About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Monday, January 9, 2012

Tafsir Surah al-Haj; Ayat 1-4


Kuliah Bulanan Setiap Minggu Kedua
Selasa Malam Rabu
Masjid Mukim Kg Kor (Ar-Rahman),
Nilam Puri, Kota Bharu.
17 Safar 1433 – 11 Jan 2012 

Surah al-Haj: Ayat 1-4

1. Wahai umat manusia, bertaqwalah kepada RABB kamu! Sesungguhnya gempa & gegak gempita hari kiamat itu suatu perkara yang amat besar.
2. Pada hari itu kamu melihat, tiap-tiap ibu penyusu akan melepaskan anak yang disusukannya, dan tiap-tiap perempuan yang mengandung akan keguguran anak yang dikandungnya; dan engkau akan melihat manusia mabuk, padahal mereka sebenarnya tidak mabuk, tetapi azab Allah amatlah berat, mengerikan.
3. Dan ada antara manusia yang membantah tentang AlLah dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan, dan ia menurut tiap-tiap syaitan yang sangat jahat.
4. Yang telah ditetapkan atasnya (syaitan itu), bahawa sesiapa yang menjadikannya teman , maka Sesungguh syaitan akan menyesatkan & memimpin mereka menuju neraka.



1. Wahai umat manusia, bertaqwalah kepada RABB kamu! Sesungguhnya gempa & gegak gempita hari kiamat itu suatu perkara yang amat besar.
          AlLah SWT memulakan ayat dalam Surah al-Haji ini dengan menyeru wahai manusia bukan wahai orang yang telah ada iman. Apabila AlLah SWT menyebut wahai manusia tanpa menyebut bangsanya, tanpa menyebut warna kulit & percikan latar geografinya, pendek kata semua yang berasakan dirinya manusia terpanggil & tertakluk dengan ayat ini. AlLah SWT menintakan titah-NYA agar semua manusia bertaqwa kepada-NYA sahaja, tidak boleh kepada yang lain-lain. Taqwa bermaksud mematuhi segala perintah-NYA daripada yang sekecil-kecilnya sehinggalah yang terbesar. Dalam masa yang sama menjauhi apa yang dilarangnya secara total. Dengan erti kata lain kita mendengar kata AlLah SWT.
     Ketaqwaan kepada RABB kamu ini menjadi prasyarat kepada keselamatan manusia pada hari kiamat, yang mana hari kiamat itu gegak-gempita, huru-haranya, kalut ributnya, amat dahsyat, kerana manusia tidak pernah melihat satu bentuk kegemparan selain daripada apa yang akan berlaku pada hari kiamat. Suasana gempa & gegak gempita ini akan dirasai & dilalui oleh semua manusia. Walau bagaimanapun masih ada sekelompok manusia yang diselamatkan daripada gempa itu. Kelompok manusia ini tidak akan berasa apa-apa, manusia yang dimaksudkan itu ialah mereka yang bertaqwa. Bilakah manusia diminta bertaqwa? Manusia dipinta bertaqwa ini hanyalh sekadar mana dia dihidupkan di dunia sahaja.kira-kira dalam sekitar 100 tahun ke bawah atau dengan kata lain selagi nyawa dikandung badan.
        Sudah tentu ada hikamatnya kenapa AlLah SWT membicarakan persoalan hari kiamat pada permulaan Surah al-Haj ini.Ya untuk melakukan ibadat haji semua umat Islam dari segenap pelusuk belahan bumi ini akan bergerak menuju Mekah tak boleh ke tempat lain. Begitulah tersiratnya apabila kita dibangkitkan daripada kubur kelak kita dimestikan bergerak menuju Padang Mahsyar & tidak boleh ke arah lain. Di Padang Mahsyar kita dimestikan berhimpun & berkumpul sama seperti dalam ibadat haji, para jemaah dimestikan berhimpun di Padang Arafah sebagai salah satu rukun untuk menyempurnakan ibadat haji. Berada di Mekah semua kita sama tanpa mengira siapakah status diri sewaktu  berada di tanah kelahiran masing-masing, berpakaian dengan pakaian yang sama, dengan warna yang sama, corak yang sama, demikianlah halnya di Mahsyar kelak kita semua serupa & sama; tidak ada sesiapa yang terlebih tinggi tahap sosialnya



