About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Thursday, January 26, 2012

Siapa Nabi Muhammad SAW


Siapa Nabi Muhammad SAW

Teks Tazkirah Maulid Rasul di;
Masjid Aur, Budi- Selasa malam Rabu = 1 Rabiul Awal 1433
Masjid Hj Abu Bakar, Pintu Gerbang, Tawang – Rabu Malam Khamis = 2 Rabiul Awal 1433
Masjid Wak Dir, Kg Telok Kemunting Timur - Khamis Malam Jumaat = 3 Rabiul Awal 1433


                              Surah: Al-Jumu'a

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ 

Sedang & akan terus-menerus bertasbih kepada AlLah SWT segala yang ada di langit dan yang ada di bumi, AlLah SWT Raja segala raja Yang Menguasai (sekalian alam), Yang Maha Suci, Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. 
          Sebagai manusia kita dimaklumkan oleh AlLah SWT bahawa; segala apa yang ada di langit yang 7 lapis itu, & segala apa yang menghuni bumi ini, & yang berada di antara keduanya sedang giat & akan terus bertasbih kepada AlLah SWT, secara terus-menerus sehingga kiamat. Hanya 2 ciptaan-NYA sahaja yang kadang-kadang bertasbih & kadang-kadang tidak, iaitu jin & manusia. Jin & manusia jika mereka teringatkan kebesaran AlLah SWT, mereka akan bertasbih, jika mereka dihinggapi penyakit sesekali baru mereka teringat akan kekuasaan AlLah SWT. Semasa itu barulah keluar dari mulut mereka ungkapan tasbih, tahmid, tahlil, takbir, atau zikirulLah.
          Segala apa yang menghuni bumi ini, & yang berada di antara keduanya sedang giat & akan terus bertasbih kepada AlLah SWT kerana mereka sedar & cukup arif siapakah AlLah SWT itu. Dalam ayat ini DIA menyenaraikan sedikit sifat & kebehatannya iaitu; 
1- al- Malik = DIA merupakan raja segala raja yang mentadbir & mengurus segala perjalanan seluruh alam dari awal-awal alam ini dicipta-NYA sehingga kini & akan terus berlangsung pengawasan itu sehingga ke Hari Qiyamat.
2- al-Quddus = DIA Maha Suci dari segala kekurangan, kelemahan, kerendahan, kedaifan, DIA Maha Suci dari segala sifat yang tidak layak ada pada-NYA.
3- al-Aziz = DIA Amat  & Maha Berkuasa. DIA memiliki kekuasaan bukan DIA diberi kekuasaan sebagaimana manusia yang diberi-NYA kekuasaan sementara untuk mentadbir diri, mentadbir keluarga, mentadbir kampung halaman yang ada, mentadbir negeri yang seluas tempurung, atau mentadbir negara yang luasnya sekangkang kera!
4- al-Hakiim = DIA Maha Bijaksana selama-lamanya. Tidak sama sebagaimana manusia yang menjadi sedikit bijak tapi asalnya bodoh & tak tahu apa-apa. Manusia dilahirkan sebagai bayi yang tak tahu apa-apa, mulai belajar tadika, belajar di sekolah rendah, belajar lagi di sekolah menengah, sambung pula ke peringkat diploma, ijazah pertama, ijazah kedua, ijazah ketiga, dilantik jadi prof madya, jadi profesor, jadi prof emeratus dsb. Masa habis belajar itu mungkin dapat sedikit bijak dalam bidang yang dipelajarinya sahaja; misalnya dia pelajar perubatan, dapat jadi pakar perubatan & dia akan mahir dengan bidang perubatannya sahaja. Jika pakar perubatan tadi diajak untuk membina rumah, pakar tadi serta merta jadi bodoh tak tahu nak buat apa. Jika pakar tadi diajak menangkap ikan di lautan, mereka juga pasti jadi bodoh serta-merta. Setelah tahun-tahun memakan usia sang pakar tadi juga akan kembali jadi bodoh, dia menjadi nyanyuk akhirnya! Sedang AlLah SWT Maha Suci daripda kekurangan tersebut, DIA tetap bijaksana tidak ada tarikh awalnya & DIA wajib bijaksana tidak ada tarikh penghujungnya. SubhanalLah.





