About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Wednesday, February 8, 2012

Cerita Nabi Muhammad SAW dari 4 Surah

Isi ceramah maulid di
Masjid Rengas, Bachok, Kelantan –       11 Rabiul Awal 1433/03022012
Masjid An-Nur, Kg Badak, Bachok-        13 Rabiul Awal 1433/06022012
Masjid Hj Jaafar, Kg Jejulok, KBharu – 14 Rabiul Awal 1433/07022012
Masjid Bukit Temalong, Gunung   -        16 Rabiul Awal 1433/ 09022011


Cerita Nabi Muhammad SAW dari 4 Surah

Surah: Al-Jumu'a
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
۞ يُسَبِّحُ لِلَّهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ الْعَزِيزِ الْحَكِيمِ [٦٢:١]
Segala yang ada di langit dan yang ada di bumi sentiasa mengucap tasbih kepada Allah Yang Menguasai (sekalian alam), Yang Maha Suci, Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
          -sekarang ini sedang bertasbih & akan terus-menerus bertasbih  kepada AlLah SWT sehingga ke Hari Qiyamat, apa-apa sahaja makhluk yang dicipta-NYA sama ada yang berada di langit pertama, penghuni langit yang kedua, penduduk langit yang ketiga, warga langit yang keempat, rakyat langit yang kelima, komuniti langit yang keenam, atau generasi yang bermukin di langit yang ketujuh. Turut & ikut serta rangkaian tasbih daripada penduduk semua langit itu ialah penduduk yang berada di bumi; sama ada di lautan, di daratan, di bawah lapisan tanah yang kita pijak, yang kurang atau tidak bertasbihnya hanyalah manusia & jin sahaja. Kenapa makhluk itu semua bertasbih kepada AlLah SWT sedangkan sebahagian jin & manusia tidak berbuat demikian? Jawabnya mudah sahaja kerana mereka cukup mengenali & arif akan zat AlLah SWT itu yang bersifat (al-Malik) sebagai Raja kepada segala raja, yang bersifat al-Quddus; Maha Suci daripada segala kekurangan & kelemahan, AlLah SWT yang bersifat al-Aziz; Maha Berkuasa, kuasanya tak pernah surut atau berkurangan, AlLah SWT yang bersifat al-Hakim; Maha Bijaksana.
          AlLah SWT bersifat al-Malik, al-Quddus, al-Aziz, & al-Hakiim dalam ayat di atas itu bermula daripada asal & kekal untuk selama-lamanya. AlLah SWT itu raja segala raja dulu, kini, & selama-lamanya. Sewaktu alam ini diciptakan AlLah SWT lah rajanya, kini DIA juga rajanya, nanti pada Hari Akhirat pun DIA juga rajanya! Tidak bersilih ganti dengan sesiapa, kerana DIA tidak memerlukan  siapa-siapa & apa-apa, tetapi sesiapa sahaja & apa-apa yang ada bergantung & memerlukan-NYA setiap saat, bukan setiap minit, bukan setiap jam. subhanalLah.   
          Allah SWT juga bersifat dengan al-Aziz; Maha Berkuasa, kuasa yang ada pada-NYA bukan pemberian sesiapa. kuasa itu milik-NYA untuk selamanya, tiada siapa yang boleh mengurangkan kuasa itu, apa lagi untuk merampasnya dengan apa cara sekalipun. Kuasa yang dimiliki-NYA bukan bermula dengan tiada seperti kita, tapi DIA Maha Berkuasa sedari awal & tiada tarikh akhirnya. Tidak sama dengan manusia yang mendapat & diberi sedikit kuasa bermula tahun sekian-sekian & bakal tamat untuk tahun sekian-sekian.
          AlLah SWT pun bersikap dengan al-Hakiim. Tidak sama seperti manusia yang kononnya hakim juga tapi manusia perlu melalui proses p & p untuk menjadi sedikit pandai daripada orang lain. Tetapi pengetahuan manusia cukup terhad. Ada kalanya manusia menjadi lupa & tak ingat lagi kepada pengetahuan yang dimilikinya itu. Hal yang sedemikian tidak berlaku kepada AlLah SWT yang mengutuskan para anbiya’.



