About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Friday, January 6, 2012

Surah Ali-Imran


Tazkirah Mingguan- Jumaat  Malam Sabtu-
13 Safar 1433 bersamaan 07 Dis 2011
Masjid Pak Da Nor, Padang Embon, Pasir Mas

Surah Ali-Imran Ayat 116-120

116. Sesungguhnya orang-orang yang kafir, harta benda mereka dan anak-anak mereka, tidak sekali-kali akan dapat menyelamatkan mereka dari (azab) AlLah sedikitpun, dan mereka itu ialah ahli neraka; mereka kekal di dalamnya.
117. Misalan/ perbandingan apa yang mereka belanjakan dalam kehidupan dunia ini (sekalipun untuk amal-amal yang baik), samalah seperti angin Yang membawa udara yang amat sejuk, yang menimpa tanaman kaum yang menganiaya diri mereka sendiri, lalu membinasakannya; dan (ingatlah), AlLah tidak pernah menzalimi  mereka, tetapi merekalah yang menzalimi diri sendiri.
118. Wahai orang-orang yang beriman! janganlah kamu mengambil orang-orang yang bukan dari kalangan kamu menjadi "orang dalam" (yang dipercayai). mereka tidak akan berhenti-henti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu. mereka sukakan apa yang akan menyusahkan kamu. Telahpun nyata (tanda) kebencian mereka pada pertuturan mulutnya, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sesungguhnya telah Kami jelaskan kepada kamu keterangan-keterangan itu jika kamu (mahu) memahaminya.
119. Awaslah! kamu ini adalah orang-orang (yang melanggar larangan), kamu sahajalah yang suka (dan percayakan mereka, sedang mereka tidak suka kepada kamu. Kamu juga mendakwa beriman kepada semua Kitab AlLah (tetapi tidak beriman kepada Al-Quran). dan apabila mereka bertemu dengan kamu mereka berkata: "Kami beriman", tetapi apabila mereka berkumpul sesama sendiri, mereka menggigit hujung jari kerana geram marah (kepada kamu), Katakanlah (Wahai Muhammad): "Matilah kamu dengan kemarahan kamu itu". Sesungguhnya AlLah sentiasa mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada.
120. Kalau kamu beroleh kebaikan (kemakmuran dan kemenangan, maka yang demikian) menyakitkan hati mereka; dan jika kamu ditimpa bencana, mereka bergembira dengannya. dan kalau kamu sabar dan bertaqwa, (maka) tipu daya mereka tidak akan membahayakan kamu sedikitpun. Sesungguhnya AlLah meliputi pengetahuannya akan apa yang mereka lakukan.


Ilustrasi Tentang & Terhadap Orang Kufur


116. Sesungguhnya orang-orang yang kafir, harta benda mereka dan anak-anak mereka, tidak sekali-kali akan dapat menyelamatkan mereka dari (azab) AlLah sedikitpun, dan mereka itu ialah ahli neraka; mereka kekal di dalamnya.
          AlLah SWT menjelaskan perihal orang-orang kafir yang ada di seluruh pelusuk dunia ini dengan kenyataan tegas bahawa sebanyak mana harta yang mereka ada, sejumlah mana anak-anak & cucu yang mereka miliki, himpunan harta & kekuatan kuasa atau pengaruh atau wang ringgit anak cucu mereka sedikitpun tidak mampu untuk menangguh, menahan apa lagi untuk menyelamatkan mereka dari azab & siksa AlLah SWT, sama ada di dunia ini lebih-lebih lagi di akhirat nanti. Orang kafir disifatkan AlLah SWT sebagai sahabat api & mereka akan bersama dengan sahabatnya itu selama-lamanya.
          Kenapa segala permata, wang, juga harta, & pengaruh anak cucu gagal untuk menghalang siksaan neraka AlLah SWT? Jawabnya cukup mudah kerana permata, wang, juga harta, & pengaruh hanya berstatus hamba & bersifat sementara, di samping tidak ada keizinan dari-NYA untuk menolong sesiapa.
          Sesorang itu dikira kafir apabila dia mengingkari Rukun Iman. Sama ada mengingkari keenam-enam Rukun Iman itu atau mengingkari salah satu daripadanya. Misalnya seseorang itu beriman dengan 5 rukun & ingkari hanya satu rukun, dia dikira kafir. Contoh dia beriman kepada AlLah SWT, beriman kepada Para Malaikat, beriman kepada Para Rasul, beriman kepada Hari Kiamat, beriman dengan Kitab-kitab, tetapi tidak meyakini adanya ketentuan Qada’ & Qadar. Seseorang itu dikira kafir juga jika dia beriman dengan satu rasul sahaja. Misalnya orang Yahudi menjadi kafir kerana mereka tidak beriman dengan Nabi AlLah Isa AS & Nabi Muhammad SAW, walaupn mereka beriman dengan ratusan nabi yang lain. Seseorang itu dikira kafir jika mereka menolak  & tidak beriman dengan al-Qur’an, walaupun dia beriman dengan semua kitab AlLah SWT yang lain. Seseorang itu dianggap kafir juga walaupun dia hanya menolak satu ayat al-Qur’an sahaja. Misalnya seseorang itu menolak ayat hudud dengan pelbagai helah & dalih yang diajar sang setan kepadanya.