DIA lah yang telah mengutuskan dalam kalangan orang-orang (Arab) yang Ummiyyin, seorang Rasul (Nabi Muhammad s.a.w) dari bangsa mereka sendiri, untuk membacakan kepada mereka ayat-ayat-NYA(yang membuktikan keesaan & kekuasaan-NYA), & membersihkan jiwa mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajarkan mereka Kitab AlLah (Al-Quran) & Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum syarak). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata. 
          AlLah SWT yang memiliki sifat 1- al- Malik, 2- al-Quddus, 3- al- Aziz, & 4- al-Hakiim inilah mengadakan dalam kalangan masyarakat Arab semasa itu yang rata-ratanya ummi=buta huruf, buta angka, buta carta, lebih-lebih lagi buta internat & komputer seorang rasul yang sebangsa dengan mereka. Rasul yang diutus AlLah SWT itu manusia seperti mereka juga, orang yang mereka paling hormati, sehingga mereka menggelarinya al-Amin. Satu-satunya anugerah yang diberikan hanya kepada Muhammad SAW & selepas itu gelaran ini tidak lagi diberikan kepada sesiapa lagi di dunia ini.
          Apabila Muhammad bin AbdulLah ini dilantik menjadi rasul dengan rasminya apabila menerima wahyu yang disampaikan oleh Malaikat Jibril AS, maka DIA menyenaraikan 4 tugas yang mesti diberesi iaitu;
1- membaca & menceritakan kepada mereka ayat-ayat-NYA, tanda-tanda keberadaan Allah SWT Yang Maha Berkuasa yang tentunya melalui kejadian alam yang cukup ajaib. Pertukaran siang & malam. Hujan yang berfungsi menumbuhkan pelbagai macam tumbuhan, perjalanan segala bintang-bintang dsb dalam  membuktikan keesaan & kekuasaan-NYA
2- membersihkan jiwa mereka (dari iktiqad yang sesat), dari sebarang unsur syirik yang membodohkan. Masyarakat yang dihadapi Baginda Nabi Muhammad SAW merupakan masyarakat penyembah berhala, penyembah patung, penyembah kayu, penyembah batu, penyembah bintang-bintang, penyembah binatang, penyembah ukiran dll yang tegar. Catatan sirah & sejarah membenarkan bertapa tegarnya syirik, mereka mengadakan sehingga 360 patung & berhala untuk disembah yang mereka letakkan di sekeliling Kaabah. Ya bertapa rendah & bodohnya manusia, dia membuat berhala atau patung dari kayu atau batu atau buah kurma, setelah siap mereka pula menyembah patung & berhala tersebut. Sepatutnya patung & berhala yang menyembah mereka, kerana mereka lebih bijak dari patung & berhala. Sementara patung yang mereka bina daripada buah kurma yang baik mutunya pula, mereka akan makan apabila mereka kehabisan makanan. Lucu sekali manusia dapat makan tuhan & tuhan pun tak marah langsung bila anggota badannya dimakan satu demi satu sehingga habis.  
3- Baginda SAW juga mengajarkan mereka Kitab AlLah. Kitab yang dimaksudkan di sisi tentunya Al-Quran. Adakah Baginda Nabi SAW hanya mengajarkan masyarakatnya huruf-huruh hijaiyyah yang bermula dari aliif hingga ya lalu mereka pun menjadi celik huruf kerana sudah dapat membaca? 
Adakah baginda Rasul SAW hanya mengajarkan mereka cara menyebut makhraj yang betul kepada kaum bangsanya itu, lalu mereka pun dapat menyebut hukum-hukum mad yang tepat?
Apa yang pasti Baginda Rasul SAW mengajarkan mereka tafsiran al-Qur’an, menterjemahkan maksud yang ada dalam al-Qur’an yang menjadi kehendak AlLah SWT secara terperinci. Untuk menterjemah & menafsir ayat-ayat AlLah SWT inilah Baginda Rasul SAW sanggup berdakwah siang & malam mengaja manusia kepada Islam. Untuk menterjemah & menafsir ayat-ayat AlLah SWT inilah Baginda Rasul SAW sanggup menghabiskan wang & segala harta simpanan. 