هُوَ الَّذِي بَعَثَ فِي الْأُمِّيِّينَ رَسُولًا مِّنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا مِن قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ [٦٢:٢]
Dia lah yang telah mengutuskan dalam kalangan orang-orang (Arab) yang Ummiyyin, seorang Rasul (Nabi Muhammad s.a.w) dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaan-Nya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajarkan mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum syarak). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata.
          AlLah SWT yang bersifat raja segala raja, Maha Suci daripada kelemahan & kekurangan, Maha Berkuasa, Maha Hakiim itulah yang telah mengutus & membangkitkan untuk khalayak manusia yang ummi itu seorang utusan atau wakil-NYA yang juga merupakan seseorang yang ummi (Muhammad bin AbdulLah); tidak pernah belajar membaca, tidak pernah belajar menulis, yang tidak pernah menjejakkan kaki ke institusi pendidikan, sama ada pada peringkat tadika, sekolah rendah, sekolah menengah, lebih-lebih lagi ke peringkat universiti. Tapi DIA menjadikan hati seorang manusia yang bernama Muhammad SAW itu dapat menghafal & membacakan al-Qur’an dengan paling fasih. Tidak pernah diriwayatkan Baginda SAW tersilap membunyikan & membacakan ayat-ayat al-Qur’an. SubhanalLah.
          Dalam ayat ini AlLah SWT menggariskan ada 4 tugas yang perlu digalas Baginda Nabi Muhammad SAW walaupun dia seorang yang ummi; 
1- Baginda SAW diminta AlLah SWT untuk menterjemahkan kandungan ayat-ayat Allah
2-membersihkan jiwa & raga mereka (dari iktiqad yang sesat)
3-mengajarkan mereka Kitab AlLah (Al-Quran)
4- mengajarkan hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum syarak).

1- Baginda SAW diminta AlLah SWT untuk menterjemahkan kandungan ayat-ayat AlLah SWT. Ayat-ayat AlLah SWT dapat dibahagikan kepada 2 iaitu ayat-ayat yang dibaca & ayat-ayat yang dilihat, merujuk kepada kejadian alam dalam seharian. Baginda Rasul SAW menjelaskan sebarang kemenjadian & kejadian alam sama ada banjirnya, kemaraunya, gempa buminya, hujannya, panasnya itu bukan berlaku secara kebetulan, tetapi semuanya melalui perancangan rapi daripada AlLah SWT, pemilik tunggal alam semester ini. Tidak akan berlaku sesuatu kejadian; banjir, kemarau, gempa bumi, hujan, panas, petir, halalintar, puting beliung dsb, kecuali dengan izin-NYA & dalam pengetahuan-NYA. DIA yang mentadbir segala perjalanan ini mengikut suka-NYA & DIA tak pernah berbincang dengan sesiapa untuk menentukan perjalanan naik turun matahari, berapa jam siang & berapa jam pula malam, semua itu berlaku ikut kemahuan-NYA.

2-membersihkan jiwa & raga mereka (dari iktiqad yang sesat)- seruan semua nabi bermula daripada Adam AS, mengajak manusia membersihkan jiwa atau akidah daripada bergantung kepada yang selain daripada AlLah SWT. Jiwa manusia perlu dibersihkan sebersih-bersihnya daripada segala karat syirik, munafik, mulhid, kufur, musyrik, kepada satu aqidah tauhid yang satu. Manusia yang hanya bertauhid kepada AlLaj SWT bermakna telah mentauhidkan AlLah Yang Maha Esa. Sementara manusia yang berasa ada lagi suatu zat yang lain yang perlu dikagumi selain AlLah SWT dikira bersyirik kepada-NYA.

