About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Thursday, January 12, 2012

Surah Ali-Imran Ayat 121-129

Surah Ali-Imran
Tazkirah Mingguan- Jumaat  Malam Sabtu-
20 Safar 1433 bersamaan 14 Dis 2011
Masjid Pak Da Nor, Padang Embon, Pasir Mas

Surah Ali-Imran Ayat 121-129

121. Dan (ingatlah Wahai Muhammad), ketika engkau keluar pada pagi hari dari rumah ahlimu , untuk menempatkan orang-orang yang beriman pada beberapa tempat untuk menghadapi peperangan, dan (ingatlah), AlLah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.
122. Ketika ada dua puak dari kamu (pada hari peperangan Uhud itu) terasa lemah semangat (untuk meneruskan perjuangan) kerana takut, padahal AlLah itu Penolong dan Pelindung kamu; dan kepada AlLah  sahajalah orang-orang yang beriman itu bertawakal.
123. Dan sesungguhnya AlLah telah menolong kamu mencapai kemenangan dalam peperangan Badar, sedang kamu berkeadaan lemah (kerana kamu sedikit bilangannya dan kekurangan alat perang). oleh  sebab itu bertaqwalah kamu kepada AlLah, supaya kamu bersyukur (akan kemenangan itu).
124. (ingatlah Wahai Muhammad) ketika engkau berkata kepada orang-orang yang beriman (untuk menguatkan semangat mereka): "Tidakkah cukup bagi kamu, bahawa AlLah membantu kamu dengan tiga ribu tentera dari malaikat yang diturunkan?,"
125. Bahkan (mencukupi. dalam pada itu) jika kamu bersabar dan bertaqwa, dan mereka (musuh) datang menyerang kamu dengan serta-merta, nescaya AlLah membantu kamu dengan lima ribu malaikat yang bertanda masing-masing.
126. Dan AlLah tidak menjadikan bantuan tentera malaikat itu melainkan kerana memberi khabar gembira kepada kamu, dan supaya kamu tenteram dengan bantuan itu. dan (ingatlah bahawa) pertolongan yang membawa kemenangan itu hanya dari AlLah yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
127. (Kemenangan Badar itu) kerana AlLah hendak membinasakan satu golongan dari orang-orang kafir atau menghina mereka, supaya mereka kembali dengan hampa kecewa.
128. Engkau tidak berhak sedikitpun (Wahai Muhammad) dalam urusan (orang-orang yang ingkar) itu,  sama ada DIA menerima taubat mereka ataupun ia menyeksa mereka; kerana sesungguhnya mereka itu orang-orang yang zalim.
129. Dan bagi AlLah  segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. ia mengampunkan sesiapa yang dikehendaki-NYA, dan DIA menyeksa sesiapa yang dikehendaki-NYA. dan  AlLah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.


