About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Friday, January 27, 2012

Sejarah Tahun Gajah


Tazkirah Subuh Pagi Sabtu
Masjid as-Solehin Telok kemunting &
Tazkirah Dwibulanan Sabtu mlm Ahad
Masjid Tok Ku Yam, Pulau Melaka
4 & 5 Rabiul Awal 1433 – 28 Jan 2012


Sejarah Tahun Gajah

Surah Al-Fil = Gajah
Surah ke-105, ada 5 ayat
Turunnya di Mekah

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
أَلَمْ تَرَ كَيْفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِأَصْحَابِ الْفِيلِ [١٠٥:١]
Tidakkah engkau perhatikan bagaimana RABBmu bertindak terhadap orang yang mempunyai gajah?
          AlLah SWT memulakan Surah al-Fil dengan pertanyaan; pertama pertanyaan ini ditujukan kepada Nabi Muhammad SAW & yang kedua pertanyaan ini untuk kita umat Nabi Muhammad SAW. Sama ada Baginda Nabi SAW atau kita, kedua-duanya tidak melihat kejadian tersebut. Sebab orang yang ditanya masih belum lahir ke dunia lagi. Pertanyaan tersebut untuk menguatkan berita penting yang akan disampaikan-NYA, yang ditujukan kepada Baginda Nabi SAW pada mulanya & untuk kita akhirnya.
          Semua ahli tafsir sependapat yang dimaksudkan dengan tuan punya gajah, atau pemilik gajah, atau ahli gajah ini merujuk kepada Abrahah. Abrahah pada masa itu menjadi pemerintah Yaman yang berada di bawah jajahan takluk Habsyah. Agama yang dianutnya Kristian. Untuk menunjukkan prestasi pemerintahan yang cemerlang di mata Najasyi, pemerintah Habsyah, Abrahah telah membina sebuah gereja di Sana’a, ibu negeri Yaman. Gereja tersebut diberi nama Qullais & sungguh cantik rekaciptanya, pendek kata yang tercantiklah pada zamannya. Tujuan Abrahah membina gereja ini ialah untuk menarik perhatian sekelian manusia pada zaman itu agar menukar tempat mengerjakan haji; dari Mekah ke Sana’a, daripada mengunjungi Kaabah kepada mengunjungi Qullais.
          Setelah siap pembinaan gereja tersebut, maka segala usaha digerakkan untuk mengajak manusia berkunjung ke Sana’a. Pelbagai tawaran & pakej diperkenalkan untuk menarik minat pengunjung ke negerinya, Yaman. Abrahah melihat kepentingan ekonomi apabila manusia berkumpul di sesuatu tempat. Dengan makna pelbagai kegiatan ekonomi dapat dijalan & diusahakan apabila manusia berkumpul. Malangnya segala tawaran yang menarik & pakej yang diwara-warakan gagal secara total untuk menarik pengunjung. Sebaliknya Mekah & Kaabah tetap menjadi pilihan manusia walaupun tiada pelbagai janji tawaran yang menarik & memikat. 
         
         




أَلَمْ يَجْعَلْ كَيْدَهُمْ فِي تَضْلِيلٍ [١٠٥:٢]
Tidakkah dijadikan rancangan jahat mereka dalam keadaan yang rugi & memusnahkan mereka?
          Apakah rancangan jahat Abrahah itu? Rancangan jahat tersebut ialah Abrahah cuba mengalihkan tumpuan manusia yang selama ini mengerjakan ibadat haji yang diwarisi daripada peninggalan Nabi AlLah Ibrahim AS di Mekah menjadi pakej pelancongan ke Yaman pula. Untuk menyaingi kemuliaan & keberkatan Kaabah, Abrahah membina sebuah gereja pula. Secara tersirat Abrahah mahu menghapuskan syiar AlLah SWT di bumi ini. Perancangan & niat jahat Abrahah yang mahu menggantikan gereja sebagai saingan untuk Kaabah itu digagalkan AlLah SWT secara total. Perancangan tersebut bukan sahaja menjadi gagal, malah mereka semua dibinasakan kerena perancangan tersebut.
          Manusia boleh merancang, tetapi pada masa yang sama manusia perlu ingat, AlLah SWT telah lama membuat perancangan-NYA. Tidak ada mana-mana manusia, tidak ada mana-mana kerajaan, tiada mana-mana kuasa yang mampu untuk melawan perancangan AlLah SWT. Justeru dalam setiap saat & masa perancangan AlLah SWT yang menjadi nyata.
          Peristiwa ini perlu menjadi panduan & pedoman untuk kita sebagai manusia, jangan sekali-kali cuba melawan ketentuan AlLah SWT yang diterapkan-NYA menjadi syiar agama-NYA.