3-mengajarkan mereka Kitab AlLah (Al-Quran)- Baginda Nabi Muhammad SAW dititahkan AlLah SWT untuk mengajarkan Kitab-NYA. Kitab AlLah SWT ini sebetulnya banyak, tetapi kita hanya diwajibkan mengetahui 4 buah yang unggul sahaja iaitu; Taurat, Zabur, Injil, & al-Qur’an. Adapun sebarang kitab atau catatan wahyu lain yang juga diturunkan AlLah SWT tidak wajib kita mengetahuinya. Sebagaimana kitab pada zaman itu ada tempoh pemakaiannya, al-Qur’an juga sedemikian. AlLah SWT menetapkan untuk sepanjang zaman bermula setelah Baginda Rasul SAW menerima wahyu pertama, kitab yang boleh dipakai terus-menerus sehingga ke hari Kiamat hanyalah al-Qur’an sahaja! Adapun kitab-kitab lain walaupun juga kitab AlLah SWT, DIA tidak mengizinkan kita membacanya apatah lagi untuk beramal dengannya.
          Sebagai kitab terakhir al-Qur’an hanyalah ada 6236 ayat sahaja yang disusun dalam 30 juzuk & dibahagikan kepada 114 surah. 6236 ayat itulah yang wajib kita jadikan ikutan & pedoman serta panduan selagi ada hayat dalam badan. Segala titah suruhan AlLah SWT wajib kita buat semasa kita masih hidup. Segala perintah larangan AlLah SWT pula wajib kita jauhi semasa kita masih disambung nyawa! Setelah nyawa terpisah dari badan, atau setelah berada di alam kubur, tempoh untuk beramal dengan segala titah perintah yang termuat dalam al-Qur’an sudah tamat.
          Jadi sewaktu hidup ini janganlah kita mencari pelbagai alasan & helah untuk mengelakkan diri dari beramal dengan ajaran yang ada dalam al-Qur’an. Misalnya dalam al-Qur’an menyuruh kita bersolat, bilakah masa kita perlu bersolat itu? Semasa di kuburkan atau bila? Kita diwajibkan AlLah SWT untuk bersolat 5 kali sehari bukan 5 hari sekali. Tidak wajar sama sekali kita tak mahu solat lalu kita pun beralasan, macam mana nak solat kita kan berada dalam masyarakat majmuk; ada orang kafir dalam negeri kita. Agak-agak jika kita jawab begitu jika ditanya AlLah SWT nanti, adakah DIA akan menerima alasan & putar belit kita itu? Tepuk dada tanyalah iman! Sama juga bila DIA mengharamkan riba, bolehkah kita jawab, Ya AlLah SWT macam mana saya nak tinggalkan riba sebab orang kafir ada di negeri saya. Hal yang sama turut bersangkutan bila DIA mewajibkan kepada pemerintah agar melaksanakan hukum Islam, kita seharusnya tidak menjadi dalih & helah & fitnah untuk melarikan diri dari tanggungjawab hududulLah. Kerana DIA tak akan mendengar helah putar belit kita apabila kita dengan bangannya berkata bagaimana nak laksanaan hukum hudud orang kafir ada dalam negeri kita.

4- mengajarkan hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum syarak).- Baginda Nabi Muhammad SAW juga diminta AlLah SWT agar mengajarlkan umat Islam menjadi bijak. Ya, dengan berpandukan hanya dengan al-Qur’an kita pasti jadi hakiim- bijaksana. Kenapa hanya dengan al-Qur’an kita akan jadi hakiim, kerana al-Qur’an itu merupakan karya AlLah SWT Yang Maha Agung, lebih agung daripada matahari, bulan, bintang, langit, & bumi. Dalam al-Qur’an ada pelbagai ilmu masa hadapan, ilmu yang masih belum diteroka manusia. Tapi DIA telah menjelaskan kepada kita umat Islam yang suka membaca & memahami kandungan ayat-ayat AlLah SWT. Apabila umat Islam sanggup membaca al-Qur’an, mereka akan jadi umat yang hakiim. Tetapi apabila mereka hanya sanggup membaca bahan bacaan yang lain & tidak sudi untuk menghayati Islam , umat Islam akan dibodohkan sepanjang zaman, kerana pada masa itu kita hanya membaca karya atau buku yang ditulis oleh orang-orang yang bodoh juga seperti kita. Ya bodoh amatlah jika kita tak baca al-Qur’an yang digarap AlLah SWT tapi bertungkus lumus membaca tulisan yang dihasilkan oleh manusia yang sama-sama jadil seperti kita.
         
﴿٢٥﴾

AlLah SWT anggap masyarakat Mekah sebelum diutus Nabi SAW sebagai sesat, kenapa? Sedangkan mereka ada;
Ketua Hakim Negara                   : Abal Hakam          ; Umar bin Hisyam
Cendekiawan Negara                  : al-Walid bin Mughirah
Tokoh Koorporat Hebat               : Abu Sufian bin Harb, Utbah & Syaibah bin Rabiah
Penglima Turus Angkatan Tentera          : Khalid bin al-Walid, Ikhrimah bin Abu Jahal
Ketua Negara                             : Abu Talib bin Abd Muttalib
Urusan import & eksport yang hebat membentuk segitiga niaga; Mekah- Syam – Yaman

Mereka sesat kerana tak jumpa cari jalan untuk balik ke tempat asal. Asal kita dari syurga & kita diminta balik ke syurga. Datuk kita Adam AS asalnya di syurga. AlLah  SWT sudah sediakan untuk setiap kita satu istana dalam syurga siap dengan segala kelengkapannya; perabotnya, khadam-khadamnya, tukang-tukang kebunnya, dayang-dayangnya, kenderaaan-kenderaaannya, dsb.