Untuk menterjemah & menafsir ayat-ayat AlLah SWT inilah Baginda Rasul SAW sanggup berhijrah ke Taif untuk mencari medan dakwah yang baru biarpun disambut oleh mereka yang berada di Taif dengan lontaran batu. Untuk menterjemah & menafsir ayat-ayat AlLah SWT inilah Baginda Rasul SAW sanggup berhijrah ke Madinah demi mendirikan sebuah kerajaan & pemerintahan & Negara Islam yang menerapkan semua ajaran al-Qur’an dalam kehidupan. Untuk menterjemah & menafsir ayat-ayat AlLah SWT inilah Baginda Rasul SAW sanggup ke medan perang mempertahankan Islam dari dinodai & dicemari musuh yang pelbagai ragam; sama ada sang kafirnya, sang musyriknya, sang mulhidnya, sang nasionalisnya, dsb.
Semua yang dilaku Baginda SAW sama ada aqidahnya, ibadatnya, gurauannya, munakahatnya, muamalatnya, siyasahnya, menghantar suratnya, berperangnya, menghukum penjenayah dengan hudud dll itu adalah tafsiran daripada ajaran Islam yang datang dari kehendak AlLah SWT. Bukan dari nafsu Baginda SAW!
4- Baginda SAW juga mengajarkan Hikmah. Dengan ajaran Baginda SAW, semua sahabatnya menjadi ahli hikmah. Orang-orang yang bijaksana, kerana mereka sedar hidup mereka ada kesudahannya iaitu akhirat. Mereka menjadi pencinta akhirat lalu dengan cinta akhirat mereka semasa di dunia menjadi hebat. Ya pencinta akhirat faham segala apa yang dilakukan akan diganjari balasannya pada Hari Qiamat. 

Mereka akan dibicarakan di Mahkamah AlLah SWT & segala ganti rugi yang diputuskan di sana wajib dibayar sama melalui pahala diri kepada pihak yang mengalami kerugian atau diambil dosa mereka untuk ditanggung oleh kita. Dengan anutan ini menjadikan mereka tidak pelahap kepada sesuatu yang bukan milik mereka bahkan apa yang ada pada mereka pun mereka akan infakkan.