 


117. Misalan/ perbandingan apa yang mereka belanjakan dalam kehidupan dunia ini (sekalipun untuk amal-amal yang baik), samalah seperti angin yang membawa udara yang amat sejuk, yang menimpa tanaman kaum yang menganiaya diri mereka sendiri, lalu membinasakannya; dan (ingatlah), AlLah tidak pernah menzalimi  mereka, tetapi merekalah yang menzalimi diri sendiri.
          Semasa masih bersambung nyawa di atas dunia yang sementara kita, tentunya seseorang itu akan berbelanja. AlLah SWT sedari awal menjelaskan bahawa semua perbelanjaan yang dilakukan oleh orang yang kufur kepadanya itu tidak akan pernah memberi manfaat kepada sang penderma. Dengan maksud walaupun mereka berbelanja berjuta-juta banyaknya tapi peruntukan pahala yang tersedia untuk mereka. AlLah SWT hanya memberikan pahala kepada sesapa yang bersedia tunduk & patuh kepada ajaran agama-NYA sahaja. Sementara agama di sisi AlLah SWT hanyalah satu iaitu Islam sahaja, tidak dua apalagi tiga atau berbilang-bilang banyaknya.
          AlLah SWT memisalkan perbelanjaan mereka itu seperti tiupan angin yang sejuk yang akan membinasakan tanaman yang diusahakan. AlLah SWT tidak berhajat untuk menzalimi para hamba-NYA, kerana DIA tidak mendapat apa-apa manfaatpun, tetapi para hamba inilah yang sentiasa mencari jalan untuk menzalimi diri mereka sendiri. AlLah SWT menciptakan manusia sebagai sebaik-baik kejadian & berasal dari dalam syurga, dihantar-NYA manusia ke dunia berstatus hamba untuk menjadi pengganti-NYA. Manusia kerap kali diberi pesan agar jangan terpedaya & terpengaruh dengan musuh nombor satunya; syaitan & the gang. Apabila manusia terpengaruh & menjadi talibarut setan, mereka sebenarnya tidak menetang AlLah SWT, & pada masa yang sama mereka mendedahkan diri mereka untuk ke neraka. Manusia dikira menzalimi diri bila berusaha memasukkan diri mereka ke neraka yang penuh dengan agenda sengsara, kerana sepatutnya manusia kembali ke tempat asalnya syurga yang dipenuhi & dilimpahi dengan nikmat yang tidak terperi hebatnya.


 
118. Wahai orang-orang yang beriman! janganlah kamu mengambil orang-orang yang bukan dari kalangan kamu menjadi "orang dalam" (yang dipercayai). Mereka tidak akan berhenti-henti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu. Mereka sukakan apa yang akan menyusahkan kamu. Telahpun nyata (tanda) kebencian mereka pada pertuturan mulutnya, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sesungguhnya telah KAMI jelaskan kepada kamu keterangan-keterangan itu jika kamu (mahu) memahaminya.
          Oleh sebab orang kafir disifatkan AlLah SWT sebagai golongan yang menzalimi diri sendiri, maka DIA mencegah orang beriman daripada menjadikan orang kafir ini sebagai teman akrab, lebih-lebih lagi kalau sang kafir itu berstatus kafir harbi. Teman akrab biasanya mampu mempengaruhi tingkah-laku seseorang. Perangai orang yang kafir ini kerjanya sepanjang  masa cuba untuk menyusahkan orang Islam dengan pelbagai cara. Orang kafir sebenarnya tidak pernah suka akan orang Islam & identiti ini mereka sembunyikan jauh dalam lubuk hati mereka. Kebencian ini mereka cuba menutupnya dengan bermulut manis dengan menyusun kata yang manis kata di bibir saja tapi hati lain bicara.
          AlLah SWT menjelaskan secara terus sikap & tingkah orang kafir ini untuk memberikan ingatan kepada umat Islam agar mereka berhati-hati dalam memilih teman keakraban. Kalau mahu menjadi teman akrab carilah yang sama seaqidah walaupun boleh berlainan warna kulit & pecahan warna geografinya.  Dengan penjelasan ayat ini AlLah SWT mengharapkan agar kita tidak boleh ditipu oleh orang kafir di mana-mana juga.