AlLah SWT juga telah sediakan untuk kita satu bilik dalam neraka, siap dengan kepelbagaian azabnya; ular-ular sebesar leher untanya, jengking kala raksasanya,  buah zakum sebagai makanannya, timah yang menggelegak sebagai minumannya dsb

Di syurga suatu masa berlaku peristiwa yang tak sepatutnya kita lupa; iaitu sayembara ilmu & penguasaannya. Apabila AlLah SWT memaklumkan bahawa DIA akan mengutuskan manusia sebagai khalifah-NYA di bumi ini, lalu kedengaran suara-suara yang berkata Adam & keturunannya tidak layak berada di dunia kerana mereka suka bersengketa & menumpah darah sahaja kerjanya. AlLah SWT menegaskan pilihannya kepada Adam AS merupakan pilihan yang paling tepat kerana milikan ilmu yang ada pada dada Adam & anak-cucunya, yang akan bertambah setiap masa.

Justeru diadakan sayembara ketelusan & penguasaan ilmu yang ada di dada, ternyata Adam AS berjaya mengatasi saingannya. Sebagai penghormatan kepada Adam AS para saingannya diminta menghormati tahap keilmuannya. Ternyata semua saingannya menghulurkan penghormatan itu kecuali Iblis yang keras kepala yang berasa dia lebih baik kerana bakanya dijadikan daripada api, sedang Adam AS manusia tercipta dari zat tanah. AlLah SWT telah melaknati Iblis & menghalaunya dari dalam syurga. Pengusirannya itu telah menimbul & membuahkan rasa hasad dengki di hati Iblis & dia meminta ruang, peluang yang seluas-luasnya untuk menipu Adam & keturunan supaya menyertai kemnya. Misi & visi pertamanya untuk mengeluarkan Adam AS dari dalam syurga berjaya dengan cemerlang. Lewat fitnah berhelah Adam sekeluarga berjaya dipedaya & terhantar ke dunia.

Dunia & alam maya ini menjadi saksi berlakunya pertembungan idea antara suruhan agama AlLah SWT yang dibawa & diajarkan para anbiya dengan belaian nafsu  janjian para setan. Pertembungan ini mula berlaku sejak zaman Adam AS hingga kiamat. Setan anf the gang tidak pernah meletakkan jawatan atau berfikir untuk meletakkan jawatannya iaitu berhenti menggoda anak cucu Adam AS.








وَآخَرِينَ مِنْهُمْ لَمَّا يَلْحَقُوا بِهِمْ ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ [٦٢:٣]
Dan juga (telah mengutuskan Nabi Muhammad kepada) orang-orang yang lain dari mereka, yang masih belum (datang lagi dan tetap akan datang) menghubungi mereka; dan (ingatlah), AlLah jualah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
          AlLah SWT menjelaskan bahawa Nabi Muhammad SAW ini bukan sahaja wajib diikuti oleh manusia yang sezaman dengannya sahaja, malah semua manusia yang ada & hidup di dunia, apabila mereka dilahirkan selepas Baginda SAW diutus menjadi rasul, sehinggalah manusia yang dilahirkan sehari sebelum kiamat pun wajib beriman dengan ajaran Baginda Nabi Muhammad SAW ini secara holistik. Penetapan ini dibuat oleh AlLah SWT yang bersifat Maha Berkuasa & Maha Bijasana. Lalu mana-mana orang yang mengikuti ajaran Baginda SAW dikira orang cerdik, walaupun mereka tak pernah kenal huruf, angka, & carta. Sementara sesiapa sahaja yang cuba membangkang & menentang apa-apa jua cara bawaan & gaya kepemimpinan Baginda SAW dikira bodoh & membodohkan diri sendiri.
          AlLah SWT mempertegas bahawa sesiapa yang mengikut jejak & langkah yang diajar Baginda Nabi Muhammad SAW merupakan manusia yang bijak kerana apa yang diajari Nabi SAW itu datangnya dari AlLah SWT yang penuh dengan kesempurnaan-NYA. Segala sifat AlLah SWT sempurna. Maha Bijak AlLah SWT merupakan kebijakan yang sempurna, tidak ada walaupun sekecil zarah kekurangannya. AlLah SWT Maha Berkuasa, kekuasaan yang dimiliki-NYA sempurna. Pendek kata semua yang ada bersama-NYA sempurna segala.
﴿٣﴾


