About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Sunday, March 11, 2012

Surah Hud ayat 7 & 8


Tafsir Surah Hud 6 & 7
Tazkirah Bulanan Minggu Pertama
Hari Selasa Malam Rabu
Masjid Haji Jaafar, Kg Jejulok
13 Rabiul Akhir 1433 – 06 Mac 2012


وَمَا مِن دَابَّةٍ فِي الْأَرْضِ إِلَّا عَلَى اللَّهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا ۚ كُلٌّ فِي كِتَابٍ مُّبِينٍ [١١:٦]
وَهُوَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ وَكَانَ عَرْشُهُ عَلَى الْمَاءِ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۗ وَلَئِن قُلْتَ إِنَّكُم مَّبْعُوثُونَ مِن بَعْدِ الْمَوْتِ لَيَقُولَنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا إِنْ هَٰذَا إِلَّا سِحْرٌ مُّبِينٌ [١١:٧]


Dan tiadalah sesuatupun dari makhluk-makhluk yang bergerak di bumi melainkan AlLah jualah yang menanggung rezekinya dan mengetahui tempat kediamannya dan tempat ia disimpan. Semuanya itu tersurat di dalam Kitab (Lauh mahfuz) yang nyata (kepada malaikat-malaikat yang berkenaan).

Dan DIA lah yang menjadikan langit dan bumi dalam masa, sedang "Arasy-NYA, berada di atas air. IA menjadikan semuanya itu untuk menguji kamu: siapakah  antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan demi sesungguhnya! Jika engkau (wahai Muhammad) berkata: "Bahawa kamu akan dibangkitkan hidup kembali sesudah mati" tentulah orang-orang yang ingkar akan berkata: "Ini tidak lain, hanyalah seperti sihir yang nyata (tipuannya)".

And there is no creature on earth but that upon Allah is its provision, and He knows its place of dwelling and place of storage. All is in a clear register.

And it is He who created the heavens and the earth in six days - and His Throne had been upon water - that He might test you as to which of you is best in deed. But if you say, "Indeed, you are resurrected after death," those who disbelieve will surely say, "This is not but obvious magic."



وَمَا مِن دَابَّةٍ فِي الْأَرْضِ إِلَّا عَلَى اللَّهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا ۚ كُلٌّ فِي كِتَابٍ مُّبِينٍ [١١:٦]
And there is no creature on earth but that upon Allah is its provision, and He knows its place of dwelling and place of storage. All is in a clear register.