Kisah Perang Badar & Uhud


121. Dan (ingatlah Wahai Muhammad), ketika engkau keluar pada pagi hari dari rumah ahlimu , untuk menempatkan orang-orang yang beriman pada beberapa tempat untuk menghadapi peperangan, dan (ingatlah), AlLah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.
Ayat ini menceritakan tentang Perang Uhud yang berlaku pada tahun 3 hijrah. Iaitu setelah 3 tahun Baginda Rasul SAW menetap di Madinah setelah berhijrah dari Mekah al-Mukarramah. Perang Uhud ini terjadi kerana orang kafir Quraisy ingin menuntut bela di atas kekalahan mereka semasa berlakunya Perang Badar yang berlaku pada tahun 2 hijrah.
Setelah perundingan dibuat dengan para sahabat, kata sepakat dipersetujui untuk menanti kedatangan sang Quraisy di luar Madinah. Apabila tiba hari yang dijadualkan, Baginda SAW telah keluar rumah pada awal pagi lagi menuju ke medan Uhud. Setelah sampai Baginda SAW pun menyusun penempatan tentera Islam di beberapa tempat yang strategik. Antaranya RasullulLah SAW meletakkan pasukan pemanah di atas bukit & berpesan kepada mereka jangan meninggalkan bukit tersebut; sama melihat kemenangan ataupun mereka melihat semua orang Islam terkorban. Pasukan pemanah ini diketuai oleh Abdullah bin Jubir ra.
Sebenarnya segala perundingan yang dibincang oleh umat Islam, begitu juga dengan helah & putar belit muslihat musuh didengari & diketahu AlLah SWT. Sebelum peperangan bermula pun AlLah SWT sudah mengetahui apa yang bakal terjadi dalam perang tersebut; siapa yang mendapat anugerah tertinggi dalam sesuatu peperangan iaitu syahid, atau siapa pula yang bakal mati dalam kehinaan kerana menentang agama AlLah SWT.
Telah menjadi sunnah AlLah SWT di dunia ini; untuk berjaya mesti cukup syarat-syaratnya. Jika memenuhi syarat tersebut sesiapapun boleh berjaya walaupun dia seorang yang kafir, begitulah orang Islam pun akan gagal jika gagal mematuhi piawaian tersebut. Misalnya ada seorang yang masih kafir siap taat dengan kekufurannya tetapi dia membaca, bertanya guru yang tidak difahaminya, rajin menjawab soalan & tidak malas untuk membuat pembetulan jika terdapat kesalahan, menghadiri pelbagai kelas untuk menambah kemahiran yang diperlukan, harapannya untuk berjaya adalah cerah. Sebaliknya jika ada seorang Islam yang tekun beribadat tak lewat apalagi tertinggal solat berjemaah tetapi tidak pernah berulang kaji, tidak membaca buku-buku yang diperlukan, tidak pernah cuba menjawab soalan peperisaan tahun-tahun lepas, pendek kata peluangnya untuk lulus dengan cemerlang amat tipis sekali.



122. Ketika ada dua puak dari kamu terasa lemah semangat (untuk meneruskan perjuangan) kerana takut, padahal AlLah itu Penolong dan Pelindung kamu; dan kepada AlLah  sahajalah orang-orang yang beriman itu bertawakal.
Sewaktu menghadapi Perang Uhud ini terlihat kekuatan yang tidak seimbang. Pihak musuh sang Quraisy laknatulLah seramai 3000 jiwa yang siap siaga bersenjata yang cukup, sementara jumlah umat Islam yang keluar pada mulanya 1000 orang tetapi 300 daripadanya termakan hasutan AbdulLah bin Ubai bin Salul lalu merekapun belot iaitu tidak pergi ke medan Uhud. Dalam jumlah yang sekitar 700 orang itu, tentunya mengundang rasa takut dalam sebahagian hati umat Islam untuk berhadapan dengan 3000 kekuatan musuh.
Kekuatiran, kebimbangan, & ketakutan dirakamkan Allah SWT buat tatapan kita pada hari ini.  Hal ini untuk menjelaskan bahawa adalah satu perasaan yang normal apabila timbul rasa sedikit takut apabila melihat jumlah yang ramai. Kalau rasa takut ini juga menyerang kita apabila berdepan dengan musuh perasaan ini normal, tetapi mengikut nafsu & bertindak dengan lari meninggalkan medan juang kerana takut, Itu sudah terpedaya dengan hasutan syaitan.
Sejarah mencatatkan bahawa 2 kumpulan kaum muslimin yang diganggu & dikacau, serta digoda oleh perasaan takut ini ialah dari Bani Salamah dari suku Khazraj & Bani Harithah dari suku Aus. Walaupun hati mereka diselimuti perasaan takut, tetapi mereka tidak lari meninggalkan medan Uhud sebagaimana geng munafik yang dimotori AbdulLah bin Ubai tadi. Mereka tetap setia dalam medan Uhud setelah menyedari bahawa kita sebagai orang Islam AlLah SWT bertindak sebagai penolong & pelindung. AlLah SWT juga amat suka kepada hamba-NYA yang bertawakal hanya kepada-NYA.