ذَٰلِكَ فَضْلُ اللَّهِ يُؤْتِيهِ مَن يَشَاءُ ۚ وَاللَّهُ ذُو الْفَضْلِ الْعَظِيمِ [٦٢:٤]
(Pengutusan Nabi Muhammad s.a.w, kepada umat manusia seluruhnya) itu (yang menjadi rahmat) adalah limpah kurnia Allah, diberikan-Nya kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya; dan sememangnya Allah mempunyai limpah kurnia yang besar.
          Diutus-NYA para anbiya semenjak dari Adam AS sehingga terutusnya Baginda Nabi Muhammad SAW itu sebagai rahmat & Maha Limpah kurnia dari AlLah SWT. Walau bagaimanapun DIA tidak memaksa manusia untuk mengikut ajaran yang dibawa para rasul-NYA. Lantaran itulah pada Isra’ & Mikraj, Baginda Nabi Muhammad SAW diperlihatkan, ada dalam kalangan para nabi yang  seramai 124 ribu itu tidak ada pengikut. SubhanalLah. Walaupun para anbiya menyeru manusia kembali kepada agama AlLah SWT, masih banyak manusia yang tidak sudi untuk menggabungkan diri. Hal ini menjadi motivasi kepada diri pendakwah pada hari ini, usahlah berkecil hati jika apa yang kita serukan tidak dipeduli manusia, kerana ada para nabi yang tidak diikuti kaumnya, malah yang lebih teruk ada antara para rasul ini yang dibunuh kaum masing-masing, misalnya Nabi AlLah Zakaria AS & Nabi AlLah Yahya AS.
          Ya, semua seruan para nabi ini berlangsung secara terbuka, tidak ada walaupun seorang anbiya ini yang memaksa kaumnya untuk beriman dengan ajaran yang didakwahkannya. Terserahlah kepada pemikiran masing-masing untuk sama ada memilih beriman kepada AlLah SWT atau tetap setia menjadi pembela agenda jahiliyah yang nyata di depan mata. Sesiapa yang menyahut ajakan & seruan para anbiya ini akan mendapat kelebihan yang amat banyak bermula dengan hari pertama dia didaftarkan sebagai penghuni di pusara. Kelebihan & kesenangan ini akan berlangsung sehinggalah ke Hari Qiamat. Sementara yang menentang & membangkang ajaran yang dibawa oleh para anbiya ini; Nabi Muhammad SAW untuk akhir zaman ini, akan mendapat pelbagai laknat & azab juga bermula di pusara setelah mereka ini dibumikan kelak.  