وَأَرْسَلَ عَلَيْهِمْ طَيْرًا أَبَابِيلَ [١٠٥:٣]
Dan dihantarkan kepada mereka burung berpasuk-pasukan,
          Perancangan AlLah SWT yang berlaku ialah dihantar-NYA sekawan burung yang kecil. Bukan burung garuda, atau burung helang. Pasti secara tersirat AlLah SWT memberitahukan bahawa sehebat mana pun kerajaan yang dimiliki manusia di dunia ini, mereka tak berdaya untuk menghadapi tentera AlLah SWT walaupun hanya bersaiz burung yang kecil. Ya, almari sirah menyimpan kisah silam bagaimana raja Mesir yang dipanggil Fir’aun tewas dengan makhluk AlLah SWT yang lembut & cair iaitu air. Fir’aun yang mendakwa dia Tuhan negeri Mesir tak mampu menahan kemaraan air yang lembut & lembik itu. Namrud yang tidak kurang angkuhnya itu pula hanya ditewaskan oleh seekor nyamuk yang juga kecil & dilihat dari segi saiznya, cukup lemah & daif, di samping mempunyai jangka hayat yang amat singkat.
          Apa yang dapat kita faham, semua makhluk AlLah SWT yang ada di sekeliling kita mampu menjadi tentera pada bila-bila masa sahaja yang diperintah-NYA kepadanya. Tidak kiralah apakah spesisnya; air, angin, api, tanah, binatang, pepohonan, kerana mereka merupakan hamba yang taatkan khalid. Segala titah & perintah Sang Khalid tidak pernah dilanggari, semua titah & perintah akan dilaksanakan dengan sesempurnanya & secepat mungkin.





تَرْمِيهِم بِحِجَارَةٍ مِّن سِجِّيلٍ [١٠٥:٤]
Yang melontar mereka dengan batu-batu dari sejenis tanah yang dibakar 
          Kehadiran rombongan yang dikirim AlLah SWT kepada geng-geng gajah bukan untuk bernyanyian riang dengan tujuan menghiburkan, tapi sekawanan burung tersebut membawa batu yang mengikut sesetengah riwayat dikatakan berasal dari Neraka Sijjin. Batu-batu dilepaskan dari atas & mengenai Abrahah & barisan tenteranya.
          Tentunya batu yang dibawa oleh sang burung itu lebih kecil daripada saiz fizikal burung-burung itu. Mungkin batu itu hanya sebesar biji getah atau sebesar biji jagung sahaja. Seekor burung membawa bersamanya 3 biji batu; satu di mulutnya sementara 2 biji batu lagi ada pada kakinya.
          Maha Suci AlLah SWT, batu yang begitu panas itu tidak memberi bekas sedikitpun pada paruh & kedua-dua belah kaki burung walaupun mereka membawanya untuk sekian lama. Tapi apa pula yang berlaku bila batu tersebut mengenai Abrahah & tentera-tenteranya? Untuk menjawab soalan ini, AlLah SWT telah menjelasakannya dalam ayat terakhir dalam Surah al-Fil ini.





فَجَعَلَهُمْ كَعَصْفٍ مَّأْكُولٍ [١٠٥:٥]
Menjadikan mereka hancur berkecai seperti daun-daun kayu yang dimakan ulat.
          SubhanalLah. Batu yang tidak memberi kesan sedikitpun kepada semua burung yang membawanya; sama ada pada paruhnya atau kedua-dua kakinya itu apabila terkena Abrahah & barisan bala tenteranya meninggalkan kesan yang amat mendalam & memeritkan. Abrahah & barisan tenteranya menjadi seperti daun kayu yang dimakan ulat. Berlubang-lubang di sana sini dengan maksud batu-batu yang kecil itu menembuskan kulit & daging Abrahah  serta barisan tenteranya. Sebahagian mereka mati serta-merta di Mekah & sebahagian lagi mati dalam perjalanan balik ke Yaman & hanya sedikit sahaja saki baki tentera Abrahah yang sempat sampai & mati di Yaman.

Ya pada tahun inilah Baginda Nabi Muhammad SAW dilahirkan. Diperkirakan setelah 50 hari berlalunya tragedi cubaan meruntuhkan Kaabah inilah, lahirnya zuriat yang paling mulia & utama yang pernah berada untuk memijak maya. Baginda tidak lain & tidak bukan, itulah manusia yang dinamakan oleh datuk nya dengan nama Muhammad bin AbdulLah. Jadi kepada orang Mekah, peristiwa yang bersejarah itu; serangan tentera gajah itulah dinamakan orang sebagai Tahun Gajah. Serangan barisan tentera bergajah ini tentunya berlaku dalam bulan Muharram.

No comments:

Post a Comment

Tetamu

Blog Archive