About Me

My photo
saya guru di maahad al-sabirin,ayer lanas, kelantan memberi kuliah/ceramah/tazkirah/khutbah / bengkel dsb secara percuma berminat hubungi saya di 0199923418 atau fauziamirgus@gmail.com atau fauzi15766@yahoo.com

Followers

Thursday, January 19, 2012

Tafsir Surah at-Thur ayat 1- 10

Tazkirah Subuh Mingguan Pagi Jumaat    
26 Safar 1433 - 20 Jan 2012                                                                                Masjid as-Solehin Kg Telok Kemunting, Bachok, Kelantan
Tafsir Surah at-Thur ayat 1- 10


1. Demi Gunung Thursina;
2. Dan demi kitab yang tertulis
3. Pada lembaran terbuka;
4. Dan demi "Al-Baitul Makmur";
5. Dan demi bumbung yang ditinggikan
6. Dan demi laut  yang menyala-nyalakan api
7. Sesungguhnya azab RABBmu tetap berlaku; -
8. Tidak ada sesiapapun yang dapat menolaknya; -
9. Pada hari langit bergegar dengan sekuat-kuatnya.
10. Dan gunung-ganang pun bergerak dari tempatnya


Surah at-Thuur
(Gunung Thursina) Surah ke-52. Ada 49 ayat
Diturunkan di Mekah


1. Demi Gunung Thursina;
            AlLah SWT membuka surah ini dengan sumpah. DIA bersumpah dengan menggunakan ciptaan yang hebat. Adapun kita dilarang & diharamkan sama sekali untuk bersumpah selain daripada menggunakan nama AlLah SWT. Misal kita diharamkan bersumpah ‘demi matahari’ demi bulan, demi bunga dsb. Kita jika ingin bersumpah mestilah dengan lafaz & kata ‘demi AlLah’
          AlLah SWT bersumpah dengan gunung tapi bukan sebarang gunung melainkan Gunung Thursina. Gunung Thursina mempunyai lagenda sejarahnya yang tersendiri. Gunung ini menjadi tempat Nabi AlLah Musa AS berdialog langsung dengan AlLah SWT tanpa penterjemah sama ada dari dalam kalangan jin atau manusia. Di sini juga tempat Nabi AlLah Musa AS menerima wahyu.

 

2. Dan demi kitab yang tertulis
          Seterusnya AlLah bersumpah dengan kitab yang pernah diturunkan-NYA buat semua anbiya. Dengan bahasa mudah untuk difaham; semua kitab AlLah SWT itu ‘ditulis’-NYA sendiri. Semua kitab yang diturunkan kepada para nabi itu tertulis dengan rapi; sama ada namanya Taurat, Injil, Zabur, al-Qur’an, & Suhuf-suhuf. Ditulis untuk memudahkan seseorang itu membacanya, jika seseorang itu tidak tahu menulis & membaca, dia boleh menghafal ayat-ayat al-Qur’an. Untuk hari ini hanya al-Qur’an yang masih tertulis dalam teks asalnya  berbahasa Arab. Adapun kitab-kitab terdahulu sudah mengalami proses pengubahsuaian sama ada dari segi isi atau bahasanya. Taurat sudah ditukar namanya menjadi Talmud sementara Injil diubahsuai dengan pelbagai versi Bible yang kandungannya bercanggah sesama sendiri.



3. Pada lembaran terbuka
            Semua kitab AlLah SWT itu menjadi bacaan terbuka untuk manusia, bukan untuk bacaan golongan tertentu sahaja, kerana dalam agama tiada hak eksekutif untuk orang-orang tertentu. Hal ini disebabkan status manusia di sisi-NYA sama; iaitu hanya bertaraf hamba! Jadi semua kita AlLah SWT itu untuk para hamba. Sebagai hamba kita berhak membaca, seterusnya memahami apa yang dibaca, apabila sudah difaham apa yang dibaca; kita mencuba sedaya yang ada untuk mengamalkan apa yang disuruh-NYA & meninggalkan secara total & tuntas apa yang dilarang-NYA. Tidak terhenti setakad beramal dengan kandungan kitab AlLah SWT, kita berperanan menyebarluaskannya kepada kalangan manusia; sama ada kepada yang sudah Islam atau kepada mereka yang belum terbuka hatinya kepada Islam. Untuk tahap terakhir, kita berkewajipan untuk membela & mempertahankan kesucian & kekudusan titah & perintah AlLah SWT yang tertera serta terpeta dalam al-Qur’an.



4. Dan demi "Al-Baitul Makmur
          Seterusnya AlLah SWT menjadikan objek Baitul Makmur sebagai agenda sumpah-NYA. Apakah yang dimaksudkan dengan Baitul Makmur? Di manakah dia? Baitul Makmur ialah Kaabah kepada penduduk langit, adanya terletak di langit ketujuh. Lokasinya betul-betul di atas Kaabah bumi. Kalaulah kita ada tangga yang tinggi & diizinkan-NYA kita boleh sampai ke Baitul Makmur dengan menaiki tangga tersebut.
          Pada malam Isra’ & Mikraj Baginda Nabi Muhammad SAW telah melihat Baitul Makmur ini dimasuki setiap hari oleh 70 000 malaikat. Ya Baitul Makmur ini dimasuki 70 000 malaikat yang berlainan setiap sehari. Satu malaikat hanya diizinkan sekali untuk memasukinya.