Al-Ahzab 21



لَّقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا [٣٣:٢١]
Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)
          AlLah SWT juga Yang Maha Mengetahui hajat & keperluan manusia. Antara yang amat diperlukan oleh manusia ialah, seseorang yang boleh dijadikan panduan dalam segala aspek hidupnya; cara bergaulnya, cara berumahtangganya, cara berjualbelinya, cara pemerintahnya, cara berperangnya, cara menghukumnya, cara mengajarnya, cara makannya, cara berpakaiannya, pendek kata segala-galanya. Manusia tersebut yang telah menunjukkan setiap inci contoh terbaik sepanjang hidupnya hanyalah Nabi Muhammad SAW. Kita senaraikanlah apa juga sifat & sikap yang kita inginkan ada kepada seseorang; nescaya semua sifat itu ada pada Baginda Nabi Muhammad SAW. Hal ini berlaku kerana semua perjalanan hidup Baginda SAW dicatat sama ada melalui pena atau sebagainya & disampaikan kepada semua manusia di setiap masa dia berada. Kita dapat membaca sejarah hidup Baginda SAW bukan sahaja bermula semenjak hari lahirnya, bahkan kita juga tahu tentang sejarah nenek moyangnya, diikuti dengan sejarah ayah & bondanya secara sah. Kita juga tahu sejarah semasa Baginda SAW masih menyusu, kita tahu nama-nama penyusu Baginda SAW & kita juga tahu siapa yang menjadi adik beradik sesusunya. Kita juga tahu secara terang & jelas apa yang dilaku Baginda SAW sewaktu usia remajanya, sewaktu mudanya, sewaktu dewasanya, sewaktu hari pertama dakwahnya, sehinggalah ke saat hari kewafatannya.
          Walau bagaimanapun tidak semua manusia yang sanggup & sudi mengambil serta menjadikan Baginda SAW sebagai ikon hidupnya. Dalam dunia ini banyak manusia yang dijadikan ikon hidup seseorang. Banyak anak muda yang menjadikan pemain-pemain sukan sebagai ikonnya; sama ada bola sepak, tenis, badminton, golf, pelumba kereta atau motosikal, pelari & sebagainya. Ada sebahagian manusia menjadikan artis sebagai ikonnya; sama ada penyanyi, pelakon, pelawak, penggubah not muzik, pelukis, penyair, penyajak, pengukir & seumpamanya. Ada pula manusia yang menjadikan manusia korporat sebagai ikon hidupnya & sebagainya.
          Di sela-sela kehidupan ini masih tersisa manusia yang sanggup menjadikan Nabi Muhammad SAW sebagai ikon hidupnya, walaupun mereka tidak pernah bertemu & mendapatkan tandantangan Baginda SAW. Walaupun mereka tidak pernah mendengar suara Baginda SAW  berceramah & memberi tazkirah atau membacakan al-Qur’an. Walaupun mereka tidak pernah semajlis dengan Baginda SAW. Ya hari ini Baginda SAW sudah diwafatkan oleh AlLah SWT untuk kehidupan di dunia, kerana tugas Baginda SAW di dunia ini sudah selesai, iaitu  menterjemahkan ajaran al-Qur’an ke dalam kehidupan! Hal ini dilakukan Baginda SAW selama 22 tahun 2 bulan 22 hari. Kini kitalah penyambung tugas Baginda SAW untuk menterjemahkan ajaran al-Qur’an supaya menjadi real dalam kehidupan bermula kehidupan secara individu hinggalah kewajipan bernegara; mendirikan negara Islam!
          Tidak semua manusia bersedia untuk menjadikan Nabi Muhammad SAW ini sebagai ikutan mereka. Hanya mereka yang ada & menyimpan 4 sifat ini sahaja yang bersedia iaitu;
1-  orang yang yakin akan bertemu dengan AlLah SWT
2-  sesiapa yang percayakan ada sungguh balasan pada Hari Akhirat
3- sesiapa sahaja yang mengingati AlLah dengan banyaknya
Adakah kita termasuk ke dalam golongan di atas? Tepuk dada tanya iman.