Dan juga (telah mengutuskan Nabi Muhammad kepada) orang-orang yang lain dari mereka, yang masih belum (datang lagi dan tetap akan datang) menghubungi mereka; dan (ingatlah), AlLah jualah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. 
          Nabi Muhammad SAW bukan sahaja diutuskan untuk mereka yang sezaman & senegeri dengan mereka bahkan Baginda SAW juga diutuskan kepada manusia yang selain mereka, bukan orang Arab sahaja bahkan untuk semua; ya Islam untuk semua yang berjenama manusia & jin. Pusingan sirah & gulungan sejarah membuktikan Islam ini agama untuk semua, dianut semua bangsa sejak dari zaman Baginda SAW ada lagi. Misalnya Bilal bin Rabah bukan orang Arab, dia orang Negro Afrika. Salman al-Farisi bukan orang Arab dia orang Iran (Farsi), Ashamah bin al-Abhar (Pemerintah Habsyah) dia bukan Arab dia orang Habsyah. Addas (pekerja Utbah & Syaibah bin Rabiah) dia bukan Arab dia orang Ninawa Iraq. AbdulLah bin Salam dia bukan Arab, dia orang Yahudi. Adi bin Hatim at-Tho’i dia bukan Arab, dia orang Nasroni. Jaifar & AbdulLah bin al-Jalandi –Penguasa Oman juga menerima Islam walaupun merka tidak berada di Mekah.
          Risalah Islam yang dibawa Baginda Nabi SAW juga merentas sempadan alam & zaman. Syariat yang dibawa oleh Muhammad bin AbdulLah ini untuk semua manusia yang lahirnya selepas Nabi Akhir Zaman sehinggalah ke penghujung atau ke sebelum Hari Qiamat. Apapun warna kulitnya, pada zaman mana pun dia berada, berbangsa apakah dia, seandainya dia hidup di antara masa kelahiran Nabi Muhammad SAW hingga ke Qiamat dia wajib menyertai agama AlLah SWT ini iaitu Islam, tanpa kompromi lagi. 
          Pada hari ini Baginda Rasul SAW sudah wafat, siapa pula yang bertanggungjawab meneruskan agenda menyebarluaskan Islam ini? Tanggungjawab ini terbeban di atas bahu para ulama’, seperti yang disabdakan Baginda ‘Ulama’ pewaris anbiya’. Bukan semua ulama itu pewaris nabi, hanya ulama yang ikhlas yang mewakafkan dirinya untuk mengajak manusia memahami Islam seperti yang diajari Baginda Nabi sahaja layak dinobatkan sebagai Ulama Pewaris Anbiya’.
         




(Pengutusan Nabi Muhammad s.a.w, kepada umat manusia seluruhnya) itu (yang menjadi rahmat) adalah limpah kurnia AlLah, diberikan-NYA kepada sesiapa yang menghendaki(rahmat); dan sememangnya AlLah mempunyai limpah kurnia yang besar.
          AlLah SWT menjelaskan bahawa pengutusan Nabi Muhammad SAW kepada manusia ini sebagai fadlulLah= kelebihan & limpah kurnia dari AlLah SWT untuk manusia. Nabi Muhammad SAW dikira fadlulLah ini hanyalah kepada mereka yang berhajat untuk mencari & mendekatkan diri kepada AlLah SWT. Adapun kepada mereka yang tidak ada hajat & cadangan untuk mendekatkan diri dengan redha AlLah SWT, adanya para anbiya ini dianggap menyusahkan & mengganggu kelancaran nafsu kebinatangan mereka sahaja. Kelebihan & limpah kurnia dari AlLah SWT kepada kehidupan ini terlalu banyak & kelebihan yang terbesarnya ialah dengan perutusan para anbiya’. Rahmat, kelebihan, limpah kurnia ini hanya terhidang hanya untuk sesiapa yang mencarinya, kerana Rahmat, kelebihan, limpah kurnia tidak akan mencari manusia tetapi manusialah yang perlu  & wajib mencarinya.!




