About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Monday, January 16, 2012

Surah an-Naml ayat 1-10



Tazkirah Bulanan
Masjid Mukim Sering, Kota Bharu, Kel
25 Safar - 1433 19 Jan 2012
Selasa Malam Rabu Minggu Ketiga


Surah an-Naml ayat 1-10

Surah an-Naml
Surah ke-27 dalam Mushaf Uhtmani; berada  di antara Surah asy-Syu’ara (Penyair/Artis) dengan Surah al-Qasas (pelbagai cerita). Terdiri daripada 93 ayat & diturunkan di Mekah dikenali sebagai Surah Makiyyah. Apabila sesuatu surah itu diturunkan sewaktu Baginda Nabi Muhammad  SAW masih berada di Mekah, isi & fokus ayat-ayatnya ialah berhubung dengan aqidah. Untuk menguat & memperkukuh aqidah kepada keyakinan kemahaperkasaan AlLah SWT, keberadaan Hari Kebangkitan= Hari Qiamat, mendapat balasan daripada anugerah syurga atau bakal tersiksa kekal di neraka.

Berada dalam juzuk ke-19, bersama-sama Surah al-Furqan (Pembeza), & Surah asy-Syu’ara (Penyair/Artis). An-Naml bermakna SEMUT. Pada surah ini ada kisah yang berlaku antara Nabi AlLah Sulaiman AS dengan semut. Ada pelbagai koloni semut di dunia ini.  Masyarakat semut merupakan  suatu kehidupan yang tersusun & unik.

Muatan yang terdapat dalam Surah an-Naml ini antara lain ialah;
1- Al-Qur’an merupakan pedoman hidup & berita gembira bagi orang-orang mukmin
2- Kisah Nabi AlLah Musa AS berdialog dengan AlLah SWT
3- Kisah Nabi AlLah Daud AS & puteranya Nabi AlLah Sulaiman AS
4- Pesanan Nabi AlLah Sulaiman AS kepada tenteranya bila tiba di Lembah Semut
5- Dialog  Nabi AlLah Sulaiman AS dengan burung Hud-hud
6- Pemindahan istana Balqis dari Saba’ ke Palestin
7- Kisah Nabi AlLah Salleh dengan kaum Thamud yang derhaka
8- Kisah  kaum Nabi AlLah Luth AS yang mempromosi agenda jijik pertama di dunia
9-Perintah AlLah SWT kepada Nabi Akhir Zaman & umatnya bersabar
10- Kisah keingkran orang kafir terhadap  Hari Kebangkitan
11-Nabi Muhammad SAW & al-Qur’an sebagai tanda kebenaran AlLah SWT
12- Tanda-tanda kedatangan kiamat & huru-haranya 



1. Taa, siin. itulah ayat Al-Qur’an & kitab yang terang sungguh. –al-Qur’an yang dibaca, kitab yang ditulis.
.2. Hidayah petunjuk & berita gembira bagi orang-orang yang beriman
3. Iaitu mereka yang tetap mendirikan sembahyang & memberi zakat,  mereka dengan hari akhirat mereka cukup yakin
4. Sesungguhnya orang-orang yang tidak yakin dengan hari akhirat, KAMI hiaskan perbuatan-perbuatan buruk nampak/kelihatan baik kepada mereka; lalu mereka teraba-raba dalam kesesatan.
5. Orang yang bagi/kepada mereka buruknya azab & bagi mereka di akhirat mereka rugi.
Merekalah orang-orang Yang akan beroleh azab seksa Yang buruk (di dunia) dan mereka pula pada hari akhirat adalah orang-orang Yang palig rugi.
6. Dan Sesungguhnya Engkau (Wahai Muhammad) diberikan Al-Qur’an dari sisi  Yang Maha Bijaksana, lagi Maha mengetahui.
7. (ingatkanlah peristiwa) ketika Nabi Musa berkata kepada isterinya: "Sesungguhnya  aku ada melihat api; aku akan bawakan kepada kamu dengan api itu, berita, atau aku akan bawakan colok api daripadanya, supaya kamu dapat memanaskan diri.
8. Maka apabila ia sampai ke tempat api itu, (kedengaran) ia diseru: "Berkat yang melimpah-limpah siapa berada dekat api ini dan sesiapa yang ada di  sekelilingnya;  Maha Sucilah Allah Tuhan RABB sekalian alam. 
9. "Wahai Musa, Sesungguhnya  AKU AlLah Maha Berkuasa, lagi Maha Bijaksana
10. Dan (sekarang) campakkanlah tongkatmu. maka apabila ia melihat tongkatnya itu (menjadi seekor ular besar) bergerak cepat tangkas, seolah-olah seekor ular kecil, berpalinglah dia melarikan diri dan tidak menoleh lagi. (lalu ia diseru): " Wahai Musa, janganlah takut, Sesungguhnya Rasul-rasul itu semasa mengadap-KU tidak sepatutnya merasa takut,