Al-Kahf


قُلْ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِّثْلُكُمْ يُوحَىٰ إِلَيَّ أَنَّمَا إِلَٰهُكُمْ إِلَٰهٌ وَاحِدٌ ۖ فَمَن كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صَالِحًا وَلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَدًا [١٨:١١٠]
Katakanlah (wahai Muhammad): "Sesungguhnya aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepadaku bahawa Tuhan kamu hanyalah Tuhan Yang Satu; Oleh itu, sesiapa yang percaya dan berharap akan pertemuan dengan Tuhannya, hendaklah ia mengerjakan amal yang soleh dan janganlah ia mempersekutukan sesiapapun dalam ibadatnya kepada Tuhannya".
          Baginda Nabi SAW diminta memberitahu manusia bahawa dia pun salah seorang manusia yang menghuni bumi ini. Tidak ada beza dari segi fizikalnya antara manusia yang bernama Muhammad bin AbulLah SAW dengan manusia yang bernama Abdul Uzza bin Abdul Muttalib. Sama-sama berketurunan Arab. Sama-sama berstatus orang Quraisy. Sama-sama dilahirkan di bumi Mekah. Tetapi yang seorang itu dilaknat AlLah SWT; Abdul Uzza bin Abdul Muttalib, sedang yang seorang lain dirahmati-NYA; Muhammad bin AbdulLah.
          Yang membezakan mereka berdua ialah yang seorang itu beriman dengan wahyu yang diturunkan & menyebarkannya pula kepada manusia; iaitu Muhammad bin AbdulLah. Sementara yang seorang lagi bukan sekadar tidak mempercayai adanya wahyu malah menentangnya, sama ada siang atau malam. Bukan dia sahaja yang mementang seruan wahyu, malah isterinya (ummu Jamil) juga menjadi pemimpin wanita Mekah untuk menentang. 
          Ya, Baginda SAW menerima wahyu dari AlLah SWT. Adakah wahyu ini meliputi segala bidang? Sebenarnya tidak, wahyu hanya diturunkan AlLah SWT untuk memperjelas perkara yang tidak sampai otak manusia untuk memikirkannya, tetapi kita mesti berjumpa & berdepan dengan perkara tersebut; seperti fenomena dosa & pahala, adanya azab & nikmat sewaktu di pusara, dihidupkan kembali dari pusara menuju Mahsyar, adanya Timbangan Amal, adanya Mahkamah AlLah SWT, ada jambatan yang wajib dilintasi bernama Siraq, adanya syurga & neraka. Adapun hal-hal yang mampu difikir oleh akal manusia, AlLah SWT tidak akan menurunkan wahyu-NYA; misalnya untuk menjadikan masakan bertambah lazat tidak akan ada wahyu untuk itu kerana kita mampu berfikir untuk menambah perisa kepada masakan. Tidak ada wahyu yang diturunkan-NYA untuk mengajar cara kepada manusia untuk membina rumah atau bagaimana cara untuk menternak binatang, atau bagaimana cara untuk menjadi petani yang cemerlang!
          Oleh sebab semua manusia terpaksa bertemu-NYA di akhirat kelak, DIA awal-awal lagi memberikan formula & petua, bagaimanakah cara bila kita bertemu-NYA kelak, DIA tidak murka & memasukkan kita ke neraka. DIA mewasiatkan agar semua manusia agar berbuat amal yang soleh seperti yang dicontohkan oleh para anbiya sahaja, tidak boleh direka mengikut kepala otak kita bagaaimanakah cara amal soleh itu. Semuanya kena ikut Nabi Muhammad SAW. Apa-apa yang kita buat sama dengan apa yang dibuat Baginda SAW itulah amal yang soleh, walaupun kita membunuh; seperti membunuh kerana hukum qisas dsb. Apa-apa yang kita buat tak kena dengan apa yang Baginda Rasul SAW ajar, tidak dikira amal soleh, walaupun kita menderma sehingga berjuta-juta banyaknya. Misalnya kita dermakan sejumlah wang kepada orang Yahudi di Palestin sana.
          Syarat yang kedua untuk layak bertemu-NYA kelak ialah kita jangan mengadakan sekutu untuk AlLah SWT dalam semua aspek. Jangan kita adakan sekutu bagi AlLah dalam hal aqidah. Jangan kita adakan sekutu bagi AlLah dalam hal ibadah. Jangan kita adakan sekutu bagi AlLah dalam hal munakahat.
Jangan kita adakan sekutu bagi AlLah dalam hal muamalat. Jangan kita adakan sekutu bagi AlLah dalam hal syariat. Jangan kita adakan sekutu bagi AlLah dalam hal hukum hakam.



Surah: An-Najm
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
وَالنَّجْمِ إِذَا هَوَىٰ [٥٣:١]
Demi bintang semasa ia menjunam,
          AlLah SWT memulakan surah ini dengan sumpah & objek yang dipilih-NYA untuk dijadikan sumpah ialah bintang. Hanya AlLah SWT yang boleh bersumpah menggunakan sesuatu yang dicipta-NYA; sama ada bulan, bintang, matahari, kejadian siang & malam dsb. Adapun kita sebagai manusia jika perlu bersumpah mestilah bersumpah dengan nama-NYA sahaja, iaitu itu Demi AlLah SWT.  AlLah SWT memnyuruh kita melihat bintang & mengkaji perjalanan serta keberadaan bintang-bintang itu. Di sana pasti akan terlihat keajaiban yang tak terjangkaukan pikiran. subhanalLah. Jutaan bintang di bawah langit yang menghias malam bagai lampu itu, tak terjangkau ilmu untuk mengkajinya. Masih terlalu banyak ilmu AlLah SWT yang belum tergali & diteroka dalam dunia astronomi ini.