(Sifat-sifat Nabi Muhammad itu telahpun diterangkan dalam Kitab Taurat tetapi orang-orang Yahudi tidak juga mempercayainya, maka) bandingan orang-orang (Yahudi) yang ditanggungjawab dan ditugaskan (mengetahui dan melaksanakan hukum) Kitab Taurat, kemudian mereka tidak menyempurnakan tanggungjawab dan tugas itu, samalah seperti keldai yang memikul bendela Kitab-kitab besar (sedang ia tidak mengetahui kandungannya). Buruk sungguh bandingan kaum yang mendustakan ayat-ayat keterangan AlLah; dan (ingatlah), AlLah tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum yang zalim. 
          Manusia pada setiap zaman ada tanggungjawabnya untuk menerangkan isi kandungan kitab yang diturunkan kepada mereka kepada umat manusia yang ada. Untuk menyebarluakan isi kandungan yang ada dalam Kitab Taurat, AlLah SWT mengamanahkan kepada umat Yahudi. Kitab Taurat menerangkan segalanya untuk panduan hidup mereka, termasuk juga berita & cerita yang akan datang. Antara perkara yang akan datang yang dimuatkan AlLah SWT dalam kandungan kitab Taurat ialah berhubung dengan kehadiran Nabi Akhir Zaman. Penditilan tentang sifat Nabi Muhammad SAW dalam Kitab Taurat cukup jelas & nyata; sama ada sifat lahiriyyah atau sifat batinnya. Melalui tanda-tanda inilah golongan Rahib yang amanah  seperti Buhaira, Waraqah bin Naufal dapat mengenali baginda walaupun belum melihatnya. Sayangnya kedua mereka dimatikan AlLah SWT lebih awal. Jika tidak pasti mereka berdua menjadi pembela Islam yang hebat & bersungguh-sungguh. Kebenaran dalam Taurat inilah yang mendorong AbdulLah bin Salam dengan penuh rela menggabungkan dirinya ke dalam saf Islam.
          Tapi sayang berjuta kali sayang, sebahagian kaum Yahudi & Nasroni yang tidak amanah dengan kandungan kitab Taurat & Injil ini, telah mengubah kitab mereka; Taurat diubahsuaikan lalu dinamakan Thalmud, sementara Injil diberi versi baru yang pelbagai ragam yang saling bercanggah sesama sendiri & mereka namakannya sebagai Bible. Taurat & Injil sudah tiada lagi, yang ada hanyalah versi yang diubah suai sama ada kandungannya atau bahasa asalnya.



Siapa Nabi Muhammad SAW
      Dia ialah
Nabi Muhammad SAW bin Abdullah
Abdullah bin Abdul Muttalib – Aminah bt Wahab az-Zuhriyyah al-Quraisyyah
Abdul Muttalib bin Hashim – Fatimah bt Amru al-Mukhzumiyyah al-Quraisyyah
Hashim bin Abdi Manaf – Salma bt Amru al-Najariyyah al-Khazariyyah
Abdi Manaf bin Qusay – Atiqah bt Murrah al-Salimiyyah
Qusay bin Kilab – Hubay bt Hulail al-Khuzai’yyah
Kilab bin Murrah – Fatimah bt Saad (asal dr Yaman Kabilah Azd Syanu’ah)
Murrah bin Kaab - Hindun bt Saris (dr Bani Fihir bin Malik)
Kaab bin Luaiy – Wahsyiyah bt Syaiban (Bani Fihir bin Malik)
Luaiy bin Ghalib – Ummu Kaab (Muawiyah bt Kaab) kabilah Qadha’nah
Ghalib bin Fihir – Ummu Luaiy (Salma al-Khuzaie)
Fihir bin Malik – Ummu Ghalib (Laila bt Saad bani Huzail)
Malik bin Nadhar –Jandalah bt Harith (Qais Ailan)
Nadhar bin Kinanah – Barrah bt Murr bt Udd
Kinanah bin Khuzaimah – Uwanah bt Saad (Qais Ailan)
Khuzaimah bt Mudrikhah – Salma Aslam (kabilah Qadhanah)
Mudrikhah bin Illas - Khindaf
Illias bin Mudhar – ar-Rabab Haidah bt Maad
Mudhar bin Nizar – Mua’nah bt Jausyam (suku Jurhun)
Nizar bin Ma’ad
 Ma’ad bin Adnan

Nasabnya ialah Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muththalib ( namanya Syaibatu al-
Hamid) bin Hisyam bin Abdi Manaf ( namanya al-Mughirah) bin Quraisy ( namanya Zaid) bin
Kilab bin Murrah bin Ka’ab bin Lu’ay bin Khuzaimah bin Mudrikah bin Ilyas bin Mudhar bin
Nazar bin Mu’iddu bin Adnan.
Itulah nasab Rasulullah saw yang telah disepakati. Selebihnya dari yang telah
disebutkan di atas masih diperselisihkan. Tetapi hal yang sudah tidak diperselisihkan lagi ialah,
bahwa Adnan termasuk anak Isma’il, Nabi Allah, bin Ibrahim, kekasih Allah. Dan bahwa Allah
telah memilihnya ( Nabi saw) dari kabilah yang paling bersih, keturunan yang paling suci dan
utama. Tak sedikitpun dar karat-karat jahiliyah yang menyusup ke dalam nasabnya.
Muslim meriwayatkan dengan sanadnya dari Rasulullah saw, beliau bersabda :
Sesungguhnya Allah telah memilih Kinanah dari anak Isma’il dan memilih Quraisy dari
Kinanah, kemudian memilih Hasyim dari Quraisy dan memilihku dari Bani Hasyim.“