2. Pada hari itu kamu melihat, tiap-tiap ibu penyusu akan melepaskan anak yang disusukannya, dan tiap-tiap perempuan yang mengandung akan keguguran anak yang dikandungnya; dan engkau akan melihat manusia mabuk, padahal mereka sebenarnya tidak mabuk, tetapi azab Allah amatlah berat, mengerikan.
        AlLah SWT seterusnya memperincikan apa yang bakal terjadi atau agenda yang disusun-NYA untuk perjalanan pada hari akhirat. Hebat & dahsyatnya kejadian yang bakal menimpa di sana dilukiskan AlLah SWT sebagai; setiap ibu yang menyusu tidak akan lagi mempedulikan anak yang disusuinya. Ibu insan yang paling sayangkan anak jika dibandingkan dengan manusia yang lain yang ada di dunia. Seorang ibu sanggup berkorban segala,untuk menyelamat & kesejahteraan anak.Seorang ibu sanggup berkorban nyawa apa lagi harta untuk kebahagiaan anak. Pendek kata sang ibu akan lebih mementingkan keselamatan anaknya berbanding dengan dirinya lebih-lebih lagi kalau anak itu masih menyusu.
     Realiti kasih sayang ibu di dunia ini tidak akan dijumpai di akhirat nanti. Pada hari kiamat nanti semua manusia hanya mementingkan diri sendiri dahulu. Mereka tiada masa untuk memikirkan tentang orang lain.Oleh sebab terlalu mementingkan nasib diri sendiri inilah menyebabkan seorang ibu sanggup membiarkan nasib anak yang disusuinya kerana dia sendiri tidak pasti akan nasibnya; bahagiakah dia atau celakah dia. AlLah SWT juga melukiskan bagaimana dahsyatnya kejadian yang bakal menimpa kita di akhirat dengan gambaran para ibu yang sedang mengandungkan anak akan mengalami keguguran tanpa disedari. 
     Keadaan manusia banyak pula dilihat seolah-oleh mereka sedang mabuk kerana pedulikan keadaan di sekeliling. AlLah menjelaskan bahawa yang sebenarnya manusia tidak mabuk tetapi azab AlLah SWT yang dirasai pada kiamat itu amat dahsyat. Gugusan & himpunan azab yang digambarkan AlLah SWT itu hanyalah situasi di Padang Mahsyar, sedangkan Mahsyar bukanlah tempat untuk menerima azab. Bagaimanakah nanti azab AlLah SWT yang disediakan di neraka yang sememangnya diprogramkan untuk mengazabkan.SubhanalLah.

 

 3. Dan ada antara manusia yang membantah tentang AlLah dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan, dan ia menurut tiap-tiap syaitan yang sangat jahat.
    Antara jenis manusia yang bakal berdepan dengan situasi yang dijelaskan AlLah SWT itu ialah sesiapa sahaja yang semasa hidupnya di dunia ini membantah & menentang perintah AlLah SWT.Apabila AlLah SWT mewajibkan sesuatu titah, mereka membantah dengan pelbagai helah.misalnya AlLah SWT mewajibkan penutupan aurat, disanggahnya dengan pelbagai helah & dalih.Apabila AlLah SWT mengharamkan judi, maka mereka bertungkus-lumus memberikan lesen seolah-olah judi boleh jadi halal apabila berlesen.
     Mereka menentang titah & perintah AlLah SWT kerana desakan hawa & nafsu yang dikendali oleh syaitan.Mereka sampai bila-bila pun tak akan mampu untuk menjelaskan keburukan menutup aurat sama ada dari kesihatan, atau keburukan dalam bab yang lain. Kerana semua yang diperintahkan AlLah SWT untuk manusia itu mengandung sejuta hikmat & kebaikan. Apa-apa yang diharamkan-NYA itu ada menyimpan berjuta-juta keburukan; sama ada keburukan jangka pendek atau keburukan jangka panjang.
     Banyak manusia tidak sedar adanya peranan & hasutan syaitan dalam kehidupan kiat seharian. Syaitan amat jahat kerana setiap masa berfikir untuk menyesatkan manusia daripada mengikut jalan AlLah SWT. Yang bodohnya tentunya manusia, sebab syaitan tak pernah memberikan apa-apa kepadanya tetapi dia pula sanggup menjadi pengikut & pendokong idea syaitan. Sedangkan AlLah SWT yang memberikan segala-gala kepadanya dilawan & diderhakainya.    