 
119. Awaslah! kamu ini adalah orang-orang (yang melanggar larangan), kamu sahajalah yang suka (dan percayakan mereka, sedang mereka tidak suka kepada kamu. Kamu juga beriman kepada semua Kitab AlLah,  apabila mereka bertemu dengan kamu mereka berkata: "Kami beriman", tetapi apabila mereka berkumpul sesama sendiri, mereka menggigit hujung jari kerana geram marah (kepada kamu), Katakanlah (Wahai Muhammad): "Matilah kamu dengan kemarahan kamu itu". Sesungguhnya AlLah sentiasa mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada.
          Perangai negatif orang kafir ini terus didedah AlLah SWT secara lebih terperinci; iaitu mereka tidak pernah walaupn sekali menyukai kita orang yang beriman. Seringkali kita sahaja yang percayakan & berbaik sangka dengan mereka, sedangkan mereka sebaliknya. Wujudnya sifat berbaik sangka ini kerana ajaran agama kita yang tercatat dalam kitab-kitab AlLah SWT. Oleh sebab kita beriman dengan semua kitab AlLah SWT mereka menipu kita dengan cara apabila mereka berjumpa & bertemu dengan kita mereka akan berkata dia juga  beriman sebagaimana kita. Tetapi apabila  bertemu & berjumpa dengan kawan-kawan, mereka akan meluah & memuntahkan kemarahan masing-masing kepada umat Islam.
          AlLah SWT memerintahkan Baginda SAW & kita sebagai umatnya ini supaya katalah, kamu boleh memuntahkan kemarahan kamu sampai mati tapi kami tidak akan menukar aqidah yang kami imani. AlLah SWT memberitahu apa yang ada dalam hati orang kafir kerana DIA Maha Mengetahui apa sahaja termasuk apa yang terdetik di hati & yang tersembunyi. Bagaimana AlLah SWT mengetahui apa yang termuat & berbisik dalam hati semua orang di dunia ini? kerana DIA lah yang mencipta hati & mengetahui tabiat, serta tingkah niat yang bersemi di hati.



120. Kalau kamu beroleh kebaikan (kemakmuran dan kemenangan, maka yang demikian) menyakitkan hati mereka; dan jika kamu ditimpa bencana, mereka bergembira dengannya. dan kalau kamu sabar dan bertaqwa, (maka) tipu daya mereka tidak akan membahayakan kamu sedikitpun. Sesungguhnya AlLah meliputi pengetahuannya akan apa yang mereka lakukan.
          Kejahatan yang tersembunyi di hati orang kafir terus didedah AlLah agar kita berhati-hati & mengambil perhatian supaya tidak tertipu dengan helah mereka. Antara kejahatan mereka ialah apabila kita dihujani nikmat AlLah SWT, maka akan bercambah & mekarlah rasa sakit hati mereka. Walaupun mereka berkata tahniah, tapi itu hanya manis kata di bibir sahaja, tapi hati lain bicara. Apabila kita didatangi sebarang musibah pula, maka hati mereka cukup bergembira tidak terkira.
          Untuk berdepan & melayan situasi karenah mereka, AlLah SWT meminta kita agar sabar & bertaqwa setiap masa. Benteng sabar & kota taqwa merupakan azimat & petua untuk berdepan dengan karenah mereka. AlLah SWT memberikan jaminan segala helah mereka tidak akan membahayakan kita sedikitpun. Kerana perjalanan hidup ini hanya ditentukan AlLah SWT sahaja & DIA tidak pernah berbincang dengan sesiapa untuk berkongsi mentadbir perjalanan seluruh alam ini.


No comments:

Post a Comment

Tetamu

Blog Archive