Nabi Muhammad saw dilahirkan pada tahun gajah, yakni tahun  Abraham al-Asyram berusaha menyerang Mekkah dan menghancurkan Ka’bah. Lalu Allah menggagalkan dengan mu’jizat yang mengagumkan, sebagaimana diceritakan di dalam al-Qur’an. Menurut riwayat yang paling kuat jatuh pada hari senin malam 12 Rabi’ulawal.

Ia dilahirkan dalam keadaan yatim. Bapaknya Abdullah meninggal ketika ibunya
mengandungnya dua bulan. Lalu ia diasuh oleh datuknya Abdul Muththalib, dan disusukannya
sebagaimana tradisi Arab waktu itu kepada seorang wanita Bani Sa’d bin Bakar, bernama
Halimah binti Dzu’aib.


Sebutan Namamu Tak Pernah Padam

sekian kurun & abad lamanya namamu dirakam dalam Alam Nasyrah dengan cemerlang
 ‘dan telah Kami (AlLah SWT) mengangkat & akan terus mengangkat bagimu           (Muhammad SAW) sebutan namamu’

memang sentiasa benar janji & puji Yang Maha Agung
nama nabi kita tetap ulung & disanjung
tiap gerak saat tiap ensotan hari tiap minggu berkunjung
tiap bulan mendatang tiap tahun menjelang
sebutan namamu nabiku ada melata di mana-mana
sebutan namamu nabiku ada merata di mana-mana
sebutan namamu ada pada bila-bila masa
ada pada tiap saat arloji menerjah arah
makin hari makin banyak makin hari makin bercambah
makin hari makin subur bertambah & menambah

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika lidah mula bertatih menyata syahadah
assyhadu aalaaa ilaha illalLah waa assyhadu anna muhammada rasullulLah
melahir & menzahir tulus kudus keimanan hanya milik AlLah
menguburkan rangkaian puaka jahiliyyah sekian masa menjajah

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika lisan mengumandangkan merdu azan
mempersila manusia berjemaah bila bersolatan
subuh waktu mula membuka mata memula kehidupan
zohor waktu senggang antara 2 sesi pekerjaan
asar waktu sinar mentari semakin hilang bahang
maghrib waktu binatang melata pulang ke kandang
isya’ waktu dingin mula membungkus malam

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika suara-suara mula melafazkan iqamah
penanda makin hampir ‘waktu dialog bersama AlLah’
meminta memohon & mengemis sisa-sisa maghfirah
meminta memohon & mengemis sisa-sisa barakah
ditinggalkan di tangga semua gelar-gelar yang megah
ditinggalkan di pintu segala bisa-bisa anugerah

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika sang imam mendepani para jemaah
kejap memegang tongkat buat menyampai  2 khutbah
pengganti 2 rakaat pada hitungan zohor yang indah
dibelai penghulu segala hari; hari Jumaah

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika tangan-tangan manusia sudi menadah
mohon diampuni belitan dosa yang gundah
punca percikan resah & banjir gelisah
menyusun harap dalam keramat doa tak jemu di lidah

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika lidah dengan penuh sedar melafaz 2 sayap tahiyyah
awal atau akhir pada penghujung solah
menanda sisa masa menyembah AlLah
makin menuju hujung di atas sejadah

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika suara serak & tersekat-sekat, keluarnya payah
tika sang manusia melafaz janji penuh amanah
ikrar penuh sedar ikrar penuh insaf terlontarlah
setangkai gembira terbit dari hati yang jilah
pada sederet kata yang memakna; aku terimalah nikah....
bersulam mas kahwin sejumlah...