4. Yang telah ditetapkan atasnya (syaitan itu), bahawa sesiapa yang menjadikannya teman , maka Sesungguh syaitan akan menyesatkan & memimpin mereka menuju neraka.
     AlLah SWT sejak dari dahulu telah menetapkan sesiapa sahaja yang menjadikan syaitan sebagai ikutan & teman keakrabannya; tanpa mengira status orang itu, orang Arabkah dia, orang Melayukah dia, orang kutubkah dia, orang gurunkah dia, syaitan pasti akan menyesatkannya. Ekoran dari kesesatan itu akan menyebabkan seseorang meluncur laju menuju neraka. Sesat kerana mereka tidak berjumpa dengan jalan yang benar yang dikehendaki & diredhai-NYA.
     Ya,tidak ada sesiapa yang dapat menafikan bahawa langit yang megah tanpa tiang berada di atas kepala & bumi yang terhampar di bawah telapak kaki kita yang cukup indah dengan kepelbagaiannya ini,  bukan kita yang menjadikannya, bukan kerajaan kita atau kerajaan orang lain yang menjadikannya. Semua manusia mengakui sama dia seorang Muslim atau sang penyembah sesama yang dijadikan; berhala, patung, kayu, batu, haiwan, manusia dsb; bahawa yang menjadikan langit & bumi ini hanya AlLah SWT.
     Sebagai pencipta & pemilik tunggal langit, bumi serta semua yang berada di antara keduanya, wajarlah DIA menentukan peraturan yang perlu diikuti untuk sesiapa sahaja yang ingin menjadi penghuni langit & bumi.Dalam masa ini muncullah syaitan dengan angkuh & takaburnya menongkah arus. Syaitan menjadi pembangkang & penentang setiap peraturan yang telah dipetakan AlLah SWT. Misalnya peraturan AlLah SWT 
Menetapkan sebelum manusia dijadikan lagi iaitu untuk bersama dengan lelaki atau perempuan mestilah melalui jalan yang bernama perkahwinan. Tetapi syaitan pula mempromosikan cara yang lain & diiklankannya ke dalam hati manusia sebagai alternatif untuk bersama yang bukan muhrim. Misalnya syaitan mengiklankan apa yang dinamakan kekasih sebagai pengganti suami atau ieteri, dipromosinya istilah gundek, gro, perempuan simpanan, gigolo, pelacur, sebagai pengganti kepada pasangan yang sah yang terikat melalui iqad & qabul. AlLah SWT mengizinkan untuk lelaki berkahwin sehingga empat orang tetapi menutup semua lorong & lubang ke arah perzinaan.
     AlLah SWT mengizinkan hubungan badan antara lelaki & perempuan yang sudah disahkan melalui ikat perkahwinan untuk bersetubuh tetapi syaitan pula mempromosikan agar cara hidup gay & lesbian atau transeksual. Hasil & natijah dari hubungan yang halal & bila sang isteri disahkan hamil, maka semua akan dihinggapi perasaan gembira ayang tidak terhingga kerana bakal menerima orang baru dalam hidup. Si isteri bangga kerana dia akan melaksanakan kerja paling mulia; meramaikan umat manusia di dunia. Kerja yang hanya satu-satunya boleh dilakukan oleh insan yang bergelar perempuan. Si suami juga senyum kerana dia bakal mendapat gelar bapa & bakal mendapat tambahan pahala kerana melayan karenah anaknya. Mentua pula bergembira kerana mereka bakal mendapat gelaran datuk yang diberikan AlLah SWT kepada mereka. Berbeza amat dengan kejadian hamil jika tidak melalui saluran nikah yang sah, semua akan dihimpit resah. Semua akan cuba lari dari beban & dipertanggungjawaban untuk mengaku benih yang dikandung itu zuriat mereka. Justeru banyaklah jumlah anak-anak zina ini dibuang di merata-rata. 
     Ya, Islam ini suatu cara hidup yang cukup unik & berperaturan. Segala peraturan disusun & dirangka oleh AlLah SWT sebelum manusia pertama siap diciptakan; Nabi Adam AS. Peraturan AlLah SWT itu meliputi soal aqidah= tumpuan & fokus keyakinan kepada perkara yang ghaib , ibadah = tatacara untuk membersih & menenangkan diri tiap hari, munakahat = tataperaturan untuk bersuami isteri & melayan karenah & reaksi sang anak nanti, muamalat = tatatertib untuk mencari rezeki, siyasah = tatakrama untuk mentadbir, jinayah = tatadidiplin untuk berhadapan dengan ganasnya gaya penjenayah sama penjenayah solo atau berkumpulan.

No comments:

Post a Comment

Tetamu

Blog Archive