About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Friday, January 20, 2012

Surah Yasiin 31-40


 Surah Yasiin 31-40
Tazkirah Bulanan
Sabtu Malam Ahad- Minggu Ketiga
Masjid  Sulaiman Alor Jambu
26 Safar 1433 – 21 Jan 2012



30. Sungguh besar perasaan sesal & kecewa yang menimpa hamba-hamba (yang mengingkari kebenaran)! tidak datang kepada mereka seorang Rasul melainkan mereka mengejek-ejek dan memperolok-olokkannya.
31. Tidakkah mereka mengetahui berapa banyak umat yang telah KAMI binasakan sebelum mereka? Umat Yang  tidak kembali lagi.
32. Dan tidak ada satu makhluk pun melainkan dihimpunkan ke tempat perbicaraan KAMI, semuanya dibawa hadir
33. Dan dalil yang terang untuk mereka (memahami kekuasaan  kAMI), ialah bumi yang mati; KAMI hidupkan lalu  keluarlah daripadanya biji-bijian, maka daripadanya  itu mereka makan.
34. Dan KAMI jadikan di bumi itu kebun-kebun kurma dan anggur, & KAMI pancarkan padanya beberapa mata air,
35. Supaya mereka makan dari buah-buahannya & dari apa yang diusahan oleh tangan mereka; maka patutkah mereka tidak bersyukur?
36. Maha suci AlLah yang telah menciptakan makhluk-makhluk semuanya berpasangan; sama ada dari yang ditumbuhkan oleh bumi, atau dari diri mereka, ataupun dari apa yang mereka tidak mengetahuinya.
37. Dan lagi dalil yang terang untuk mereka (berfikir) ialah malam; KAMI hilangkan siang daripadanya, maka dengan serta-merta mereka berada dalam gelap-gelita;
38. Dan (sebahagian dari dalil yang tersebut ialah) matahari; ia kelihatan beredar ke tempat yang ditetapkan baginya; itulah takdir dari Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui;
39. Dan bulan juga KAMI takdirkan dia beredar melalui beberapa peringkat, sehingga di akhir peredarannya kelihatan kembalinya pula ke peringkat awalnya  (berbentuk melengkung) seperti tandan yang kering.
40. (dengan ketentuan yang demikian), matahari tidak mudah baginya mengejar bulan, dan malam pula tidak dapat mendahului siang; kerana tiap-tiap satunya beredar terapung-apung di tempat edarannya masing-masing.

Kebinasaan Umat Silam
 & Sebahagian Tanda Kekuasaan-NYA



31. Tidakkah mereka mengetahui berapa banyak umat yang telah KAMI binasakan sebelum mereka? Umat itu  tidak kembali lagi.- sudah tidak ada lagi.
       AlLah SWT bertanyakan manusia tidakkah mereka membaca sejarah atau kisah & daripada itu mereka mengetahui bahawa sebelum mereka hidup ini sudah banyak umat zaman silam yang bertapak & memerintah bumi ini.  Apabila sesuatu umat  menyimpang daripada jalan AlLah SWT, akan ada para utusan AlLah SWT sama ada nabi atau rasul yang cuba mengajak mereka kembali ke jalan yang dikehendaki-NYA. Tapi sayangnya umat silam bukan sahaja tidak beriman dengan ajakan para anbiya, mereka menjadi lebih jahat dengan menyiksa & membunuh para anbiya AlLah SWT. Ekoran kebiadaban itu AlLah SWT telah menurunkan pelbagai azab & bala yang mengakibatkan umat tersebut binasa. Umat tersebut menjadi binasa tidak tinggal baka lagi, menyebabkan keturunan  mereka tidak ada lagi di bumi ini pada hari ini. semuanya terpupus. Semuanya sudah terhapus. 