 
1. Taa, siin. itulah ayat Al-Qur’an & kitab yang terang sungguh. –al-Qur’an yang dibaca, kitab yang ditulis.
.           AlLah SWT memulakan permulaan surah dala al-Qur’an dengan pelbagai teknik; antaranya menggunakan huruf-huruf tertentu, seperti surah ini. Diperkirakan ada 30 surah daripada 114 surah dalam al-Qur’an yang menggunakan teknik ini. Dalam bahasa Melayu huruf sebegini dipanggil akronim. 27 surah dari 30 surah yang ada, AlLah SWT membicarakan kehebatan al-Qur’an selepas memulakannya dengan huruf ini. Dalam ayat ini AlLah SWT menegaskan bahawa itulah ayat-ayat al-Qur’an & ayat kitab yang terang sungguh terang. Ayat-ayat al-Qur’an bermaksud ayat-ayat yang dapat dibaca dengan sungguh mudah untuk dihafal, bagi sesiapa yang berusaha menghafalnya. Ayat-ayat kita bermakna wahyu AlLah SWT ini kejab tertulis & tak dapat diubah oleh sesiapa, tak akan dapat diubah sampai bila-bila, kerana ayat-ayat AlLah SWT ini sungguh terang. Sungguh terang maksudnya. Sungguh terang titah & perintah-NYA. Terang sungguh larangan-larangan-NYA. Pendek kata semuanya tentang wahyu AlLah SWT ini terang sungguh & sungguh terang. Sepatutnya tidak ada sesiapa yang terkeliru dengan titah & larangan AlLah SWT sebab semuanya terang sungguh.




2. Hidayah petunjuk & berita gembira bagi orang-orang yang beriman
            Oleh sebab wahyu AlLah SWT ini iaitu al-Qur’an merupakan sebuah kitab yang terang sungguh, maka al-Qur’an cukup berkemampuan untuk menjadi hidayah petunjuk dalam apa juga bidang yang ada. Di samping itu juga, al-Qur’an membawakan khabar gembira. Tetapi al-Qur’an hanya menjadi hidayah petunjuk & membawa berita yang menggembirakan hanya untuk orang yang beriman sahaja. Adapun orang yang kafir, munafik, musyrik, mulhid, nasionalis, komunis, libralis, pragmatis, sosialis dsb tidak berpeluang untuk mendapat hidayah dengan bimbingan al-Qur’an. Kenapa? Kerana mereka sejak daripada awal menolak al-Qur’an, apalagi untuk beriman dengannya.
          Orang beriman akan mendapat hidayah al-Qur’an kerana mereka membacanya, kemudian cuba memahami maksudnya, kemudian mereka berusaha membetulkan perjalanan hidup mereka dengan  suruh & tegahan al-Qur’an,  serentak dengan itu mereka akan meyebarkan ajaran yang terkandung dalam al-Qur’an ini, seterusnya mereka akan mempertahankan apa sahaja yang terhidang dalam al-Qur’an, itulah yang terbaik. Khabar gembira yang dibawa & termuat dalam al-Qur’an ialah adanya balasan syurga kepada orang-orang yang beriman. Kerana AlLah SWT hanya menjanjikan untuk memberikan balasan & anugerah syurga-NYA hanya untuk mereka yang beriman. Dengan makna lain iman menjadi syarat mutlak untuk ke syurga.



