapatkan ketenangan dengan cara memandu kereta dengan selaju-lajunya. Ada kalangan manusia yang cuba mendapatkan ketenangan dengan cara pergi ke tepi-tepi laut. Ada kalangan manusia yang cuba mendapatkan ketenangan dengan cara bercakap seorang diri. Ada kalangan manusia yang cuba mendapatkan ketenangan dengan cara menelan pil-pil tertentu. Ada kalangan manusia yang cuba mendapatkan ketenangan dengan cara melukis badannya dengan dengan gambar-gambar tertentu, pelbagai cara lagi direka & dilaku manusia untuk mendapatkan ketenangan.

Sebagai pencipta manusia, AlLah SWT bukan sahaja memberitahu keperluan fizikal untuk tumbesaran manusia, seumpama makan minum. AlLah SWT juga menjelaskan secara terperinci petua untuk mendapat ketenangan, sementara ketenangan itu berpunca daripada hati. Hati perlu diisi dengan agenda yang bererti barulah hati tersebut mampu menggondol anugerah ketenangan. Untuk berjaya sampai ke daerah tenang ini, kita tak payah pergi ke mana-mana. Untuk berjaya sampai ke daerah tenang ini, kita tak payah makan atau minum apa-apa. Untuk berjaya sampai ke daerah tenang ini, kita tak payah lukis apa-apa. Kerana ketenangan itu ada di mana-mana, dengan satu syarat iaitu hati kita mestilah ingat kepada AlLah SWT. Ingat kepada AlLah SWT boleh dilakukan dengan 2 cara, iaitu dengan lidah & anggota, antaranya;
1- dengan lidah;
1.1. lidah kita sentiasa basah dengan doa-doa tertentu- bermula dengan doa sewaktu bangun tidur
1.2. lidah kita sentiasa basah dengan bacaan al-Qur’an setiap hari misalnya kita baca seayat sehari
1.3. lidah kita sentiasa basah dengan tasbih, tahmid, takbir
1.4. lidah kita sentiasa basah dengan berselawat kepada Baginda Nabi Muhammad SAW dengan selawat seperti yang kita ucapkan dalam tahiyyat solat.

2- dengan anggota badan
2.1. Kita menjauhi perkara yang dibenci AlLah SWT (yang makruh) & menjauhi perkara yang dimurka-NYA (yang haram)
2.2. menghindari diri dari terlibat dengan perkara yang syubhah (yang tak jelas halal atau haramnya)
Justeru, kita yakinlah dengan janji AlLah SWT iaitu dengan kita ingat kepada-NYA hati kita pasti tenang, tenang, & tenang selama-lamanya.



29. Orang-orang yang beriman dan beramal soleh, beroleh kebahagiaan yang amat mengembirakan dan tempat kembali yang sebaik-baiknya.
- Pelawaan AlLah SWT kepada manusia untuk ingat kepada-NYA pastinya hanya disambut & dilaksana hanya oleh orang yang beriman sahaja. Adapun mereka yang kufur, yang munafik, yang mulhid, yang musyrik, yang nasionalis, yang pragmatis, yang libralis, yang sosialis, yang hedonis, & yang lain-lain yang sekarut dengannya tidak pernah tertarik dengan tawaran istimewa dari AlLah Yang Maha Esa. Jadi untuk mereka yang beriman, dengan maksud yang mudah beriman dengan Rukun Iman yang enam itu;
1- Meyakini kemahaperkasaan AlLah SWT memonitor segala yang ada di maya ini
2- Meyakini keberadaan para Malaikat & segala aneka tugasannya
3- Meyakini para nabi & rasul yang amanah menyampai segala titah perintah AlLah SWT
4- Meyakini adanya kitab untuk manusia jadikan pedoman; sekarang al-Qur’an
5- Meyakini kita semua bakal dihimpunkan pada Hari Qiyamat untuk menerima gaji & upahan
6- Meyakini keberadaan & pengaruh Qada’ & Qadar dalam mewarnai kehidupan