Dan tiadalah sesuatupun dari makhluk-makhluk yang bergerak di bumi melainkan AlLah jualah yang menanggung rezekinya dan mengetahui tempat kediamannya dan tempat ia disimpan. Semuanya itu tersurat di dalam Kitab (Lauh mahfuz) yang nyata (kepada malaikat-malaikat yang berkenaan).
          AlLah SWT dengan tegas memberitahukan bahawa semua makhluk yang dicipta-NYA itu, walau apapun namanya, walau apa pun statusnya, telah DIA siapkan segala rezekinya masing-masing.  Manusiakah makhluk itu, atau binatangkah ciptaan-NYA itu, atau tumbuh-tumbuhankah, batu-batuankah, anginkah, atau apa sahaja namanya, rezeki untuk makhluk itu hidup sehingga ke saat akhirnya (mati) sudahpun disiapkah AlLah SWT sebelum makhluk itu hidup lagi.          Manusia misalnya, sewaktu kita berada dalam rahim bonda lagi, iaitu setelah kita berumur 120 hari  sewaktu masih bernama janim, AlLah SWT sudah menetapkan seluruh rezeki yang bakal kita nikmati apabila kita dilahirkan nanti sehinggalah kita dimatikan. Lalu apa-apa sahaja yang smpai kepada kita, itu sememangnya rezeki kita. Rezeki orang lain tidak akan masuk ke dalam mulut kita walaupun setitik, begitu juga semua rezeki kita tak akan masuk ke perut manusia lain walaupun setengah titik! Segala catatan rezeki kita ini diamanahkan kepada Mikael AS untuk menguruskannya atau menyampaikannya kepada kita. Lalu amat malanglah diri kita seandainya dalam usaha untuk mencari rezeki yang memang sudah ditakdirkan untuk  diri kita itu, kita sampai tak solat, kita tak sempat untuk berpuasa dsbnya. Juga lebih malang lagi jika kita mengambil rezeki kita itu dengan cara kita curi, kita rompak, kita ragut, sebab kita curi, kita rompak, kita ragut harta kita sendiri.
          Tidak susah & tidak sukar untuk kita faham kenyataan AlLah SWT yang menanggung semua rezeki manusia, sebab manusia boleh bertebaran di seluruh pelusuk alam untuk mencari sara hidup.  Walaupun manusia boleh bekerja siang-malam, pagi-petang, boleh buat overtime dsb, tetapi  jika di sana tidak ada rezeki yang diperuntukkan AlLah SWT kepadanya, dia tetap tidak akan mendapatkannya. AlLah SWT menentukan rezeki untuk semua hamba-NYA dengan kadar yang tidak sama, ada yang lebih & ada yang kurang. Sebab itulah walaupun 2 orang mengusahakan kerjaya yang sama, di tempat yang sama, pada jangkamasa yang relatifnya sama, tetapi kedua-dua mereka rezekinya tidak sama, salah seorang dari mereka akan mendapat lebih sementara seorang yang lain akan mendapat kurang sedikit.
          AlLah SWT yang menanggung & menyampaikan rezeki kepada semua makhluk yang dicipta-NYA.  Ada haiwan yang tidak ada kaki, tak ada sayap seperti lala, remis, etak, dsb berada dalam lumpur atau pasir, tetapi apabila kita makan, kita tidak akan menemui lumpur atau selut atau pasir dalam binatang-binatang tersebut. Siapakah yang memberinya rezeki & makanan jika tidak AlLah SWT. SubhanalLah.
          Bukan sekadar rezeki makhluk  ini yang dijamin & ditanggung-NYA, bahkan DIA mengetahui secara terperinci di manakah kediaman atau tempat tinggal makhluknya itu & DIA juga sudah mengetahui di manakah tempat yang akan menjadi lokasi  kematiannya. Secara mudah boleh difahami bahawa semua manusia akan dikembalikan (dimatikan) di mana tanah yang digunakan AlLah SWT untuk menciptanya dahulu. Katakan seseorang itu dijadikan oleh AlLah SWT dari tanah Mekah, maka dia akan dimatikan di bumi yang penuh berkat itu. Tetapi perlu diingat dicipta dengan tanah yang berkat (tanah Mekah) & dimatikan di bumi tempat kelahiran Nabi Akhir Zaman, tidak menjamin seseorang itu akan mendapat rahmat selepas mati, lihat sahajalah Abu Jahal & Abu Lahab walaupun dilahirkan di Mekah, adakah mereka berdua mendapat rahmat AlLah SWT? Abu Lahab tu bapa saudara Nabi Muhammad SAW lagi, adakah dia mendapat rahmat? Tidak! Bahkan dia dilaknat AlLah SWT kerana menjadi orang pertama memperlekehkan ajaran Islam, sehingga ada surah Abi Lahab dalam al-Qur’an untuk melaknatnya. Bezakan pula dengan Bilal bin Rabah, orang Afrika, orang Negro, dia tetap mendapat rahmat, sehingga pada malam Mikraj sewaktu Baginda SAW dibawa melawat syurga, Baginda SAW mendengar sepatut Bilal berbunyi sewaktu dia berjalan dalm syurga! SubhanalLah. Ya, pada perkiraan AlLah SWT bukan warna bangsa tetapi taqwa yang berada dalam dada & mendominasi segala gerak & tindak. Keturunan Arab Quraisy pun tidak mulia tanpa taqwa; lihat sahaja Abu Lahab tetapi Bilal walaupun hanya orang Afrika berketurunan Negro dipandang & dinilai mulia di sisi AlLah SWT kerana dia bertaqwa, kerana Bilal berusaha menjadikan dirinya sebagai salah seorang pengikut ajaran tauhid yang dibawa oleh Nabi Muhammad SAW.




وَهُوَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ وَكَانَ عَرْشُهُ عَلَى الْمَاءِ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۗ وَلَئِن قُلْتَ إِنَّكُم مَّبْعُوثُونَ مِن بَعْدِ الْمَوْتِ لَيَقُولَنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا إِنْ هَٰذَا إِلَّا سِحْرٌ مُّبِينٌ [١١:٧]
And it is He who created the heavens and the earth in six days - and His Throne had been upon water - that He might test you as to which of you is best in deed. But if you say, "Indeed, you are resurrected after death," those who disbelieve will surely say, "This is not but obvious magic."