3. Iaitu mereka yang tetap mendirikan sembahyang & memberi zakat,  mereka dengan hari akhirat mereka cukup yakin
          AlLah SWT menyatakan ciri-ciri manusia yang ada iman itu melalui ayat ini. Ada 3 ciri ditekankan AlLah SWT melalui ayat ini iaitu;
1. seseorang yang istiqamah menunaikan solat yang difardhukan, mereka tidak akan sekali-kali meninggalkan solat fardhu dalam apa keadaan sekalipun. Jika mereka sakit & tidak mampu berdiri, mereka akan solat sambil duduk, tak larat sambil duduk akan dilakukannya sambil baring, & apabila terlalu tidak larat, mereka tetap mengerjakan solat dengan kerdipan mata atau lintasan dalam hati. Di samping itu mereka  akan  cuba membanyakkan solat sunat, sebagai penambah perisa kepada solat fardhu. Orang beriman faham bahawa solat itu merupakan interkasi/dialog antara hamba dengan pencipta-NYA.
2. seseorang yang tidak melengah-lengahkan kewajipan mengeluarkan zakat; sama ada zakat fitrah, zakar harta benda, zakat haiwan ternakan, zakat pendapataan, zakat emas dsb. Mereka bukan sahaja mengeluarkan zakat yang diwajibkan, mereka juga tidak lokek untuk bersedekah kepada golongan yang memerlukan, sama ada yang memerlukannya itu orang perseorangan atau institusi tertentu.
3- seseorang yang meyakini keberadaan Hari Akhirat & dengan segala macam huru-hara & kalut ributnya. Tidak ada seorangpun manusia yang selamat dari hura-hara kiamat itu kecuali semasa di dunia ini, seseorang itu mengikut panduan yang dicirikan oleh al-Qur’an. Ya Hari Akhirat sebagai suatu hari yang AlLah SWT akan membalas setiap amalan manusia yang dilakukannya secara sukarela.

Inilah 3 golongan manusia yang dinyatakan oleh AlLah SWT yang akan menjadikan al-Qur’an sebagai bahan rujukan primernya setiap hari.

 

4. Sesungguhnya orang-orang yang tidak yakin dengan hari akhirat, KAMI hiaskan perbuatan-perbuatan buruk nampak/kelihatan baik kepada mereka; lalu mereka teraba-raba dalam kesesatan.
          Seterusnya ditegaskan oleh AlLah SWT bahawasanya orang-orang yang tidak mahu beriman kepada adanya pembalasan pada Hari Akhirat, DIA akan menghiaskan atau mereka akan nampak baik & bermanfaat segala perbuatan jahat & jijik mereka. Dengan makna AlLah SWT mengizinkan setan & the gang menjadikan baik & menarik pada mata orang yang tidak beriman segala amalan buruk mereka. Misalnya AlLah SWT mengharamkan khamar tapi setan akan menampakkan minum khamar itu baik untuk kesihatan. Lalu mereka pun  mempromosikan arak dalam pelbagai media. Ekoran daripada mereka nampak yang buruk itu sebagai yang baik, maka jadilah mereka teraba-raba dalam kesesatan. Mereka menggembara dalam kesesatan kerana melakukan sesuatu yang telah disesatkan AlLah SWT.