32. Dan tidak ada satu makhluk pun melainkan dihimpunkan ke tempat perbicaraan KAMI, semuanya dibawa hadir
        Oleh sebab antara tunjangan & agenda  agama AlLah SWT ini akhirat, DIA kerap membicarakan persoalan akhirat ini agar kejap melekat. Antara atur cara rasmi yang bakal berlaku pada hari akhirat kelak ialah; semua yang pernah hidup akan dibawa ke tempat perbicaraan di Mahkamah Mahsyar. Pada hari itu AlLah SWT akan bertindak sebagai hakim tunggal & keputusan atau hukuman yang dikenakan merupakan hukuman mandatori, tiada mahkamah rayuan di sana, tiada mahkamah persekutuan di sana yang boleh membatalkan keputusan AlLah SWT.
       Semua makhluk yang pernah hidup akan dibawa oleh para malaikat yang bertugas ke Mahsyar untuk diadili. Sama ada yang pernah diadili & dijatuhi hukuman di dunia ini ataupun di sebaliknya. Sama ada umat itu pernah dibinasakan ataupun umat itu dibiarkan. 


33. Dan dalil yang terang untuk mereka (memahami kekuasaan  kAMI), ialah bumi yang mati; KAMI hidupkan lalu  keluarlah daripadanya biji-bijian, maka daripadanya  itu mereka makan.
       Antara tanda kekuasaan AlLah SWT yang diperlihatkan kepada manusia semasa di dunia ini ialah adanya bumi/tanah yang dimatikan- tiada sebarang tumbuhan yang hidup, pokok-pokok yang dimatikan- kering & reput, ikan-ikan yang dimatikan-meninggalkan sisa-sisa tulang dalam tanah. Iaitu apabila berlakunya kemarau yang panjang.
       Setelah berlalu sejumlah masa kemarau mungkin sebulan, tiga bulan, setengah tahun, setahun dsb; kita pun bersolat hajat memohon hujan dari-NYA, dengan kemurahan & keizinan-NYA maka hujan pun turun, esok atau lusa mata & kepala kita dapat melihat bagaimana rumput-rumput mulai menghijau menutupi bumi, dahan yangmati & reput tadi mulai ada tunas-tunasnya, juga hijau warnanya, anak-anak & ibu-ibu & ayah-ayah ikan pula dapat dilihat riang berenang.
       Dengan adanya siraman hujan maka pokok-pokok mulai hidup semula & dalam jangka masa tertentu akan menerbitkan bunga dari bunga menjadi buah yang masak & ranum. Dari situ dapatlah kita makan atau kita jualkan sebagai sumber pendapatan. SubhanalLah.
Kalaulah kita pada musim kemarau itu mengambil air & menyiram bumi & pokok, bumi yang mati tadi tidak akan hidup kembali. Kerana kuasa menghidupkan itu hanya ada pada AlLah SWT sahaja. Tiada pada sesiapa.




34. Dan KAMI jadikan di bumi itu kebun-kebun kurma dan anggur, & KAMI pancarkan padanya beberapa mata air,
       Sebagai tanda kemahapemurahan-NYA ialah DIA mengizinkan wujudnya pelbagai kebun untuk kemaslahatan manusia; sama ada kebun anggur, kebun kurma, kebun durian, kebun rambutan, kebun duku, kebun getah, dsb. Daripada kebun tersebut manusia boleh menjadi kaya-raya pula, dari itu dapat pula mengeluarkan zakat, membantu & mengeratkan hubungan sosial sesama manusia.   
       DIA juga mengizinkan adanya mata air yang bantyak di bumi ini, juga untuk kegunaan manusia & hidupan lain agar mudah menapatkan air. Dengan adanya mata air ini manusia tidak payah lagi hanya bergantung kepada hujan & sungai untuk mendapatkan bekalan air.



35. Supaya mereka makan dari buah-buahannya & dari apa yang diusahan oleh tangan mereka; maka patutkah mereka tidak bersyukur?
        Buahan yang pelbagai warna bentuk & rasa yang ditumbuhkan AlLah SWT yang ada di serata dunia ini, AlLah SWT sengaja jadikannya untuk dimakan. Apa kuasa kita untuk menghalang jika semua buah yang ada itu menjadi racun & tidak dapat dimakan & hanya untuk dilihat sahaja? SubhanalLah. DIA menyempurna hajat manusia. Keenakan yang dimasukkan-NYA ke dalam isi buah-buahan itu tidak sama rasanya. Keenakan rambutan tidak sama dengan keenakan duku. Kemanisan tamar tidak sama dengan manisnya epal. Keenakan mangga tidak pernah sama dengan keenakan bacang. Lalu kenapa manusia liat sangat untuk menuturkan dengan lidahnya kalimah syukur kepada RABBnya; dengan hanya sepatah kata yang cukup ringan pada lidah; al-HamdullilLah, setiap kali setelah setiap juadah masuk & mengejatkan perut.