Dan DIA lah yang menjadikan langit dan bumi dalam enam masa, sedang "Arasy-NYA, berada di atas air. IA menjadikan semuanya itu untuk menguji kamu: siapakah  antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan demi sesungguhnya! Jika engkau (wahai Muhammad) berkata: "Bahawa kamu akan dibangkitkan hidup kembali sesudah mati" tentulah orang-orang yang ingkar akan berkata: "Ini tidak lain, hanyalah seperti sihir yang nyata (tipuannya)".
         Hanya AlLah SWT sahaja setakad hari ini yang menjadi pemberani & mendakwa DIA yang menciptakan 7 langit secara berlapis-lapis  & segala kehidupan yang ada bersama –sama di setiap langit tersebut.  DIA juga  mendakwa sebagai pencipta bumi yang nampak terhampar tetapi berbentuk sfera ini. DIA yang mencipta 7 petala langit & bumi ini dengan reka bentuk & reka cipta dari-NYA tanpa perlu meniru-niru dari mana-mana. DIA menciptakan keduanya dari tidak ada kepada tersergam indah, hanya memakan sedikit daripada masa sahaja. DIA mencipta dengan ESA-NYA. Kemudian AlLah SWT memberitahu tentang Arasy-NYA daripada air. Tentunya bukan air seperti yang kita faham dalam kehidupan kita seharian ini. air sebetulnya ada macam-macam, itu hanya yang berada di dunia yang kelihatan & sampai kita fikirkan.  Ada air laut, ada air salji, ada air embun, ada air sungai, ada air mineral, ada air mani, ada air hujan, ada air peluh, ada air kumuhan dsb. Air-air tersebut berbeza-beza fungsi, sifat, kegunaan, molekulnya antara satu sama lain. Ya AlLah SWT menciptakan setiap sesuatu berasal daripada air.
          AlLah SWT menciptakan 7 petala langit dengan segala keajaibannya, menciptakan bumi dengan segala keunikannya, mencipta segala sesuatu bersumberkan air ada tujuannya. Tujuan primernya ialah untuk menguji manusia semua, siapakah antara manusia yang paling baik amalannya. Sifat yang terbaik yang perlu ada pada setiap manusia hanyalah 2 sahaja iaitu;
1- bersyukur apabila dikurniai apa yang dihajati
2- bersabar apabila datang musibah tanpa diduga & dipinta

Ya itulah 2 situasi yang kita kena hadapi setiap saat dalam kehidupan ini, ada waktunya kita boleh dapat apa yang kita hajati, ada masanya pula kita dinafi daripada menikmati apa yang kita hajati. Justeru sabar & syukur perlu dijemput untuk merawat sebarang keberadaan situasi. Untuk itu Baginda Nabi Muhammad SAW telah mengajarkan satu rangkaian doa untuk kita amali setiap hari dalam melayani situasi iaitu;
‘Ya AlLah jadikanlah aku hamba-MU yang mampu bersabar,                           Ya AlLah jadikanlah aku hamba-MU yang bisa bersyukur,                               Ya AlLah jadikan pada mataku, diriku kelihatan kecil & kerdil                       tetapi terlihat berkudrat hebat pada mata & pandangan manusia’

Antara  ajaran yang menjadi inti risalah para anbiya ialah beriman kepada hidup selepas mati atau setiap manusia akan dibangkitkan atau dihidupkan semula. Oleh sebab kepercayaan kepada fenomena hidup selepas mati ini merupakan sesuatu yang sukar diterima oleh lojik akal biasa, AlLah SWT awal-awal lagi telah memberitahu bahawa, orang yang tidak beriman akan menyatakan kehidupan selepas mati itu tidak ada, seperti sihir sahaja. Kenapa manusia yang lemah & daif ini tidak mahu percaya kepada kehidupan selepas mati? Hal  ini disebabkan oleh tipu muslihat setan yang berjaya membodohkan manusia dengan memutar belitkan ajaran para rasul tentang beriman kepada hidup semula selepas mati.  Para rasul menjelaskan AlLah SWT akan menghidupkan manusia untuk kali keseterusnya setelah berlakunya kiamat. Tetapi setan memutar belitkan ajaran & keyakinan hidup setelah mati tersebut dengan soalan kalau betul manusia akan hidup semula, kenapa datuk nenek kita yang sudah lama mati itu tidak hidup pun, kalau betul ada hidup semula tentunya datuk nenak kita sudah hidup, atau cuba minta para nabi yang mendakwa ada hidup selepas mati itu, hidupkan semula datuk nenak kita. Ya dakyah setan inilah yang berjaya hidup & berakar dalam fikiran sesetengah manusia sama ada pada zaman dahulu, atau manusia yang sedang hidup kini, atau manusia yang akan hidup pada zaman yang akan datang.  Manusia yang tidak percayakan adanya kehidupan untuk kali yang keseterusnya inilah hari ini menganut ajaran selain daripada Islam; sama ada bernama hindu, budha, kristian, majusi, sinto, bahai, qadyani, nasionalisme, sekularisme, demokrasi, dan lain-lain lagi.

No comments:

Post a Comment

Tetamu