123. Dan sesungguhnya AlLah telah menolong kamu mencapai kemenangan dalam peperangan Badar, sedang kamu berkeadaan lemah (kerana kamu sedikit bilangannya dan kekurangan alat perang). oleh  sebab itu bertaqwalah kamu kepada AlLah, supaya kamu bersyukur (akan kemenangan itu).
Kesan & natijah tawakkal yang tuntas hanya kepada-NYA inilah yang mengundang pertolongan AlLah SWT mencurah-curah sewaktu umat Islam berhadapan dengan sang kufur Quraisy di medan Badar. Umat Islam bergerak ke Badar bukan untuk berperang tetapi untuk menyekat kafilah yang dipimpin Abu Sufian yang datang dari Syam. Bilangan mereka terlalu sedikit dikirakan 313 orang. Tapi takdir AlLah SWT tidak ada sesiapa yang mampu menahannya. Perancangan Baginda Nabi SAW & para sahabat untuk menyekat kafilah Abu Sufian ini tidak berjaya kerana Abu Sufian dapat menghidunya terlebih dahulu. Untuk menyelamatkan diri Abu Sufian & rombongan telah memilih untuk melalui jalan lain menuju Mekah.
Setelah sampai di bumi Mekah dengan kekuatan 1000 tentera Abu Sufian & para penjahat Quraisy yang lain telah bergerak ke Badar untuk menghadapi orang Islam. Lalu bertembunglah antara 2 darjat; tentera Quraisy yang bersenjata lengkap & pasukan Islam yakni Nabi SAW & para  sahabat yang tidak pernah mendapat latihan tentera. Dalam medan Badar inilah AlLah SWT menurunkan hujan pertolongan-NYA untuk umat Islam & kesan dari bantuan AlLah SWT itulah umat Islam meraih & menggondol kejayaan yang cemerlang.
Menjadi disiplin asas dalam Islam, apabila kita mendapat nikmat; apa jua namanya sekalipun, kita mesti bersyukur kepada-NYA. Semakin banyak nikmat terkurnia kepada diri maka semakin banyak pula yang perlu kita hampari.



124. (ingatlah Wahai Muhammad) ketika engkau berkata kepada orang-orang yang beriman (untuk menguatkan semangat mereka): "Tidakkah cukup bagi kamu, bahawa AlLah membantu kamu dengan tiga ribu tentera dari malaikat yang diturunkan?,"
AlLah SWT menjelaskan bentuk pertolongan yang diberikan kepada umat Islam sewaktu Perang Badar iaitu adanya 3000 tentera daripada kalangan malaikat yang ikut sama berjuang. Walaupun untuk mengalahkan musuh cukup bagi AlLah SWt mengutus satu malaikat sahaja, tetapi untuk menenangkan hati sengaja AlLah SWT menurunkan 3000 malaikat & AlLah SWT berkuasa menyuruh lebih ramai lagi untuk membantu. Itu semua kuasa AlLah SWT.


125. Bahkan (mencukupi. dalam pada itu) jika kamu bersabar dan bertaqwa, dan mereka (musuh) datang menyerang kamu dengan serta-merta, nescaya AlLah membantu kamu dengan lima ribu malaikat yang bertanda masing-masing.
Ya, AlLah SWT menegaskan jumlah 3000 itu sememangnya sudah cukup untuk melindungi umat Islam. Apapun AlLah SWT memberikan kunci kejayaan dalam sesuatu perjuangan iaitu abar  taqwa. Dengan berbentengkan sabar & taqwa, AlLah SWT memberikan jaminan lebih besar jumlah malaikat yang akan dihantarnya dengan menyebut jumlah & angkanya iaitu sebanyak 5000 malaikat yang masing-masing dapat dikenali melalui tanda yang ada. Yang tentunya tanda yang ada pada malaikat ini ialah berserban serta berjubah.


126. Dan AlLah tidak menjadikan bantuan tentera malaikat itu melainkan kerana memberi khabar gembira kepada kamu, dan supaya kamu tenteram dengan bantuan itu. dan (ingatlah bahawa) pertolongan yang membawa kemenangan itu hanya dari AlLah yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
Segala bentuk & rupa bantuan yang dinyatakan AlLah SWT itu sebagai suatu khabar gembira, iaitu perjuangan menegakkan Islam; agama AlLah SWT ini, mempunyai darjat yang tinggi & dipandang amat mulia di sisi AlLah SWT. Semua deretan pertolongan AlLah SWT itu dikurniakan untuk menjadikan hati pejuang Islam ini lebih tenang & yakin kepada kemahaperkasaan AlLah SWT. Dalam pada itu sebagai pejuang yang menyambung kerja-kerja RasullulLah SAW, kita jangan putuskan hubungan kita dengan AlLah SWT, sebaliknya kita perlu membina rangkaian hubungan dengan AlLah SWT dengan jalur yang lebih lebar & banyak lagi. Dengan ada sentiasa dalam hati kita, AlLah SWT Tuhan kita itu Maha Berkuasa & Maha Bijaksana dalam segala-gala & selam-lamanya.



