About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Thursday, January 26, 2012

Kenali Nabi Muhammad SAW



Kenali Nabi Muhammad SAW
Status Nabi Muhammad SAW Dalam Surah al-Insyiraah

Tazkirah Subuh Pagi Jumaat
Masjid as-Solehin, Kg Telok Kemunting
03 Rabiul Awal 1433- 17 Jan 2012
& Tazkirah Mingguan Jumaat Malam Sabtu
Masjid Pak Da Nor, Kubang Palas, Pasir mas

Surah: al-Insyiraah

  بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

Bukankah KAMI telah melapangkan bagimu: dadamu (wahai Muhammad serta mengisinya dengan iman dan hidayah petunjuk)?
          Allamah Abu Ja’far Muhammad bin Jarir Ath-Tabari (Ibnu Jarir Ath-Tabari) menyebut dalam tafsirnya Tafsir Ath-Tabari seperti berikut;      bukankah KAMI telah melapangkan untukmu, ‘Wahai Muhammad SAW untuk petunjuk serta keimanan kepada AlLah SWT & mengetahui kebenaran.
Sadraka= dadamu, ‘sehingga KAMI melembutkan hatimu & menjadikannya sebagai wadah hikmah.

Dalam tafsir yang lain pula disebutkan maksud; Bukankah KAMI telah melapangkan bagimu: dadamu merujuk kepada pembedahan dada Nabi Muhammad SAW sebanyak 2 kali untuk membuang segala sifat mazmumah & dibasuh hati Baginda SAW dengan air zam-zam, di samping dituangkan segala kebijakan yang diperlukan. Pembedahan kali pertama sewaktu Baginda SAW masih kecil iaitu semasa berada di perkampungan Bani Saad, masih menjadi bayi susuan kepada Halimah bt Dzuaib yang lebih dikenal sebagai Halimatus Sa’diyyah. Sementara pembedahan kedua berlaku sebelum Baginda SAW diisra’ & dimikrajkan. Pembedahan ini diketuai oleh Ketua Para Malaikat, Syaidina Jibril AS. Mengikut sesetengah ulama’, melalui peristiwa pebedahan dada Baginda Nabi SAW inilah menjadi motivasi kepada para doktor untuk berani membedah pesakit.

Dalam tafsir yang lain pula disebutkan maksud; Bukankah KAMI telah melapangkan bagimu: dadamu dengan makna AlLah SWT menganugerahkan kenabian & kerasulan. Sebagai nikmat yang terbesar yang dikurniakan AlLah SWT tanpa melalui proses mengisi borang permohonan terlebih dahulu & terpaksa pula menunggu proses kelulusannya. Nikmat kerasulan yang dibekalkan bersama dengan Syafaat Kubra untuk menolong umat manusia pada Hari Qiamat kelak. Tentunya lapang dada Baginda SAW kerana sebahagian umatnya mampu ditolong dengan syafaat tersebut. 

Antara syafaat tersebut ialah;
1- memohon AlLah SWT membuka & memulakan Mahkamah-NYA di Mahsyar
2- menahan umat-umatnya yang tertentu dari dimasukkan ke neraka
3- mengeluarkan sebahagian umatnya dari neraka
4- mengangkat darjat umatnya dalam syurga
5- manusia yang pertama akan melintas Titian Siraq
6- pemegang kunci syurga

Bertapa hebatnya status manusia yang yatim piatu ini pemilik nama Muhammad bin AbdulLah SAW di sisi AlLah SWT. Sejak kecil sudah diperhatikan-NYA, diasuh & dididik-NYA mengikut acuan-NYA. Dijauhkan dari segala sifat mazmumah bawaan setan and the gang sedini usia 2 tahun lagi. SubhanalLah.