  

5. Dan demi bumbung yang ditinggikan
             AlLah SWT menjadikan langit sebagai agenda sumpah-NYA juga. DIA yang meninggikan langit tanpa tiang, tanpa dinding, tanpa sandaran, tanpa apa-apa, DIA meninggikan langit dengan kudrat & iradat-NYA, entah sudah berapa juta tahun. Tanpa retak. SubhanalLah. Ilmu tentang berceritakan dulu bumi & langit hanyalah satu selepas itu berlaku satu gegaran / letupan besar yang mengakibatkan langit & bumi terpisah. Bagaimana AlLah SWT mengangkat & meninggikan langit ini samalah dengan cara bagaimana DIA memasukkan besar kepada seorang  bayi yang bari dilahirkan. Walaupuin setiap saat kita perhatikan, kita tidak akan dapat mengesan saat bilakan & jam berapa pula bayi beransur-ansur menjadi besar. Semuanya terjadi di depan mata kepala kita dengan kudrat & iradat-NYA. SubhanalLah.



6. Dan demi laut  yang menyala-nyalakan api
                                 Laut juga dijadikan objek untuk sumpah-NYA. AlLah SWT mengajarkan bahawa di bawah laut itu terdapatnya api. Ya memang benar di bawah laut ada tanah & di dalam kandungan tanah inilah  adanya api yang sedang bernyala-nyala.  Lapisan yang mengandung api ini biasa dikeluarkan melalui gunung & fenomena ini dipanggil gunung berapi. Manakala lapisan api yang dikeluarkan itu dinamakan larva. Larva ini  darjat kepanasannya jauh lebih panas berbanding dengan api bakar yang diguna manusia untuk memasak & sebagainya.




7. Sesungguhnya azab RABBmu tetap berlaku; -
 Setelah AlLah SWT menyenaraikan kehebatan-NYA dalam menjadikan;
Gunung Sina (Thuursina) sebagai tempat yang merakam & menyimpan memori sirah yang agung,
kitab-kitab yang tertinta di bawah keesaan-NYA,
Baitul Makmur sedia menerima tetamunya
Langit yang ditinggikan
Ada lapisan dalam perut bumi yang sedang mengandung api
Maka,
DIA menegaskan azab-NYA tetap & sentiasa berlaku; sama ada untuk individu ataupun berlaku kepada peringkat kumpulan.

Bilakah azab AlLah SWT ini akan berlaku? Sekarangkah? Lambat lagikah? Atau kena tunggu kiamat dahulu, baru berlaku?
Sebenarnya azab & cubaan AlLah SWT boleh berlaku pada bila-bila masa sahaja yang disukai-NYA. Sama ada semasa hidup kita ataupun di sebaliknya. Sebetulnya apabila kita didatangi satu penyakit kita sedang merasa sedikit muatan azab AlLah SWT itu. Apabila kita ditanam di kuburan, azab tadi datang dalam volume yang lebih besar. Setelah dimasukkan ke neraka, itulah kemuncak azab AlLah SWT untuk manusia.


 
8. Tidak ada sesiapapun yang dapat menolaknya
          Ditegaskan-NYA bila datang sahaja azab itu tidak ada seorangpun yang boleh & menolak azab tersebut. Misal sahaja kita sakit gigi atau kita dikunjungi pelbagai penyakit lain. Penyakit yang datang bertamu itu tak ada sesiapapun yang mampu menolaknya, kecuali DIA. Ubat tak boleh menolong, kalau ubat ada kuasa untuk menolong tentunya orang yang kaya tidak akan dihinggapi sebarang penyakit, kerana mereka ada wang untuk membeli ubat yang terpilih & berharga mahal. Betulkah tak ada orang kaya yang ditawan penyakit? Doktor juga tidak mampu menolong, kerana doktor juga terdedah kepada pelbagai spesis penyakit. Hanya DIA penentu segala yang boleh menentu segala. subhanalLah.


9. Pada hari langit bergegar dengan sekuat-kuatnya.
          Sejak awal AlLah SWT memberitahu suatu masa tertentu DIA akan mengegarkan langit & mengakibatkan semua perhiasan langit akan berguguran lepas satu satu. Seperti kita menggoncang sebatang pokok yang buahnya sedang ranum, tentunya banyak buah yang akan gugur ke tanah. Bukan sahaja buah yang mekar & ranum sahaja yang akan gugur, ranting-ranting & buah yang muda juga pasti tergolek jatuh.
                             Fenomena sama juga akan berlaku apabila AlLah SWT ‘mengerjakan’ langit kelak. Semua perhiasan di langit seperti bintang, bulan, matahari, bulan, segala planet & pelbagai lagi yang sedang bergantung di langit akan jatuh satu-persatu.


 

10. Dan gunung-ganang pun bergerak dari tempatnya
          Serentak dengan berjatuhan segala isi langit & bertaburan di belakang bumi. Gunung-gunung pula akan bergerak dari tempat asalnya menuju ke tempat lain. Ayat-ayat ini menceritakan situasi & kondisi yang akan berlaku apabila menjelang kiamat. Sungguh pemurah DIA sungguh penyayang DIA. Diberitahunya awal-awal apa yang bakal terjadi. Semoga kita dapat mencari jalan selamat apabila verhadapan dengan suasana tersebut. Sesungguhnya kita masih punyai masa selagi kita disambung subsidi nyawa ini.



No comments:

Post a Comment

Tetamu

Blog Archive