127. (Kemenangan Badar itu) kerana AlLah hendak membinasakan satu golongan dari orang-orang kafir atau menghina mereka, supaya mereka kembali dengan hampa kecewa.
AlLah SWT menjelas & menegaskan kepada kita bahawa kemenangan yang dirasai & dinikmati umat Islam di Medan Badar itu merupakan nikmat & rahmat kepada umat Islam tetapi Medan Badar pula mencatat sejarah sebagai tempat yang mengaib serta menghina mereka yang kufur kepada-NYA. AlLah SWT menghadiahkan kehinaan kepada orang kafir dengan terbunuhnya 70 orang dalam kalangan mereka. Antara ketua mereka yang kojol di Medan Badar ialah Abu Jahal, Abu Lahab, Utbah & Syaibah bin Rabiah, al-Walid bin Mughirah dll. Mereka pulang ke Mekah dalam keadaan kecewa amat. Mereka kerugian & kehilangan sejumlah harta & nyawa.



128. Engkau tidak berhak sedikitpun (Wahai Muhammad) dalam urusan (orang-orang yang ingkar) itu,  sama ada DIA menerima taubat mereka ataupun ia menyeksa mereka; kerana sesungguhnya mereka itu orang-orang yang zalim.
Memang Medan Uhud menyaksikan ada sejumlah 300 umat Islam yang lari dari medan juang pada peringkat awal-awal lagi kerana termakan hasutan manusia yang disifatkan musang berbulu ayam AbdulLah bin Ubai LaknatulLah alaihi.Baginda Nabi SAW dilarang AlLah SWT untuk menghukum mereka. Hukuman mereka terserah kepada AlLah SWT; sama ada mereka bertaubat & AlLah SWT menerima taubat mereka, atau mereka kekal ingkar & AlLah SWT tidak malu sedikitpun untuk menyiksa mereka sama ada di dunia yang sementara atau di alam kubur, lebih-lebih lagi di neraka.
Hukuman yang disediakan AlLah SWT itu sebagai hadiah kepada mereka kerana berjaya menzalimi diri sendiri. Mereka langgar titah perintah AlLah SWT, mereka lebih percaya dengan tipu muslihat musuh AlLah SWT. Dengan erti kata lain mereka mengundang murka AlLah SWT.



129. Dan bagi AlLah  segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. ia mengampunkan sesiapa yang dikehendaki-NYA, dan DIA menyeksa sesiapa yang dikehendaki-NYA. dan  AlLah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.
AlLah SWT menegaskan bagi-NYA & kepunyaan-NYA & ciptaan-NYA sahajalah apa-apa jua yang ada di langit yang 7 lapisan itu & apa-apa pula ada di permukaan bumi atau yang tersimpan dalam perut bumi, walau apapun namanya; emas, petrolium, uranium, kalium, pelbagai mineral & logam, segala-galanya. Hal  ini menunjukkan kepada kita bahawa AlLah SWT itu Maha Segala. DIA tetap akan mengampuni dosa hamba walau sebanyak mana asal sahaja hamba-NYA memohon diampun. DIA juga keberatan untuk mengampun dosa hamba-NYA yang tidak mahu betaubat kepada-NYA walaupun dosa tersebut tidak sebanyak mana.
Sesiapa yang bertemu-NYA kelak di akhirat dengan berbekalkan dosa yang sarat akan diazab dengan lahap. Walau bagaimanapun kesemua jenis azab & seksa dari AlLah SWT untuk manusia ini hanya dilakukan di neraka sahaja. Neraka pula merupakan tempat himpunan para api, setiap hari suhu api neraka sebab neraka dipanaskan setiap hari.

No comments:

Post a Comment

Tetamu

Blog Archive