Bukan sekadar meyakini sahaja tetapi mereka beramal dengan amal yang soleh. Oleh sebab istilah amal soleh ini diguna pakai oleh AlLah SWT dalam kitab-NYA al-Qur’an. Maka sebanyak mana perbuatan yang kita lakukan bertepatan dengan apa yang digarisi al-Qur’an itu dikira & dinilai amal soleh, walaupun kita membunuh! Eh, membunuh pun dikira amal soleh? Peliknya, bukankah membunuh itu kejam namanya? Adakah berbuat kejam itu dikira amal soleh? Ya, membunuh juga dikira amal soleh jika kita membunuh kerana agama atau kita membunuh sesuatu yang disuruh oleh AlLah SWT. Ada beberapa situasi yang membunuh dikira amal soleh;
1- Membunuh orang kafir dalam peperangan
2- Membunuh mereka yang murtad
3- Membunuh yang sudah berkahwin tetapi melakukan zina
4- Membunuh balas orang yang membunuh ahli keluarga kita dengan perintah mahkamah

Sama halnya juga, jika silap cara & lakunya, kita bersedekah & pergi menunaikan ibadat haji ke Mekah pun tidak dikira amal soleh! Misalnya kita bersedekah & pergi ke Mekah menggunakan duit hasil judi, hasil riba, hasil rompakan; semua itu tidak dikira amal soleh walaupun nampak semacam amal soleh. Itu hanyalah fatamorgana sahaja!

Untuk mereka yang berimana & beramal dengan amal yang soleh AlLah SWT menjanjikan untuk mereka kesenangan (tuuba). Biasanya jaminan & janji AlLah SWT terfokus unyuk kehidupan di akhirat sana. Kerana kehidupan di dunia terhad sifatnya. Sekejap masanya. Untuk kehidupan di dunia, seandainya tiada jaminan AlLah SWT untuk mendapatkan sedikit kesenangan pun, manusia dengan kudrat tulang empat kerat masih mampu meraih kesenangan sekadarnya. Lihat sahajalah kepada sang kafir, sang munafik, sang mulhid, sang musyrik, sang nasionalis, sang pragmatis, sang libralis, sang sosialis, sang hedonis, & yang lain-lain yang sekarut dengannya masih mampu meraih sedikit kesenangan semasa di dunia.

Adapun kesenangan di akhirat sana tak mampu diraih dengan usaha manusia, semuanya pemberian & anugerah dari AlLah SWT 100%. Jika ada amal soleh pun yang kita mampu terbuat, masih belum mampu mengimbang walaupun hanya satu nikmat AlLah SWT semasa di dunia. Kitakanlah kita rajin bersolat, atau berpuasa sunat, kita tak mampu mengimbangi hanya nikmat nyawa yang kita sedut setiap saat, 24 jam sehari. Kita tak akan pernah mampu sampai bila-bila untuk bersolat 24 jam sehari, kerana kita akan dihinggap rasa letih, mengantuk, & seterusnya tertidur. Sedangkan sewaktu kita letih, kita mengantuk, & kita tidur pun, kita tetap tidak berhenti dari menyedut nyawa yang dibekal AlLah SWT.

AlLah SWT menjanjikan syurga sebagai tempat tinggal yang tetap di akhirat kepada mereka yang sanggup beriman & beramal soleh semasa hidupnya yang sekejap di dunia. Umur manusia semasa di dunia ini relatif pendek; untuk umat akhir zaman ini sekitar 100 tahun. Lihatlah bagaimana hebatnya Imam as-Shafie ra yang membahagikan masanya setiap hari kepada 3 bahagian. Sebahagian (8 jam) untuk mencari sara hidup harian. Sebahagian (8 jam) untuk bersama keluarga. Sebahagian (8 jam) untuk urusan agama AlLah SWT. Kita juga pastinya mahu ke syurga, soalnya berapa jam seharikah yang mampu kita peruntukan untuk urusan agama AlLah SWT ini? tepuk dada tanyalah iman! Jangan tepuk dada tanya selera dalam soal ini, kerana selera tak mampu menolongnya.