Dan KAMI telah meringankan daripadamu: bebanmu (menyiarkan Islam) 
           Allamah Abu Ja’far Muhammad bin Jarir Ath-Tabari (Ibnu Jarir Ath-Tabari) menyebut dalam tafsirnya Tafsir Ath-Tabari seperti berikut;     
Dan KAMI telah meringankan daripadamu: bebanmu sebagai KAMI ampuni bagimu dosa-dosamu yang telah lalu & KAMI hapuskan darimu beban-beban masa jahiliyyah yang telah engkau alami. Dengan maksud walaupun Baginda SAW hidup semasa zaman yang pekat & tepu jahiliyyahnya, namun Baginda SAW tidak pernah rasa tertarik untuk turut terlibat dalam memperkasa & menyebarluaskan agenda jahiliyyah yang sedia ada. Malah Baginda SAW lebih senang hati memilih beruzlah  dengan mengasingkan diri ke Gua Hira’.
          Penarikan diri Baginda Rasul SAW daripada terlibat & melibatkan diri ke lembah jahiliyyah merupakan satu bentuk persiapan diri untuk menerjuni bidang dakwah. Apabila Baginda SAW tidak pernah terlibat dalam agenda jahiliyyah, maka susahnya para musuh untuk menyerang peribadinya sewaktu berdakwah kelak. Jadi dalam usaha Baginda SAW untuk menyebarluaskan Islam para musuh tidak ada hujah untuk menyatakan; ‘engkau dahulupun sekepala dengan kami kini nak tunjuk alim pula’. Hal ini seharusnya diperhati oleh pendakwah & bakal pendakwah agar tidak turut bergabung dengan agenda jahiliyyah dalam apa bentuk sekalipun. Situasi ini cukup penting untuk mengelakkan dakwah dilumuri fitnah berhelah.






Yang memberati tanggunganmu, (dengan memberikan berbagai kemudahan dalam melaksanakannya)?
          Ya, apabila seseorang pernah terbuat dosa, keberadaan dosa tersebut akan memberatkan tanggungan imannya. Oleh sebab Nabi Kita SAW terselamat dari debu-debu jahiliyyah yang berupa anutan keyakinan atau sembahan kepada patung atau berhala, atau amalan jahiliyyah yang lain seperti mabuk-mabuk, pesta-pestaan, gundek-gundekan, judi-judian sama yang berlesen atau tidak, hendonisme dsb; maka jiwa Baginda tidak diberati. Dengan keringanan itu mudah Baginda SAW menumpukan sepenuh kudrat & iradatnya untuk terus-menerus berdakwah mengajak khalayak banyak kembali kepada ajaran Islam. 

Mengajak manusia kembali menjadi satu umah, iaitu umat Islam. Kerana asalnya semua manusia itu Islam, tetapi mereka terpesona & terpedaya dengan hasutan & janji manis setan lalu mereka pun meninggalkan Islam untuk menganut sama ada hindu, budha, kristian, nasionalisme, libralisme, sosialisme, pragmatisme, bahai, qadiani, atau anutan lain yang sama yang menolak Islam. Manusia pada asal & awalnya Islam, hal ini dapat dirujuk kepada manusia pertama yang diturunkan AlLah SWT untuk menjadi kahlifah-NYA ialah Adam AS. Syariat & agama yang diwajibkan AlLah SWT kepada Adam AS & anak-cucunya ialah Islam.




Dan KAMI telah meninggikan bagimu: sebutan namamu (dengan mengurniakan pangkat Nabi dan berbagai kemuliaan)?
          Allamah Abu Ja’far Muhammad bin Jarir Ath-Tabari (Ibnu Jarir Ath-Tabari) menyebut dalam tafsirnya Tafsir Ath-Tabari seperti berikut;
Dan KAMI telah meninggikan bagimu: sebutan namamu ialah kata AlLah SWT ‘tidaklah nama AKU disebut kecuali namamu juga disebut bersama nama-KU’ itulah ucapan mereka ; Laa ilaaha illallaah Muhammada RasulululLah.
Ya, memang benar nama Nabi Muhammad SAW disebut bersama nama AlLah SWT dalam setiap masa; antaranya seperti yang tercatat dalam puisi di bawah