 
5. Mereka itulah orang-orang yang akan mendapat balasan yang buruk (di dunia) dan mereka  pada hari akhirat merupakan orang yang palig rugi.
          Orang-orang yang kufur disifatkan oleh AlLah SWT akan mendapat balasan buruk semasa hidupnya di dunia & pada hari akhirat kelak mereka merupakan orang yang paling rugi. Balasan buruk di dunia yang dimaksudkan ialah orang yang kafir ini semasa hidupnya tidak akan mendapat ketenangan di sepanjang hayatnya. Hati mereka menjadi resah gelisah setiap masa walaupun mereka dilingkari oleh pelbagai kesenangan & timbunan harta dunia. Dunia menjadi saksi bisu bagaimana & banyaknya manusia yang kaya-raya mati kerana membunuh diri. Kerana pada mereka antara cara untuk mendapat ketenangan ialah mati. Begitu juga sang ayah tidak akan mendapat perkhidmatan yang baik daripada anak-anaknya kerana dalam kepercayaan mereka (agama yang dianut) tidak ada suruhan untuk memuliakan ibu bapa. Itu antara balasan buruk untuk mereka semasa di dunia.
          Pada hari akhirat kelak mereka tentunya menjadi terlalu rugi disebabkan mereka tidak mengiktiraf AlLah SWT sebagai RABB, tidak menjadikan solat sebagai interaksinya dengan sang Pencipta, tidak mahu mengeluarkan zakat kepada yang berhak, & dalam masa yang sama mereka mengingkari adanya Hari Akhirat, suatu hari yang dijanjikan AlLah SWT Pencipta & Pemilik semua alam.




6. Dan Sesungguhnya Engkau (Wahai Muhammad) diberikan Al-Qur’an dari sisi  Yang Maha Bijaksana, lagi Maha mengetahui.
            AlLah menegaskan dalam firman-NYA ini bahawasanya Nabi Akhir Zaman, Nabi Muhammad SAW telah diberikan al-Qur’an sebagai pedoman dakwahnya menghadapi     umat. Al-Qur’an yang menghimpun segala inti & pati ajaran AlLah SWT untuk diterangkan kepada manusia. Mana-mana yang disukai-NYA diperjelaskan untuk menusia memahami & mana-mana yang dibenci-NYA dijelaskan secara terperinci agar semua manusia dapat menghindari.
          Al-Qur’an yang didatangkan & diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW itu datangnya dari AlLah SWT Yang Maha Bijaksana serta Maha Mengetahui. AlLah SWT Yang Maha Bijaksana & Maha Mengetahui itulah telah semua peristiwa, semua kejadian, semua penemuan yang bakal berlaku, semua ilmu untuk kegunaan manusia, segala-gala yang diimpi manusia sehingga ke akhir zaman, semuanya sudah termuat dalam al-Qur’an.  Sebab itulah apabila kita beramal dengan al-Qur’an sebenarnya kita telah meneroka segala macam ilmu masa depan. Kita akan menjadi lebih cerdik puluhan, ribuan, jutaan tahun daripada manusia lain yang tidak pernah membaca al-Qur’an.



 
7. (ingatkanlah peristiwa) ketika Nabi Musa berkata kepada isterinya: "Sesungguhnya  aku ada melihat api; aku akan bawakan kepada kamu dengan api itu, berita, atau aku akan bawakan colok api daripadanya, supaya kamu dapat memanaskan diri.
          Seterusnya AlLah SWT membawakan kisah bagaimana caranya Musa bin Imran dilantik menjadi sebagai salah seorang anbiya-NYA. Kisahnya bermula apabila Musa bin Imran & isterinya tiba di suatu tempat. Apabila datangnya waktu malam dia ada semacam api  di hujung sana. Untuk itu Musa berpesan kepada isterinya supaya tetap berada di situ kerana dia ingin mendapatkan api tersebut. Apabila dia sudah berada di tempat api itu tentunya dia akan dapat bertanyakan khabar & mendapatkan maklumat semasa. Seterusnya dia berjanji akan membawakan mereka colok agar mereka tidak terus berada dalam kedinginan. Lalu dia pun segera cuba pergi mendapatkan api tersebut.