Jom kita tanya kita & jawablah dengan sejujurnya dalam hati.
1- Berapa jam seharikah kita berada di rumah AlLah SWT (masjid, surau, balaisah, musolla)?
2- Berapa jam seharikah kita gunakan untuk bersolat?
3- Berapa jam pula kita gunakan untuk membaca al-Qur’an?
4- Berapa jam pula kita gunakan untuk membaca hadis RasulLulLah SAW?
5- Berapa jam pula kita gunakan untuk berzikir?
6- Berapa jam pula kita gunakan untuk mendengar kuliah & tazkirah agama?
7- Berapa jam pula kita gunakan untuk menyebarkan agama AlLah SWT?
8- Berapa jam pula kita gunakan untuk urusan agama AlLah ini?



30. Demikianlah, KAMI utuskan engkau (Wahai Muhammad) kepada satu umat, sesungguhnya telah berlalu beberapa umat yang lain sebelum mereka (orang Arab), supaya engkau membacakan kepada mereka Al-Quran yang KAMI wahyukan kepadamu, sedang mereka kufur kepada (AlLah) Ar-Rahman, beritahulah mereka: "DIA lah RABBku, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan DIA. Kepada-NYA aku berserah diri, dan kepada-NYAlah tempat kembali".
- AlLah SWT menjelaskan kepada Baginda Nabi Muhammad SAW dan kita sebagai umatnya itu Nabi Muhammad SAW bukanlah satu-satunya nabi yang diutus-NYA ke dunia ini. sebelum diutus-NYA, Baginda Nabi Muhammad SAW sudah banyak para anbiya yang terutus. Bilangan para nabi yang diutus AlLah SWT di sekitar 124 000 orang. Dalam kalangan nabi yang 124 000 itu ada 313 orang rasul. Daripada 313 orang rasul ini hanya 25 orang rasul sahaja yang wajib kita ketahui. Tidak perlu kita menghafalnya mengikut turutan, kalau dapat lagi afdal. Cukuplah untuk kita tahu yang mana satu nabi & yang mana satu bukan nabi. Misalnya bila kita ditanya, ada tak nabi yang namanya Harun, kita jawab ada. Bila kita ditanya lagi ada tak nabi bernama Hassan, kita jawab tidak ada.

Adapun nama para rasul yang 25 itu adalah seperti berikut;
1. Adam AS
2. Idris AS
3. Nuh AS
4. Hud AS
5. Salleh AS
6. Ibrahim AS
7. Luth AS
8. Ismail AS
9. Ishak AS
10. Yaakob AS
11. Yusoff AS
12. Ayub AS
13. Syuaib AS
14. Musa AS
15. Harun AS
16. Zulkifli AS
17. Daud AS
18. Sulaiman AS
19. Ilyas AS
20. Ilyasa’ AS
21. Yunus AS
22. Zakaria AS
23. Yahya AS
24. Isa AS
25. Muhammad SAW

Daripada 25 rasul itu ada 5 orang rasul yang dinobat & dianugerahkan pingat & darjat kebesaran Ulul Azmi oleh Allah SWT, iaitu;
1. Nabi AlLah Nuh AS
2- Nabi AlLah Ibrahim KhalilulLah AS
3- Nabi AlLah Musa Kalamullah AS
4- Nabi AlLah Isa Ruhullah AS
5- Nabi AlLah Muhammad SAW- penutup & ketua anbiya’

Tugas semua para nabi & rasul yang diutus hanyalah memberitahu atau membacakan wahyu kepada umat yang ada. Wahyu yang disampaikan AlLah SAW tersimpan dalam kitab & untuk Nabi Akhir Zaman kitabnya bernama al-Qur’an. Tanggungjawab Nabi Muhammad SAW & kita sebagai umatnya pada hari ini hanyalah membacakan & memahamkan manusia yang kita hadapi dengan titah perintah AlLah SWT yang termuat dalam al-Qur’an. Pada hari akhirat nanti kita akan ditanya, adakah kita sudah menyampaikan? Bukan menjadi tanggungjawab para nabi pada zaman hidupnya untuk memaksa manusia beriman. Tanggungjawab yang sama terpikul di bahu kita iaitu membaca & menterjemahkan titah perintah AlLah SWT kepada manusia yang kita hadapi. Berimankah mereka setelah mendengar penerangan atau penjelasan kita atau mereka mereka memilih untuk tetap dengan kekufuran, itu bukan tanggungjawab kita. Kita tak akan ditanya Allah SWT kelak, kenapa si fulan itu tidak beriman, tetapi kita bakal ditanya adakah kita sudah menyampaikan!