Sebutan Namamu Tak Pernah Padam

sekian kurun & abad lamanya namamu dirakam 
dalam Alam Nasyrah dengan cemerlang 
dan telah KAMI  mengangkat & akan terus mengangkat
bagimu Muhammad SAW sebutan namamu’

memang sentiasa benar janji & puji Yang Maha Agung
nama nabi kita tetap ulung & disanjung
tiap gerak saat tiap ensotan hari tiap minggu berkunjung
tiap bulan mendatang tiap tahun menjelang
sebutan namamu nabiku ada melata di mana-mana
sebutan namamu nabiku ada merata di mana-mana
sebutan namamu ada pada bila-bila masa
ada pada tiap saat arloji menerjah arah
makin hari makin banyak makin hari makin bercambah
makin hari makin subur bertambah & menambah

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika lidah mula bertatih menyata syahadah
assyhadu aalaaa ilaha illalLah waa assyhadu anna muhammada rasullulLah
melahir & menzahir tulus kudus keimanan hanya milik AlLah
menguburkan rangkaian puaka jahiliyyah sekian masa menjajah

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika lisan mengumandangkan merdu azan
mempersila manusia berjemaah bila bersolatan
subuh waktu mula membuka mata memula kehidupan
zohor waktu senggang antara 2 sesi pekerjaan
asar waktu sinar mentari semakin hilang bahang
maghrib waktu binatang melata pulang ke kandang
isya’ waktu dingin mula membungkus malam

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika suara-suara mula melafazkan iqamah
penanda makin hampir ‘waktu dialog bersama AlLah’
meminta memohon & mengemis sisa-sisa maghfirah
meminta memohon & mengemis sisa-sisa barakah
ditinggalkan di tangga semua gelar-gelar yang megah
ditinggalkan di pintu segala bisa-bisa anugerah

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika sang imam mendepani para jemaah
kejap memegang tongkat buat menyampai  2 khutbah
pengganti 2 rakaat pada hitungan zohor yang indah
dibelai penghulu segala hari; hari Jumaah

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika tangan-tangan manusia sudi menadah
mohon diampuni belitan dosa yang gundah
punca percikan resah & banjir gelisah
menyusun harap dalam keramat doa tak jemu di lidah

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika lidah dengan penuh sedar melafaz 2 sayap tahiyyah
awal atau akhir pada penghujung solah
menanda sisa masa menyembah AlLah
makin menuju hujung di atas sejadah

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika suara serak & tersekat-sekat, keluarnya payah
tika sang manusia melafaz janji penuh amanah
ikrar penuh sedar ikrar penuh insaf terlontarlah
setangkai gembira terbit dari hati yang jilah
pada sederet kata yang memakna; aku terimalah nikah....
bersulam mas kahwin sejumlah...

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika istimewanya manusia disolatkan di depan para makmum & imam
solat yang tanpa rukuk solat yang tanpa sujud
setelah Izrael datang berwujud
setelah roh dalam badan tidak lagi wujud
setelah roh tak lagi bermadu dengan kacak & jelita jasad

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika manusia seisi keluarga dihujani gembira
bila dikurnia anugerah paling memakna; cahaya mata
kedua cuping bayi yang belum mengerti makna apa-apa
dibisikkan syahdu namamu dengan nama-NYA
untuk menghenti gangguan setan, musuh utama manusia

selagi ada manusia yang terbuka jendela hatinya
menerima undangan mendaftar diri; Islam, AlLah yang empunya
selagi ada manusia yang sudi melafazkan merdu azan
selagi ada manusia yang sudi beriqamah
selagi ada manusia yang sudi mendepani makmum dari mimbar
selagi ada manusia yang sudi melabuhkan doa
selagi ada manusia yang dipaksa mengadap-NYA
selagi ada manusia yang sudi memula hidup berumahtangga
selagi ada bayi yang sudi mengenal flora & fauna
selagi itulah sebutan namamu
wahai rasulku tak akan pernah padam
AllLahhu ma solli alaa Muhammad wa alihi Muhammad


Jumaat 06jamadilawal1430-01mei2009-083435-                                                      edit 04jamadilawal1432-08april2011

No comments:

Post a Comment

Tetamu

Blog Archive