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika istimewanya manusia disolatkan di depan para makmum & imam
solat yang tanpa rukuk solat yang tanpa sujud
setelah Izrael datang berwujud
setelah roh dalam badan tidak lagi wujud
setelah roh tak lagi bermadu dengan kacak & jelita jasad

sebutan namamu disekalikan nama AlLah
tika manusia seisi keluarga dihujani gembira
bila dikurnia anugerah paling memakna; cahaya mata
kedua cuping bayi yang belum mengerti makna apa-apa
dibisikkan syahdu namamu dengan nama-NYA
untuk menghenti gangguan setan, musuh utama manusia

selagi ada manusia yang terbuka jendela hatinya
menerima undangan mendaftar diri; Islam, AlLah yang empunya
selagi ada manusia yang sudi melafazkan merdu azan
selagi ada manusia yang sudi beriqamah
selagi ada manusia yang sudi mendepani makmum dari mimbar
selagi ada manusia yang sudi melabuhkan doa
selagi ada manusia yang dipaksa mengadap-NYA
selagi ada manusia yang sudi memula hidup berumahtangga
selagi ada bayi yang sudi mengenal flora & fauna
selagi itulah sebutan namamu
wahai rasulku tak akan pernah padam
AllLahhu ma solli alaa Muhammad wa alihi Muhammad
Jumaat 06jamadilawal1430-01mei2009-083435- edit 04jamadilawal1432-08april2011




             TQ Ya RasullulLah SAW: Secangkir Rahmat Buat Wanita            

bertamu Rabiul Awal tahun gajah
mencetak warna baru lanskap diubah
padam api majusi
selama ini disembah
retak bergegar
istana kisra yang dimegah
berhala & patung
segala di Mekah menyembah tanah
iblis
selama ini memiliki megah
bebas mencuri khabar dari lipatan khazanah
mula terpanah petir dari pelbagai arah
cuba melintas langit dunia yang rendah

mula lahirmu ya RasullulLah
pustaka dari Taurat & injil merakam perancangan AlLah
pahatan al-Qur’an mencerah kisah
‘mereka yang terkurnia kitab
mengenal Baginda persis memesrai anak sendiri’

satunya manusia yang dinanti
segenap isi lapis bumi lahirnya di sini
kerana datangnya mengayam deret rahmat
kerana datangnya memintal gugus berkat
itulah setia janji AlLah kejap terpahat
‘tidak terutusmu kecuali bawa belaian rahmat buat alam’

Ya RasullulLah
sebelum tapakmu menjejak bumi
pekat gelap jahiliyah galak menjajah
nilai mulia wanita terjunam paling bawah & rendah
dikuburi bersama pabila sang suami meninggal
tak pernah diberi kuasa miliki harta pusaka
sesekali dibahagi sebagai harta pusaka
para ayah berasa cukup hina lahirnya anda
lalu dibunuh sebelum sempat lama menyedut udara
dibunuh sebelum sempat mengenal
indahnya susun flora & uniknya warna fauna

lahir Junjungan SAW mengubah hanyir lanskap
wanita tiada harga tiada nilai di maya
diangkat lewat lisan Baginda paling mulia
bila diproklamir segugus sabda
‘syurga di bawah telapak kaki bonda’
terima kasih Ya RasullulLah
selawat buatmu Ya RasullulLah


111516 pagi- 10rabiul awal 1431/24feb2010.ptpnpc.
(dideklamasikan di sambutan maulid 2010 di sk sri melor, 12 rabiul awal 1431/ 26 feb 2010.08;45 mlm)

http://fauziamirgus.blogspot.com/

No comments:

Post a Comment

Tetamu

Blog Archive