36. Maha suci AlLah yang telah menciptakan makhluk-makhluk semuanya berpasangan; sama ada dari yang ditumbuhkan oleh bumi, atau dari diri mereka, ataupun dari apa yang mereka tidak mengetahuinya.
       SubhanalLah; Maha Suci AlLah SWT yang dengan kemurahan-NYA telah menciptakan semua makhluknya berpasang-pasangan. Tumbuhan ada jantan betinanya, manusia pula ada lelaki perempuannya. Bukan setakad manusia, haiwan, & tumbuhan ada pasangan masing-masing, unsur alam yang lain yang kita kita mengetahui kewujudannya pula ada pasangannya masing-masing. Magnet, eletrik, ion-ion & seumpamanya ada pasangan. Ada yang dipanggil negatif-positif, ada yang dipanggil kutub utara –kutub selatan dsb.



37. Dan lagi dalil yang terang untuk mereka (berfikir) ialah malam; KAMI hilangkan siang daripadanya, maka dengan serta-merta mereka berada dalam gelap-gelita;
        Fenomena malam yang setiap hari terjadi merupakan dalil yang terang & nyata tentang kemahaperkaan AlLah SWT. DIA memasukkan malam ke dalam waktu siang menyebabkan hilanglah siang itu. Kalau kita perhatikan mata kita tidak akan dapat memastikan bagaimana terjadinya siang & malam itu. Hal ini berlaku terlalu seni. SubhanalLah.


38. Dan (sebahagian dari dalil yang tersebut ialah) matahari; ia kelihatan beredar ke tempat yang ditetapkan baginya; itulah takdir dari Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui;
       AlLah SWT telah mentakdirkan matahari berpusing & beredar pada orbitnya & mengambil masa 365 hari untuk menyelesaikan satu pusingan. Cubalah lihat sewaktu matahari akan jatuh pada waktu senja, subhanalLah, terlalu cantik! Berapa darjah selsius kepanasannya dengan tepat hanya AlLah SWT sahaja yang mengetahui. Manusia melalui sedikit ilmu hanya dapat mengandaikannya saja. Matahari dirujuk untuk menetukan waktu solat seharian.



39. Dan bulan juga KAMI takdirkan dia beredar melalui beberapa peringkat, sehingga di akhir peredarannya kelihatan kembalinya pula ke peringkat awalnya  (berbentuk melengkung) seperti tandan yang kering.
       Berbeza dengan matahari, AlLah SWT mentakdirkan pusingan bulan berperingkat-peringkat. Bermula dengan bulan sabit kemudian menjadi bulan bulat pada pertengahan kalendar & kembali menjadi sabit pada pengakhirnya. Bulan digunakan untuk menentukan permulaan puasa, penetapan hari raya, pembahagian gaji, kandungan dalam perut bonda, tarikh sesuatu kejadian, dsb.



40. (dengan ketentuan yang demikian), matahari tidak mudah baginya mengejar bulan, dan malam pula tidak dapat mendahului siang; kerana tiap-tiap satunya beredar terapung-apung di tempat edarannya masing-masing.
       Bulan & matahari ditetapkan AlLah SWT bergerak dalam orbit/ril masing-masing; seumpama pada zaman sekarang monorel & komuter bergerak mengikuit ril yang tertentu baginya. Dengan penetapan ril masing-masing, matahari tidak akan apat mengejar bulan, begitulah sebaliknya. Kejadian alam ini dengan izin AlLah SWT akan berlaku siang, malam, siang, malam begitulah seterusnya. Tidak akan berlaku kejadian siang, siang, malam, siang, kecualilah pada akhir zaman seperti yang dikehendaki-NYA.

No comments:

Post a Comment

Tetamu

Blog Archive