Seterusnya AlLah SWT memaklumkan sebagai panduan kita dalam berdakwah, bahawa sebagaimana umat zaman dahulu menolak dakwah Islam yang dibawa & didakwahkan oleh para nabi, perkara yang sama juga bakal berlaku kepada Nabi Akhir Zaman & juga hal yang sama bakal dialami oleh kita sebagai penerus kerja para nabi ini. Dakwah ke arah kehendak AlLah SWT akan ditolak oleh sebahagian besar khalayak yang ada. Penolakan dakwah ini akan dilakukan oleh mereka yang berkuasa, mereka yang berharta, mereka yang digelar cerdik pandai. Pendokong dakwah ini selamanya akan disertai oleh orang lemah atau yang diistilahkan mustad’afin. Bukan bermakna 100% mereka yang ada kuasa, yang berharta atau golongan cendekiawan menolak dakwah Islam ini, ada kalangan mereka itu yang mendokong & mendukung dakwah, tapi bilangan mereka terlalu sedikit hanya boleh dibilang dengan jari.

Mereka yang menolak dakwah ini bukan disebabkan seruan dakwah susah difaham tetapi disebabkan mereka susah untuk menolak desakan hawa nafsu jahat yang selama ini memotori diri mereka. Misalnya nafsu untuk memanipulasikan penggunaan tenaga golongan yang lemah. Tenaga mereka diguna semaksimal mungkin sementara upahnya dibayar semurah yang boleh. Belitan riba yang melingkari perjalanan kewangan mereka susah untuk dirungkai. Hujan rasuah yang membanjiri gagal untuk mereka sekat.
Apapun sebagai pendakwah kita diminta oleh AlLah SWT supaya memberitahu sesiapa sahaja iaitu AlLah SWT sahajalah RABB kita bersama; kita yang beriman AlLah RABB kita, kamu yang kufur pun AlLah SWT juga RABB kamu.

RABB itu yang menjadikan dari tiada kepada ada,
RABB itulah yang mengajarkan kita sehingga pandai,
RABB itulah menyembuhkan kita dari penyakit,
RABB itulah yang memberi rezeki kepada kita,
RABB lah yang mematikan kita mengikut cara yang disukai-NYA.
RABB itulah yang telah berbuat segala-galanya untuk kita.

Justeru kita layak bagi kita yang waras ini cuba mencari & menyembah selain daripada-NYA. Kepada-NYA sahaja kita sepatutnya bergantung harapan & berserah keadaan. Perlu diingat suatu masa kelak sama ada kita mahu tau tidak, sama ada kita bersedia atau tidak, kita akan dipaksa berjumpa dengan-NYA. Dalam pertemuan itu kita bakal ditanya dengan soalan-soalan berkisar apa yang terdapat dalam al-Qur’an, kerana al-Qur’an itu ibarat buku teks. Seandainya kita membaca & memahami apa yang terkandung dalam al-Qur’an, kita pasti dapat menjawab soalan itu dengan cemerlang & pasti lulus dengan gemilang. Dapat markah A plus, plus, plus kesemuanya. Seandainya kita tak pernah membaca al-Qur’an malah menentang titah perintah AlLah SET yang termuat dalam al-Qur’an kita pasti gagal segagal gagalnya. Kegagalan menjawab soalan pada hari akhirat kelak bakal menjerumuskan kita ke neraka, kerana di sana tiada peperiksaan untuk kali yang kedua.

No comments:

Post a Comment

Tetamu