مَا ضَلَّ صَاحِبُكُمْ وَمَا غَوَىٰ [٥٣:٢]
Rakan kamu (Nabi Muhammad yang kamu tuduh dengan berbagai tuduhan itu), tidaklah ia menyeleweng (dari jalan yang benar), dan ia pula tidak sesat (dengan kepercayaan yang salah).
          AlLah SWT setelah bersumpah dengan keajaiban & keunikan bintang-bintang menegaskan bahawa Nabi Muhammad SAW tidak pernah sesat, tidak tersesat, & tidak akan sesat dalam semua urusan & dakwahnya. Kerana apa yang disampaikan Baginda SAW itu semuanya wahyu AlLah SWT yang perlu disampaikan kepada semua umat manusia yang amat diperlukan. Manusia amat memerlukan bimbingan & petunjuk untuk mengenali AlLah SWT & seterusnya mentaati-NYA. Lalu pembimbing yang benar ke jalan AlLah SWT itu hanyalah para anbiya sahaja, bermula dengan Nabi Adam AS sehinggalah kepada Nabi Muhammad SAW.
          Jadi sebanyak mana ajaran para nabi ini bila bercanggah dengan kehendak manusia semasa itu bukanlah bermakna para anbiya ini membawa sesuatu ajaran sesat apa lagi menyesatkan, sebaliknya khalayaklah yang sesat kerana mereka menjauh daripada mengikut ajaran yang benar. AlLah SWT memberikan jaminan-NYA bahwa para anbiya ini tidak sesat! Tidak sesat kerana semua ajaran yang dibawa & diajar para anbiya itu berupa kehendak-NYA. Itu yang dikehendaki-NYA!.



وَمَا يَنطِقُ عَنِ الْهَوَىٰ [٥٣:٣]
Dan ia tidak memperkatakan (sesuatu yang berhubung dengan ugama Islam) menurut kemahuan dan pendapatnya sendiri.
          Sebarang ajaran Nabi Muhammad SAW tentang Islam sama ada yang berupa suruhan atau yang berupa larangan bukanlah datangnya dari nafsu atau reka cipta daripada Baginda SAW. Baginda SAW tidak pernah memasukkan pendapatnya sendiri untuk menafsirkan semua titah & perintah AlLah.




إِنْ هُوَ إِلَّا وَحْيٌ يُوحَىٰ [٥٣:٤]
Segala yang diperkatakannya itu (sama ada Al-Quran atau hadis) tidak lain hanyalah wahyu yang diwahyukan kepadanya.
          Semua suruhan & larangan yang disampaikan kepada manusia itu datangnya daripada AlLah SWT yang disampaikan melalui Malaikat Jibril AS. Apabila AlLah SWT menghendaki sesuatu perkara DIA akan menyampaikan perkara tersebut kepada ketua Malaikat iaitu Jibril & dengan serta-merta pula Jibril AS akan menyampaikannya kepada Nabi Muhammad SAW. Apabila wahyu itu sampai ke pengetahuan Baginda Nabi SAW, segera disebar, diajarkannya kepada khalayak yang ada. Yang uniknya khalayak yang ada akan berebut-rebut untuk melaksana titah & perintah AlLah SWT itu. Mereka bersaing sesama sendiri untuk menjadi orang yang pertama melaksana kehendak agama AlLah SWT. Apa yang dikata Nabi Muhammad SAW tentang agama itulah wahyu. Apa yang disuruh Nabi Muhammad SAW tentang agama itulah wahyu. Apa yang dilarang Nabi Muhammad SAW tentang agama itulah wahyu. Apa yang dibuat Nabi Muhammad SAW tentang agama itulah wahyu. Pendek kata semua sekali yang dilaku Nabi Muhammad SAW berhubung dengan agama itu semua kehendak AlLah SWT, itu semua wahyu.



عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَىٰ [٥٣:٥]
wahyu itu (disampaikan dan) diajarkan kepadanya oleh (Malaikat Jibril) yang amat kuat gagah, -
          Untuk menjamin keaslian wahyu yang diturunkan kepada para anbiya amnya & Nabi Muhammad SAW khasnya, AlLah SWT menegaskan bahawa Malaikat Jibril yang membawa & membacakan wahyu tersebut kepada baginda Nabi SAW merupakan malaikat yang amat kuat & gagah. Dengan kehebatan tersebut mustahil ada makhluk lain dapat mencuri wahyu yang dibawa Jibril. Jibril merupakan malaikat terkuat kerana dia merupakan ketua untuk semua malaikat. Malaikat yang sebeginilah yang dipilih AlLah SWT untuk menjadi Ketua Para Malaikat & menyampaikan wahyu kepada Baginda Nabi SAW. Hal ini sebagai penguat kepada dakwah Nabi Muhammad SAW khasnya, iaitu tidak usah dibimbangi tentang keaslian & kesahihan ajaran yang dibawanya kerana para malaikat yang menyampaikan kepada Baginda SAW merupakan malaikat yang hebat. Islam yang hebat, datangnya dari AlLah Yang Maha Hebat, disampaikan oleh Jibril Yang Hebat, kepada nabi yang hebat; Nabi Muhammad SAW, untuk disampaikan kepada umat agar mereka turut menjadi hebat!




No comments:

Post a Comment

Tetamu