8. Maka apabila ia sampai ke tempat api itu, (kedengaran) ia diseru: "Berkat yang melimpah-limpah siapa berada dekat api ini dan sesiapa yang ada di  sekelilingnya;  Maha Sucilah Allah Tuhan RABB sekalian alam.
          Apabila Musa sampai ke tempat yang berhampiran dengan unggun api yang dilihatnya 'beliau terdengar suara yang entah dari mana yang berkata; itulah suara yang berupa doa & puji-pujian kepada yang Esa. Masuk dengan jelas ke pendengarannya suara aneh itu; ‘berkatlah buat sesiapa yang berada berhampiran dengan api itu & berkat juga untuk sesiapa yang berada di sekeliling api itu’ Tentunya Musa bin Imran perasan bahawa suara itu dtujukan kepada diri & isterinya, sebab tidak ada orang lain lagi di situ, hanya mereka.


 

9. "Wahai Musa, Sesungguhnya  AKU AlLah Maha Berkuasa, lagi Maha Bijaksana
          Seterusnya dia mendengar suara yang memanggilnya wahai Musa sesungguhnya AKU AlLah SWT Yang Maha Berkuasa lagi Maha Bijaksana. Mengertilah dia bahawa suara yang didengarnya itu bukan suara siapa-siapa melaikan suara AlLah Yang Maha Esa, memperkenalkan dirinya serentaak dengan itu menobatkan dia sebagai salah seorang rasul-NYA. SubhanalLah. Nabi AlLah Musalah antara anbiya yang dapat bercakap terus tanpa perantaraan malaikat dengan Allah SWT, selain Nabi Akhir Zaman Nabi Muhammad SAW pada malam Isra’ & Mikraj’. Bezanya Baginda Nabi kita SAW bukan sahaja mendengar suara AlLah SWT malah dijemput untuk menjadi tetamu istimewa-NYA.  

 
  

10. Dan (sekarang) campakkanlah tongkatmu. maka apabila ia melihat tongkatnya itu (menjadi seekor ular besar) bergerak cepat tangkas, seolah-olah seekor ular kecil, berpalinglah dia melarikan diri dan tidak menoleh lagi. (lalu ia diseru): " Wahai Musa, janganlah takut, Sesungguhnya Rasul-rasul itu semasa mengadap-KU tidak sepatutnya merasa takut,
            Nabi AlLah Musa AS sebelum ini berkerja sebagai pengembala kambing kepunyaan seorang alim bernama Syuaib. Pengembalaan kambing selama beberapa tahun ini juga sebagai mas kahwin perkahwinannya dengan Safuura. Sebagai pengembala tentunya Baginda AS tidak lepas daripadanya tongkat. Tongkat & pengembala tidak boleh dipisahkan seperti guru dengan buku. Lalu AlLah SWT meminta Nabi Musa AS agar mencampakkan tongkatnya, tanpa banyak bicara dia pun mencampakkan tongkatnya itu. Tanpa diduganya tongkat yang tercampak itu tiba-tiba bertukar menjadi ular & bergerak-gerak, fenomena ini telah menakutkannya. Ya ular sejenis reptilia yang ditakuti kalaupun tidak berasa geli. Banyak orang yang geli & takut dengan ular ini, termasuklah saya. Apabila dihimpit rasa takut, Nabi AlLah Musa AS cuba melarikan diri & tidak menoleh lagi ke belakang.
          Perbuatan Nabi Musa AS itu ditegur oleh AlLah SWT & berpesan kepadanya supaya jangan takut, kerana tidak wajar & tidak harus berasa takut oleh seorang anbiya apabila berhadapan dengan RABBnya, kerana RABB itu mesti dihampiri dengan sesungguh hati    bukan dijauhi dengan cara melarikan diri.

No comments:

Post a Comment

Tetamu

Blog Archive